PreprintPDF Available

TAFSIR AL-MISBAH

Authors:
Preprints and early-stage research may not have been peer reviewed yet.

Abstract

Al-Qur'an yang secara harfiah berarti "bacaan sempurna" merupakan suatu nama pilihan Allah yang sungguh tepat. Tidak ada bacaan melebihi al-Qur'an dalam perhatian yang diperolehnya, bukan saja sejarahnya secara umum, tetapi ayat-ayatnya, mulai dari dari masa, musim, dan saat turunnya, sampai sebab-sebab beserta waktu-waktu turunnya. H.A.R. Gibb seorang orientalis pernah menulis bahwa: "Tidak ada seorang pun dalam seribu lima ratus tahun ini telah memainkan "alat" bernada nyaring yang sangat mampu, berani dan luasnya getaran jiwa yang diakibatkan, seperti yang dibaca Muhammad (al-Qur'an)". Keindahan bahasanya demikian terpadu dalam al-Qur'an, ketelitian maupun keseimbangannya dengan kedalaman makna, kekayaan dan kebenarannya, serta kemudahan pemahaman dan kehebatan kesan yang ditimbulkannya. 1 Al-Qur'an dapat berperan dan berfungsi dengan baik sebgai tuntunan dan pedoman serta petunjuk hidup untuk umat manusia, terutama di zaman kontemporer seperti saat ini. Oleh karena itu tidaklah cukup jika al-Qur'an hanya dianggap sebgai sebuah bacaan belaka dalam kehidupan sehari-hari tanpa dibarengi dengan pengertian dari maksud ayat tersebut. Mengunkap dan memahami al-Qur'an merupakan suatu upaya untuk mengurai isi serta makna yang terkandung didalamnya. Disisi yang lain sejarah mencatat bahwa al-Qur'an yang sudah lebih dari 1400 tahun lalu diturunkan untuk merespon kondisi, situasi sosial, politik, budaya dan relegiusitas masyarakat Arab tentu kondisi tersebut sangat jauh beda dengan kehidupan dan kondisi pada zaman global dan kontemporer saat ini. Maka dari itu penting untuk melakukan reinterpretasi terhadap al-Qur'an dengan melihat dan mempertimbangkan kondisi di mana dan kapan al-Qur'an itu turun. 2 Pernyataan yang sama dilontarkan oleh Amin Abdullah bahwa perkembangan situasi sosial budaya, politik, ilmu pegetahuan dan revolusi informasi juga turut memberi andil dalam usaha memaknai teks-teks keagaamn. 3 Shahrur berpendapat bahwa al-Qur'an pada zaman global sekarang ini perlu ditafsirkan sesuai dengan tuntutan zaman kontemporer yang dihadapi oleh umat 1 M. Quraish Shihab, Wawasan al-Qur'an: Tafsir Maud} u'i Atas Pelbagai Persoalan
Ali Geno Berutu, Tafsir al-Misbah: Muhammad Quraish Shihab | 1
TAFSIR AL-MISBAH
MUHAMMAD QURAISH SHIHAB
Oleh: Ali Geno Berutu
A. Pendahuluan
Al-Quran yang secara harfiah berarti
“bacaan sempurna”
merupakan suatu
nama pilihan Allah yang sungguh tepat. Tidak ada bacaan melebihi al-Quran
dalam perhatian yang diperolehnya, bukan saja sejarahnya secara umum, tetapi
ayat-ayatnya, mulai dari dari masa, musim, dan saat turunnya, sampai sebab-sebab
beserta waktu-waktu turunnya. H.A.R. Gibb seorang orientalis
pernah menulis
bahwa: “Tidak ada seorang pun dalam seribu lima ratus tahun ini telah memainkan
“alat” bernada nyaring yang sangat mampu, berani dan luasnya getaran jiwa yang
diakibatkan, seperti yang dibaca Muhammad (al-Qur’an)”. Keindahan bahasanya
demikian terpadu dalam al-Qur’an, ketelitian maupun keseimbangannya dengan
kedalaman makna, kekayaan dan kebenarannya, serta kemudahan pemahaman dan
kehebatan kesan yang ditimbulkannya.
1
Al-Quran dapat berperan dan berfungsi dengan baik sebgai tuntunan dan
pedoman serta petunjuk hidup untuk umat manusia, terutama di zaman
kontemporer seperti saat ini. Oleh karena itu tidaklah cukup jika al-Quran hanya
dianggap sebgai sebuah bacaan belaka dalam kehidupan sehari-hari tanpa dibarengi
dengan pengertian dari maksud ayat tersebut. Mengunkap dan memahami al-
Quran merupakan suatu upaya untuk mengurai isi serta makna yang terkandung
didalamnya. Disisi yang lain sejarah mencatat bahwa al-Quran yang sudah lebih
dari 1400 tahun lalu diturunkan untuk merespon kondisi, situasi sosial, politik,
budaya dan relegiusitas masyarakat Arab tentu kondisi tersebut sangat jauh beda
dengan kehidupan dan kondisi pada zaman global dan kontemporer saat ini. Maka
dari itu penting untuk melakukan
reinterpretasi
terhadap al-Quran dengan melihat
dan mempertimbangkan kondisi di mana dan kapan al-Quran itu turun.
2
Pernyataan yang sama dilontarkan oleh Amin Abdullah bahwa
perkembangan situasi sosial budaya, politik, ilmu pegetahuan dan revolusi
informasi juga turut memberi andil dalam usaha memaknai teks-teks keagaamn.
3
Shahrur berpendapat bahwa al-Qur’an pada zaman global sekarang ini perlu
ditafsirkan sesuai dengan tuntutan zaman kontemporer yang dihadapi oleh umat
1
M. Quraish Shihab,
Wawasan al-Qur’an: Tafsir Maud}u’i Atas Pelbagai Persoalan
Umat
, (Bandung: Mizan, 1996), 1-5.
2
Atik Wartini, “Corak Penafsiran M. Quraish Shihab Dalam Tafsir Al-Misbah”,
Hunafa: Jurnal Studia Islamika,
Vol. 11, No. 1, Juni 2014, 110.
3
M. Amin Abdullah, “Kajian Ilmu Kalam di IAIN Menyongsong Perguliran
Paradigma Keilmuan Keislaman Pada Era Melenium Ketiga”,
al-Jami’ah: Journal of
Islamic Studies,
No. 65
,
2000, 93.
Ali Geno Berutu, Tafsir al-Misbah: Muhammad Quraish Shihab | 2
Islam dan umat manusia. Pemeliharaan dilakukan dengan pengkajian yang
menyentuh realitas dan mencoba menyapa realitas lebih sensitif dan
memfungsikannya dalam memahami realitas-realitas yang ada dengan interpretasi
yang baru sesuai dengan keadaaan setempat.
4
Salah satu yang menarik dari penafsiran kontemporer adalah tafsir al-
Misbah karya M. Quraish Shihab. Quraish Shihab melihat bahwa masyarakat
muslim Indonesia sangat mencintai dan mengagumi al-Qur’an, hanya saja sebagian
dari mereka itu hanya kagum pada bacaan dan lantunan dengan menggunakan
suara merdu. Kenyataan ini seolah-olah mengindikasikan bahwa al-Qur’an hanya
sekedar untuk dibaca saja.
5
Sebenarnya bacaan dan lantunan al-Quran harus
disertai dengan pemahaman dan penghayatan dengan menggunakan akal dan hati
untuk mengungkapkan pesan-pesan yang terkandung di dalamnya. al-Qur’an telah
memberikan banyak motivasi agar manusia merenungi kandungan-kandungannya
melalui dorongan untuk memberdayakan akal pikirannya. Tradisi
til
ā
wah, qir
ā
’ah
dan
tadabbur al-Qur’an
merupakan upaya memahami dan mengamalkan al-Quran.
Beberapa tujuan M. Quraish Shihab menulis
Tafsir al-Misbah
adalah:
pertama,
memberikan langkah yang mudah bagi umat Islam dalam memahami isi
dan kandungan ayat-ayat Alquran dengan jalan menjelaskan secara rinci tentang
pesan-pesan yang dibawa oleh al-Quran, serta menjelaskan tema-tema yang
berkaitan dengan perkembangan kehidupan Manusia. Karena menurut M. Quraish
Shihab walaupun banyak orang berminat memahami pesan-pesan yang terdapat
dalam al-Quran, namun ada kendala baik dari segi keterbatasan waktu, keilmuan,
dan kelangkaan refrerensi sebagai bahan acuan.
6
Kedua,
ada kekeliruan umat Islam dalam memaknai fungsi al-Qur’an.
Misalnya, tradisi membaca Q.S. Yāsin berkali-kali, tetapi tidak memahami apa
yang mereka baca berkali-kalai terebut. Indikasi tersebut juga terlihat dengan
banyaknya buku-buku tentang fadhilah-fadhilah surat-surat dalam al-Quran. Dari
kenyatan tersebut perlu untuk memberikan bacaan baru yang menjelaskan tema-
tema atau pesan-pesan al-Quran pada ayat-ayat yang mereka baca.
7
Ketiga,
kekeliruan itu tidak hanya merambah pada level masyarakat awam terhadap ilmu
agama tetapi juga pada masyarakat terpelajar yang berkecimpung dalam dunia
studi al-Qur’an, apalagi jika mereka membandingkan dengan karya ilmiah, banyak
diantara mereka yang tidak mengetahui bahwa sistematika penulisan al-Quran
4
M. Quraish Shihab,
Membumikan al-Qu’an: Fungsi dan Peran Wahyu dalam
Kehidupan Masyarakat
(Bandung: al-Mizan, 2003), 88.
5
M. Quraish Shihab,
Tafsir Al-Misbah: Pesan, Kesan dan Keserasian al-Qur’an,
Vol. I, (Jakarta: Lentera Hati, 2002), 4.
6
Quraish Shihab,
Tafsir al-Misbah…
Vol. I, vii.
7
Quraish Shihab,
Tafsir al-Misbah...
., x.
Ali Geno Berutu, Tafsir al-Misbah: Muhammad Quraish Shihab | 3
mempunyai aspek pendidikan yang sangat menyentuh.
8
Dan
Keempat,
adanya
dorongan dari umat Islam Indonesia yang mengugah hati dan membulatkan tekad
M. Quraish Shihab untuk menulis karya tafsir.
9
B. Biografi Singkat M. Qurais Shihab
Muhammad Quraish Shihab merupakan salah seorang ulama dan
cendikiawan muslim Indonesia dalam bidang tafsir al-Qur’an lahir pada tanggal 16
Februari 1944 di Rappang, Sulawesi Selatan.
10
Beliau merupakan putra dari salah
seorang wirausahawan dan juga seorang guru besar dalam bidang tafsir yang
memiliki reputasi baik dalam dunia pendidikan di Sulawesi Selatan yaitu Prof. KH.
Abdurrahman Shihab (1905-1986). Kontribusinya terbukti dalam usahanya
membina perguruan tinggi di Ujung Pandang, yaitu Universitas Muslim Indonesia
(UMI) dan IAIN Alauddin Ujung Pandang. Dalam kesibukannya sebagai seorang
guru besar Abdurrahman Shihab masih sering menyisihkan waktunya untuk
keluarganya, saat-saat seperti ini dimanfaatkan untuk memberikan petuah-petuah
keagamaan yang kebanyakan berupa ayat-ayat al-Qur’an kepada putra-putrinya.
11
Dari petuah-petuah keagamaan yang berasal dari ayat-ayat al-Qur’an, hadis-hadis
nabi, serta perkataan sahabat maupun pakar-pakar ilmu al-Qur’an yang diberikan
oleh orang tuanya inilah M. Quraish Shihab mendapatkan motivasi awal dan benih-
benih kecitaan terhadap bidang studi tafsir.
12
Pendidikan formal yang ditempuh oleh M. Qurais Shihab, dimulai dari
Sekolah Dasar di Ujung Pandang, kemudian dilanjutkan dengan Sekolah
Menengah, sambil belajar agama di Pondok Pesantren Da>r al-Hadi>th al-Fiqhiyyah
di kota Malang, Jawa Timur (1956-1958).
13
Pada tahun 1958, ketikaia berusia 14
tahun ia melanjutkan pendidikan ke Al-Azhar Kairo Mesir untuk mendalami studi
keislaman, dan diterima di kelas II Tsanawiyah al-Azhar. Setelah selesai, M.
Quraish Shihab berminat melanjutkan studinya di Universitas al-Azhar pada
Jurusan Tafsir Hadis Fakultas Ushuluddin, tetapi ia tidak diterima karena belum
memenuhi syarat yang telah ditetapkan karena itu ia bersedia untuk mengulang
setahun guna mendapatkan kesempatan studi di Jurusan Tafsir Hadis walaupun
8
Quraish Shihab,
Tafsir al-Misbah…
., x.
9
Hal ini dapat dilihat dalam
Tafsir al-Misbah
15: 645. Bahwa M. Quraish Shihab
pernah menerima surat dari seorang yang tidak dikenal yang menulis “Kami menunggu
karya ilmiah pak Quraish yang lebih serius”.
10
Saiful Amin Ghafur,
Profil Para Mufassir al-Qur’an
(Yogyakarta: Pustaka Insan
Madani, 2008), 236.
11
Alwi Shihab,
Islam Inklusif: Menuju Terbuka dalam Beragama,
(Bandung:
Mizan,1999), v.
12
Badiatul Raziqin, dkk,
101 Jejak Tokoh Islam Indonesia,
(Yogyakarta:
e-
Nusantara, 2009), 269.
13
M. Quraish Shihab,
Membumikan al-Qur’an,
(Bandung: Mizan, 1994), 6.
Ali Geno Berutu, Tafsir al-Misbah: Muhammad Quraish Shihab | 4
jurusan-jurusan lain terbuka lebar untuknya. Pada tahun 1967 ia dapat
menyelesaikan kuliahnya dan mendapatkan gelar Lc. Karena “kehausannya” dalam
ilmu al-Qur’an ia melanjutkan kembali pendidikannya dan berhasil meraih gelar
MA pada tahun 1968 untuk spesalisasi di bidang tafsir al-Qur’an dengan tesis
berjudul “al-I’ja>z at-Tashri’i al-Qur’a>n al-Kari>m” dengan gelar M.A.
14
Setelah meraih gelar MA. M. Quraish Shihab tidak lansung melanjutkan
studinya ke program doktor, melainkan kembali ke kampung halamannya di Ujung
Pandang. Dalam periode lebih kurang 11 tahun (1969-1980) ia terjun ke berbagai
aktifitas, membantu ayahnya mengelola pendidikan di IAIN Alauddin, dengan
memegang jabatan sebagai Wakil Ketua Rektor di bidang Akdemis dan
Kemahasiswaan (1972-1980), koordinator bidang Perguruan Tinggi Swasta
Wilayah VII Indonesia bagian timur.
Selain di luar kampus M. Quraish Shihab dipercaya sebagai Wakil Ketua
Kepolisian Indonesia Bagian Timur dalam bidang penyuluhan mental. Selama di
Ujung Pandang ia melakukan berbagai penelitian, di antaranya dengan
tema:“Penerapan Kerukunan Hidup Beragama di Indonesia Timur” (1975)
dan“Masalah Wakaf di Sulawesi Selatan” (1978). Pada tahun 1980 M. Quraish
Shihab kembali ke Kairo, Mesir untuk melanjutkan pendidikannya, mengambil
spesialisasi dalam studi tafsir al-Qur’an, dalam kurun waktu dua tahun (1982) ia
berhasil meraih gelar doktor dengan disertasi yang berjudul “Naz}m al-Durar li al-
Biqa’i Tahqi>q wa Dira>sah” (suatu kajian terhadap kitab Naz}m al-Durar karya al-
Biqa’i) dengan predikat Summa Cum Laude dengan penghargaan Mumta>z Ma’a
Martabat al-Syaraf al-U<la>.
15
Pada tahun 1984 beliau pindah tugas dari IAIN Alaudin, Ujung Pandang ke
Fakultas Ushuluddin IAIN Syarif Hidayatullah Jakarta. Di sini M. Quraish Shihab
aktif mengajar dalam bidang tafsir dan ulum al-Qur’an di program S1, S2, dan S3.
dan beliau juga mendapat jabatan sebagai Rektor IAIN Jakarta dalam dua periode
yaitu pada tahun 1992-1996 dan 1997-1998, ia juga dipercaya menjadi Menteri
Agama selama kurang lebih dua bulan di awal tahun 1998, pada kabinet terakhir
Soeharto, kabinet Pembangunan IV. Pada tahun 1999, M. Quraish Shihab diangkat
menjadi Duta Besar Republik Indonesia untuk negara Republik Arab Mesir yang
berkedudukan di Kairo.
C. Karya-karya M. Quraish Shihab
Sebagai mufassir kontemporer dan penulis yang produktif, M. Quraish
Shihab telah menghasilkan berbagai karya yang telah banyak diterbitkan dan
dipublikasikan.21 Diantara karyakaryanya, khususnya yang berkenaan dengan
14
Badiatul Raziqin, dkk,
101 Jejak Tokoh Islam Indonesia,...
269-270
15
M. Quraish Shihab,
Membumikan al-Qur’an
,... 6.
Ali Geno Berutu, Tafsir al-Misbah: Muhammad Quraish Shihab | 5
studi Alquran adalah: Tafsir Al-Manar: Keistimewan dan Kelemahannya (1984),
Filsafat Hukum Islam (1987), Mahkota Tuntunan Illahi: Tafsir Surat Al- Fatihah
(1988), Membumikan Alquran: Fungsi dan Peranan Wahyu dalam Kehidupan
Maysarakat (1994), Studi Kritik Tafsir al-Manar (1994), Lentera Hati: Kisah dan
Hikmah Kehidupan (1994), Wawasan Alquran: Tafsir Maudhu’i atas Berbagai
Persoalan Umat (1996), Hidangan Ayat-Ayat Tahlil (1997), Tafsir Alquran Al-
Karim: Tafsir Surat-surat Pendek Berdasarkan Urutan Turunya Wahyu (1997),
Mukjizat Alquran Ditinjau dari Berbagai Aspek Kebahasaan, Isyarat Ilmiah dan
Pemberitaan Ghaib (1997), Sahur Bersama M. Quraish Shihab di RCTI (1997),
Menyingkap Ta’bir Illahi: al-Asma’ al-Husna dalam Prespektif Alquran (1998),
Fatwa-Fatwa Seputar Alquran dan Hadist (1999), dan lain-lain.
16
D. Sistematika Penafsiran.
Sebelum masuk ke Surat, terdapat pendahuluan yang menjelaskan tentang:
Jumlah ayat, tempat diturunkannya surat tersebut, surat yang diturunkan sebelum
surat tersebut, pengambilan nama surat, hubungan dengan surat yang lain, serta
gambaran menyeluruh tentang isi surat dan asbabun nuzul.
Diantara kelebihan tafsir ini adalah: Setiap Surat dikelompokkan menurut
kandungannya, diberikan penjelasan terhadap kalimat yang terdapat dalam ayat,
pada beberapa kalimat/kata, diberikan rujukan bagi pembaca jika ingin mengetahui
penjelasan lebih lanjut, menyebutkan sumber (yang mengeluarkan) pendapat, serta
dalam penerjemahan/penjelasan ayat, diberikan kalimat-kalimat tambahan sebagai
penegasan (penjelasan).
Dalam konteks memperkenalkan al-Qur’an, penulis berusaha
menghidangkan bahasan setiap surah pada tema pokok surah. Jika kita mampu
memperkenalkan tema-tema pokok itu, maka secara umum kita dapat
memperkenalkan pesan utama setiap surah sehingga al-Qur’an bisa dikenal lebih
dekat dan mudah. Penulisan terjemah dipisahkan dengan tafsirnya. Terjemah
ditulis dengan huruf miring, sedangkan tafsirnya ditulis dengan huruf normal.
Tafsir al-Mishbah wajah baru dilengkapi dengan navigasi rujukan silang, dan
dikemas dengan bahasa yang mudah dipahami serta pengemasan yang lebih
menarik.
Quraish Shihab memulai dengan menjelaskan tentang maksud-maksud
firman Allah swt sesuai kemampuan manusia dalam menafsirkan sesuai dengan
keberadaan seseorang pada lingkungan budaya dan kondisisosial dan
perkambangan ilmu dalam menangkap pesan-pesan al-Quran. Keagungan firman
Allah dapat menampung segala kemampuan, tingkat, kecederungan, dan kondisi
16
Atik Wartini, “Corak Penafsiran M. Quraish Shihab Dalam Tafsir Al-Misbah”,
Hunafa: Jurnal Studia Islamika,
Vol. 11, No. 1, Juni 2014,
117.
Ali Geno Berutu, Tafsir al-Misbah: Muhammad Quraish Shihab | 6
yang berbeda-beda itu. Quraish Shihab juga memasukkan tentang kaum Orientalis
mengkiritik tajam sistematika urutan ayat dan surah-surah al-Quran, sambil
melemparkan kesalahan kepada para penulis wahyu. Kaum orientalis berpendapat
bahwa ada bagian-bagian al-Quran yang ditulis pada masa awal karir Nabi
Muhammad saw.
Contoh bukti yang dikemukakannya antara lain adalah: QS. Al-Ghasyiyah.
Di sana gambaran mengenai hari kiamat dan nasib orang-orang durhaka, kemudian
dilanjutkan dengan gambaran orang-orang yang taat. Kemudian beliau mengambil
tokoh-tokoh para ulama tafsir, tokoh-tokohnya seperti: Fakhruddin ar-Razi (606
H/1210 M). Abu Ishaq as{-S{a>thi>bi> (w.790 H/1388 M), Ibrahim Ibn Umar al-Biqa’I
(809-885 H/1406-1480 M), Badruddin Muhammad ibn Abdullah Az-Zarkas{i>
(w.794 H) dan lain-lain yang menekuni ilmu Munasabat al-Quran/keserasian
hubungan bagian-bagian al-Quran. Tafsir al-Misbah terdiri dari 15 volume:
1. Al-Fa>tihah dan Al-Baqarah
2. Ali-‘Imra>n dan An-Nisa>’
3. Al-Ma>’idah
4. Al-An’a>m
5. Al-A’ra>f, Al-Anfa>l dan At-Taubah
6. Yu>nus, Hu>d, Yu>suf dan Ar-Ra’d
7. Ibra>hi>m, Al-H}ijr, An-Nah{l dan Al-Isra>
8. Al-Kahf, Maryam, T{a>ha> dan Al-Anbiya>
9. Al-Hajj, Al-Mu’minu>n, An-Nu>r dan Al-Furqa>n
10. Asy-Syu’ara, An-Naml, Al-Qas{as{ dan Al-‘Ankabu>t
11. Ar-Ru>m, Luqma>n, As-Sajdah, Al-Ah{za>b, Saba’, Fa>ti{r dan Ya>si>n
12. As{-S{a>ffa>t, S{a>d, Az-Zumar, Ga>fir, Fus{s{ilat, Asy-Syu>ra> dan Az-Zukhruf
13. Ad-Dukha>n, Al-Ja>s\iyah, Al-Ah{qa>f, Muhammad, Al-Fath{, Al-H{ujura>t, Qa>f,
Az\-Z|a>riya>t, At-Tu>r, An-Najm, Al-Qamar, Ar-Rah{ma>n dan Al-Wa>qi’ah
14. Al-H{adi>d, Al-Muja>dilah, Al-H{asyr, Al-Mumtah{anah, As{-S{aff, Al-Jumu’ah,
Al-Muna>fi>qu>n, At-Taga>bun, At{-T{ala>q, At-Tah{rim, Al-Mulk, Al-Qalam,
Al-Ha>qqah, Al-Ma’a>rij, Nuh, Al-Jinn, Al-Muzammil, Al-Muddas\s\ir, Al-
Qiya>mah, Al-Insa>n dan Al-Mursala>t
15. Juz ‘Amma
E. Corak Tafsir Al-Misbah
Tafsir al-Misbah cenderung bercorak sastra budaya dan kemasyarakatan
(adabi al-ijtim
ā
’i)
yaitu corak tafsir yang berusaha memahami nash-nash al-Qur'an
dengan cara mengemukakan ungkapan-ungkapan al-Qur'an secara teliti. Kemudian
menjelaskan makna-makna yang dimaksud al-Qur'an tersebut dengan bahasa yang
indah dan menarik, dan seorang mufassir berusaha menghubungkan nash-nash al-
Ali Geno Berutu, Tafsir al-Misbah: Muhammad Quraish Shihab | 7
Qur'an yang dikaji dengan kenyataan sosial dengan sistem budaya yang ada. corak
penafsiran ini ditekankan bukan hanya ke dalam tafsir
lughawi
, tafsir
fiqh
, tafsir
ilmi
dan tafsir
isy'ari
akan tetapi arah penafsirannya ditekankan pada kebutuhan
masyarakat dan sosial masyarakat yang kemudian disebut corak tafsir
Adabi al-
Ijtim
ā
'i
.
17
Corak tafsir al-Misbah merupakan salah satu yang menarik pembaca dan
menumbuhkan kecintaan kepada al-Qur'an serta memotivasi untuk menggali
makna-makna dan rahasia-rahasia al-Qur'an.
18
Menurut Muhammad Husein al-
Dzahabi, corak penafsiran ini terlepas dari kekurangan berusaha mengemukakan
segi keindahan bahasa dan kemu’jizatan al-Qur’an, menjelaskan makna-makna dan
sasaran-sasaran yang dituju oleh al-Qur’an, mengungkapkan hukum-hukum alam
yang agung dan tatanan kemasyarakatan yang di kandung, membantu memecahkan
segala problem yang dihadapi umat Islam khususnya dan umat manusia pada
umumnya, melalui petunjuk dan ajaran al-Qur’an untuk mendapatkan keselamatan
di dunia dan akhirat serta berusaha mempertemukan antara al-Qur’an dengan teori-
teori ilmiah yang benar. Di dalam al-Qur’an juga berusaha menjelaskan kepada
umat manusia bahwa al- Qur’an adalah kitab suci yang kekal, yang mampu
bertahan sepanjang perkembangan zaman dan kebudayaan manusia sampai akhir
masa, yang berusaha melenyapkan kebohongan dan keraguan yang dilontarkan
terhadap al-Qur’an dengan argumen yang kuat dan mampu menangkis segala
kebatilan, sehingga jelas bagi mereka bahwa al-Qur’an itu benar.
19
Ada tiga karakter yang harus dimiliki oleh sebuah karya tafsir bercorak
sastra budaya dan kemasyarkatan.
Pertama
, menjelaskan petunjuk ayat al-Qur'an
yang berkaitan langsung dengan kehidupan masyarakat dan menjelaskan bahwa al-
Qur'an itu kitab suci yang kekal sepanjang zaman.
Kedua
, penjelasan-penjelasnnya
lebih tertuju pada penanggulangan penyakit dan masalah-masalah yang sedang
mengemuka dalam masyarakat, dan
ketiga
, disajikan dalam bahasa yang mudah
dipahami dan indah didengar.
Tafsir al-Misbah karya M. Quraish Shihab memenuhi ketiga persyaratan
tersebut. Kaitannya dengan karakter yang pertama, tafsir ini selalu menghadirkan
penjelasan akan petunjuk dengan menghubungkan kehidupan masyarakat dan
menjelaskan bahwa al-Qur'an itu kitab suci yang kekal sepanjang zaman.
Kemudian karakter kedua, Quraish Shihab selalu mengakomodasi hal-hal yang
dianggap sebagai problem di dalam masyarakat. Kemudian yang ketiga dalam
17
Fajrul Munawwir,
Pendekatan Kajian Tafsir,
dalam M. Alfatih Suryadilaga
(dkk), Metodologi Ilmu Tafsir, (Yogyakarta: Teras 2005), 138.
18
Said Agil Husein al-Munawar,
Al-Qur'an Membangun Tradisi Kesalehan
Hakiki,
(Jakarta: Ciputat Press, 2002), 71.
19
Abdul Hayy Al-Farmawy
, Metode Tafsir dan Cara Penerapannya,
(Bandung:
Pustaka Setia, 2002), 71-72.
Ali Geno Berutu, Tafsir al-Misbah: Muhammad Quraish Shihab | 8
penyajiannya, tidak dapat diragukan, ia menggunakan bahasa yang membumi. M.
Quraish Shihab menggunakan bahasa yang mudah dimengerti oleh kalangan umum
khususnya masyarakat Indonesia. Sehingga jika dibandingkan dengan tulisan-
tulisan cendekiawan muslim Indonesia lainnya.
Karya-karya M. Quraish Shihab pada umumnya dan Tafsir al-Misbah pada
khususnya, tampil sebagai karya tulis yang khas. Memang, setiap penulis memiliki
gaya masing-masing. Dalam memilih gaya bahasa yang digunakan, M. Quraish
Shihab lebih mengedepankan kemudahan konsumen/pembaca yang tingkat
intelektualitasnya relatif lebih beragam. Hal ini dapat dilihat dalam setiap bahasa
yang sering digunakan M. Quraish Shihab dalam menulis karya-karyanya mudah
dicerna dan dimengerti oleh semua lapisan khususnya di Indonesia.
Tafsir Al Mishbah secara garis besar memiliki corak kebahasaan yang
cukup dominan. Hal ini bisa difahami karena memang dalam tafsir bil ra’yi
pendekatan kebahasaan menjadi dasar penjelasannya dalam artian dengan cara
menggunakan fenomena sosial yang menjadi latar belakang dan sebab turunya
ayat, kemampuan dan pengetahuan kebahasaan, pengertian kealaman dan
kemampuan Intelegensia.
20
F. Pendekatan Tafsir Al-Misbah
M. Quraish Shihab banyak menekankan perlunya memahami wahyu Ilahi
dengan pendekatan kontekstual dan tidak semata-mata terpaku pada makna
tekstual agar pesan-pesan yang terkandung di dalamnya dapat difungsikan dalam
kehidupan nyata. Pendekatan kontekstual adalah pendekatan yang berorientasi
pada konteks penafsir al-Qur’an. Bentuk pendekatan ini menggunakan
kontekstualitas dalam pendekatan tekstual yaitu latar belakang sosial historis di
mana teks muncul dan diproduksi menjadi variable penting. Serta ditarik kedalam
konteks penafsir di mana ia hidup dan berada, dengan pengalaman budaya, sejarah
dan sosialnya sendiri. Oleh karena itu, sifat gerakannya adalah dari bawah ke atas,
yaitu dari konteks menuju teks.
21
Ada beberapa prinsip yang dipegangi oleh M. Quraish Shihab dalam karya
tafsirnya, baik
tahlili
maupun
maudhu’i
, diantaranya adalah bahwa al-Qur’an
merupakan satu kesatuan yang tak terpisahkan. Dalam menafsirkan beliau tidak
luput dari pembahasan ilmu al-munasabah ayat yang tercermin dalam enam hal:
a. keserasian kata demi kata dalam satu surah;
b. keserasian kandungan ayat dengan penutup ayat;
c. keserasian hubungan ayat dengan ayat berikutnya;
20
Abdul Mu’in Salim,
Metodologi Ilmu Tafsir,
(Yogyakarta: Teras, 2005), 99.
21
Islah Gusmian,
Khasanah Tafsir Indonesia dari Hermeneutika Hingga Ideologi,
(Jakarta: Teraju, 2003), 249.
Ali Geno Berutu, Tafsir al-Misbah: Muhammad Quraish Shihab | 9
d. keserasian uraian awal/mukadimah satu surah dengan penutupnya;
e. keserasian penutup surah dengan uraian awal/mukadimah surah
sesudahnya;
f. Keserasian tema surah dengan nama surah.
G. Metode Tafsir Al-Misbah
Dalam menulis tafsir al-Mis}ba>h}, metode tulisan M. Quraish Shihab lebih
bernuansa kepada tafsir
tah}lili
. Ia menjelaskan ayat-ayat al-Qur’an dari segi
ketelitian redaksi kemudian menyusun kandungannya dengan redaksi indah yang
menonjolkan petunjuk al-Qur’an bagi kehidupan manusia serta menghubungkan
pengertian ayat-ayat al-Qur’an dengan hukum-hukum alam yang terjadi dalam
masyarakat. Uraian yang ia paparkan sangat memperhatikan kosa kata atau
ungkapan al-Qur’an dengan menyajikan pandangan pakar-pakar bahasa, kemudian
memperhatikan bagaimana ungkapan itu dipakai dalam al-Qur’an.
22
Dalam berbagai karyanya, M. Quraish Shihab lebih memilih metode
maudlu’i
dalam menyajikan pemikirannya dalam menafsirkan ayat-ayat al-Qur’an.
Hal ini dilakukan karena metode
maudlu’i
(tematik) ini dapat mengungkapkan
pendapat-pendapat al-Qur’an al-karim tentang berbagai masalah kehidupan, dan
juga menjadi bukti bahwa ayat-ayat al-Qur’an sejalan dengan perkembangan iptek
dan kemajuan peradaban masyarakat. Berbeda dengan hasil karyanya yang
fenomenal tafsir al-Mishbah beliau menggunakan metode tahlili.
M. Quraish Shihab menafsirkan al-Qur’an secara kontekstual, maka corak
penafsirannya dalam menafsirkan ayat-ayat al-Qur’an menggunakan
Adabi ijtima’i
(sosial kemasyarakatan).
23
Hal ini ia lakukan karena penafsiran al-Qur’an dari
zaman ke zaman selalu mengalami perubahan sesuai dengan perkembanagan zaman
dan kondisi yang ada. Disamping itu corak lugawi juga sangat mendominasi karena
ketinggian ilmu bahasa arabnya. Corak sufi juga menghiasi tafsir al-Mis}ba>h.
Ketinggian bahasa arabnya dapat ditemukan kala mengungkap setiap kata
(mufradat) mengenai ayat-ayat al-Qur’an.
Corak tafsir ini merupakan corak baru yang menarik pembaca dan
menumbuhkan kecintaan kepada al-Qur'an serta memotivasi untuk menggali
makna-makna dan rahasia-rahasia al-Qur'an. Menurut Muhammad Husain al-
Dhahabi, bahwa corak penafsiran ini terlepas dari kekurangannya berusaha
mengemukakan keindahan bahasa (balaghah) dan kemukjizatan al-Qur'an,
menjelaskan makna-makna dan saran-saran yang dituju oleh al-Qur'an,
mengungkapkan hukum-hukum alam yang agung dan tatanan kemasyarakatan
22
Mahmud Yunus,
Tafsir al-Qur’an al-Karim
( PT Hidakarya Agung, 2004), 4.
23
Muhammad H}usain al-Dhahabi,
al-Tafsi>r wa al Mufassiru>n,
vol. 3 (Da>r al-Kutub
al-Hadi>thah), 213.
Ali Geno Berutu, Tafsir al-Misbah: Muhammad Quraish Shihab | 10
yang dikandungnya membantu memecahkan segala problema yang dihadapi umat
Islam khususnya dan umat manusia pada umumnya melalui petunjuk dan ajaran al-
Qur'an untuk mendapatkan keselamatan dunia dan akhirat dan berusaha
menemukan antara al-Qur'an dengan teori-teori ilmiah.
Misalnya ketika Quraish Shihab menafsirkan QS. Al-Fa>tih}ah (1) : 7, kata
al-D}a<lli>n berasaldari kata d}alla. Tidak kurang dari 190 kali kata tersebut terulang
dalam al-Qur’an dalam berbagai bentuknya. Sedangkan kata d}alla dalam bentuk al-
D}a<llu>n (huruf lam di dhommah) ditemukan sebanyak 5 kali. Kata ini pada mulanya
memiliki makna kehilangan jalan, bingung, dan tidak mengetaui arah. Makna-
makna tersebut berkembang sehingga kata itu juga bisa mengandung arti binasa
dan terkubur. Kata d}alla dalam pengertian immaterial memiliki makna sesat dari
jalan kebajikan atau lawan dari petunjuk.
Dari penggunaan al-Qur’an yang beraneka ragam tersebut dapat
disimpulkan bahwa d}alla dalam berbagai bentuknya mengandung arti tindakan atau
ucapan yang tidak menyentuh kepada kebenaran.
24
Tafsir al-Mis}ba>h disajikan
dalam bahasa yang ringan, enak dibaca dan mudah dipahami oleh berbagai
kalangan, tidak heran jika karya ini di minati oleh berbagai elemen masyarakat,
mulai dari kalangan intelektual muslim hingga seorang musisi.
H. Kelebihan dan kekurangan Tafsir al-Misbah
Di antara keistimewaan tafsir dengan corak kebahasaan adalah pada
pemahaman yang seksama, karena tafsir dengan corak kebahasaan menekankan
pentingnya penggunaan bahasa dalam memahami al-Qur’an, terjaminnya ketelitian
redaksi ayat dalam penyampaian pesan-pesan yang dikandung al-Qur’an, kecilnya
kemungkinan terjebaknya mufassir dalam subjektifitas yang terlalu jauh, karena
pendekatan ini mengikat mufassir dalam bingkai pemahaman tekstual ayat-ayat al-
Qur’an.
Sementara itu diantara kelemahan dari tafsir dengan corak kebahasaan,
adalah: Kemungkinan terabaikannya makna-makna yang dikandung oleh Al-
Qur’an, karena pembahasan dengan pendekatan kebahasaan menjadikan para
mufassir terjebak pada diskusi yang panjang dari aspek bahasa. Di samping itu,
seringkali latar belakang turunnya ayat atau asbab al-nuzul dan urutan turunnya
ayat, termasuk ayat-ayat yang berstatus nasikh wa mansukh, hampir terabaikan
sama sekali. Sehingga menimbulkan kesan seolah-olah Al-Qur’an tidak turun
dalam ruang dan waktu tertentu.
Tafsir Al-Mis}ba>h
ini tentu saja tidak murni hasil penafsiran (ijtihad)
Quraish Shihab saja. Sebagaimana pengakuannya sendiri, banyak sekali ia
24
Quraish,
al-Mis}ba>h
(Pesan, Kesan , Keserasian al-Qur’an)
, (Jakarta : Pelita
Hati), Vol. 15, 11.
Ali Geno Berutu, Tafsir al-Misbah: Muhammad Quraish Shihab | 11
mengutip dan menukil pendapat-pendapat para ulama, baik klasik maupun
kontemporer.
25
Yang paling dominan tentu saja kitab
Tafsîr Naz}m al-Durar
karya
ulama abad pertengahan Ibrahim ibn ‘Umar al-Biqa‘i (w. 885/1480). Ini wajar,
karena tokoh ini merupakan objek penelitian Quraish ketika menyelesaikan
program Doktornya di Universitas Al-Azhar. Muhammad Husein Thabathab’i,
ulama Syi‘ah modern yang menulis kitab
Tafsîr al-Mîzân
lengkap 30 juz, juga
banyak menjadi rujukan Quraish dalam tafsirnya ini. Dua tokoh ini kelihatan
sangat banyak mendapat perhatian Quraish Shihab dalam
Tafsir Al-Mis}ba
>
h-
nya.
Selain al-Biqa‘i dan Thabathaba’i, Quraish juga banyak mengutip
pemikiranpemikiran Muhammad at-Thantawi, Mutawalli as-Sya‘rawi, Sayyid
Quthb dan Muhammad Thahir ibn Asyur.
26
I. Contoh Tafsir al-Misbah
1. Penciptaan manusia dalam surat al-An’am ayat 2
 
 
Dialah yang menciptakan kamu dari tanah, sesudah itu ditentukan-Nya
ajal dan ada lagi suatu ajal yang ditentukan di sisi-Nya, kemudian kamu masih
terus-menerus ragu-ragu.
Dalam hal ini, penulis terkonsentrasi pada “
sesudah itu ditentukan-Nya
ajal dan ada lagi suatu ajal yang ditentukan di sisi-Nya”.
Menurut Quraish Shihab,
pendapat yang terkuat tentang arti ajal adalah ajal kematian dan ajal kebangkitan
karena biasanya al-Quran menggunakan kata ajal bagi manusia dalam arti
kematian
. Ajal yang pertama adalah kematian, yang paling tidak dapat diketahui
oleh orang lain yang masih hidup setelah kematian seseorang. Sedangkan ajal yang
kedua adalah ajal kebangkitan, yang tidak diketahui kecuali oleh Allah SWT.
Untuk memperkuat ini, kembali ditegaskan oleh Quraish bahwa
pembentukan diri manusia, dengan segala potensi yang dianugrahkan Allah,
menjadikan dia dapat hidup dengan normal, bisa jadi sampai seratus atau seratus
25
Muhammad Iqbal, “Metode Penafsiran al-Qur’an M. Quraish Shihab”,
Jurnal
TSAQAFAH,
Vol. 6, No. 2, Oktober 2010, 260.
26
Quraish Shihab,
Lentera Al-Qur’an: Kisah dan Hikmah Kehidupan
(Bandung:
Mizan, 2008), 10.
Ali Geno Berutu, Tafsir al-Misbah: Muhammad Quraish Shihab | 12
dua puluh tahun; inilah yang tertulis dalam
lauh
al-mahwu wa al-itsbat
. Tetapi
semua bagian dari alam raya memiliki hubungan dan pengaruh dalam wujud atau
kelangsungan hidup makhluk. Bisa jadi, faktor-faktor dan penghalang yang tidak
diketahui jumlahnya itu saling memengaruhi dalam bentuk yang tidak kita ketahui
sehingga tiba ajal sebelum berakhir waktu kehidupan normal yang mungkin bisa
sampai pada batas100 atau 120 tahun itu.
Quraish kembali menjelaskan, hal inilah yang dimaksud sementara ulama
Ahlus Sunnah dinamai dengan
qadha’ muallaq
dan
qadha’ mubram
. Ada ketetapan
Allah yang bergantung dengan berbagai syarat yang bisa jadi tidak terjadi karena
berbagai faktor, antara lain karena doa, dan ada juga ketetapan-Nya yang pasti dan
tidak dapat berubah sama sekali.
2. Penciptaan Wanita
Secara umum, diktum al-Qur’an menyebutkan bahwa penciptaan manusia
dapat dibedakan menjadi empat macam kategori, yaitu (1) manusia diciptakan dari
tanah (kasus Adam); (2) diciptakan dari tulang rusuk Adam (kasus Hawa). (3);
diciptakan melalui kehamilan tanpa ayah (kasus Isa); (4) diciptakan melalui proses
reproduksi lewat hubungan biologis antara suami-istri (manusia pada umumnya.
Ketiga bentuk penciptaan yang disebutkan pada poin 1, 3 dan 4, tidak ada
perbedaan pendapat yang serius, baik dikalangan ahli tafsir maupun para feminis.
Namun, untuk yang disebutkan kedua, yakni penciptaan melalui tulang rusuk
Adam, yang dalam kasus ini adalah Hawa, sampai sekarang masih diperdebatkan,
khususnya bagi para praktisi gender atau kaum feminis dan juga orang-orang yang
sensitif gender. Sebab, konsep yang menyatakan bahwa Hawa diciptakan dari
tulang rusuk Adam ini tidak saja berimplikasi pada sebuah pemahaman yang bias
gender, tetapi juga berimplikasi secara psikologis, sosial, budaya, ekonomis dan
bahkan politik. Artinya, secara kualitas Adam (laki-laki) lebih unggul
dibandingkan dengan Hawa (perempuan).
Beberapa ayat al-Qur’an yang menegaskan masalah ini tidak menyebutkan
secara jelas dan terperinci tentang proses penciptaan Hawa. Diktum al-Qur’an
hanya menyebutkan bahwa “daripadanya (
nafs wahidah
), Dia menciptakan
istrinya” (
wa khalaqa minha zaujaha
). Untuk lebih memperjelas masalah ini akan
saya kutipkan beberapa ayat al-Qur’an yang menegaskan masalah ini, sebagai
berikut:
Ali Geno Berutu, Tafsir al-Misbah: Muhammad Quraish Shihab | 13
 


“Hai sekalian manusia, bertakwalah kepada Tuhan-mu yang telah menciptakan
kamu dari diri yang satu, dan daripadanya Allah menciptakan isterinya; dan
daripada keduanya Allah memperkembang biakkan laki-laki dan perempuan yang
banyak. Dan bertakwalah kepada Allah yang dengan (mempergunakan) nama-Nya
kamu saling meminta satu sama lain, dan (peliharalah) hubungan silaturrahim.
Sesungguhnya Allah selalu menjaga dan mengawasi kamu” (QS. Al-Nisa>’[4]: 1).
Dari ayat di atas, dapat dipahami bahwa Allah dalam hal ini tidak
menyebutkan secara kronologis tentang proses penciptaan perempuan pertama itu.
Diktum al-Qur’an, lagi-lagi hanya menyebutkan bahwa “daripadanya, Dia
menciptakan pasangannya”. Setidaknya, dalam konteks ini ada tiga hal penting
yang memicu polemik di antara para mufassir ketika memahami beberapa ayat di
atas, yaitu term
nafs wahidah
(diri yang satu); objek yang ditunjuk dengan kata
minha
(darinya); dan term
zaujaha
(pasangan).
Kontroversi disekitar penciptaan perempuan pertama ini setidaknya telah
melahirkan dua pola pemahaman yang berbeda secara diametral.
Pertama
, bahwa
Hawa diciptakan dari tulang rusuk Adam. Pengusung pendapat ini antara lain
Imam al-Thabari. Menurutnya, yang dimaksud dengan term
nafs wahidah
yang
terdapat dalam QS. Al-Nisa’/4: 1, adalah Nabi Adam, sementara term
zaujaha
diartikan sebagai Hawa. Pendapatnya itu didasarkan pada sebuah riwayat yang
berasal dari Qatadah, al-Sadi dan Ibn Ishaq yang menyatakan bahwa Hawa
diciptakan Allah dari tulang rusuk Adam sebelah kiri ketika dia sedang tidur.
27
Pendapat al-Thabari di atas diamini mufassir lain seperti al-Alusi dan Ibn
Katsir, al-Zamakhsyari, al-Qurtubi, dan juga al-Maraghi. Argumen mereka itu
antara lain didasarkan pada sebuh hadis yang diriwayatkan oleh Imam al-Bukhari
dan Muslim dari Abu Hurairah sebagai berikut:
27
Muhammad Ibn Jarir al-Thabari,
Jami’ al-Bayan ‘An Ta’wil Ayi al-Qur’an
(Beirut: Dar al-Fikr, 1988), jilid. IV, 224-225.
Ali Geno Berutu, Tafsir al-Misbah: Muhammad Quraish Shihab | 14
“Saling berpesanlah kalian untuk berbuat baik kepada perempuan, karena
mereka diciptakan dari tulang rusuk. Sesungguhnya tulang rusuk yang paling
bengkok adalah yang paling atasnya. Kalau engkau luruskan tulang yang
bengkok itu, engkau akan mematahkannya, tetapi kalau engkau biarkan, dia
akan tetap bengkok. Maka sekali olagi saling berpesanlah kalin untuk
berbuat baik kepada perempuan” (HR. Bukhari dan Muslim).
28
Kedua
, bahwa Hawa tidak diciptakan dari tulang rusuk Adam, melainkan
sebagai makhluk yang diciptakan dari jenis (
jins
) yang sama dengan
Adam. Artinya, Hawa juga diciptakan dari tanah yang merupakan unsur utama
dalam penciptaan Adam. Pendapat ini, antara lain dikemukakan oleh Abu Muslim
al-Isfahani yang menyatakan bahwa maksud kalimat
wa khalaqa minha zaujaha
pada ayat tersebut adalah bahwa Allah menciptakan Hawa dari jenis yang sama
dengan Adam.
29
Pendapat senada juga dikemukakan oleh al-Razi. Dengan
mengutip pendapat Isfahani, dia menyatakan bahwa
dhamir
(kata ganti)
ha
pada
kata
minha
(dari padanya) pada ayat di atas, bukan merujuk pada Adam, melainkan
“dari jenis” Adam, yaitu tanah.
30
Pendapat senada juga dikemukakan oleh Muhammad Abduh dan muridnya
Muhammad Rashid Ridha. Sedikitnya ada dua alasan mendasar yang dikemukakan
Abduh untuk menolak pemahaman yang menyatakan bahwa maksud
nafs wahidah
dalam ayat tersebut berarti Adam.
31
Pertama
, ayat itu diawali dengan kalimat
ya
ayyuha al-nas
(wahai sekalian manusia). Artinya, ayat ini ditujukan kepada seluruh
umat manusia. Dengan demikian bersifat universal. Sementara itu, Adam tidak
diakui secara universal sebagai manusia pertama. Oleh karenanya, pengertian
min
nafs wdhidah
dalam ayat ini, seharusnya juga diakui secara universal.
Kedua
, jika yang dimaksud dalam ayat tersebut adalah Adam (sebagai kata
ma’rifah), mengapa lanjutan ayat itu menggunakan bentuk
nakirah
pada kata
rijal
dan
nisa’
pada kalimat
wa bassa minhuma rijalan katsira wa nisa’an
? Oleh karena
itu, jika memang yang dimaksud dengan
nafs wahidah
adalah Adam, maka kedua
kata itu seharusnya juga diungkapakan dengan bentuk ma’rifah.
Gagasan tentang asal-usul perempuan dari jenis yang sama dengan Adam
ini juga diikuti oleh para feminis Indonesia. Dengan mengutip Riffat Hassan dan
Fatima Mernissi, Zaitunah dalam bukunya,
Tafsir Kebencian
, mengklaim bahwa
pendapat kedualah yang lebih rasional. Menurutnya, kata Adam dalam istilah
28
Shahih Bukhari,
Kitab al-Nikah pada bab al-Wushari bi al-Nisa’,
hadis nomor
4787, Lihat juga Ibn Katsir, I, 449.
29
Abu Muslim al-Isfahani,
Shahih Muslim
, Jilid. II, 151.
30
Fakhr al-Din al-Razi,
Mafatih al-Ghaib
(Beirut: Dar al-Fikr, 19950, Jilid. V, 168
31
Muhammad Rasyid Ridha,
Tafsir al-Qur’an al-Hakim (Tafsir al-Manar)
(Beirut:
dar al-Fikr, 1973), Jilid. IV, 223-230.
Ali Geno Berutu, Tafsir al-Misbah: Muhammad Quraish Shihab | 15
bahasa Ibrani berarti ‘tanah’ – berasal dari kata
Adamah
sebagian besar berfungsi
sebagai istilah generik untuk manusia, bukan menyangkut jenis kelamin. Untuk
memperkuat pendapatnya ini, dia lalu mengutip QS. Al-Isra’/17: 70 dan QS. Al-
Tin/ 95: 4.2.
Nasaruddin Umar dalam
Argumen Kesetaraan Jender
juga berpandangan
yang sama. Bahkan ia secara kritis memberikan analisis tentang term
nafs
dalam
al-Qur’an dengan pendekatan linguistik. Menurutnya, term
nafs
yang terulang 295
kali dalam Al-Quran, dengan pelbagai bentuknya, tidak satu pun yang dengan
tegas menunjuk kepada pengertian Adam. Kata
nafs
, dalam Al-Quran kadang
berarti jiwa (QS Al-Ma'idah/5: 32), nafsu (QS. Al-Fajr/89: 27), nyawa/roh (QS. Al-
‘Ankabut/29: 57), dan asal-usul binatang (QS. Syura/42: 11).
32
Nasruddin Baidan dalam bukunya
Tafsir bi Al-Ra'y
juga berpandangan
yang sama. Bahkan, dengan menggunakan analisis linguistik terhadap term
nafs
dalam al-Qur’an, dengan tegas dia menyimpulkan bahwa “wanita menurut Al-
Quran bukan diciptakan dari tulang rusuk Adam, melainkan dari unsur yang sama
dengan Adam, yaitu tanah”.
33
Menanggapi persoalan ini, Quraish Shihab nampaknya memiliki
pandangan yang berbeda dengan pandangan sebelumnya. Mungkin Quraish dalam
hal ini tidak ingin berpolemik sebagaimana mufassir-mufassir lainnya. Quraish bisa
jadi ingin memposisikan dirinya sebagai mufassir yang lebih bersikap moderat
ketimbang harus menguatkan pendapat yang satu dan melemahkan pendapat yang
lainnya. Dalam
Tafsir al-Mishbah
, ketika menjelaskan ayat pertama surah al-Nisa’
ini, dia menulis sebagai berikut:
“Ayat Al-Hujurat memang berbicara tentang asal kejadian manusia yang
sama dari seorang ayah dan ibu, yakni sperma ayah dan ovum/indung telur
ibu. Tetapi, tekanannya pada persamaan hakikat kemanusiaan orang
perorang, karena setiap orang walau berbeda-beda ayah dan ibunya, tetapi
unsur dan proses kejadian mereka sama .... Adapun ayat al-Nisa’ ini, maka
walaupun ia menjelaskan kesatuan dan kesamaan orang-perorang dari segi
hakikat kemanusiaan, tetapi konteksnya untuk menjelaskan banyak dan
berkembangbiakannya mereka dari seorang ayah, yakni Adam, dan seorang
Ibu, yakni Hawa. Ini dipahami dari pernyataan: Allah memperkembang-
biakkan laki-laki yang banyak dan perempuan. Ini tentunya baru sesuai jika
kata
nafs wdhidah
dipahami dalam arti ayah manusia seluruhnya (Adam AS)
32
Nasaruddin Umar,
Argumen Kesetaraan Jender
(Jakarta: Paramadina, 1999), 241
33
Nashruddin Baidah,
Tafsir bi al-Ra’y: Upaya Penggalian Konsep Wanita dalam
al-Qur’an
(Yogjakarta: Pustaka Pelajar, 1999), 8-10.
Ali Geno Berutu, Tafsir al-Misbah: Muhammad Quraish Shihab | 16
dan pasangannya (Hawa) lahir darinya laki-laki dan perempuan yang
banyak.
34
Dari kutipan di atas, jelas bahwa Quraish Shihab memiliki pandangannya
sendiri tentang asal-usul kejadian perempuan. Quraish memaknai kata
nafs
wahidah
dalam pengertian “ayah manusia seluruhnya”, yakni Adam dan
pasangannya, Hawa. Sebab, dari situlah dimulainya perkembangbiakkan manusia,
baik laki-laki dan perempuan. Pemaknaannya itu dia dasarkan pada kesesuaian
makna dalam konteks wacana yang dibicarakan di dalam ayat tersebut. Bahkan, ia
memandang paham soal asal-usul kejadian perempuan dari tulang rusuk Adam ini
bukan sebagai sebab yang sering melahirkan bias gender. Ketika mengutip kritik
Rasyid Ridla atas ide keterciptaan Hawa dari tulang rusuk Adam yang diklaim
sebagai pengaruh dari Perjanjian Lama (Kejadian II: 21-22), lebih lanjut Quraish
menulis:
“Perlu dicatat sekali lagi bahwa pasangan Adam itu diciptakan dari tulang
rusuk Adam, maka itu bukan berarti bahwa kedudukan wanita-wanita selain
Hawa demikian juga, atau lebih rendah dibanding dengan laki-laki. Ini
karena semua pria dan wanita anak cucu Adam lahir dari gabungan antara
pria dan wanita, sebagai mana bunyi surat Al-Hujurat di atas, dan
sebagaimana penegasanNya, "Sebagian kamu dari sebagian yang lain" (QS.
Ali ‘Imran/3:195. Laki-laki lahir dari pasangan pria dan wanita, begitu juga
wanita. Karena itu tidak ada perbedaan dari segi kemanusiaan antara
keduanya. Kekuatan laki-laki dibutuhkan oleh wanita dan kelemahlembutan
wanita didambakan oleh pria. Jarum harus lebih kuat dari kain, dan kain
harus lebih lembut dari jarum. Kalau tidak, jarum tidak akan berfungsi, dan
kain pun tidak akan terjahit. Dengan berpasangan, akan tercipta pakaian
indah, serasi dan nyaman.
35
Masih terkait dengan penciptaan perempuan pertama dari tulang rusuk Adam
itu, Quraish menegaskan bahwa hadis itu harus dipahami secara
majazi
(kiasan).
Sebab, jika tidak, lagi-lagi akan memunculkan pemahaman yang keliru, yang
kemudian mengesankan bahwa derajat perempuan lebih rendah jika dibandingkan
dengan laki-laki. Untuk meluruskan pemahaman terhadap hadis itu, Quraish
menulis sebagai berikut:
34
Muhammad Quraish Shihab,
Tafsir
al-Misbah: Pesan, Kesan dan Keserasian al-
Qur’an,
Vol. II. 314-315.
35
Quraish Shihab, Tafsir al-Misbah, Vol. II ..., 316.
Ali Geno Berutu, Tafsir al-Misbah: Muhammad Quraish Shihab | 17
“Tulang rusuk yang bengkok harus dipahami dalam pengertian
majazi
(kiasan), dalam arti bahwa hadis tersebut memperingatkan para lelaki agar
menghadapi perempuan dengan bijaksana. Karena ada sifat, karakter, dan
kecenderungan mereka yang tidak sama dengan lelaki, hal mana bila tidak
disadari akan dapat mengantar kaum lelaki untuk bersikap tidak wajar.
Mereka tidak akan mampu mengubah karakter dan sifat bawaan perempuan.
Kalaupun mereka berusaha akibatnya akan fatal, sebagaimana fatalnya
meluruskan tulang rusuk yang bengkok”.
36
Meskipun Quraish dalam pandangan-pandangannya sangat mengakui
kesetaraan antara laki-laki dengan perempuan, karena dia bukan seorang feminis,
maka dia juga tidak menolak model pemahaman yang pertama, yang menyatakan
bahwa
nafs wahidah
dalam QS. al-Nisa’/4: 1, dimaknai sebagai Adam. Bahkan,
Quraish dalam
Tafsir al-Misbah
, nampaknya lebih cenderung dengan pendapat
yang pertama ini. Meskipun demikian, dia tetap berusaha untuk memaknainya
secara proporsional tanpa harus merendahkan yang satu dan meninggikan yang
lain. Ini dapat dilihat dari pendapat-pendapatnya sebagaimana di atas.
Hal yang demikian dapat dimaklumi, sebab Quraish bukanlah seorang
feminis atau praktisi jender. Ini akan sangat berbeda sekali dengan para feminis
yang sejak awal ingin mengusung ide-ide kesetaraan dan bahkan keadilan jender.
Sehingga, pemahamannya tentang masalah ini akan berbeda jauh dengan, misalnya
Nasaruddin Umar, Zaitunah, Nasruddin Baidan, dan yang sependapat dengannya.
Bahkan Islah, ketika membahas pandangan Quraish tentang hal penciptaan
perempuan pertama ini menyimpulkan bahwa “Quraish lebih suka berlindung di
balik pendapat ulama yang dirujuknya, dan tidak memperlihatkan pendapatnya
sendiri secara tegas”.
Menurut Islah, kecenderungan Quraish pada pendapat pertama yang
dibarengi dengan pencitraan, setidaknya ada dua alasan pokok.
37
Pertama
,
pasangan Adam yang diciptakan dari tulang rusuknya, bagi Quraish bukan berarti
bahwa kedudukan wanita selain Hawa; lebih rendah ketimbang laki-laki. Semua
pria dan wanita anak cucu Adam lahir dari gabungan antara pria dan wanita.
Karena itu, tidak ada perbedaan dari segi kemanusiaan antara keduanya.
Kedua
,
kekuatan laki-laki menurut Quraish dibutuhkan oleh wanita dan kelemahlembutan
wanita didambakan oleh pria. Dengan metafor antara jarum dan kain, ia
menjelaskan bahwa jarum harus lebih kuat dari kain, dan kain harus lebih lembut
36
Muhammad Quraish Shihab,
Membumikan al-Qur’an: Fungsi dan Peran Wahyu
dalam Kehidupan Masyarakat
(Bandung: Mizan, 2002), cet. 23, 271.
37
Islah Gusmian,
Khazanah tafsir Indonesia: Dari hermeneutika hingga Ideologi
(Bandung: Teraju, 2003), 307-308.
Ali Geno Berutu, Tafsir al-Misbah: Muhammad Quraish Shihab | 18
dari jarum. Kalau tidak, jarum tidak akan berfungsi, dan kain pun tidak akan
terjahit.
Lebih lanjut Islam menyatakan bahwa Quraish dalam hal ini
lebih menyembunyikan problem-problem pokok dari relasi laki-laki-perempuan.
Pada alasan pertama, Quraish tidak melihat aspek psikologis dari konstruksi nalar
tentang kisah keterciptaan Hawa dari tulang rusuk Adam. Memang, seperti logika
yang dia pakai, kita akan mengakui bahwa generasi anak cucu Adam (baik laki-laki
maupun perempuan) lahir dari hasil perkawinan dua jenis manusia: laki-laki dan
perempuan. Namun, pokok persoalannya tidaklah berhenti pada kesadaran
semacam ini. Sebab, kisah keterciptaan Hawa dari tulang rusuk Adam, secara
psikologis telah mengonstruksi nalar dan bahkan menjadikan suatu pandangan
dunia, bahwa perempuan adalah jenis manusia kelas dua, karena asal-usul
keterciptaan Hawa tersebut.
Pada alasan kedua, Quraish telah memberikan pencitraan bias gender.
Kelembutan perempuan yang dia gambarkan seperti kain, dan kekuatan laki-laki
yang dia gambarkan seperti jarum, yang saling membutuhkan, jelas merupakan soal
gender. Sebab, kekuatan dan kelembutan bukanlah dua hal yang bersifat kodrati,
tetapi lebih sebagai suatu potensi dari hasil konstruksi pencitraan dalam wilayah
sosial-budaya. Oleh karena itu, secara seksual, jarum tidaklah identik dengan jenis
kelamin laki-laki, dan kain pun juga tidak identik dengan jenis kelamin perempuan.
J. Penutup
Quraish Shihab banyak menekankan perlunya memahami wahyu Ilahi
secara kontekstual dan tidak semata-mata terpaku pada makna tekstual agar pesan-
pesan yang terkandung di dalamnya dapat difungsikan dalam kehidupan nyata. Ia
juga banyak memotivasi mahasiswanya, khususnya di tingkat pasca sarjana, agar
berani menafsirkan al-Qur’an, tetapi dengan tetap berpegang ketat pada kaidah-
kaidah tafsir yang sudah dipandang baku. Menurutnya, penafsiran terhadap al-
Qur’an tidak akan pernah berakhir. Dari masa ke masa selalu saja muncul
penafsiran baru sejalan dengan perkembangan ilmu dan tuntutan kemajuan. Meski
begitu ia tetap mengingatkan perlunya sikap teliti dan ekstra hati-hati dalam
menafsirkan al-Qur’an sehingga seseorang tidak mudah mengklaim suatu pendapat
sebagai pendapat al-Qur’an. Bahkan, menurutnya adalah satu dosa besar bila
seseorang mamaksakan pendapatnya atas nama al-Qur’an.
Ali Geno Berutu, Tafsir al-Misbah: Muhammad Quraish Shihab | 19
K. Daftar Pustaka
Abdullah, M. Amin. “Kajian Ilmu Kalam di IAIN Menyongsong Perguliran
Paradigma Keilmuan Keislaman Pada Era Melenium Ketiga”,
al-Jami’ah:
Journal of Islamic Studies,
No. 65
,
2000.
al-Dhahabi, Muhammad H}usain.
al-Tafsi>r wa al Mufassiru>n,
vol. 3. Da>r al-Kutub
al-Hadi>thah.
Al-Farmawy
,
Abdul Hayy.
Metode Tafsir dan Cara Penerapannya.
Bandung:
Pustaka Setia, 2002.
al-Munawar, Said Agil Husein.
Al-Qur'an Membangun Tradisi Kesalehan Hakiki.
Jakarta: Ciputat Press, 2002.
al-Razi, Fakhr al-Din.
Mafatih al-Ghaib.
Beirut: Dar al-Fikr, 19950, Jilid. V.
al-Thabari, Muhammad Ibn Jarir.
Jami’ al-Bayan ‘An Ta’wil Ayi al-Qur’an.
Beirut: Dar al-Fikr, 1988.
Baidah, Nashruddin.
Tafsir bi al-Ra’y: Upaya Penggalian Konsep Wanita dalam al-
Qur’an.
Yogjakarta: Pustaka Pelajar, 1999.
Ghafur, Saiful Amin.
Profil Para Mufassir al-Qur’an.
Yogyakarta: Pustaka Insan
Madani, 2008.
Gusmian, Islah.
Khasanah Tafsir Indonesia dari Hermeneutika Hingga Ideologi.
Jakarta: Teraju, 2003.
Iqbal, Muhammad. “Metode Penafsiran al-Qur’an M. Quraish Shihab”,
Jurnal
TSAQAFAH,
Vol. 6, No. 2, Oktober 2010.
Munawwir, Fajrul.
Pendekatan Kajian Tafsir,
dalam M. Alfatih Suryadilaga (dkk),
Metodologi Ilmu Tafsir. Yogyakarta: Teras 2005.
Raziqin, Badiatul, dkk.
101 Jejak Tokoh Islam Indonesia.
Yogyakarta:
e-
Nusantara, 2009.
Ridha, Muhammad Rasyid.
Tafsir al-Qur’an al-Hakim (Tafsir al-Manar)
. Beirut:
dar al-Fikr, 1973, Jilid. IV.
Salim, Abdul Mu’in.
Metodologi Ilmu Tafsir.
Yogyakarta: Teras, 2005.
Shahih Bukhari,
Kitab al-Nikah pada bab al-Wushari bi al-Nisa’,
hadis nomor
4787.
Shihab, Alwi
Islam Inklusif: Menuju Terbuka dalam Beragama.
Bandung:
Mizan,1999.
Ali Geno Berutu, Tafsir al-Misbah: Muhammad Quraish Shihab | 20
Shihab, M. Quraish
Membumikan al-Qu’an: Fungsi dan Peran Wahyu dalam
Kehidupan Masyarakat.
Bandung: al-Mizan, 2003.
Shihab, M. Quraish.
Membumikan al-Qur’an.
Bandung: Mizan, 1994.
Shihab, M. Quraish.
Wawasan al-Qur’an: Tafsir Maud}u’i Atas Pelbagai Persoalan
Umat
. Bandung: Mizan, 1996.
Shihab, Muhammad Quraish.
Lentera Al-Qur’an: Kisah dan Hikmah Kehidupan.
Bandung: Mizan, 2008.
Shihab, Muhammad Quraish.
Membumikan al-Qur’an: Fungsi dan Peran Wahyu
dalam Kehidupan Masyarakat.
Bandung: Mizan, 2002.
Shihab, Muhammad Quraish.
Tafsir
al-Mis}ba>h
(Pesan, Kesan , Keserasian al-
Qur’an)
. Jakarta : Pelita Hati, Vol. 15.
Shihab, Muhammad Quraish.
Tafsir
al-Misbah: Pesan, Kesan dan Keserasian al-
Qur’an,
Vol. II.
Umar, Nasaruddin.
Argumen Kesetaraan Jender
. Jakarta: Paramadina, 1999.
Wartini, Atik “Corak Penafsiran M. Quraish Shihab Dalam Tafsir Al-Misbah”,
Hunafa: Jurnal Studia Islamika,
Vol. 11, No. 1, Juni 2014.
Yunus,
Mahmud.
Tafsir al-Qur’an al-Karim
. PT Hidakarya Agung, 2004.
ResearchGate has not been able to resolve any citations for this publication.
Article
Full-text available
Nowadays, M. Quraish Shihab is a well known authoritative intellectual (ulama) of Qur’anic Tafsir in Indonesia and even in South East Asia. Started from his early age, he consistently devotes his life for this field. As the result, all his scientific works are solely based on Quranic studies. From this intensity of works, Quraish then formulates a tafsir method considered relevant to nowadays context. This paper is aimed to explore the method used by Quraish Shihab in Quranic tafsir. His method in Quranic tafsir is mostly mawdhu’I, even though he has finished a complete tafsir book for 30 Quranic sections which is arranged in tahlili. In his maudhu’I interpretation, Quraish prefers an ijtima’I style of tafsir, and considers the importance of linguistic approach. The latter is considered important to make the interpreter not forcing his interpretation outside of linguistic meaning as it will lead to the exploitation of Al-Quran. This linguistic approach is then combined with a view that Al-Quran is a unity and cannot be separated. In addition, Quraish also emphasizes on proportionality (munasabah) between one verse to another and between one surah to another.
Kajian Ilmu Kalam di IAIN Menyongsong Perguliran Paradigma Keilmuan Keislaman Pada Era Melenium Ketiga
  • M Abdullah
  • Amin
Abdullah, M. Amin. "Kajian Ilmu Kalam di IAIN Menyongsong Perguliran Paradigma Keilmuan Keislaman Pada Era Melenium Ketiga", al-Jami'ah: Journal of Islamic Studies, No. 65, 2000.
Metode Tafsir dan Cara Penerapannya. Bandung: Pustaka Setia
  • Abdul Al-Farmawy
  • Hayy
Al-Farmawy, Abdul Hayy. Metode Tafsir dan Cara Penerapannya. Bandung: Pustaka Setia, 2002.
Tafsir bi al-Ra'y: Upaya Penggalian Konsep Wanita dalam alQur'an. Yogjakarta: Pustaka Pelajar
  • Nashruddin Baidah
Baidah, Nashruddin. Tafsir bi al-Ra'y: Upaya Penggalian Konsep Wanita dalam alQur'an. Yogjakarta: Pustaka Pelajar, 1999.
Profil Para Mufassir al-Qur'an. Yogyakarta: Pustaka Insan Madani
  • Saiful Ghafur
  • Amin
Ghafur, Saiful Amin. Profil Para Mufassir al-Qur'an. Yogyakarta: Pustaka Insan Madani, 2008.
Khasanah Tafsir Indonesia dari Hermeneutika Hingga Ideologi
  • Islah Gusmian
Gusmian, Islah. Khasanah Tafsir Indonesia dari Hermeneutika Hingga Ideologi. Jakarta: Teraju, 2003.
Tafsir al-Qur'an al-Hakim (Tafsir al-Manar)
  • Muhammad Ridha
  • Rasyid
Ridha, Muhammad Rasyid. Tafsir al-Qur'an al-Hakim (Tafsir al-Manar). Beirut: dar al-Fikr, 1973, Jilid. IV.
Kitab al-Nikah pada bab al-Wushari bi al-Nisa
  • Shahih Bukhari
Shahih Bukhari, Kitab al-Nikah pada bab al-Wushari bi al-Nisa', hadis nomor 4787.
Membumikan al-Qur'an
  • M Shihab
  • Quraish
Shihab, M. Quraish. Membumikan al-Qur'an. Bandung: Mizan, 1994.
Wawasan al-Qur'an: Tafsir Maud} u'i Atas Pelbagai Persoalan Umat
  • M Shihab
  • Quraish
Shihab, M. Quraish.Wawasan al-Qur'an: Tafsir Maud} u'i Atas Pelbagai Persoalan Umat. Bandung: Mizan, 1996.