ArticlePDF Available

RESTRUKTURISASI PERUSASHAAN PADA PT MERPATI NUSANTARA AIRLINES

Authors:

Abstract

ABSTRAK Latar belakang pembuatan proposal ini adalah untuk mengevaluasi pembelajaran keseluruhan mengenai pentingnya melakukan restrukturisasi di setiap perusahaan. Contoh kasus yang diambil adalah salah satu perusahaan BUMN di Indonesia yaitu PT Merpati Nusantara Airlines. Pembuatan isi dari proposal ini dilakukan dengan studi literature dari beberapa website berita yang memaparkan kasus kebangkrutan PT Merpati Nusantara Airlines. Hasil akhir dari proposal ini adalah berupa ide solusi apa saja yang harus di restrukturisasi oleh perusahaan baik berupa merger, akuisisi, maupun joint venture. Dan menurut sumber berita yang ada, bahwa perusahaan sedang dalam proses melakukan restrukturisasi pada bisnisnya dan dikabarkan akan kembali beroperasi setahun atau dua tahun kedepan.
i
RESTRUKTURISASI PERUSASHAAN
PADA PT MERPATI NUSANTARA AIRLINES
Eka Perdana
Universitas Ma Chung, Malang
111610027@student.machung.ac.id
ABSTRAK
Latar belakang pembuatan proposal ini adalah untuk mengevaluasi pembelajaran
keseluruhan mengenai pentingnya melakukan restrukturisasi di setiap perusahaan.
Contoh kasus yang diambil adalah salah satu perusahaan BUMN di Indonesia yaitu PT
Merpati Nusantara Airlines. Pembuatan isi dari proposal ini dilakukan dengan studi
literature dari beberapa website berita yang memaparkan kasus kebangkrutan PT
Merpati Nusantara Airlines.
Hasil akhir dari proposal ini adalah berupa ide solusi apa saja yang harus di
restrukturisasi oleh perusahaan baik berupa merger, akuisisi, maupun joint venture.
Dan menurut sumber berita yang ada, bahwa perusahaan sedang dalam proses
melakukan restrukturisasi pada bisnisnya dan dikabarkan akan kembali beroperasi
setahun atau dua tahun kedepan.
Kata Kunci: Restrukturisasi, Merger, Akuisisi, Joint Venture
ii
KATA PENGANTAR
Puji syukur saya ucapkan terhadap Tuhan Yang Maha Esa, atas berkat dan karunianya
saya sebagai penulis dapat menyelesaikan proposal ini yang berjudul “Proposal
Restrukturisasi PT Merpati Nusantara Airlines”.
Saya membuat proposal ini untuk pemenuhan tugas Ujian Akhir Semester yang
bertujuan agar pembaca mengetahui apa saja penyebab kebangkrutan PT Merpati
Nusantara Airlines dan cara merestrukturisasinya menjadi perusahaan yang sehat
kembali.
Tak ada gading yang tak retak, semoga proposal ini menjadi bermanfaat bagi setiap
orang yang membacanya.
Malang, 12 Desember 2018
iii
DAFTAR ISI
ABSTRACT .............................................................................................................................. i
KATA PENGANTAR ............................................................................................................. ii
DAFTAR ISI ........................................................................................................................... iii
BAB I PENDAHULUAN...................................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang ...................................................................................................... 1
1.2 Tujuan ................................................................................................................... 2
1.3 Manfaat ................................................................................................................. 2
BAB II LANDASAN TEORI .................................................................................................. 3
BAB III PROFIL DAN KONDISI PERUSAHAAN............................................................. 7
BAB IV PEMBAHASAN DAN ANLISIS RESTRUKTURISASI ...................................... 8
BAB V PENUTUP ................................................................................................................. 14
5.1 Simpulan ............................................................................................................. 14
5.2 Saran ................................................................................................................... 14
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................................ 15
1
BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Perusahaan di Indonesia mempunyai peranan yang cukup strategis dalam setiap
kegiatan ekonomi di Indonesia, khususnya dalam melakukan kegiatan usaha dalam
bidang ekonomi. Perusahaan yang terdapat di Indonesia ada beberapa macam, yaitu
Perseroan Terbatas (PT), Persekutuan Komanditer (Commanditaire Vennootschap atau
CV), Firma dan Persekutuan Perdata. Dalam melakukan kegiatan usaha di Indonesia,
Perseroan Terbatas (PT) merupakan jenis perusahaan yang paling banyak melakukan
pengembangan usahanya dalam berbagai bentuk.
Suatu perseroan melakukan berbagai cara dalam upaya mengembangkan bidang
usahanya, yang salah satunya melakukan restrukturisasi perusahaan, tentunya juga
menerapkan prinsip Good Corporate Governance(GCG). Restrukturisasi perusahaan
merupakan suatu tindakan melakukan penataan terhadap nilai seluruh mata rantai bisnis
perusahaan dengan tujuan terciptanya daya saing dan kompetisi. Restrukturisasi
perusahaan dapat dilakukan dengan tiga perbuatan hukum, yaitu akuisisi, merger dan
konsolidasi. Kenyataannya restrukturisasi perusahaan yang sering terjadi dalam
kegiatan usaha perseroan di Indonesia adalah restrukturisasi perusahaan melalui
akuisisi, yaitu pengambilalihan seluruh atau sebagian besar saham yang dapat
mengakibatkan beralihnya pengendalian terhadap perseroan tersebut.
Restrukturisasi perusahaan sebetulnya tak harus menunggu perusahaan menurun,
namun dapat dilakukan setiap kali, agar perusahaan dapat bersaing dan tumbuh
berkembang. Dalam keadaan normal, perusahaan perlu melakukan pembenahan dan
perbaikan supaya dapat terus unggul dalam persaingan, atau paling tidak dapat bertahan.
Perusahaan yang tidak melakukan pembenahan dan penyesuaian, dalam kondisi
persaingan yang semakin global, akan terlindas oleh para pesaing. Restrukturisasi
perusahaan bertujuan untuk memperbaiki dan memaksimalisasi kinerja perusahaan.
Perusahaan melakukan pembenahan supaya segera lepas dari krisis melalui berbagai
aspek. Perbaikan-perbaikan tersebut menyangkut berbagai aspek perusahaan, mulai dari
2
perbaikan portofolio perusahaan, perbaikan permodalan, perampingan manajemen,
perbaikan sistem pengelolaan perusahaan, sampai perbaikan sumber daya manusia.
PT. Merpati Nusantara Airlines sebagai Badan Usaha Milik Negara (BUMN)
merupakan salah satu perusahaan penerbangan yang diberikan kepercayaan oleh
pemerintah sebagai perusahaan penerbangan yang melayani jalur jalur perintis di Tanah
Air. Oleh karena itu, PT. Merpati Nusantara Airlines sering kita kenal sekarang ini
dengan sebutan Airbridge of Indonesia atau sebagai Perusahaan Penerbangan Perintis
Indonesia..PT Merpati Nusantara Airlines diberhentikan sejak Februari 2014. karena
beberapa factor, namun factor utama adalah karena terlilit utang yang sangat besar. Atas
masalah tersebut, perusahaaan telah merumahkan sebanyak 1500 tenaga kerja dan izin
terbang privatisasi maskapai telah dicabut. Maka dari itu perusahaan terus berupaya
untuk terus bangkit tiap tahunnya untuk bisa menjadi perusahaaan yang sehat kembali.
Perusahaan ini perlu di restrukturisasi dari sisi bisinis, organisasi, maupun keuangan.
Banyak pihak yang meresponi untuk membantu merestrukturisasi perusahaan ini
baik dari pihak pemerintah sendiri akan memberikan suntikan dana, kemudian adanya
negosiasi penundaan utang dari kreditur, maupun investor yang mau melakukan akuisisi
dan leverage buy out. Program ini meliputi berbagai peningkatan di bidang kemampuan
perolehan laba, efisiensi, dan efektifitas sumber daya manusia, serta daya saing yang
berkesinambungan.
1.2 Tujuan
Tujuan proposal ini adalah memaparkan kasus mengenai perusahaan yang
sedang sakit beserta penyebabnya dan memberikan solusi berupa restrukturisasi untuk
menciptakan kembali lingkungan bisnis yang normal dan sehat.
1.3 Manfaat
Manfaat makalah ini adalah
1. Memberikan wawasan kepada pembaca mengenai manfaat restrukturisasi.
2. Memberikan pemahaman bagaimana cara agar perusahaan stabil dan
meningkatkan kinerjanya.
3. Menjadikan proposal ini sebagai sumber pembelajaran.
3
BAB II
LANDASAN TEORI
Restrukturisasi merupakan salah satu strategi untuk memperbaiki dan
memaksimalkan kinerja perusahaan, Bramantyo (2004). Bagi perusahaan yang telah go
public, maksimalisasi nilai perusahaan dicirikan oleh tingginya harga saham
perusahaan, dan harga tersebut dapat bertengger pada tingkat atas. Bertahannya harga
saham tersebut bukan permainan pelaku pasar atau hasil goreng menggoreng saham,
tetapi benar-benar merupakan cermin ekspektasi investor akan masa depan perusahaan.”
Restrukturisasi dilakukan bukan ketika perusahaan sedang dalam kondisi menurun,
namun dalam kondisi yang baik juga perusahaan perlu melakukan restrukturisasi secara
terus menerus untuk meningkatkan kinerjanya. David F (1997) “Restrukturisasi, sering
disebut sebagai downsizing atau delayering, melibatkan pengurangan perusahaan di
bidang tenaga kerja, unit kerja atau divisi, ataupun pengurangan tingkat jabatan dalam
struktur oganisasi perusahaan. Pengurangan skala perusahaan ini diperlukan untuk
memperbaiki efisiensi dan efektifitas.”
Jenis-jenis restrukturisasi, Bramantyo (2004) adalah Restrukturisasi Portofolio
atau Asset. Restrukturisasi portofolio merupakan kegiatan penyusunan portofolio
perusahaan supaya kinerja perusahaan menjadi semakin baik. Yang termasuk ke dalam
portofolio perusahaan adalah setiap aset, lini bisnis, divisi, unit usaha atau SBU
(Strategic Business Unit), maupun anak perusahaan. Kedua adalah Restrukturisasi
Modal atau Keuangan. Restrukturisasi keuangan atau modal adalah penyusunan ulang
komposisi modal perusahaan supaya kinerja keuangan menjadi lebih sehat. Kinerja
keuangan dapat dievaluasi berdasarkan laporan keuangan, yang terdiri dari neraca,
rugi/laba, laporan arus kas, dan posisi modal perusahaan. Berdasarkan data dalam
laporan keuangan perusahaan, akan dapat diketahui tingkat kesehatan perusahaan.
Kesehatan perusahaan dapat diukur berdasarkan rasio kesehatan, antara lain tingkat
efisiensi (efficiency ratio), tingkat efektifitas (effectiveness ratio), profitabilitas
(profitability ratio), tingkat likuiditas (liquidity ratio), tingkat perputaran aset (asset turn
over), leverage ratio dan market ratio. Selain itu, tingkat kesehatan dapat dilihat dari
4
profil risiko tingkat pengembalian (risk return profile). Ketiga adalah Restrukturisasi
Manajemen atau Organisasi. Restrukturisasi manajemen dan organisasi, merupakan
penyusunan ulang komposisi manajemen, struktur organisasi, pembagian kerja, sistem
operasional, dan hal-hal lain yang berkaitan dengan masalah managerial dan organisasi.
Dalam hal restrukturisasi manajemen atau organisasi, perbaikan kinerja dapat diperoleh
melalui berbagai cara, antara lain dengan pelaksanaan yang lebih efisien dan efektif,
pembagian wewenang yang lebih baik sehingga keputusan tidak berbelit-belit, dan
kompetensi staf yang lebih mampu menjawab permasalahan di setiap unit kerja.
Bentuk restrukturisasi korporat terbagi atas enam bagian. Yang pertama adalah
Merger. Merger adalah penggabungan dua perusahaan menjadi satu, dimana perusahaan
yang memerger mengambil/membeli semua assets dan liabilities perusahaan yang di
merger dengan begitu perusahaan yang memerger memiliki paling tidak 50% saham dan
perusahaan yang di-merger berhenti beroperasi dan pemegang sahamnya menerima
sejumlah uang tunai atau saham di perusahaan yang baru, (Brealey, Myers, & Marcus,
1999). Kedua adalah Akuisisi. Akuisisi adalah pengambil-alihan (takeover) sebuah
perusahaan dengan membeli saham atau aset perusahaan tersebut, perusahaan yang
dibeli tetap ada. Akuisisi bisa juga pembelian suatu perusahaan oleh perusahaan lain
atau oleh kelompok investor. Akuisisi sering digunakan untuk menjaga ketersediaan
pasokan bahan baku atau jaminan produk akan diserap oleh pasar. Ketiga adalah Take
over. Merupakan suatu istilah yang dipakai dalam dunia perbankan dalam hal pihak
ketiga memberi kredit kepada debitur yang bertujuan untuk melunasi hutang/kreditur
kepada kreditur awal dan memberikan kredit baru kepada debitur sehingga kedudukan
pihak ketiga ini menggantikan kedudukan kreditur awal. Keempat adalah
Divesture/Divestasi yang merupakan pengurangan beberapa jenis aset baik dalam
bentuk finansial atau barang, dapat pula disebut penjualan dari bisnis yang dimiliki oleh
perusahaan. Ini adalah kebalikan dari investasi pada aset yang baru. Kelima adalah
Leverage Buy Out dimana pembelian perusahaan atau divisi bisnis yang teknik
pembiayaannya sebagian besar bersumber dari utang. Dan yang keenam adalah
Likuidasi. Merupakan proses penjualan aktiva non-kas dari persekutuan karena
perusahaan persekutuan sudah tidak memungkinkan untuk melunasi kewajiban jangka
5
pendek maupun jangka panjangnya dan operasional perusahaan juga sudah tidak
menguntungkan.
Alasan suatu perusahaan untuk melakukan restrukturisasi menurut Bramantyo
(2004) adalah Maslah Hukum, Tuntutan Pasar. Hal ini menuntut korporasi untuk
memenuhi tuntutan konsumen, yang antara lain menyangkut kenyamanan, kecepatan
pelayanan, ketersediaan produk (conformity), dan nilai tambah yang dirasakan oleh
konsumen (added value). Masalah Geografis. Korporasi yang melakukan ekspansi ke
daerah-daerah sulit dijangkau, perlu memberi wewenang khusus kepada anak
perusahaan, supaya bisa beroperasi secara efektif. Demikian juga jika melakukan
ekspansi ke luar negeri, korporasi perlu mempertimbangkan sistem keorganisasian dan
hubungan induk-anak perusahaan supaya anak perusahaan di manca negera dapat
bekerja baik. Perubahan Kondisi Korporasi. Perubahan kondisi korporasi sering
menuntut manajemen untuk mengubah iklim supaya perusahaan semakin inovatif dan
menciptakan produk atau cara kerja yang baru. Iklim ini bisa diciptakan bila perusahaan
memperbaiki manajemen dan aspek-aspek keorganisasian, misalnya kondisi kerja,
sistem insentif, dan manajemen kinerja. Hubungan Holding Anak Perusahaaan.
Korporasi yang masih kecil dapat menerapkan operating holding system, dimana induk
dapat terjun ke dalam keputusan-keputusan operasional anak perusahaan. Semakin besar
ukuran korporasi, holding perlu bergeser dan berlaku sebagai supporting holding, yang
hanya mengambil keputusan-keputusan penting dalam rangka mendukung anak-anak
perusahaan supaya berkinerja baik. Masalah Serikat Pekerja. Era keterbukaan, yang
diikuti dengan munculnya undang-undang ketenaga kerjaan yang terus mengalami
perubahan mendorong para buruh untuk semakin berani menyuarakan kepentingan
mereka. Perbaikan Image Korporasi. Korporasi sering mengganti logo perusahaan
dalam rangka menciptakan image baru, atau memperbaiki image yang selama ini
melekat pada stakeholders korporasi. Fleksibilitas Manajemen. Manajemen seringkali
merestrukturisasi diri supaya cara kerja lebih lincah, pengambilan keputusan lebih
cepat, perbaikan bisa dilakukan lebih tepat guna. Restrukturisasi ini biasanya berkaitan
dengan perubahan job description, kewenangan tiap tingkatan manajemen untuk
memutuskan pengeluaran, kewenangan dalam mengelola sumber daya (temasuk SDM),
6
dan bentuk organisasi. Pergeseran Kepemilikan. Pendiri korporasi biasanya
memutuskan untuk melakukan go public setelah si pendiri menyatakan diri sudah tua,
tidak sanggup lagi menjalankan korporasi seperti dulu. Perubahan paling sederhana
adalah mengalihkan sebagian kepemilikan kepada anak-anaknya. Akses Modal yang
Lebih Baik. PT Indosat menjual sebagian sahamnya di Bursa Efek New York (NYSE)
dengan tujuan supaya akses modal menjadi lebih luas. Dengan demikian, perusahaan
tersebut tidak harus membanjiri BEJ dengan sahamnya setiap kali membutuhkan modal.
Sebagai dampak tindakan ini, struktur kepemilikan otomatis berubah.
.
7
BAB III
PROFIL DAN KONDISI PERUSAHAAN
Merpati Nusantara Airlines adalah salah satu maskapai penerbangan nasional
yang sahamnya dimiliki sebagian besar oleh pemerintah Indonesia. Berdiri pada tahun
1962, Merpati memiliki pusat operasi di Jakarta, Indonesia. Maskapai ini
mengoperasikan jadwal penerbangan domestik dan juga internasional ke daerah Timor
Timur dari pusatnya di bandara Internasional Soekarno-Hatta. Pada 1 Februari 2014
Merpati menangguhkan seluruh penerbangan dikarenakan masalah keuangan yang
bersumber dari berbagai hutang. Disinyalir Merpati membutuhkan 7,2 trilyun rupiah
untuk dapat beroperasi kembali. Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN), Dahlan
Iskan, secara resmi menyatakan "Situasinya kini sudah menentukan agar Merpati tidak
beroperasi kembali, karena kerusakannya akan lebih besar apabila (perusahaan ini)
diteruskan. Walaupun dililit hutang On Time Performance (penilaian penerbangan tepat
waktu) Merpati mengungguli Air Asia.
Pada 18 September 2014 Menteri BUMN Dahlan Iskan menyatakan bahwa
pemulihan maskapai ini akan membutuhkan 15 Triliun Rupiah untuk menutup
pembayaran gaji, berbagai kerugian yang diderita perusahaan dan hutang pada sekitar
2.000 pihak. Dahlan Iskan menyatakan bahwa rencana untuk menghidupkan kembali
maskapai ini sudah menemui jalan buntu karena restrukturisasi aset dan rencana
penjualan tidak menguntungkan lagi. Rencana penjualan fasilitas pemeliharaan Merpati
di nilai berkisar pada harga Rp. 300 juta rupiah (USD25,000).Namun Ketua Komisi
Pengawas Persaingan Usaha (KPPU) M Nawir Messi menilai bahwa penutupan
maskapai ini lebih kepada masalah politik dan bukan karena harga.
8
BAB IV
PEMBAHASAN DAN ANALISIS RESTRUKTURISASI
Merpati Nusantara Airlines ditangguhkan pada tanggal 1 Februari 2014 karena
terlilit utang sebesar 7,2 triliun rupiah. Menurut Ketua BPK Hadi Poernomo
menyatakan, utang tersebut didapat karena maskapai kurang cermat dalam
merencanakan jumlah pesawat yang siap beroperasi (online) dan kebutuhan suku
cadang dan mesin. Kerugian Merpati juga akibat sebagian pesawat yang dioperasikan
tidak andal. BPK menemukan pengelolaan merpati yang tidak efektif dan efisien karena
perencanaan bisnis atau business plan yang tidak memadai, manajemen operasional
yang buruk serta pemeliharaan dan pengadaan armada yang tidak tepat guna.
Pertumbuhan jumlah penumpang domestik Merpati sebesar 10% sejak tahun 2004.
Namun kemudian menurun secara kapasitas dan kinerja, sehingga harus mengurangi
kegiatan operasional secara terus menerus. Sejak tahun 2009 sampai dengan 30
September 2013, jumlah pendapatan usaha Merpati lebih kecil dari biaya usaha.
sehingga perusahaan mengalami kerugian.
Restrukturisasi Manajemen atau Organisasi.
Bertujuan untuk penyusunan ulang komposisi manajemen, struktur organisasi,
pembagian kerja, sistem operasional, dan hal-hal lain yang berkaitan dengan
masalah managerial dan organisasi demi mencapai peningkatan kinerja yang efektif
dan efisien.
PT Merpati Nusantara Airlines memiliki susunan organisasi seperti berikut:
9
Terlihat dari struktur organisasi bahwa masalah birokrasi internal dinilai cukup
menghambat pengambilan keputusan, dimana diperlukan persetujuan dari pihak-pihak
yang berkepentingan terlebih dahulu. Maka pengambilan keputusan akan membutuhkan
waktu yang cukup lama. Untuk menghasilkan kinerja yang baik yakni cepat, tepat, dan
efisien, maka perusahaan harus merestrukturisasi susunan organisasai tersebut, yakni
dengan meminimalisasi proses birokrasi yang kompleks sehingga dapat bersaing dengan
competitor swasta.
Terlihat juga pada struktur ini pembagian job description nya belum lengkap dan
kurang sesuai dengan divisinya. Hal ini dapat membuat kinerja perusahaan tidak bisa
bersinergi secara maksimal dan juga adanya gagal paham antar satu divisi dengan divisi
yang lain. Maka dari itu perlunya melakukan perbandingan dengan perusahaan sejenis
dalam upaya perbaikan kinerja yang lebih efektif dan efisien.
10
11
Gambar di atas merupakan sturuktur organisasi PT Garuda Indonesia, Tbk.
Mengapa mengambil PT Garuda Indonesia ialah karena Merpati Airlines dahulunya
adalah anak perusahaan dari PT Garuda Indonesia yang mana sebenarnya Merpati
merupakan perusahaan penerbangan pertama yang didukung oleh pemerintah Indonesia
sebagai Badan Usaha Milik Negara (BUMN).
Terlihat bahwa struktur organisasi PT Garuda Indonesia tidak berbelit, kompleks
dan langsung kepada tujuan dalam mengambil keputusan. Ditinjau dari struktur
Direktur Financial, pada PT MNA direktur financial terdiri dari corporate finance
division, accounting division, HRM division, corporate affairs division, dan general
adm.division. Sedangkan pada PT Garuda Indonesia sendiri, divisi pada financial
sendiri lebih kompleks tugas dan fungsinya yakni financial analysis, treasury
management, financial accounting, dan yang terpenting adalah enterprise risk. Peranan-
peranan yang ada di setiap divisi pada struktur organisasi PT MNA harus lebih jelas
seperti HRM division seharusnya tidak perlu dimasukkan kedalam direktur financial,
demikian juga halnya dengan general adm division. PT MNA harus merestrukturisasi
semua divisi-divisi yang ada mengikuti perkembangan struktur organisasi maskapai
penerbangan yang sudah lebih maju dan fleksibel atau tidak berbelit-belit.
Restrukturisasi Portofolio atau Aset
Yang termasuk ke dalam portofolio perusahaan adalah setiap aset, lini bisnis,
divisi, unit usaha atau SBU (Strategic Business Unit), maupun anak perusahaan. PT
Merpati Nusantara Airlines memiliki total asset sebesar Rp1,21 triliun dan liabilitas
sebesar Rp10,72 triliun. Perbandingan 1:10 ini membuat PT MNA menjadi pailid
karena asset-assetnya seperti tanah, bangunan, serta pesawat harus dijaminkan atau
dijual untuk membayar liabilitas yang begitu besar tersebut. Faktor yang mempengaruhi
kebangkrutan pada lini bisnis PT MNA adalah pihak operasional yang kurang cermat
dalam merencanakan jumlah pesawat yang siap beroperasi, pemeliharaan dan
pengadaan armada yang tidak tepat guna, rute yang dibangun tetapi merugi karena
sedikit penumpang yang bertujuan kesana.
12
Untuk mengatasi permasalahan-permasalahan tersebut, sebaiknya PT Merpati
Nusantara Airlines harus segera merestrukturisasi dan membuat perencanaan bisinis
yang realistis di semua lini bisnisnya terutama lini bisnis yang mengeluarkan banyak
biasa sementara pendapatan sedikit. Lini bisnis pertama yang harus di restrukturisasi
adalah penutupan rute-rute yang merugikan, mengalihkan pada penambahan jam
terbang terhadap rute yang banyak diminati penumpang. Rute yang merugikan tersebut
harus ditutup ialah karena dapat menambah biaya yang besar pada bahan bakar dan juga
system operasional keberangkatan. Perubahan beberapa rute ini juga akan berdampak
kepada pelayanan dan kenyamanan pelanggan.
Restrukturisasi kedua dari segi bisinis atau portofolio adalah PT Merpati
Nusantara Airlines harus menambah jumlah pesawatnya dan mengurangi penyewaan
pesawat yang mana pada penyewaan ini akan menimbulkan utang yang semakin besar.
Dalam hal ini PT MNA bisa melakukan merger usaha atau joint venture kepada pihak
maskapai penerbangan lain seperti Garuda Indonesia, Sriwijaya Air atau maskapai lain.
Tujuannya adalah agar pihak-pihak tersebut mau bekerjasama dalam hal pembiayaan
pembelian armada pesawat baru ataupun asset-aset lainnya.
Restrukturisasi Modal/Keuangan
Restrukturisasi keuangan atau modal adalah penyusunan ulang komposisi modal
perusahaan supaya kinerja keuangan menjadi lebih sehat. Kondisi keuangan dari
sisi ekuitas PT Merpati Nusantara Airlines saat ini adalah sebesar Rp9,51 triliun.
Ekuitas yang cukup besar ini seharusnya adalah dana segar bagi perusahaan untuk
memperluas bisnisnya. Namun karena liabilitas atau utang yang sangat besar maka
perusahaan tidak bisa mengembangkan bisnisnya. Dalam hal jumlah ekuitas ini,
pemerintah telah memberikan suntikan dana sebesar Rp400 miliar kepada PT MNA.
PT MNA harus merestrukturisasi kinerja keuangannya dengan konsep loe-cost
seperti mayoritas maskapai penerbangan lainnya. Kemudian untuk mendapatkan
suntikan modal yang cukup besar atau agar terjadinya leverage buy out, maka PT
MNA harus siap diakuisi sahamnya oleh investor yang bersedia menjadi pemodal
Merpati. Pemegang saham saat ini harus mampu mencari investor dengan cepat
13
karena Merpati masih memiliki kapasitas dan volume usaha yang bisa ditawarkan
kepada pemilik modal.
Adapaun secara umum konsep restrukturisasi terhadap keuangan atau modal
yang harus dilakukan PT MNA adalah menghapus bunga, denda, provisi, konversi
saham atas utang pokok, pembayaran utang secara tunai dengan waktu tenggang,
dan dicicil dengan waktu tertentu. Sementara secara total, nilai tagihan PKPU
Merpati mencapai Rp 10,95 triliun. Perinciannya terdiri dari kreditur preferen
(prioritas) senilai Rp 1,09 triliun, konkuren senilai Rp 5,99 triliun, dan separatis Rp
3,87 triliun. Nah dari total utang, utang pokok sebenarnya hanya Rp 6,17 triliun,
sisanya berupa denda dan bunga senilai Rp 4,78 triliun. Sementara utang pokok
yang akan dikonversi menjadi saham adalah, separatis berasal dari tagihan Kemkeu
senilai Rp 2,11 triliun, PT Bank Mandiri (Persero) Tbk (BMRI) Rp 84,32 miliar,
dan dari PT Perusahaan Pengelolaan Aset (Persero) Rp 251,53 miliar. Sedangkan
dari kelompok konkuren ada sekitar Rp 1,56 triliun. yang akan dikonversi jadi
saham. Untuk utang yang tak dikonversi menjadi saham, utang akan
direstrukturisasi dengan ketentuan grace period mulai 3 tahun hingga 6 tahun, dan
dicicil mulai dari 4 tahun hingga 34 tahun tergantung kelompok utang. Ditambah
dengan penghapusan bunga dan denda. Bagi kreditur yang utangnya dikonversi
saham tak ada ketentuan penghapusan bunga dan denda.
14
BAB V
PENUTUP
5.1 Kesimpulan
PT Merpati Nusantara Airlines adalah salah satu maskapai penerbangan nasional
yang sahamnya dimiliki sebagian besar oleh pemerintah Indonesia. Pada 1 Februari
2014 Merpati menangguhkan seluruh penerbangan dikarenakan masalah keuangan yang
bersumber dari berbagai utang yang mencapai Rp7,2 triliun rupiah. Faktor-faktor yang
mempengaruhi kerugian besar ini adalah kurang cermat dalam merencanakan jumlah
pesawat yang siap beroperasi (online) dan kebutuhan suku cadang dan mesin,
pengelolaan merpati yang tidak efektif dan efisien karena perencanaan bisnis atau
business plan yang tidak memadai, manajemen operasional yang buruk serta
pemeliharaan dan pengadaan armada yang tidak tepat guna. Dampaknya adalah
perusahaan pada akhirnya melakukan likuidasi asset untuk membayar semua utang-
utangnya.
5.2 Saran
PT Merpati Nusantara Airlines harus terus berupaya melakukan pembenahan
untuk menciptakan bisinis baru yang akan dibuka pada tahun 2019 atau 2020.
Pembenahan yang utama adalah memaksimalkan semua aktivitas restrukturisasi baik
pada asset, organisasi, maupun keuangan. Kemudian setelah restrukturisasi tersebut
selesai, maka harus segera membuat strategic plan yang tepat sasaran, sehingga dapat
meminimalisir biaya-biaya yang tidak diperlukan. PT MNA juga harus terus menjalin
kerjasama dengan berbagai pihak yang ada di dalam negeri maupun di luar negeri untuk
membantu kelangsungan bisnis penerbangan tersebut dalam jangka waktu yang
panjang. PT MNA juga harus memperhatikan kondisi pasar dan pesaing yang ada, yaitu
dengan cepat beradaptasi terhadap perubahan-perubahan yang ada, dan terus
meningkatkan pelayanan dan kenyamanan yang maksimal kepada konsumen. Dengan
demikian nama perusahaan PT Merpati Nusantara Airlines dapat kembali bangkit di
depan public.
15
DAFTAR PUSTAKA
Academia Restrukturisasi Perusahaan. Diakses pada tanggal 12 Desember
2018, dari website:
https://www.academia.edu/28834494/RESTRUKTURISASI_PE
RUSAHAAN
Binus BAB 3 Gambaran Umum. Diakses pada tanggal 12 Desember
2018, dari website: thesis.binus.ac.id/doc/Bab3/2010-1-00833-
KA%20Bab%203.pdf
Bursa Efek Indonesia Annual Report PT Garuda Indonesia Tbk 2016
Detik.com BPK Audit Utang Merpati Rp 729 T ini hasilnya. Diakses pada
tanggal 12 Desember 2018, dari website:
https://finance.detik.com/industri/d-2554928/bpk-audit-utang-
merpati-rp-729-t-ini-hasilnya
Kontan Menyelamatkan, Merpati Airlines Butuh Investasi dan
restrukturisasi. Diakses pada tanggal 12 Desember 2018, dari
website: https://nasional.kontan.co.id/news/menyelamatkan-
merpati-airlines-butuh-investasi-dan-restrukturisasi?page=2
Liputan 6 Restrukturisasi Utang Merpati Airlinr Diajukan kepada Kreditur
11 Oktober. Diakses pada tanggal 12 Desember 2018, dari
website:
https://www.liputan6.com/bisnis/read/3662094/restrukturisasi-
utang-merpati-airline-diajukan-kepada-kreditur-11-oktober
Tribunnews Restrukturisasi selesai Merpati Ditargetkan Terbang Kembali
Tahun Depan. Diakses pada tanggal 12 Desember 2018, dari
website:
http://www.tribunnews.com/bisnis/2016/09/06/restrukturisasi-
selesai-merpati-ditargetkan-terbang-kembali-tahun-depan
... Perusahaan melakukan pembenahan supaya segera lepas dari krisis melalui berbagai aspek. Perbaikan-perbaikan tersebut menyangkut berbagai aspek perusahaan, mulai dari perbaikan portofolio, perbaikan permodalan, perampingan manajemen, perbaikan sistem pengelolaan perusahaan, sampai perbaikan sumber daya manusia (Perdana, 2018). ...
Book
Full-text available
Buku ini membahas mengenai tentang perencanaan sumber daya manusia yang dibagi atas 12 bab yaitu: Bab 1 Peran, Tantangan Dan Tren Terkini MSDM Dan Manajemen Strategik Bab 2 Pendekatan-Pendekatan Dalam Mengaitkan Strategi Dan MSDM Bab 3 Variabel-Variabel Lingkungan Yang Memengaruhi MSDM Bab 4 Proses Peramalan Sumber Daya Manusia Bab 5 Menentukan Dan Menghitung Permintaan Sumber Daya Manusia Bab 6 Memastikan Pasokan Sumber Daya Manusia Bab 7 Proses Manajemen Suksesi Bagi Karyawan Bab 8 Konsep Downsizing Dan Restrukturing Bab 9 Konsep Manajemen Talenta Bab 10 Perencanaan Tenaga Kerja Strategis Untuk Mendukung Inisiatif Bisnis Bab 11 Menentukan Pengurangan Staffing Dalam Konteks Strategis Bab 12 Konsep Keefektifan dan Efisiensi
Diakses pada tanggal 12 Desember
  • Academia Restrukturisasi Perusahaan
Academia Restrukturisasi Perusahaan. Diakses pada tanggal 12 Desember 2018, dari website: https://www.academia.edu/28834494/RESTRUKTURISASI_PE RUSAHAAN Binus BAB 3 Gambaran Umum. Diakses pada tanggal 12 Desember 2018, dari website: thesis.binus.ac.id/doc/Bab3/2010-1-00833-KA%20Bab%203.pdf