ArticlePDF Available

Implementasi Kriptografi Pengamanan Data Pada Pesan Teks, Isi File Dokumen, Dan File Dokumen Menggunakan Algoritma Advanced Encryption Standard

Authors:

Abstract

Perkembangan teknologi terutama pada sistem pengamanan data dalam menjaga keamanan data informasi telah berkembang pesat. Dalam menjaga keamanan data informasi terdapat cabang ilmu dalam pengembangannya seperti kriptografi dan steganografi. Pada penerapannya dilakukan tidak hanya pada satu teknik keamanan saja, melainkan bisa dilakukan dengan kombinasi dalam keamanan data informasi. Penelitian ini bertujuan untuk membuat sebuah sistem keamanan data dengan mengimplementasikan kriptografi pada pesan teks, isi file dokumen, dan file dokumen dengan melakukan perhitungan algoritma Advanced Encryption Standard (AES). AES merupakan algoritma cryptographic yang dapat digunakan untuk mengamakan data dimana algoritmanya adalah blokchipertext simetrik yang dapat mengenkripsi (encipher) dan dekripsi (decipher) informasi. Hasil dari penelitian yaitu pengguna dapat mengenkripsi pesan teks kemudian disimpan menjadi sebuah file dokumen dan isi file dokumen tersebut dienkripsi lagi selanjutnya hasil enkripsi isi file dokumen tersebut, file dokumennya dienkripsikan dan selanjutnya dikompresi dan disembunyikan pada sebuah file citra (gambar) agar keamanan data informasi tersebut dapat terjaga keamanannya karena telah dilakukan pengamanan dan penyandian yang berlapis-lapis.
Jurnal Informatika Mulawarman
Vol. 10 No. 1 Februari 2015
20
IMPLEMENTASI KRIPTOGRAFI PENGAMANAN DATA
PADA PESAN TEKS, ISI FILE DOKUMEN, DAN FILE DOKUMEN
MENGGUNAKAN ALGORITMA ADVANCED ENCRYPTION
STANDARD
Fresly Nandar Pabokory1), Indah Fitri Astuti2), Awang Harsa Kridalaksana3)
1,2,3)Program Studi Ilmu Komputer, FMIPA, Universitas Mulawarman
Email : fres_comsc@yahoo.com1), indahfitriastuti@yahoo.com2), awangkid@gmail.com3)
ABSTRAK
Perkembangan teknologi terutama pada sistem pengamanan data dalam menjaga keamanan data informasi
telah berkembang pesat. Dalam menjaga keamanan data informasi terdapat cabang ilmu dalam pengembangannya
seperti kriptografi dan steganografi. Pada penerapannya dilakukan tidak hanya pada satu teknik keamanan saja,
melainkan bisa dilakukan dengan kombinasi dalam keamanan data informasi. Penelitian ini bertujuan untuk
membuat sebuah sistem keamanan data dengan mengimplementasikan kriptografi pada pesan teks, isi file
dokumen, dan file dokumen dengan melakukan perhitungan algoritma Advanced Encryption Standard (AES). AES
merupakan algoritma cryptographic yang dapat digunakan untuk mengamakan data dimana algoritmanya adalah
blokchipertext simetrik yang dapat mengenkripsi (encipher) dan dekripsi (decipher) informasi. Hasil dari
penelitian yaitu pengguna dapat mengenkripsi pesan teks kemudian disimpan menjadi sebuah file dokumen dan
isi file dokumen tersebut dienkripsi lagi selanjutnya hasil enkripsi isi file dokumen tersebut, file dokumennya
dienkripsikan dan selanjutnya dikompresi dan disembunyikan pada sebuah file citra (gambar) agar keamanan data
informasi tersebut dapat terjaga keamanannya karena telah dilakukan pengamanan dan penyandian yang berlapis-
lapis.
Kata kunci : Kriptografi, Advanced Encryption Standard (AES), Pesan Teks, Isi File Dokumen, Steganografi
PENDAHULUAN
Teknologi komputer sangat dibutuhkan oleh
kehidupan manusia terutama personal maupun
kelompok (organisasi). Kelompok (organisasi)
tersebut sangat membutuhkan adanya komputerisasi
dalam setiap kegiatannya. Dari hal penggunaan
komputerisasi tersebut, maka dibuatlah sebuah
keamanan bagi seluruh aset-asetnya, terutama
informasi-informasi dan data-data penting demi
menjaga kerahasiaan informasi data tersebut. Dari
keamanan data tersebut menimbulkan tuntutan akan
tersedianya suatu sistem pengamanan data yang
lebih baik agar dapat mengamankan data dari
berbagai ancaman yang mungkin timbul. Ini
merupakan latar belakang berkembangnya sistem
keamanan data yang berfungsi untuk melindungi
data yang ditransmisikan atau dikirimkan melalui
suatu jaringan komunikasi.
Ada beberapa cara melakukan pengamanan
data ataupun pesan, diantaranya adalah dengan
menggunakan teknik penyamaran data yang disebut
dengan kriptografi dan teknik penyembunyian data
yang disebut dengan steganografi.
Kriptografi merupakan seni dan ilmu untuk
memproteksi pengiriman data dengan mengubahnya
menjadi kode tertentu dan hanya ditujukan untuk
orang yang hanya memiliki sebuah kunci untuk
mengubah kode itu kembali yang berfungsi dalam
menjaga kerahasiaan data atau pesan. Dalam
kriptografi, data atau pesan yang dikirimkan melalui
jaringan akan disamarkan sedemikian rupa.
Sehingga seandainya data tersebut bisa diperoleh
dan dibaca oleh orang lain, maka pihak yang tidak
berhak atau berwenang tersebut tidak akan bisa
mengerti arti dari data tersebut.
Dalam bidang kriptografi terdapat dua konsep
yang sangat penting atau utama yaitu enkripsi dan
dekripsi. Enkripsi adalah proses dimana informasi
atau data yang hendak dikirim diubah menjadi
bentuk yang hampir tidak dikenali sebagai informasi
awalnya dengan menggunakan algoritma tertentu.
Dekripsi adalah kebalikan dari enkripsi yaitu
mengubah kembali bentuk tersamar tersebut menjadi
informasi awal. Sebuah pesan atau data yang masih
asli dan belum mengalami penyandian dikenal
dengan istilah plaintext. Kemudian setelah
disamarkan dengan suatu cara penyandian, maka
plaintext ini disebut sebagai chipertext. Proses
penyamaran dari plaintext ke ciphertext disebut
enkripsi (encryption), dan proses pengembalian dari
ciphertext menjadi plaintext kembali disebut
dekripsi (decryption).
Dalam hal ini file yang dapat di enkripsi adalah
file dokumen berupa teks, file citra berupa gambar,
serta file audio dan file video dalam format digital.
Pada pesan teks, isi file dokumen, atau file dokumen
dalam menjaga kerahasiaan informasi datanya
memerlukan teknik-teknik enkripsi dan dekripsi
yang tidak mudah atau sukar untuk dipecahkan.
Proses pengamanan pada pesan teks, isi file
dokumen, atau file dokumen dapat dilakukan dengan
mengenkripsi pesan teks, isi file dokumen, atau file
Jurnal Informatika Mulawarman
Vol. 10 No. 1 Februari 2015
21
dokumen tersebut dengan menggunakan metode
algoritma tertentu yang dapat membuat data
informasi tersebut tidak bisa dibaca atau tidak dapat
dimengerti oleh pihak lain. Salah satunya dengan
menggunakan metode algoritma Advanced
Encryption Standard (AES). Algoritma Advanced
Encryption Standard (AES) dipilih penulis dalam
menjaga keamanan pada sebuah data atau informasi
tersebut, dikarenakan AES merupakan cipher yang
berorientasi pada bit, sehingga memungkinkan
untuk implementasi algoritma yang efisien ke dalam
software dan hardware. AES memiliki ketahanan
terhadap semua jenis serangan yang diketahui.
Disamping itu kesederhanaan rancangan,
kekompakan kode yang sederhana dan kecepatan
pada berbagai platform dimiliki oleh algoritma AES.
AES terbukti kebal menghadapi serangan
konvensional (linear dan diferensial attack) yang
menggunakan statistik untuk memecahkan sandi,
dan dalam setiap proses enkripsi dan dekripsi harus
melakukan 10 perputaran atau 10 iterasi (10 Round)
dalam melakukan pengamanan maupun untuk
membuka pengamanan tersebut.
Dalam hal ini juga ditambahkan sebuah sistem
pendukung pada pengamanan data setelah
melakukan teknik kriptografi dalam menjaga
keamanan data informasi tersebut yaitu dengan
teknik penyembunyian data atau disebut
steganografi. Steganografi merupakan seni dan ilmu
untuk menyembunyikan pesan dalam sebuah media
pesan. Kerahasiaan pesan yang ingin disampaikan
merupakan faktor utama dalam steganografi.
Dengan metode steganografi, pesan yang ingin di
sampaikan disembunyikan dalam suatu media umum
sehingga diharapkan tidak akan menimbulkan
kecurigaan dari pihak lain yang tidak di inginkan
untuk mengetahui pesan rahasia tersebut. Salah satu
implementasi steganography modern adalah pada
media citra digital.
Dalam metode steganografi untuk
menyembunyikan suatu pesan ke dalam file digital
(file citra, file audio, dan file video). Sebagai contoh
yaitu media citra digital sebagai pesan yang akan
dikirim terlebih dahulu disisipkan atau
disembunyikannya suatu pesan rahasia ke dalam file
citra tersebut. Pada file citra yang telah disisipkan
suatu pesan tersebut tidak akan terlihat jelas atau
diketahui oleh pihak lain bahwa file citra tersebut
terdapat suatu pesan rahasia didalamnya kecuali
pengirim dan penerima yang mengetahui bahwa ada
pesan rahasia.
Dalam hal ini penulis menggunakan sistem
keamanan pendukung steganografi dengan teknik
simple yaitu menyembunyikan sebuah pesan atau
file rahasia yang telah terenkripsi ke dalam file citra
(gambar) menggunakan command/DOS. Hal ini
bertujuan agar pesan atau file rahasia tersebut tidak
dapat diketahui oleh pihak lain.
Berdasarkan uraian di atas, dilakukan
penelitian yang lebih mendalam mengenai metode
kriptografi Advanced Encryption Standard (AES)
dan steganografi dengan mengambil konsep judul
yaitu “Implementasi Kriptografi Pengamanan Data
pada Pesan Teks, Isi File Dokumen, dan File
Dokumen Menggunakan Algoritma Advanced
Encryption Standard”.
TINJAUAN PUSTAKA
Dokumen Digital
Dokumen merupakan suatu sarana transformasi
informasi dari satu orang ke orang lain atau dari
suatu kelompok ke kelompok lain. Dokumen
meliputi berbagai kegiatan yang diawali dengan
bagaimana suatu dokumen dibuat, dikendalikan,
diproduksi, disimpan, didistribusikan, dan
digandakan. Dokumen digital merupakan setiap
informasi elektronik yang dibuat, diteruskan,
dikirimkan, diterima, atau disimpan dalam bentuk
analog, digital, elektromagnetik, optikal, atau
sejenisnya, yang dapat dilihat, ditampilkan dan/atau
didengar melalui komputer atau sistem elektronik,
termasuk tetapi tidak terbatas pada tulisan, suara
atau gambar, peta, rancangan, foto atau sejenisnya,
huruf, tanda, angka, kode akses, simbol atau
perforasi yang memiliki makna atau arti atau dapat
dipahami oleh orang yang mampu memahaminya
[4].
Citra
Citra adalah gambar dua dimensi yang
dihasilkan dari gambar analog dua dimensi yang
continue menjadi gambar diskrit melalui proses
sampling. Setiap elemen pada citra dibentuk dari
pixel-pixel. Teknologi dasar untuk menciptakan dan
menampilkan warna pada citra digital berdasarkan
pada penelitian bahwa sebuah warna merupakan
kombinasi dari tiga warna dasar, yaitu Red, Green,
Blue.
Kompresi File (File Compress)
Kompresi file adalah suatu cara untuk
mengkodekan informasi dengan menggunakan bit
yang lebih rendah yang digunakan untuk
memperkecil ukuran data agar dapat disimpan
dengan ruang penyimpanan yang kecil dan juga
dapat mempersingkat waktu dalam transfer data.
File File adalah entitas dari data yang disimpan
didalam sistem file yang dapat diakses dan diatur
oleh pengguna. Sebuah file memiliki nama yang
unik dalam direktori di mana ia berada. Alamat
direktori dimana suatu berkas ditempatkan
diistilahkan dengan path.
Sebuah file berisi aliran data (atau data stream)
yang berisi sekumpulan data yang saling berkaitan
serta atribut berkas yang disebut dengan properties
yang berisi informasi mengenai file yang
bersangkutan seperti informasi mengenai kapan
sebuah berkas dibuat.
Jurnal Informatika Mulawarman
Vol. 10 No. 1 Februari 2015
22
METODE KEAMANAN DATA
Ada 2 metode keamanan data yang digunakan
yaitu Kriptografi menggunakan algoritma Advanced
Encryption Standard (AES) dan Steganografi
menggunakan Command/DOS.
Kriptografi
Kriptografi adalah ilmu dan seni untuk menjaga
kerahasiaan pesan dengan cara menyandikannya ke
dalam bentuk yang tidak dapat dimengerti lagi
maknanya. Dalam ilmu kriptografi, terdapat dua
buah proses yaitu melakukan enkripsi dan dekripsi.
Pesan yang akan dienkripsi disebut sebagai plaintext
(teks biasa). Disebut demikian karena informasi ini
dengan mudah dapat dibaca dan dipahami oleh siapa
saja. Algoritma yang dipakai untuk mengenkripsi
dan mendekripsi sebuah plaintext melibatkan
penggunaan suatu bentuk kunci. Pesan plaintext
yang telah dienkripsi (atau dikodekan) dikenal
sebagai ciphertext (teks sandi).
Di dalam kriptografi kita akan sering
menemukan berbagai istilah atau terminology.
Beberapa istilah yang harus diketahui yaitu :
1. Pesan, Plainteks, dan Cipherteks
Pesan (message) adalah data atau informasi
yang dapat dibaca dan dimengerti maknanya. Nama
lain untuk pesan adalah (plaintext) atau teks jelas
(cleartext).
2. Pengirim dan Penerima
Komunikasi data melibatkan pertukaran pesan
antara dua entitas. Pengirim (sender) adalah entitas
yang mengirim pesan kepada entitas lainnya.
Penerima (receiver) adalah entitas yang menerima
pesan.
3. Enkripsi dan dekripsi
Proses menyandikan plainteks menjadi
cipherteks disebut enkripsi (encryption) atau
enciphering (standard nama menurut ISO 7498-2).
Sedangkan proses mengembalikan cipherteks
menjadi plainteks semula disebut dekripsi
(decryption) atau deciphering (standard nama
menurut ISO 7498-2).
4. Cipher dan kunci
Algoritma kriptogarfi disebut juga cipher, yaitu
aturan untuk enkripsi dan dekripsi, atau fungsi
matematika yang digunakan untuk enkripsi dan
dekripsi. Beberapa cipher memerlukan algoritma
yang berbeda untuk enkripsi dan dekripsi. Konsep
matematis yang mendasari algoritma kriptografi
adalah relasi antara dua buah himpunan yang berisi
elemen-elemen plainteks dan himpunan yang berisi
cipherteks. Enkripsi dan dekripsi merupakan fungsi
yang memetakan elemen-elemen antara dua
himpunan tersebut. Misalkan P menyatakan
plainteks dan C menyatakan cipherteks, maka :
E(P) = C fungsi enkripsi E memetakan P ke C
D(C) = P fungsi dekripsi D memetakan C ke P
Karena proses enkripsi kemudian dekripsi
mengembalikan pesan ke pesan asal, maka
persamaan D(E(P)) = P harus benar.
Kriptografi mengatasi masalah keamanan data
dengan menggunakan kunci, yang dalam hal ini
algoritma tidak dirahasiakan lagi, tetapi kunci harus
tetap dijaga kerahasiaannya. Kunci (key) adalah
parameter yang digunakan untuk transformasi
enkripsi dan dekripsi. Kunci biasanya berupa string
atau deretan bilangan.
Dengan menggunakan kunci K, maka fungsi
enkripsi dan dekripsi dapat ditulis sebagai skema
diperlihatkan pada Gambar 1.
Gambar 1. Skema enkripsi dan dekripsi dengan
menggunakan kunci
Sejarah Kriptografi
Sejarah kriptografi sebagian besar merupakan
sejarah kriptografi klasik, yaitu metode enkripsi
yang menggunakan kertas dan pensil atau mungkin
dengan bantuan alat mekanik sederhana. Secara
umum algoritma kriptografi klasik dikelompokkan
menjadi dua kategori, yaitu algoritma transposisi
(transposition cipher) dan algoritma substitusi
(substitution cipher). Cipher transposisi mengubah
susunan huruf-huruf di dalam pesan, sedangkan
cipher substitusi mengganti setiap huruf atau
kelompok huruf dengan sebuah huruf atau
kelompok huruf lain.
Tujuan kriptografi
Dari paparan awal dapat dirangkumkan bahwa
kriptografi bertujuan untuk member layanan
keamanan. Yang dinamakan aspek-aspek keamanan:
1. Kerahasiaan (confidentiality)
Adalah layanan yang ditujukan untuk menjaga
agar pesan tidak dapat dibaca oleh pihak-pihak yang
tidak berhak.
2. Integritas data (data integrity)
Adalah layanan yang menjamin bahwa pesan
masih asli atau belum pernah dimanipulasi selama
pengiriman.
3. Otentikasi (authentication)
Adalah layanan yang berhubungan dengan
identifikasi, baik mengidentifikasi kebenaran pihak-
pihak yang berkomunikasi (user autehentication).
4. Non-repudiation
Adalah layanan untuk menjaga entitas yang
berkomunikasi melakukan penyangkalan.
Advanced Encryption Standard (AES)
Pada tahun 1997 kontes pemilihan suatu standar
algoritma kriptografi baru pengganti DES dimulai
dan diikuti oleh 21 peserta dari seluruh dunia.
Setelah melewati tahap seleksi yang ketat, pada
tahun 1999 hanya tinggal 5 calon yaitu algoritma
Serpent (Ross Anderson-University of Cambridge,
Eli Biham-Technion, Lars Knudsen-University of
California San Diego), MARS (IBM Amerika),
Twofish (Bruce Schneier, John Kelsey, dan Niels
Ferguson-Counterpane Internet Security Inc, Doug
Kunci
Kunci
Plaintext
Dekripsi
Ciphertext
Plaintext
Jurnal Informatika Mulawarman
Vol. 10 No. 1 Februari 2015
23
Whiting-Hi/fn Inc, David Wagner-University of
California Berkeley, Chris Hall-Princeton
University), Rijndael (Dr. Vincent Rijmen-
Katholieke Universiteit Leuven dan Dr. Joan
Daemen-Proton World International), dan RC6
(RSA Amerika).
Setahun kemudian pada tahun 2000, algoritma
Rijndael terpilih sebagai algoritma kriptografi yang
selain aman juga efisien dalam implementasinya
dan dinobatkan sebagai AES. Nama Rijndael sendiri
berasal dari gabungan nama penemunya.
Deskripsi Advanced Encryption Standard
(AES)
Advanced Encryption Standard (AES)
merupakan algoritma cryptographic yang dapat
digunkan untuk mengamakan data. Algoritma AES
adalah blokchipertext simetrik yang dapat
mengenkripsi (encipher) dan dekripsi (decipher)
informasi. Enkripsi merubah data yang tidak dapat
lagi dibaca disebut ciphertext; sebaliknya dekripsi
adalah merubah ciphertext data menjadi bentuk
semula yang kita kenal sebagai plaintext. Algoritma
AES mengunakan kunci kriptografi 128, 192, dan
256 bits untuk mengenkrip dan dekrip data pada
blok 128 bits. Pemilihan ukuran blok data dan kunci
akan menentukan jumlah proses yang harus dilalui
untuk proses enkripsi dan dekripsi. Perbandingan
jumlah proses yang harus dilalui untuk masing-
masing masukan diperlihatkan pada tabel 1.
Tabel 1. Jumlah proses berdasarkan bit blok dan
kunci
Panjang
Kunci
Dalam bit
Panjang
Kunci (Nk)
Dalam words
Ukuran Blok
Data (Nb)
Dalam words
Jumlah
Proses
(Nr)
128
4
4
10
192
6
4
12
256
8
4
14
Blok-blok data masukan dan kunci dioperasikan
dalam bentuk array. Setiap anggota array sebelum
menghasilkan keluaran ciphertext dinamakan
dengan state. Setiap state akan mengalami proses
yang secara garis besar terdiri dari empat tahap yaitu,
AddRoundKey, SubBytes, ShiftRows, dan
MixColumns. Kecuali tahap MixColumns, ketiga
tahap lainnya akan diulang pada setiap proses
sedangkan tahap MixColumns tidak akan dilakukan
pada tahap terakhir. Proses dekripsi adalah
kebalikkan dari dekripsi.
Karena terjadi beberapa tahap dalam proses
enkripsi, maka diperlukan subkeysubkey yang akan
dipakai pada tiap tahap. Pengembangan jumlah
kunci yang akan dipakai diperlukan karena
kebutuhan subkey-subkey yang akan dipakai dapat
mencapai ribuan bit, sedangkan kunci yang
disediakan secara default hanya 128-256 bit. Jumla
total kunci yang diperlukan sebagai subkey adalah
sebanyak Nb(Nr+1), dimana Nb adalah besarnya
blok data dalam satuan word. Sedangkan Nr adalah
jumlah tahapan yang harus dilalui dalam satuan
word. Sebagai contoh, bilamana digunakan 128 bit
(4 word) blok data dan 128 bit (4 word) kunci maka
akan dilakukan 10 kali proses. Dengan demikian
dari rumus didapatkan 4(10+1)=44 word=1408 bit
kunci. Untuk melakukan pengembangan jumlah
kunci yang akan dipakai dari kunci utama maka
dilakukan key schedule.
Ekspansi Kunci AES
Algoritma AES mengambil kunci cipher, K, dan
melakukan rutin ekspansi kunci (key expansion)
untuk membentuk key schedule. Ekspansi kunci
menghasilkan total Nb(Nr+1) word. Algoritma ini
membutuhkan set awal key yang terdiri dari Nb
word, dan setiap round Nr membutuhkan data kunci
sebanyak Nb word.
Hasil key schedule terdiri dari array 4 byte word
linear yang dinotasikan dengan [wi]. SubWord
adalah fungsi yang mengambil 4 byte word input dan
mengaplikasikan S-Box ke tiap-tiap data 4 byte
untuk menghasilkan word output. Fungsi RotWord
mengambil word [a0, a1, a2, a3] sebagai input,
melakukan permutasi siklik, dan mengembalikan
word [a1, a2, a3, a0]. Rcon[i] terdiri dari nilai-nilai
yang diberikan oleh [xi-1, {00}, {00}, {00}], dengan
xi-1 sebagai pangkat dari x (x dinotasikan sebagai
{02} dalam field GF(28). Word ke Nk pertama pada
ekspansi kunci berisi kunci cipher10.
Setiap word berikutnya, w[i], sama dengan
XOR dari word sebelumnya, w[i-1] dan word Nk
yang ada pada posisi sebelumnya, w[i-Nk]. Untuk
word pada posisi yang merupakan kelipatan Nk,
sebuah transformasi diaplikasikan pada w[i-1]
sebelum XOR, lalu dilanjutkan oleh XOR dengan
konstanta round, Rcon[i]. Transformasi ini terdiri
dari pergeseran siklik dari byte data dalam suatu
word RotWord, lalu diikuti aplikasi dari lookup
Tabel untuk semua 4 byte data dari word SubWord.
Enkripsi AES
Proses enkripsi pada algoritma Adavanced
Encryption Standard terdiri dari 4 jenis transformasi
bytes, yaitu SubBytes, ShiftRows, Mixcolumns, dan
AddRoundKey. Pada awal proses enkripsi, input
yang telah dikopikan ke dalam state akan mengalami
transformasi byte AddRoundKey. Setelah itu, state
akan mengalami transformasi SubBytes, ShiftRows,
MixColumns, dan AddRoundKey secara berulang-
ulang sebanyak Nr. Proses ini dalam algoritma AES
disebut sebagai round function. Round yang terakhir
agak berbeda dengan round-round sebelumnya
dimana pada round terakhir, state tidak mengalami
transformasi MixColumns. Diagram alur proses
enkripsi pada algoritma Advanced Encryption
Standard dapat dilihat pada gambar 2.
Dekripsi AES
Transformasi cipher dapat dibalikkan dan
diimplementasikan dalam arah yang berlawanan
untuk menghasilkan inverse cipher yang mudah
dipahami untuk algoritma AES. Transformasi byte
yang digunakan pada invers cipher adalah
InvShiftRows, InvSubBytes, InvMixColumns, dan
Jurnal Informatika Mulawarman
Vol. 10 No. 1 Februari 2015
24
AddRoundKey. Diagram alur proses dekripsi pada
algoritma Advanced Encryption Standard dapat
dilihat pada gambar 3.
State (PlainText)
Initial Round :
AddRoundKey
9 Rounds :
1. SubBytes
2. ShiftRows
3. MixColumns
4. AddRoundKey
CipherText
Final Round :
SubBytes
ShiftRows
AddRoundKey
CipherKey
RoundKey 10
Round 10 -1
RoundKey 9
Gambar 2. Diagram Alur Proses Enkripsi AES
CipherText
Initial Round :
AddRoundKey
9 Rounds :
1. InvShiftRow
2. InvSubBytes
3. AddRoundKey
4. InvMixColumns
PlainText
Final Round :
InvShiftRow
InvSubBytes
AddRoundKey
RoundKey 10
CipherKey
Round 10 -1
RoundKey 9
Gambar 3. Diagram Alur Proses Dekripsi AES
Steganografi
Steganografi (steganography) adalah ilmu dan
seni menyembunyikan pesan rahasia (hiding
message) sedemikian sehingga keberadaan
(eksistensi) pesan tidak terdeteksi oleh indera
manusia. Kata steganorafi berasal dari bahasa
Yunani yang berarti “tulisan tersembunyi” (covered
writing). Steganografi membutuhkan dua properti
yaitu wadah penampung dan data rahasia yang akan
disembunyikan. Steganografi digital menggunakan
media digital sebagai wadah penampung, misalnya
citra, suara, teks, dan video. Data rahasia yang
disembunyikan juga dapat berupa citra, suara, teks,
atau video [6].
Steganografi berbeda dengan kriptografi, letak
perbedaannya adalah hasil keluarannya. Hasil dari
kriptografi biasanya berupa data yang berbeda dari
bentuk aslinya dan biasanya datanya seolah-olah
berantakan dan dapat dikembalikan ke bentuk
semula. Sedangkan steganografi ini memiliki
bentuk persepsi yang sama dengan bentuk aslinya,
tentunya persepsi disini oleh indera manusia, tetapi
tidak oleh komputer atau perangkat pengolah digital
lainnya [2].
Sejarah Steganografi
Teknik steganografi sudah ada sejak 4000
tahun yang lalu di kota Menet Khufu, Mesir.
Awalnya adalah penggunaan hieroglyphic yakni
menulis menggunakan karakter-karakter dalam
bentuk gambar. Ahli tulis menggunakan tulisan
Mesir kuno ini untuk menceritakan kehidupan
majikannya. Tulisan Mesir kuno tersebut menjadi
ide untuk membuat pesan rahasia saat ini. Oleh
karena itulah, tulisan Mesir kuno yang
menggunakan gambar dianggap sebagai
steganografi pertama di dunia [1].
Proses Steganografi
Secara umum, terdapat dua proses utama
didalam steganografi. Yaitu proses penyisipan
(Embedding/encoding) untuk menyembunyikan
pesan dan ekstraksi (extraction/decoding) untuk
mengekstraksi pesan yang disembunyikan. Pesan
dapat berupa plaintext, chipertext, citra atau apapun
yang dapat ditempelkan ke dalam bit-strem.
Embedding merupakan proses menyisipkan pesan
ke dalam file yang belum dimodifikasi, yang disebut
media cover (cover object). Kemudian media cover
dan pesan yang ditempelkan membuat media stego
(stego object). Extraction adalah proses
menguraikan pesan yang tersembunyi dalam media
stego. Suatu kunci khusus (stego key) juga dapat
digunakan secara tersembunyi, pada saat penguraian
selanjutnya dari pesan. Ringkasnya steganografi
adalah teknik menanamkan embedded message
pada suatu cover object, dimana hasilnya berupa
stego object. Pihak yang terkait dengan steganografi
antara lain embeddor, extractor, dan stegoanalyst.
Skema penyisipan dan ekstraksi dalam steganografi
diperlihatkan pada Gambar 4.
Gambar 4. Skema penyisipan dan ekstraksi dalam
steganografi
Disk Operating System (DOS)
Disk Operating System atau disingkat dengan
DOS adalah sistem operasi yang menggunakan
interface command-line yang digunakan para
pengguna komputer pada dekade tahun 1980-an.
Sekarang DOS menjadi istilah generik bagi setiap
sistem operasi yang dimuat dari perangkat
penyimpanan berupa disk saat sistem komputer
dinyalakan. DOS merupakan sistem yang digunakan
untuk mengelola seluruh sumber daya pada sistem
komputer, yaitu sumber daya hardware dan
software.
DOS dapat berguna sebagai perangkat
penolong ketika Windows tidak dapat dijalankan
Kunci
Kunci
Media
Penyisipan
Ekstrak
si
Steganografi
Data
Data
Jurnal Informatika Mulawarman
Vol. 10 No. 1 Februari 2015
25
dengan baik dan dapat mengakses hard drive tanpa
GUI dan mampu melakukan proses diagnosa dan
pemecahan masalah sistem.
HASIL DAN PEMBAHASAN
DESKRIPSI SISTEM
Sistem kriptografi pada pesan teks, isi file
dokumen, dan file dokumen menggunakan metode
algoritma Advanced Encryption Standard serta
pendukung kemanan steganografi dalam
penyembunyian pesan atau file dalam file citra
merupakan penggabungan dua teknik pengamanan
data yang akan diimplementasikan ke sebuah
Application Data Security System Crypto AES And
Stegano (Fres-CAESAS) yang dirancang atau dibuat
oleh penulis pada penelitian ini.
Application Data Security System - Crypto AES
And Stegano (Fres-CAESAS)
Application Data Security System - Crypto AES
And Stegano atau disingkat oleh penulis atau
pembuat aplikasi ini yaitu dengan sebutan
Application “Fres-CAESAS”. Fres diambil dari
kependekan nama penulis atau pembuat aplikasi ini
sedangkan CAESAS sendiri dari kependekan
Crypto AES And Stegano. Aplikasi Fres-CAESAS
merupakan sebuah aplikasi sistem keamanan data
yang menggunakan teknik penyamaran dan
penyandian yang disebut dengan teknik
Cryptography dengan menggunakan algoritma
Advanced Encryption Standard (AES) dan teknik
penyisipan atau penyembunyian yang disebut
dengan teknik Steganography yang salah satu
penerapannya dengan penyembunyian sebuah data
yang dimasukkan ke dalam sebuah gambar. Pada
Aplikasi Fres-CAESAS ini terdapat 3 macam teknik
keamanan data yang disediakan oleh pembuat
aplikasi ini. Teknik pertama adalah teknik dengan
Crytography, teknik kedua adalah teknik dengan
Steganography, dan terakhir atau ketiga adalah
teknik yang telah dikombinasikan antara
Cryptography dengan Steganography pada sebuah
data. Adapun dalam penggunannya, user bisa
memilih apakah akan menggunakan teknik pertama
atau kedua atau ketiga atau mengkombinasikan
sendiri sesuai keinginan user dalam menjaga
keamanan datanya.
Alur Sistem Application Fres-CAESAS
Alur sistem Application Fres-CAESAS pada
penelitian ini adalah hasil gabungan teknik
pengamanan data yang memanfaatkan kriptografi
menggunakan metode Advaced Encryption Standard
untuk melakukan enkripsi pada pesan teks
(plaintext) dengan kunci (key) yang yang hanya
diketahui oleh user tanpa ada pihak lain yang
mengetahuinya sehingga informasi yang terkandung
dalam pesan teks (plaintext) tidak dapat diketahui
oleh pihak manapun yang tidak diinginkan,
kemudian hasilnya yaitu ciphertext disimpan
menjadi file dokumen berupa file *.txt yang
selanjutnya isi (teks) daripada file dokumen tersebut
di enkripsi dengan kunci (key) oleh user dengan
kunci (key) yang berbeda. Selanjutnya hasil pada file
dokumen yang telah di enkrisi isi file dokumen tadi
selanjutnya dienkripsi lagi file dokumennya dengan
kunci (key) oleh user dengan kunci yang berbeda.
Hasil dari file dokumen tersebut kemudian di
kompresi menjadi file kompresi. Pada tahap
selanjutnya memanfaatkan proses steganografi
dimana pada file kompresi tersebut disisipkan atau
disembunyikan dalam sebuah file gambar. Maka
hasil daripada file gambar tesebut menjadi file
gambar yang didalamnya terdapat sebuah file atau
pesan rahasia. Perancangan sistem dengan
melakukan enkripsi dan penyisipan pesan rahasia
yang dideskripsikan sebelumnya, dapat
diilustrasikan pada gambar 5.
PlainText
Enkripsi
CipherText
Simpan
File Dokumen
(.txt)
Enkripsi
Isi File
Dokumen
Enkripsi
File Dokumen
Kompresi
File Kompresi
Penyisipan
StegoObjek berupa
File Gambar
Kunci
Kunci
Kunci
Cover berupa
File Gambar
User User User
Gambar 5. Diagram Alur Sistem Encryption and
Hidden
Sedangkan untuk mengembalikan (dekripsi)
file gambar yang didalamnya terdapat sebuah file
atau pesan rahasia dapat dilakukan dengan
memanfaatkan steganografi untuk memunculkan
file rahasia tersebut yang disimpan menjadi file
kompresi. Hasil dari file kompresi tersebut
selanjutnya diuraikan atau diekstraksi. Kemudian
file ekstraksi yang di dalamnya terdapat sebuah file
dokumen yang telah dienkripsi tersebut didekripsi
dengan kunci yang sama pada kata kunci enkripsi
file dokumen yang dibuat oleh user. Hasil dari
dekripsi file dokumen tersebut, didekripsi lagi
dengan kunci yang sama pada kata kunci enkripsi isi
file dokumen yang dibuat oleh user. Kemudian hasil
dari dekripsinya yaitu isi file dokumen tersebut
ditampilkan pada chipertext yang selanjutnya
didekripsi lagi dengan kunci yang sama pada
enkripsi pesan teks (plaintext) yang dibuat oleh
user. Maka hasil daripada pesan teks (plaintext)
yang dimana menjadi sebuah pesan rahasia asli
tesebut, dapat dilihat pada plainteks. Perancangan
sistem dengan melakukan dekripsi dan
menampilkan pesan rahasia yang dideskripsikan
sebelumnya, dapat diilustrasikan pada gambar 6.
StegoObjek berupa
File Gambar
File Kompresi
Penguraian
Ekstraksi
File Dokumen
Dekripsi
Kunci
User
Isi File
Dokumen
Kunci
User
Dekripsi
File Dokumen
(.txt)
Uraikan
CipherText
Dekripsi
PlainText
Kunci
User
Gambar 6. Diagram Alur Sistem - UnHidden and
Decryption
Jurnal Informatika Mulawarman
Vol. 10 No. 1 Februari 2015
26
IMPLEMENTASI SISTEM
Log In Fres-CAESAS
Langkah awal dalam menjalankan Application
Fres-CAESAS yaitu buka Application Fres - Crypto
AES And Stegano (Fres-CAESAS), kemudian akan
muncul tampilan awal (utama) aplikasi Fres-
CAESAS yaitu Main Display yang di dalamnya
terdapat form Log In, dapat dilihat pada gambar 7.
Pada form Log In tersebut, user harus memasukkan
username dan password yang dimana nama user
(username) dan kata sandi (password) itu telah
dimiliki oleh user.
Gambar 7. Main Display & Log In
Menu Application Fres-CAESAS
Pada Menu Application Fres-CAESAS ini
menampilkan form-form menu berupa tombol-
tombol aplikasi yang terdapat dalam aplikasi guna
menjalankan proses Aplikasi Fres-CAESAS
tersebut. Form-form dalam Aplikasi Fres-CAESAS
adalah form Crypto AES Encryption and
Decryption, form Stegano Hidden and UnHidden,
form Crypto AES and Stegano 1 Message Files,
dan terakhir form Fres Secret Message’s. Tampilan
menu pada aplikasi dapat dilihat pada gambar 8.
Gambar 8. Display Menu Application
Form Crypto AES And Stegano - 1 Message Files
One Message Files merupakan suatu proses
yang khusus dibuat dengan membuat sebuah pesan
rahasia (pesan teks) sendiri yang kemudian menjadi
sebuah file dokumen (one file document) yang
diamankan dengan beberapa proses tahapan demi
menjaga keamanan pesan atau file rahasia tersebut.
Apabila user ingin masuk dan memproses
dalam menjaga keamanan data dengan kombinasi
atau penggabungan antara teknik kriptografi
menggunakan algoritma AES dan steganografi,
maka user akan meng-klik tombol “Crypto AES And
Stegano 1 Message Files dan akan muncul form
Display of Crypto AES And Stegano 1 Message
Files dimana awal tampilan tersebut merupakan
Display of Encryption and Hidden One Message
Files, dapat dilihat pada gambar 9. Pada form
Display of Crypto AES And Stegano 1 Message
Files ini terdapat 2 sub menu dalam 1 form menu
yaitu sub menu pertama adalah sub menu Encryption
and Hidden One Message Files, dan sub menu
kedua adalah Decryption and UnHidden One
Message Files.
Gambar 9. Display of Crypto AES And Stegano
1 Message Files (Display of Encryption
and Hidden One Message Files)
PENGUJIAN SISTEM
Pada tahap ini, akan dilakukan sebuah
pengujian sistem dari Application Fres-CAESAS
yaitu difokuskan pada enkripsi dan dekripsi
kriptografi AES pada proses Encryption and Hidden
and Decryption and UnHidden (form 1 Message
Files) terhadap pesan teks (plaintext), isi file
dokumen, dan file dokumen.
Pengujian sistem ini bertujuan untuk menguji
tingkat keberhasilan perangkat lunak (software)
Application Fres-CAESAS tersebut dalam
mengenkripsi dengan menggunakan kunci dan
mendekripsi dengan menggunakan kunci yang
cocok sehingga akan mengembalikan sebuah data
informasi ke bentuk semula agar dapat dibaca data
informasi tersebut dan menggunakan kunci yang
tidak cocok terhadap sebuah pesan teks (plaintext),
isi file dokumen, dan file dokumen. Tampilan pesan
teks (plaintext) dapat dilihat pada gambar 10.
Gambar 10. Display of Original Text Message
(Plaintext)
Pengujian Terhadap Pesan Teks (Plaintext)
Terenkripsi
Pengujian enkripsi terhadap sebuah pesan teks
(plaintext) dimana pesan teks (plaintext) yang
terenkripsi tersebut masih dapat dibuka namun pesan
teks (plaintext) menjadi teracak dan tersamarkan
Jurnal Informatika Mulawarman
Vol. 10 No. 1 Februari 2015
27
(ciphertext) sehingga informasi tersebut tidak dapat
dimengerti. Tampilan hasil pesan teks (plaintext)
yang terenkripsi dapat dilihat pada gambar 11, dan
hasil pesan teks (plaintext) yang terenkripsi, yang
disimpan ke dalam sebuah file dokumen dengan type
format file extention *.txt dapat dilihat pada gambar
12.
Gambar 11. Display of Text Message (PlainText)
Encrypted Output
Gambar 12. Display of Text Message (PlainText)
Encrypted Extention *.txt Output
Pengujian Terhadap Pesan Teks Terdekripsi
Pengujian dekripsi terhadap sebuah pesan teks
(plaintext) dimana pesan teks (plaintext) yang
terdekripsi dengan kunci yang cocok tersebut dapat
kembali ke pesan teks aslinya sehingga informasi
dapat di mengerti. Tampilan informasi dan hasil
pesan teks (plaintext) yang terdekripsi dengan kunci
yang cocok dapat dilihat pada gambar 13 dan 14, dan
hasil pesan teks (plaintext) yang terdekripsi, yang
disimpan ke dalam sebuah file dokumen dengan type
format file extention *.txt dapat dilihat pada gambar
15.
Gambar 13. Display of Information Text Message
(PlainText) Decrypted Output With
a Key Match
Gambar 14. Display of Text Message (Plaintext)
Decrypted Output With a Key Match
Gambar 15. Display of Text Message (Plaintext)
Decrypted Extention *.txt Output With
a Key Match
Pengujian dekripsi dengan kunci yang tidak
cocok terhadap sebuah pesan teks (plaintext), tidak
akan menghasilkan sebuah output dekripsi dan
hanya akan menampilkan sebuah tampilan informasi
invalid password, dapat dilihat pada gambar 16.
Gambar 16. Display of Information Invalid
Password
Pengujian Terhadap Isi File Dokumen
Terenkripsi
Pengujian enkripsi terhadap sebuah isi file
dokumen dimana isi file dokumen yang terenkripsi
tersebut file dokumennya masih dapat dibuka namun
isi file dokumen menjadi teracak dan tersamarkan
(ciphertext) sehingga informasi tersebut tidak dapat
dimengerti. Tampilan hasil isi file dokumen yang
terenkripsi dapat dilihat pada gambar 17.
Gambar 17. Display of the Contents of the
Documents Encrypted Output
Jurnal Informatika Mulawarman
Vol. 10 No. 1 Februari 2015
28
Pengujian Terhadap Isi File Dokumen
Terdekripsi
Pengujian dekripsi terhadap sebuah isi file
dokumen dimana isi file dokumen yang terdekripsi
dengan kunci yang cocok tersebut dapat kembali ke
pesan teks aslinya sehingga informasi dapat di
mengerti. Tampilan informasi dan hasil isi file
dokumen yang terdekripsi dengan kunci yang cocok
dapat dilihat pada gambar 18 dan 19.
Gambar 18. Display of Information the Contents of
The Documents Decrypted Output
With a Key Match
Gambar 19. Display of the Contents of The
Documents Decrypted Output With
a Key Match
Pengujian dekripsi dengan kunci yang tidak
cocok terhadap sebuah pesan teks (plaintext), akan
menampilkan sebuah tampilan informasi Error,
dapat dilihat pada gambar 20 dan menghasilkan
sebuah output dekripsi dimana pesan teks atau
informasi tersebut tidak bisa dibaca maupun
dimengerti, dapat dilihat pada gambar 21.
Gambar 20. Display of Information Error
Gambar 21. Display of the Contents of The
Documents Decrypted Output With an UnMatch
Key
Pengujian Terhadap File Dokumen Terenkripsi
Pengujian enkripsi terhadap sebuah file
dokumen dimana file dokumen yang terenkripsi
tersebut file dokumennya tidak dapat dibuka.
Tampilan informasi pada hasil file dokumen yang
terenkripsi dapat dilihat pada gambar 22.
Gambar 22. Display of Information File
Documents Decrypted Output
Pengujian Terhadap File Dokumen Terdekripsi
Pengujian dekripsi terhadap sebuah file
dokumen dimana file dokumen yang terdekripsi
dengan kunci yang cocok tersebut dapat kembali
sehingga file dokumen tersebut dapat dibuka.
Tampilan hasil file dokumen yang terdekripsi
dengan kunci yang cocok dapat dilihat pada gambar
23.
Gambar 23. Display of File Documents Decrypted
Output With a Key Match
Pengujian dekripsi dengan kunci yang tidak
cocok terhadap sebuah file dokumen, tidak akan
menghasilkan sebuah output dekripsi dan hanya
akan menampilkan sebuah tampilan informasi
invalid password, contoh tampilan dapat dilihat pada
gambar 16.
Pengujian Terhadap File Tersembunyi
Pengujian penyembunyian file terhadap sebuah
file citra (gambar) dimana file yang tersembunyi
tersebut tidak dapat diketahui. Tampilan hasil file
yang tersembunyi di dalam file citra (gambar) dapat
dilihat pada gambar 24.
Gambar 24. Display of Hiddened File Output in an
Image File
Jurnal Informatika Mulawarman
Vol. 10 No. 1 Februari 2015
29
Pengujian Terhadap File Terurai
Pengujian penguraian terhadap sebuah file yang
tersembunyi di dalam file citra (gambar) dimana file
yang terurai dapat kembali sehingga file tersebut
dapat dibuka. Tampilan hasil file yang terurai dapat
dilihat pada gambar 23 dan 24.
Gambar 25. Display of Extracted File Output is a
File Compression
Gambar 26. Display of Secret File Output in a File
Compression
PERCOBAAN DAN ANALISIS HASIL
PERCOBAAN SISTEM
Pada tahap ini, akan dilakukan sebuah
percobaan dan analisis hasil percobaan sistem dari
aplikasi Fres-CAESAS yang dimana terdapat
proses-proses encryption, decryption, hidden, and
unhidden terhadap isi file dokumen, file dokumen,
file kompresi, dan file citra (gambar) sebagai cover
hidden.
Percobaan Sistem Terhadap Process Encrypt
Output the Contents of The Document
Tabel 2. Percobaan Sistem Terhadap Process
Encrypt Output the Contents of The
Document
File Name
File Size Before
Contents
Encrypted
File Size After
Contents
Encrypted
Brownies
Recipe.txt
15 bytes
44 bytes
Rendang
Recipe.txt
581 bytes
1.560 bytes
Percobaan Sistem Terhadap Process Decrypt
Output the Contents of The Document
Tabel 3. Percobaan Sistem Terhadap Process
Decrypt Output the Contents of The
Document
File Name
File Size
Contents
Encrypted
File Size After
Contents
Decrypted
Brownies
Recipe.txt
44 bytes
15 bytes
Rendang
Recipe.txt
1.560 bytes
581 bytes
Percobaan Sistem Terhadap Process Encrypt
Output File Documents
Tabel 4. Percobaan Sistem Terhadap Process
Encrypt Output File Documents
File Name
File Size Before
File Encrypted
File Size After
File Encrypted
Healthy
Tips.docx
16.376 bytes
16.384 bytes
Safety
Tips.pdf
16.926 bytes
16.928 bytes
Percobaan Sistem Terhadap Process Decrypt
Output File Documents
Tabel 5. Percobaan Sistem Terhadap Process
Decrypt Output File Documents
File Name
File Size
File Encrypted
File Size After
File Decrypted
Healthy
Tips.docx
16.384 bytes
16.376 bytes
Safety
Tips.pdf
16.928 bytes
16.926 bytes
Dari tabel percobaan sistem terhadap process
encrypt dan decrypt the contents of the document dan
file documents dapat disimpulkan bahwa pesan atau
file rahasia setelah dilakukan proses enkripsi ukuran
filenya akan lebih besar dibandingkan dengan pesan
atau file rahasia aslinya atau sebelum dienkripsi. Hal
itu dikarenakan adanya proses penambahan header
yang berisi informasi ekstensi file. File hasil enkripsi
tersebut disusun dari dua komponen yaitu komponen
informasi header dan komponen data cipher.
Informasi header terdiri dari 8 karakter identitas
dengan karakter akhir mencatat jenis AES yang
digunakan yaitu AES-128, dan ditambah dengan
kunci AES yang telah diacak sebanyak 16 karakter
sesuai dengan jenis AES yang digunakan yaitu AES-
128. Informasi header ini sebagai pengenal file hasil
enkripsi tersebut dan digunakan untuk mendeteksi
benar atau salah kunci yang digunakan pada awal
proses dekripsi. Dimana pada isi file dokumen
berupa plaintext yang dienkripsi menghasilkan
ciphertext sehingga bytes dari file terenkripsi
tersebut menjadi lebih besar.
Pada file terenkripsi setelah didekripsi file
tersebut, ukuran filenya akan kembali seperti semula
atau aslinya sebelum dilakukan proses enkripsi.
Jurnal Informatika Mulawarman
Vol. 10 No. 1 Februari 2015
30
Percobaan Sistem Terhadap Process Hidden
Output File Compress
Tabel 6. Percobaan Sistem Terhadap Process
Hidden Output File Compress
Original
Image File
& Size
Secret File
Name
& Size
Hidden Image
File
& Size
Corps of
Tip.rar
596.489 bytes
11.785 bytes
608.274 bytes
Corps of
Recipe.zip
655.511 bytes
27.853 bytes
683.364 bytes
Percobaan Sistem Terhadap Process UnHidden
Output File Compress
Tabel 7. Percobaan Sistem Terhadap Process
UnHidden Output File Compress
Hidden Image
File
& Size
UnHidden Secret File Name
Saved & Size
Corps of Article.rar
608.274 bytes
608.274 bytes
Corps of Menu.rar
655.511 bytes
683.364 bytes
Dari tabel percobaan sistem terhadap process
hidden dan unhidden file compress dapat
disimpulkan bahwa file citra (gambar) yang telah
disisipkan atau disembunyikannya sebuah pesan
atau file rahasia berupa file kompresi setelah
dilakukan proses penyembunyian (hidden) file citra
(gambar) tidak mengalami banyak perubahan yaitu
citra (gambar) yang dihasilkan terlihat masih sama
dengan citra (gambar) aslinya, hanya berbeda pada
ukurannya yaitu ukuran filenya akan lebih besar
dibandingkan dengan file citra (gambar) aslinya atau
sebelum dilakukan proses hidden. Hal itu
dikarenakan file gambar tersebut disisipkan atau
disembunyikan sebuah pesan atau file rahasia,
dimana pada file gambar yang asli dengan ukuran
yang asli tersebut akan bertambah dengan ukuran
pesan atau file rahasia tersebut. Yaitu pada hasil size
bytes dari file gambar ditambahkan dengan hasil size
bytes dari file rahasia tersebut, sehingga gambar
yang telah disisipkan sebuah pesan tersebut lebih
besar ukuran (size) bytesnya yaitu hasil total dari
ukuran file citra (gambar) dengan file rahasia,
dibandingkan dengan file gambar aslinya.
Pada tabel percobaan proses unhidden file
compress tersebut ukuran file kompresi yang telah
diekstraksi tersebut ukurannya masih sama dengan
ukuran file citra (gambar) yang disembunyikan
sebuah pesan atau file rahasia dikarenakan pada
proses unhidden tersebut file citra (gambar) diubah
ke dalam bentuk file kompresi dan belum bisa
melakukan proses decoding yaitu mengembalikan
file citra (gambar) ke kondisi semula, dimana ukuran
citra (gambar) kembali normal tanpa ada pesan atau
file rahasia yang tersembunyi di dalam cover object
tersebut. Hanya saja ditekankan bahwa hasil dari
ekstraksi unhidden, file rahasia berupa file kompresi
tersebut filenya masih bisa dibuka dan tidak
mengalami kerusakan baik file yang didalam file
kompresi maupun file kompresi itu sendiri dan file
yang ada didalam file kompresi tersebut filenya
masih sama dengan aslinya yaitu memiliki ukuran
yang sama sebelum dikompresi, karena hal
terpenting dalam melakukan penyembunyian pesan
atau file rahasia tersebut file rahasia itu bisa diambil
dan dibuka tanpa adanya kerusakan pada informasi
tersebut atau file rahasia tersebut, sehingga informasi
tersebut dapat dibaca.
KESIMPULAN
Kesimpulan yang didapatkan dari hasil evaluasi
mengenai implementasi kriptografi pengamanan
data pada pesan teks, isi file dokumen, dan file
dokumen dengan menggunakan algoritma Advanced
Encryption Standard serta pendukung kemanan
steganografi dalam penyembunyian pesan teks atau
file dalam file citra adalah :
1. Dalam penggunaan Application Fres-CAESAS,
user bebas untuk memproses pengamanan data
informasinya (pesan rahasia) dengan melakukan
teknik kriptografi yang terdapat beberapa
macam keamanan, atau melakukan teknik
steganografi, atau melakukan teknik kombinasi
kriptografi dan steganografi yang di dalamnya
terdapat beberapa tahapan keamanan pada
sistem Aplikasi Fres-CAESAS, atau melakukan
kombinasi sesuai keinginan user dalam
pengamanan sebuah data informasi atau pesan
rahasia.
2. Berdasarkan penggunaan Application Fres-
CAESAS, bahwa sistem keamanan tersebut
dibuat dengan keamanan yang berlapis-lapis
atau bertahap-tahap atau serumit mungkin agar
data informasi atau pesan rahasia tersebut dapat
terjaga keamanannya, sehingga akan susah
untuk menjebol atau terjadinya kebocoran data
informasi atau pesan rahasia tersebut.
3. Ketika file rahasia yang disisipkan atau
disembunyikan di dalam file citra (gambar)
tersebut dapat dideteksi, file rahasia tersebut
masih belum bisa terbaca informasinya karena
masih dienkripsi file dokumennya, kemudian isi
file dokumennya, dan selanjutnya pesan teksnya
(plaintext).
4. File citra (gambar) yang mengalami proses
penyisipan sebuah pesan rahasia atau file
rahasia tidak mengalami banyak perubahan.
Jurnal Informatika Mulawarman
Vol. 10 No. 1 Februari 2015
31
Gambar yang dihasilkan terlihat masih sama
dengan citra aslinya, hanya berbeda pada
ukurannya saja.
DAFTAR PUSTAKA
[1] Ariyus, D. 2009. Keamanan Multimedia.
Yogyakarta : Andi.
[2] Bender. 1996. Techniques For Data Hiding.
IBM Systems Journal.
[3] Daemen, J; & Rijmen, V. 2001. Advanced
Encryption Standard (AES). Federal
Information Processing Standards
Publication 197.
[4] Hariyanto, B. 2009. Sistem Operasi. Bandung :
Informatika.
[5] Lusiana, V. 2011. Implementasi Kriptografi
Pada File Dokumen Menggunakan
Algoritma AES-128. Jurnal Dinamika
Informatika.
[6] Munir, R. 2006. Kriptografi. Bandung :
Penerbit Informatika.
[7] Stallings, W. 2006. Cryptography and Network
Security Principles and Practice. Fifth
Editon. USA : Prentice Hall.
[8] Zunaidi, M. 2013. Steganografi,
Menyembunyikan Pesan atau File Dalam
Gambar Menggunakan Command/DOS.
Jurnal Ilmiah SAINTIKOM, 11-16.
[9] http://nash.blog.unigha.ac.id/disk-operating-
system-dos/ (diakses Mei 2014).
... Dalam kriptografi, data ataupun pesan yang dikirimkan dengan menggunakan jaringan dapat disamarkan. Sehingga apabila data tersebut dapat didapatkan, dipecahkan, dan dibaca oleh oknum lain, maka oknum yang tidak berhak atau tidak memiliki izin untuk mengetahui pesan tersebut tidak akan bisa mengetahui maksud dari data atau pesan yang dikirimkan [6]. ...
... Kemudian setelah dilakukannya penyamaran dengan beberapa cara penyandian, maka plaintext itu disebut sebagai ciphertext. Dengan kata lain, proses penyamaran dari plaintext menjadi ciphertext disebut dengan istilah enkripsi (encryption), sedangkan proses mengubah kembali dari ciphertext ke plaintext disebut juga dengan istilah dekripsi (decryption) [6]. ...
Article
Full-text available
– Cryptography is widely used as a way for secrets to be conveyed to someone safely. The message is encrypted so that strangers who do not have the right or permission to read the message will not be able to read it. However, the use of cryptography can often be solved by others because the fabricated key of the message is not difficult to solve. In this paper, the author will modify the Caesar Cipher method which produces ciphertext in the form of symbols from a row of keyboards on smartphones and patterns that pass through several methods so that messages are safer and difficult to decrypt. This modified method is expected to enhance security in communication.Keywords - Cryptography, Caesar Cipher, Ciphertext, Encryption, Decryption Abstrak - Kriptografi banyak digunakan sebagai cara agar pesan rahasia dapat tersampaikan ke seseorang dengan aman. Pesan tersebut di enkripsi agar orang asing yang tidak memiliki hak atau izin untuk membaca pesan tersebut tidak akan dapat membacanya. Namun, penggunaan kriptografi sering kali dapat dipecahkan atau diselesaikan oleh orang lain karena terkadang kunci dari pesan tersebut tidak sulit untuk dipecahkan. Dalam tulisan ini, penulis akan memodifikasi metode Caesar Cipher yang menghasilkan ciphertext berupa simbol dari deretan keyboard pada smartphone dan pola yang melewati beberapa metode agar pesan lebih aman dan sulit terdekripsi. Metode yang sudah dimodifikasi ini diharapkan dapat mempertinggi keamanan dalam berkomunikasi.Kata Kunci - Kriptografi, Caesar Cipher, Ciphertext, Enkripsi, Dekripsi
... Algoritma yang dipakai untuk mengenkripsi dan mendekripsi sebuah plaintext melibatkan penggunaan suatu bentuk kunci. Pesan plaintext yang telah dienkripsi dikenal sebagai ciphertext[9].Dalam kriptografi terdapat istilah sebagai berikut [9]: 1. Pesan, Plaintext dan Ciphertext Pesan adalah data atau informasi yang dapat dibaca dan dimengerti maknanya. Nama lain untuk pesan adalah atau teks jelas.2. ...
Article
Parental Control merupakan aktivitas pengawasan seseorang terhadap anak dalam bermain teknologi smartphone. Di samping itu, perkembangan teknologi khususnya smartphone telah mengalami peningkatan pesat yang dapat dilihat pada penggunaannya secara praktis, karena dapat meningkatkan produktifitas jika digunakan dengan optimal. Sebaliknya, penggunaan smartphone juga dapat mengakibatkan dampak buruk apabila digunakan dengan tidak semestinya. Hal tersebut kerap terjadi secara berlebihan khususnya pada penggunaan smartphone oleh anak. Apabila hal tersebut dibiarkan secara terus menerus dapat berdampak terhadap psikologis dan tentunya akan menganggu perkembangannya. Orang tua sebagai pengawas tumbuh kembang anak perlu melakukan pengendalian penggunaan smartphone sesuai dengan usia anak mereka. Untuk dapat melakukan pengendalian penggunaan smartphone tersebut maka dibangun sebuah aplikasi Parental Control yang menggunakan sistem keamanan Pattern Lock dengan mengimplementasikan algoritma Vigenere Cipher di dalam pembentukan pola Pattern Lock. Vigenere Cipher merupakan algoritma kriptografi yang dapat digunakan untuk mengamankan data atau karakter pola dimana algoritmanya adalah mengenkripsi data karakter di dalam pola Pattern Lock yang telah dikonversi menjadi karakter alfabet, sehingga keamanan dari informasi sistem login tersebut dapat ditingkatkan. Di dalam aplikasi ini pengguna dapat mengunci aplikasi ter-install pada smartphone Android, sehingga apabila aplikasi terkunci dijalankan, pengguna diharuskan memasukkan kunci dengan benar melalui Pattern Lock screen. Pada saat menghubungkan noda pada Pattern Lock, waktu yang dibutuhkan untuk membentuk pola kunci terenkripsi tidak lama. Dengan menghubungkan dua noda paling cepat memerlukan waktu 2 mili detik dan dengan menghubungkan maksimal sembilan noda memerlukan waktu paling lama 38 mili detik
... Guna mengantisipasi penyalahgunaan data yang bersifat rahasia seperti KTP, KK dan data lainnya, maka data tersebut harus dilindungi. Penerapan kriptografi dapat digunakan untuk melakukan pengamanan data agar tidak dapat dibaca dan dipahami oleh orang yang tidak bertanggung jawab [5]. ...
Article
Full-text available
Keamanan data merupakan salah satu isu yang sangat penting terutama untuk data yang bersifat pribadi baik dalam bentuk tulisan maupun citra. Penerapan kriptografi dapat digunakan untuk mengamankan data agar tidak dapat dimengerti oleh sembarang orang. Pada penelitian ini dilakukan pengamanan data berupa citra KTP dan citra KK menggunakan metode Arnold cat map dan logistic map. Pada pengujian analisa sensitivitas kunci, diperoleh bahwa perubahan kunci dekripsi sebesar 0,0001 dari kunci enkripsi menghasilkan citra yang sangat berbeda dengan citra asal. Pada pengujian analisis diferensial diperoleh nilai rata-rata NPCR dan UACI untuk citra KTP sebesar 99,60745% dan 39,50400% sedangkan nilai rata-rata NPCR dan UACI untuk citra KK sebesar 99,60671% dan 35,55296%. Pada pengujian koefisien korelasi, diperoleh nilai rata-rata koefisien korelasi untuk citra KTP sebesar -0,00082 untuk citra KK sebesar -0,00112 yang berarti citra hasil enkripsi memiliki korelasi yang sangat lemah dengan citra asal. Berdasarkan hasil pengujian, diketahui bahwa penerapan metode Arnold cat map dan logistic map dapat digunakan untuk mengamankan citra data penduduk.
... Cryptography is a science that studies various mathematical techniques related to several aspects of data security such as confidentiality, validity, authentication and data integrity [6]. Cryptography is used to maintain the confidentiality of information or messages by encoding the information or message into an incomprehensible form [11]. The information or message to be encrypted is called Plaintext, this is because the message is easy to read and understand so that it needs to be encrypted to maintain its confidentiality. ...
Article
Full-text available
The development of the communication technology era has made it easier in the process of exchanging information from various parties. However, not all of the information provided can be used by many parties. Sometimes the information is intended for partial purposes only or is confidential. So, it is necessary to process information security. Several ways can be used such as cryptography. This method is used to encrypt messages or information. Methods that can be used in cryptography include vigenere cipher and caesar cipher methods. Both of these methods use the technique of replacing each original character with a character or letter. Substitution is based on keywords or character position shift command. However, this method is quite easy to solve by using the Brute Force method and the frequency of letters that often appear. Based on this problem, it is necessary to modify or combine it so that it is more difficult to crack. This research describes the combination of the vigenere cipher and the caesar cipher methods. The two methods were then converted to the names of the chemical elements in the periodic table. Furthermore, the steganography process is carried out as a place to insert messages or information. From this process, it is expected that the encryption results will be more difficult to crack
... Ini adalah latar belakang berkembangnya sistem keamanan data yang berfungsi buat melindungi data yang ditransmisikan atau dikirimkan melalui suatu jaringan komunikasi. [1]. ...
Article
Full-text available
Abstrak− Keamanan data merupakan aspek yang sangat penting dalam pengiriman pesan terutama untuk pesan yang bersifat rahasia. Hal tersebut dapat kita ketahui dari aktivitas sehari-hari contohnya penggunaan internet untuk mengirimkan e-mail, sosial media, jual beli secara online, dan lain-lain. Untuk itu diperlukan suatu kode agar pesan tersebut masih bersifat rahasia, karena rahasia dan keamanan data yang dioperasionalkan pada jaringan publik rentan terhadap serangan oleh apapun. kriptografi adalah “ secretwriting ” (rahasia tulisan). Terdapat definisi kriptografi yg sudah diungkapkan pada aneka macam literatur. Definisi kriptografi yg dipakai pada kitab - kitab yg telah usang yaitu sebelum tahun 1980-an, mengemukakan bahwa kriptografi adalah seni & ilmu yg dipakai buat mengklaim kerahasiaan sebuah pesan menggunakan memakai cara melakukan penyandian pesan tadi ke pada bentuk yg tidak bisa dipahami lagi maknanya sang orang lain. Pada saat ini membuat setiap pengelola & pemilik system informasi wajib & harus memikirkan bagaimana cara supaya bisa melindungi keamanan sistem keterangan yg dimilikinya supaya terhindar berbagai macam resiko yg mampu saja bisa mengakibatkan kerugian. Pada teknik cipher transposisi, huruf-huruf yang ada didalam plaintext dan ciphertext tetap sama, tetapi urutannya diubah. Dengan kata lain, Teknik ini melakukan transpose terhadap rangkaian karakter yang ada didalam suatu teks. Algoritma One Time Pad (OTP) merupakan stream cipher yg melakukan enkripsi & dekripsi satu karakter setiap kali. Algoritma One Time Pad memiliki kriteria panjang teks sama dengan panjang key jika tidak sama maka karakter pesan pada key akan melakukan iterasi pesan dan panjang pesan sama dengan panjang key. .
... Kemudahan mengakses berbagai informasi dari belahan dunia dapat disalah gunakan oleh pihak yang tidak bertanggung jawab [12]. Para peneliti sudah banyak mengembangkan algoritma kriptografi untuk enkripsi, namun sebagian besar algoritma tersebut ditujukan untuk mengenkripsi pesan bentuk teks [13]. Kriptografi adalah suatu ilmu yang mempelajari tentang pengamanan sebuah data [14], kriptografi juga dapat digunakan untuk merubah teks menjadi bentuk yang tidak bermakna [15]. ...
Article
Full-text available
p> Keamanan komputer merupakan suatu cabang teknologi yang dikenal dengan nama keamanan informasi yang diterapkan pada komputer. Sasaran keamanan komputer antara lain adalah sebagai perlindungan informasi terhadap pencurian atau pemeliharaan ketersediaan, seperti dijabarkan dalam kebijakan keamanan. Dalam ilmu kriptografi, algoritma Rail Fence Cipher dan Elgamal dapat membantu menjaga keamanan file gambar sehingga terhindar dari pencurian dan kerusakan pada file gambar dari orang yang tidak bertanggung jawab. Algoritma Rail Fence Cipher dan Elgamal dapat dikatakan bagus dalam sebuah keamanan tetapi masih tergolong lemah jika diterapkan sendiri-sendiri, maka dari itu kedua algoritma tersebut digabungkan agar menjadi lebih baik. Implementasi program menggunakan bahasa pemrograman Visual Studio 2010. Hasil akan berupa aplikasi pengamanan file gambar berbasis desktop yang diharapkan dapat membantu dan mempermudah orang lain dalam mengamanankan sebuah file gambar agar terhidar dari penyalah gunaan orang yang tidak bertanggung jawab. </p
... Penelitian ini akan menjelaskan bagaimana manfaat kriptografi sebagai pengamanan data nilai siswa. Dalam beberapa literatur menjelaskan bahwasannya kriptografi dapat memecahkan permasalahan, diantaranya adalah Pengamanan data pada pesan teks, isi file dokumen, dan file dokumen [2], Pengamanan data rekam medis pasien [3], Keamanan data gaji karyawan [4], Keamanan data simpan pinjam [5]. ...
Article
Full-text available
Dalam perkembangan teknologi pada era digital saat ini, komputer digunakan untuk membantu dan mempercepat kinerja manusia, salah satunya dengan melakukan pengamanan data. Dalam menjaga keamanan data informasi terdapat cabang ilmu dalam pengembangannya seperti kriptografi dan steganografi. Keamanan data nilai siswa sangat penting agar pihak yang tidak berkepentingan tidak akan membaca dan memanipulasi data nilai siswa tersebut. Penelitian ini bertujuan untuk membuat sebuah sistem keamanan data dengan mengimplementasikan kriptografi pada data nilai siswa dengan melakukan perhitungan algoritma DES (Data Encryption Standard). Algoritma DES (Data Encryption Standard) adalah algoritma cipher blok yang digunakan untuk keamanan informasi dengan menggunakan metode simetrik dalam mengenkripsi dan dekripsi data ataupun informasi. Hasil dari penelitian ini diharapkan dapat memberikan manfaat dan solusi kepada SD Negeri 064979 Medan untuk mengamankan data nilai siswa yang diinput oleh guru sehingga meminimalkan kemungkinan untuk dibaca maupun dimanipulasi oleh pihak yang tidak berkepentingan.
Article
Dalam Materi perkuliahan kriptografi dan Steganografi, Kami pengajar memberikan ilustrasi untuk mahasiswa dalam bentuk simulasi. Dalam simulasi ini, media pembelajaran yang dapat menjelaskan secara visual proses kerja enkripsi dan dekripsi termasuk pada metode caesar cipher. Metode caesar cipher adalah satu dari beberapa algoritma dalam proses kriptografi. Meski algoritma ini dinilai banyak kelemahan karena mudah ditebak tetapi algoritma ini merupakan dasar dari proses kriptografi. Penulisan ini merupakan penulisan terapan, dengan membuat aplikasi microsoft excel (MS. Excel) untuk simulasi proses enkripsi dan dekripsi menggunakan metode caesar cipher. Aplikasi microsoft excel ini dipilih karena mudah dalam pengoperasiannya dan luas penggunaannya. Hasil dari penelitian ini adalah program aplikasi microsoft excel untuk simulasi kerja metode caesar cipher. Penelitian menunjukkan bahwa perancangan simulasi yang dibuat dapat berfungsi dan berjalan dalam pelaksanaan enkripsi dekripsi. Dalam simulasi dapat ditunjukkan bagaimana proses kerja enkripsi dan dekripsi yang menyangkut pengubahan isi pesan. Hasil penulisan ini diharapkan menjadi alternatif media pembelajaran kriptografi dan steganografi yang secara langsung dapat dirasakan manfaatnya bagi para dosen dan mahasiswa dalam pembelajaran kriptografi dan steganogarafi.
Article
Perkembangan dalam dunia teknologi informasi memanfaatkan teknologi komputer menjadikan salah satu pilihan dalam melakukan berbagai hal yang terdapat di dalamnya dapat berupa aplikasi, sms atapun sistem pegamanan data yang menjaga keamanan dan kerahasiaan data informasi dalam ilmu pengembangan seperti kriptografi. Pada penerapan yang di lakukan tidak dari satu teknik keamanan saja melainkan dapat dilakukan dengan bebagai kombinasi ataupun modifikasi dalam keamanan data dan informasi. Konsep utama pada kriptografi yakni enkripsi dan dekripsi. Sebuah pesan , informasi ataupun data yang di enkripsi agar orang yang tidak berhak untuk membaca pesan tersebut tidak akan dapat membacanya. Dari perkembangan berbagai metode penggunaan kriptografi dapat sering kali di pecahkan dan di selesaikan oleh pihak lain yang tidak berhak di karenakan kunci dari informasi pesan data tersebut tidak sulit memecahkannya. Dalam tulisan yang di buat ini penulis memodifikasi metode Caesar chiper menggunakan beberapa symbol dan angka sehingga menghasilkan pola dengan beberapa tahap metode.
Article
Perkembangan teknologi yang semakin cepat dapat dimanfaatkan oleh manusia. Pemanfaatan teknologi yang dilakukan manusia adalah untuk berkomunikasi, mempermudah pekerjaan, dan memperoleh informasi. Tetapi dibalik semuanya itu, teknologi memiliki kelemahan. Kelemahan dari teknologi ialah kurangnya keamanan terhadap data pribadi. Keamanan data merupakan hal yang perlu diperhatikan karena data tersebut bisa dicuri oleh pihak ketiga apabila tidak memiliki sistem keamanan data. Salah satu cara agar data dapat diamankan oleh sistem adalah dengan Kriptografi. Kriptografi adalah penerapan dan studi tentang teknik pengamanan komunikasi maupun data terhadap pihak ketiga/musuh. AES-256 Bit merupakan algoritma kriptografi yang dapat digunakan untuk mengamankan data. AES-256 Bit merupakan blokchipertext simetrik yang dapat mengenkripsi dan dekripsi data/informasi dengan ukuran kunci 256 bit. Dengan menggunakan AES-256 Bit keamanan data tersebut dapat terjaga karena algoritma tersebut melakukan pengamanan dan penyandian yang berlapis-lapis.Kata Kunci : Kriptografi, AES-256 Bit, Enkripsi, Dekripsi
Article
Full-text available
Data hiding, a form of steganography, embeds data into digital media for the purpose of identification, annotation, and copyright. Several constraints affect this process: the quantity of data to be hidden, the need for invariance of these data under conditions where a "host" signal is subject to distortions, e.g., lossy compression, and the degree to which the data must be immune to interception, modification, or removal by a third party. We explore both traditional and novel techniques for addressing the data-hiding process and evaluate these techniques in light of three applications: copyright protection, tamper-proofing, and augmentation data embedding.
Federal Information Processing Standards Publication 197
  • J Daemen
  • V Rijmen
Daemen, J; & Rijmen, V. 2001. Advanced Encryption Standard (AES). Federal Information Processing Standards Publication 197.
Sistem Operasi. Bandung : Informatika
  • B Hariyanto
Hariyanto, B. 2009. Sistem Operasi. Bandung : Informatika.
Implementasi Kriptografi Pada File Dokumen Menggunakan Algoritma AES-128
  • V Lusiana
Lusiana, V. 2011. Implementasi Kriptografi Pada File Dokumen Menggunakan Algoritma AES-128. Jurnal Dinamika Informatika.
Kriptografi. Bandung : Penerbit Informatika
  • R Munir
Munir, R. 2006. Kriptografi. Bandung : Penerbit Informatika.
Steganografi, Menyembunyikan Pesan atau File Dalam Gambar Menggunakan Command/DOS
  • M Zunaidi
Zunaidi, M. 2013. Steganografi, Menyembunyikan Pesan atau File Dalam Gambar Menggunakan Command/DOS. Jurnal Ilmiah SAINTIKOM, 11-16.