ArticlePDF Available

Analisis kinerja keuangan

Authors:

Abstract

Tujuan Penelitian ini adalah untuk mengetahui kinerja keuangan CV Karunia Jaya pada tahun 2015 sampai dengan tahun 2016 ditinjau dari rasio keuangan Likuiditas, Solvabilitas dan Profitabilitas. Alat analisis yang digunakan berupa rasio keuangan yang terdiri dari rasio Likuiditas, Solvabilitas, dan Profitabilitas. Data Penelitian merupakan data sekunder yang diperoleh dari laporan keuangan. Metode penelitian menggunakan metode deskriptif komparatif. Berdasarkan hasil analisis yang diperoleh yaitu Rasio likuiditas dari tahun 2015 sampai dengan tahun 2016 mengalami penurunan. Current ratio dari tahun 2015 ke 2016 meningkat sebesar 0,5%. Quick ratio dari tahun 2015 ke tahun 2016 meningkat sebesar 0,95%. Semakin tinggi current ratio, quick ratio, dan cash ratio maka semakin besar kemampuan perusahaan untuk melunasi hutang-hutangnya. Rasio solvabilitas untuk debt to total asset ratio tahun 2015 ke tahun 2016 menurun sebesar 7,2%, Debt to equity ratio mengalami penurunan di tahun 2015 ke 2016 sebanyak 0,27%. Keadaan ini merugikan bagi perusahaan, yang dimana semakin besar jumlah pinjaman yang digunakan. Rasio profitabilitas, kemampuan perusahaan juga efisien karena pada tahun 2015 ke tahun 2016 untuk return on equty dan return on asset meningkat, untuk return on equty sebesar 17,28% dan return on asset 0,18%.
Available online: http://journal.feb.unmul.ac.id/index.php/KINERJA
K I N E R J A
Volume 14 (1) 2017, 6-15
Copyright © 2017, K I N E R J A
Print ISSN: 1907 3011 - Online ISSN: 2528-1127
6
Analisis kinerja keuangan
Ahmad Faisall, Rande Samben2, Salmah Pattisahusiwa3
Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Mulawarman, Samarinda.
1Email: Ahmad.faisal10@mhs.feb.unmul.ac.id
2Email: rande.samben@feb.unmul.ac.id
3Email: salmah.pattisahusiwa@feb.unmul.ac.id
Abstrak
Tujuan Penelitian ini adalah untuk mengetahui kinerja keuangan CV Karunia Jaya pada tahun
2015 sampai dengan tahun 2016 ditinjau dari rasio keuangan Likuiditas, Solvabilitas dan Profitabilitas.
Alat analisis yang digunakan berupa rasio keuangan yang terdiri dari rasio Likuiditas, Solvabilitas, dan
Profitabilitas. Data Penelitian merupakan data sekunder yang diperoleh dari laporan keuangan. Metode
penelitian menggunakan metode deskriptif komparatif. Berdasarkan hasil analisis yang diperoleh yaitu
Rasio likuiditas dari tahun 2015 sampai dengan tahun 2016 mengalami penurunan. Current ratio dari
tahun 2015 ke 2016 meningkat sebesar 0,5%. Quick ratio dari tahun 2015 ke tahun 2016 meningkat
sebesar 0,95%. Semakin tinggi current ratio, quick ratio, dan cash ratio maka semakin besar
kemampuan perusahaan untuk melunasi hutang-hutangnya. Rasio solvabilitas untuk debt to total asset
ratio tahun 2015 ke tahun 2016 menurun sebesar 7,2%, Debt to equity ratio mengalami penurunan di
tahun 2015 ke 2016 sebanyak 0,27%. Keadaan ini merugikan bagi perusahaan, yang dimana semakin
besar jumlah pinjaman yang digunakan. Rasio profitabilitas, kemampuan perusahaan juga efisien
karena pada tahun 2015 ke tahun 2016 untuk return on equty dan return on asset meningkat, untuk
return on equty sebesar 17,28% dan return on asset 0,18%.
Kata Kunci: Rasio likuiditas; rasio solvabilitas dan profitabilitas
Financial performance analysis
Abstract
Analyzer used in the form of financial ratios which consist of Liquidity ratio, Solvability,
and Profitability. Research Data is secondary data obtained from financial report. The research
method using comparative descriptive method. Based on the analysis obtained, the liquidity ratio from
2015 to 2016 has decreased. Current ratio from 2015 to 2016 increased by 0.5%. Quick ratio from
2015 to 2016 increased by 0.95%. The higher the current ratio, quick ratio, and cash ratio the greater
the company's ability to pay off its debts. Solvency ratio for debt to total asset ratio of 2015 to 2016
decreased by 7.2%, Debt to equity ratio decreased in 2015 to 2016 by 0.27%. This situation is
detrimental to the company, whereby the greater the amount of loans used. Profitability ratio,
company capability is also efficient because in 2015 to 2016 for return on equty and return on asset
increase, for return on equty of 17,28% and return on asset 0,18%.
Keywords: Liquidity ratios; solvency ratios and profitability
Analisis kinerja keuangan; Ahmad Faisal
Copyright © 2017, K I N E R J A
Print ISSN: 1907 3011 - Online ISSN: 2528-1127
7
PENDAHULUAN
Orientasi terhadap laba juga yang mendorong perusahaan - perusahaan selalu memikirkan
strategi dan cara untuk memperoleh laba yang besar demi kelangsungan dan kemajuan perusahaan.
Oleh karena itu perusahaan harus dapat mengantisipasi segala resiko yang terjadi, perusahaan harus
menguasai informasi dengan menggunakan metode - metode yang tepat untuk menganalisa keadaan
perusahaan. Akan tetapi aspek kinerja perusahaan juga merupakan hal yang penting selain dari laba.
Sebab laba yang besar bukanlah ukuran bahwa perusahaan itu telah dapat bekerja dengan efektif.
Dengan demikian maka yang harus dilakukan oleh perusahaan adalah tidak hanya cara atau
usaha untuk meningkatkan laba, namun yang lebih penting lagi yaitu usaha untuk mempertinggi
kinerja perusahaan merupakan tugas utama seorang manajer untuk selalu mempertahankan stabilitas,
pertumbuhan dan prestasi laba yang dapat diandalkan dengan investasi, serta membuat pihak
perusahaan mampu menerapkan suatu strategi agar perusahaan dapat berjalan dengan efektif dan
mendorong kearah kemajuan perusahaan. Kinerja suatu perusahaan berhubungan dengan bagaimana
suatu perusahaan mengelola sumber daya yang dimiliki dalam menghasilkan keuntungan yang akan
meningkatkan kemakmuran perusahaan. Kinerja tidak hanya sekedar masalah laba yang besar saja
tetapi juga berhubungan dengan efektifnya suatu perusahaan dalam mengelola bisnisnya.
Menurut Irhan Fahmi (2011:2) kinerja keuangan adalah suatu analisis yang dilakukan untuk
melihat sejauh mana suatu perusahaan telah melaksanakan dengan menggunakan aturan-aturan
pelaksanaan keuangan secara baik dan benar. Kinerja perusahaan merupakan suatu gambaran tentang
kondisi keuangan suatu perusahaan yang dianalisis dengan alat analisis keuangan, sehingga dapat
diketahui mengenai baik buruknya keadaan keuangan suatu perusahaan yang mencerminkan prestasi
kerja dalam periode tertentu. Hal ini sangat penting agar sumber daya digunakan secara optimal dalam
menghadapi perubahan lingkungan. Alat ukur yang dapat digunakan yaitu dengan menggunakan
beberapa rasio yaitu Rasio Likuiditas, Rasio Leverage/ solvabilitas, Rasio Aktivitas, Rasio
Profitabilitas/Rentabilitas dan Rasio Penilaian.
Pentingnya penilaian kinerja keuangan perusahaan menurut Munawir (2006:31) adalah
sebagai berikut: 1) Untuk mengetahui tingkat likuiditas, yaitu kemampuan perusahaan untuk
memperoleh kewajiban keuangannya yang harus segera dipenuhi atau kemampuan perusahaan untuk
memenuhi keuangannya pada saat ditagih. 2) Untuk mengetahui tingkat solvabilitas, yaitu kemampuan
perusahaan untuk memenuhi kewajiban keuangannya apabila perusahaan tersebut dilikuidasi baik
kewajiban keuangan jangka pendek maupun jangka panjang. 3) Untuk mengetahui tingkat rentabilitas
atau profitabilitas, yaitu menunjukkan kemampuan perusahaan untuk menghasilkan laba selama
periode tertentu. 4) Untuk mengetahui tingkat stabilitas usaha, yaitu kemampuan perusahaan untuk
melakukan usahanya dengan stabil, yang diukur dengan mempertimbangkan kemampuan perusahaan
untuk membayar beban bunga atas hutang-hutangnya termasuk membayar kembali pokok hutangnya
tepat pada waktunya serta kemampuan membayar deviden secara teratur kepada para pemegang saham
tanpa mengalami hambatan atau krisis keuangan.
CV Karunia Jaya merupakan perusahaan menengah yang bergerak dibidang real estate dan
berdiri pada awal tahun 2009 sampai dengan sekarang ini. Dalam menjalankan kegiatan operasinya
CV Karunia jaya membeli sebidang tanah dari masyarakat dengan luas tertentu, lalu mematangkannya
dan membuatnya dalam bentuk kavlingan lalu menjualnya kepada masyarakat secara eceran, dengan
cara mencicil maupun membayar tunai.
Berdasarkan laporan keuangan CV Karunia Jaya dapat diketahui bahwa kinerja keuangan
yang terjadi di CV Karunia Jaya selama tahun 2015 sampai dengan tahun 2016 dari laporan laba rugi
pada tahun 2015 sampai 2016 penjualan meningkat signifikan yang menghasilkan laba juga meningkat
secara signifikan. Dari laporan neraca pada tahun 2015 sampai 2016 pada aset lancer dan tetap
meningkat. untuk total kewajiban pada tahun 2015 sampai 2016 juga meningkat secara signifikan.
Pada penelitian ini rasio yang digunakan hanya tiga kategori yaitu rasio likuiditas, solvabilitas
dan profitabilitas. Berdasarkan keterangan diatas, pendapatan atau laba perusahaan mengalami
peningkatan dari tahun 2015 sampai dengan tahun 2016, Namun dari segi utang juga mengalami
peningkatan. Sebab itu pendapatan atau laba yang besar bukan merupakan suatu ukuran kinerja
Analisis kinerja keuangan; Ahmad Faisal
Copyright © 2017, K I N E R J A
Print ISSN: 1907 3011 - Online ISSN: 2528-1127
8
keuangan perusahaan. Berdasarkan fenomena diatas, maka penulis tertarik melakukan penelitian untuk
menguji laporan dari CV. Karunia Jaya.
Kajian Pustaka
1. Manajemen keuangan
Manajemen keuangan merupakan suatu ilmu dan seni. Bila suatu perusahaan menerapkan
fungsi fungsi manajemen dengan baik, maka seluruh aktivitas akan berjalan efektif dan efisien
sehingga tujuan akhir perusahaan dapat dicapai yaitu memperoleh laba (Profit).
Manajemen keuangan menyangkut kegiatan perencanaan, analisis dan pengendalian kegiatan
keuangan. Pada dasarnya kegiatan kegiatan didalam perusahaan dapat dikelompokkan menjadi dua
kegiatan utama, yaitu kegiatan menggunakan dana (allocation of funds) dan mencari pendanaan
(raising of funds). Dua kegiatan utama tersebut disebut fungsi keuangan.
Menurut Sutrisno (2009:3) mengemukakan bahwa “Manajemen keuangan atau sering disebut
pembelanjaan dapat diartikan sebagai semua aktivitas perusahaan dengan biaya yang murah serta
usaha untuk menggunakan dana mengalokasikan dana tersebut secara efisien”.
2. Pengertian Analisis Laporan Keuangan
Menurut Leopold A. Bernstein yang dikutip oleh Dwi Prastowo (2006:40) mengenai definisi
analisis laporan keuangan:
“Analisis laporan keuangan merupakan suatu proses yang penuh pertimbangan dalam rangka
membantu mengevaluasi posisi keuangan dan hasil operasi perusahaan pada masa sekarang dan masa
lalu, dengan tujuan utama untuk menentukan estimasi dan prediksi dan yang paling mungkin
mengenai kondisi dan kinerja perusahaan pada masa mendatang.”
Walsh Ciaran (2006:29) menyatakan bahwa “analisis laporan keuangan adalah segala sesuatu
yang menyangkut penggunaan informasi akuntansi untuk membuat keputusan bisnis dan investasi.”
3. Rasio Likuiditas
Rasio yang digunakan dalam mengukur kemampuan perusahaan dalam menyelesaikan
kewajiban jangka pendek menurut Sartono (2006:116) adalah:
a) Current Ratio
Yaitu perbandingan antara aktiva lancar (current assets) dengan utang lancar (current liabilities). Ratio
yang rendah menunjukkan bahwa perusahaan mungkin tidak mampu membayar utang - utangnya di
masa depan tepat pada waktunya. Terutama karena adanya perubahan keadaan serta faktor - faktor
yang tinggi mungkin menunjukkan kegagalan usaha untuk mempergunakan sumber - sumber dana
yang tersedia secara efisien.
Digunakan untuk mempersentasikan kemampuan perusahaan dalam membayar kewajiban
financial jangka pendek. Semakin tinggi current ratio ini berarti semakin besar kemampuan
perusahaan untuk memenuhi kewajiban finacial jangka pendek. Aktiva lancar yang dimaksudkan
termasuk kas, piutang, surat berharga dan persediaan.
b) Quick Ratio (Acid Test Ratio)
Acid test ratio dihitung dengan mengurangkan persediaan (inventory) dari aktiva lancar
(current assets) dan membagi sisanya dengan utang lancar (current liabilities) sebagai jaminan
terhadap utang lancar yang jatuh tempo.
Rasio ini sering juga disebut sebagai quick ratio yaitu perbandingan antara (aktiva lancar
persediaan) dengan utang lancar. Rasio ini merupakan ukuran kemampuan perusahaan dalam
memenuhi kewajibannya dengan tidak memperhitungkan persediaan, karena persediaan memerlukan
waktu yang relatif lama untuk direalisi menjadi uang kas dan menganggap bahwa piutang segera dapat
direalisir menjadi uang kas, walaupun kenyataanya mungkin persediaan laebih likuid daripada
piutang.
Analisis kinerja keuangan; Ahmad Faisal
Copyright © 2017, K I N E R J A
Print ISSN: 1907 3011 - Online ISSN: 2528-1127
9
4. Rasio Solvabilitas
Menurut Irham Fahmi (2012:72) untuk menganalisa posisi keuangan jangka panjang dan hasil
operasinya digunakan analisis rasio atau perbandingan, dengan analisis ratio ini diharapkan untuk
mendapat jawaban beberapa persoalan, berikut analisis ratio tersebut:
1) Debt to total asset Ratio
Rasio yang memperlihatkan perbandingan antara kewajiban yang dimiliki dan seluruh kekayaan.
Penggunaan utang bagi perusahaan mengandung tiga dimensi, yaitu:
a. Pemberi kredit akan menitikberatkan pada besarnya jaminan atas kredit yang diberikan,
b. Dengan menggunakan utang maka apabila perusahaan mendapatkan keuntungan yang lebih besar
dari beban tetapnya maka pemilik perusahaan untungnya akan meningkat,
c. Dengan menggunakan utang maka pemilik memperoleh dana dan tidak kehilangan pengendalian
perusahaan.
Rasio ini dihitung dengan cara membagi total utang (total liabilities) dengan total aktiva (total
assets).
Rasio ini digunakan untuk mengukur peresentase besarnya dana yang berasal dari utang lancar
maupun utang jangka panjang. Semakin tinggi rasio ini, cenderung semakin besar resiko yang
dihadapi bagi kreditur maupun pemegang saham. Maka para investor akan meminta keuntungan
semakin tinggi.
2) Debt to equity ratio
Debt to equity ratio akan menunjukkan seberapa besar tingkat penggunaan modal sendiri
terhadap aktiva. Rasio yang tinggi akan menunjukkan proporsi modal sendiri yang rendah untuk
aktiva. Dengan demikian maka dapat ditarik kesimpulan bahwa solvabilitas adalah kemampuan suatu
perusahaan untuk membayar semua utang - utangnya baik jangka pendek maupun jangka panjang.
5. Rasio Profitabilitas
Menurut Irham Fahmi (2012:80) untuk mengukur tingkat profitabilitas dapat digunakan beberapa
rasio antara lain:
1) Gross Profit Margin (GPM)
Rasio ini memberikan gambaran tentang efisiensi perusahaan pada kegiatan utama perusahaan. Rasio
ini berguna untuk mengetahui keuntungan kotor perusahaan dari setiap barang yang dijual.
Rasio Gross Profit Margin dihitung dengan rumus:
2) Net Profit Margin (NPM)
Net Profit Margin adalah mengukur rupiah laba yang dihasilkan oleh setiap satu rupiah penjualan.
Rasio ini menggambarkan besarnya laba bersih yang diperoleh oleh perusahaan pada setiap penjualan
yang dilakukan.
Apabila Gross Profit Margin mengukur efisiensi produksi penentuan harga, maka rasio ini juga
mengukur seluruh efisiensi baik produksi, administrasi, pemasaran, pendanaan, penentuan harga
maupun manajemen pajak.
3) Return On Asset (ROA)
Rasio Return On Asset ini mengukur kemampuan perusahaan dan memanfaatkan aktivanya untuk
memperoleh laba. Rasio ini menggambarkan kemampuan perusahaan untuk menghasilkan keuntungan
dari setiap satu rupiah aset yang digunakan.
Rasio Return On Asset yang tinggi menunjukkan efisiensi manajemen aset, yang berarti efisiensi
manajemen sehingga semakin rendah rasio ini berarti tidak efisien.
4) Return On Equity (ROE)
Rasio ini mengukur kemampuan perusahaan menghasilkan laba berdasarkan modal saham tertentu.
Return On Equity berguna untuk mengetahui besarnya kembalian yang diberikan oleh perusahaan
untuk setiap rupiah modal dari pemilik serta menunjukkan kesuksesan manajemen dalam
memaksimalkan tingkat kembalian pada pemegang saham.
Analisis kinerja keuangan; Ahmad Faisal
Copyright © 2017, K I N E R J A
Print ISSN: 1907 3011 - Online ISSN: 2528-1127
10
METODE
1. Definisi Operasional
Agar inidikator yang digunakan dalam penulisan skripsi ini menjadi lebih jelas, maka perlu
dijelaskan beberapa definisi operasional yang berhubungan dengan judul skripsi ini.
1) Kinerja Keuangan perusahaan merupakan suatu gambaran tentang kondisi keuangan suatu
perusahaan yang dianalisis dengan alat analisis keuangan, sehingga dapat diketahui mengenai baik
buruknya keadaan keuangan suatu perusahaan yang mencerminkan prestasi kerja dalam periode
tertentu. Hal ini sangat penting agar sumber daya digunakan secara optimal dalam menghadapi
perubahan lingkungan
2) Analisis rasio adalah teknik analisis laporan keuangan CV Karunia Jaya yang menggambarkan
suatu hubungan atau perimbangan antara suatu pos atau suatu kelompok pos yang lain baik yang
tercantum dalam neraca maupun laba rugi.
3) Rasio likuiditas merupakan rasio untuk mengukur kemampuan CV Karunia Jaya dalam memenuhi
kewajiban finansialnya (berupa utang dagang) yang segera dipenuhi, jika sudah jatuh tempo yang
terdiri dari current ratio, dan acid test ratio.
a. Current ratio merupakan perbandingan antara aktiva lancar (current assets) dengan utang
lancar (current liabilities). Aktiva lancar yang dimaksud termasuk kas, piutang, surat berharga
dan persediaan. Digunakan untuk mempersentasikan kemampuan perusahaan dalam
membayar kewajiban financial jangka pendek. Semakin tinggi current rasio ini berarti
semakin besar kemampuan perusahaan untuk memenuhi kewajiban financial jangka pendek.
b. Acid test ratio (Quick ratio) merupakan perbandingan antara aktiva lancar (current assets)
dikurang persediaan (inventory), yang sisanya dibagi dengan utang lancar (current liabilities).
Dimana aktiva lancar terdiri dari kas dan bank, piutang, dan persediaan barang dagangan.
Sedangkan hutang lancar hanya terdiri dari hutang dagang. Rasio ini merupakan ukuran
kemampuan perusahaan dalam memenuhi kewajibannya dengan tidak memperhitungkan
persediaan, karena persediaan memerlukan waktu yang relatif lama untuk direalisir menjadi
uang kas.
4) Rasio solvabilitas merupakan rasio yang menunjukkan kemampuan CV Karunia jaya untuk
memenuhi hutang - hutangnya (berupa utang dagang) jika perusahaan tersebut dilikuidasi atau
memenuhi kewajiban dengan seluruh kekayaannya. Solvabilitas suatu perusahaan dapat diukur
dengan the debt ratio dan the debt-equity ratio.
a. The debt ratio yaitu membandingkan total utang (total liabilities) dengan total aktiva (total
assets). Dimana total aktiva itu berasal dari jumlah aktiva lancar seperti kas dan bank, piutang,
dan persediaan barang dagangan ditambah dengan aktiva tetap seperti tanah dan bangunan,
kendaraan, peralatan, inventaris dan penyusutan. Rasio ini digunakan untuk mengukur
persentase besarnya dana yang berasal dari utang lancar maupun utang jangka panjang.
Semakin tinggi rasio ini, cenderung semakin besar resiko yang dihadapi bagi kreditur maupun
pemegang saham. Maka para investor akan meminta keuntungan semakin tinggi.
b. The debt-equity ratio merupakan perbandingan total utang (total liabilities) dengan modal
sendiri (stockholders equity). Dimana total utang tersebut berasal dari jumlah utang lancar
seperti utang dagang. The debt-equity ratio akan menunjukkan seberapa besar tingkat
penggunaan modal sendiri terhadap aktiva. Rasio yang tinggi akan menunjukkan proporsi
modal sendiri yang rendah untuk aktiva.
5) Rasio Profitabilitas merupakan rasio yang menunjukkan kemampuan CV Karunia jaya dengan
membandingkan antara tingkat penjualan, asset dan modal saham tertentu, yang terdiri dari Gross
Profit Margin (GPM), Net Profit Margin (NPM), Return on Asset (ROA), dan Return On Equity
(ROE).
a. Gross Profit Margin (GPM) berguna untuk mengetahui keuntungan kotor perusahaan dari
setiap barang yang dijual. Dimana penjualan bersih dikurangi harga pokok penjualan dibagi
penjualan bersih.
Analisis kinerja keuangan; Ahmad Faisal
Copyright © 2017, K I N E R J A
Print ISSN: 1907 3011 - Online ISSN: 2528-1127
11
b. Net Profit Margin (NPM) menggambarkan besarnya laba bersih yang diperoleh oleh
perusahaan pada setiap penjualan yang dilakukan. Dimana laba bersih dibagi penjualan bersih.
c. Return On Asset (ROA) menggambarkan kemampuan perusahaan untuk menghasilkan
keuntungan dari setiap satu rupiah aset yang digunakan. Dimana laba bersih dibagi rata - rata
total aktiva. Rata - rata total aktiva diperoleh dari total aktiva awal tahun ditambah total aktiva
akhir tahun dibagi dua. Return On Asset bisa diperoleh dari Net Profit Margin dikalikan Asset
Turn Over. Asset Turn Over adalah penjualan bersih dibagi rata - rata total aktiva. Return on
Asset disebut juga Earning Power menurut sistem Du Point.
d. Return On Equity (ROE) berguna untuk mengetahui besarnya kembalian yang diberikan oleh
perusahaan untuk setiap rupiah modal dari pemilik. Dimana laba bersih dibagi rata - rata
ekuitas. Rata - rata ekuitas diperoleh dari ekuitas awal periode dari ekuitas awal periode
ditambah akhir periode dibagi dua.
2. Rincian data yang diperlukan
Untuk memerlukan gambaran yang jelas atas permasalahan yang akan dianalisis, maka
diperlukan data yang akan dianalisis, maka diperlukan data yang berhubungan dengan penulisan ini
antara lain:
1. Gambaran umum perusahaan yang menjadi objek penelitian yaitu CV Karunia Jaya di Samarinda.
2. Struktur organisasi
3. Laporan keuangan perusahaan pada tahun 2015 dan 2016 yang terdiri dari:
a. Neraca per 31 Desember 2015 dan 2016.
b. Laporan Laba Rugi untuk periode tahun yang berakhir 31 Desember 2015 dan 2016.
3. Jangkauan penelitian
Penelitian ini dilakukan pada perusahaan CV Karunia Jaya yang berada di jalan M. Said No. 1
RT. 1 Kelurahan Lok Bahu Samarinda. Dalam penelitian ini penulis memfokuskan pada laporan
keuangan 2015 sampai dengan tahun 2016 yang meliputi neraca dan laporan laba rugi. Laporan
keuangan dianalisis dengan menggunakan analisis rasio keuangan yang terdiri dari rasio likuiditas,
solvabilitas, dan profitabilitas.
4. Teknik Pengumpulan Data
Adapun data yang diperlukan dalam penulisan ini dilakukan dengan cara sebagai berikut:
1. Penelitian Lapangan (Field Work Research)
Yaitu yang dilakukan langsung ke obyek penelitian yang akan diteliti guna memperoleh data yang
diperlukan. Penulis melakukan penelitian pada CV Karunia Jaya di Samarinda.
Data diperoleh dengan cara:
a. Pengamatan langsung (Observasi)
Cara ini dimaksudkan untuk mengumpulan data dengan mengamati secara langsung di lapangan.
Mengamati bukan hanya melihat, melainkan juga merekam, menghitung, mengukur, dan
mencatat kejadian-kejadian yang ada.
b. Wawancara (Interview)
Cara ini dimaksudkan agar dapat mengumpulkan banyak data dan informasi yang diperlukan
dalam penelitian dengan cara mengadakan wawancara langsung terhadap pihak yang
bersangkutan.
c. Dokumentasi (Documentation)
Cara ini dilakukan dengan mengumpulkan banyak data dan informasi yang diperlukan dalam
penelitian yaitu mengambil dokumentasi laporan keuangan, kebijakan akuntansi dan catatan atas
laporan keuangan.
2. Penelitian Kepustakaan (Library Research)
Yaitu penelitian yang dilaksanakan dengan membaca dan mengutip buku literatur, tulisan -
tulisan serta laporan - laporan yang ada hubungannya dengan penelitian ini. Pengumpulan data ini
dilakukan untuk memperoleh data sekunder.
Analisis kinerja keuangan; Ahmad Faisal
Copyright © 2017, K I N E R J A
Print ISSN: 1907 3011 - Online ISSN: 2528-1127
12
HASIL DAN PEMBAHASAN
Analisis rasio keuangan dilakukan untuk mengevaluasi keadaan kinerja keuangan perusahaan
sehingga dapat diketahui kekuatan dan kelemahan yang dihadapi dibidang keuangan. Dimana
informasi tersebut memang dibutuhkan oleh berbagai pihak untuk kepentingan yang berbeda, terutama
untuk mengambil keputusan yang berhubungan dengan keuangan serta penggunaan sumber daya
dengan efektif dan efisien dimasa yang akan datang.
Berdasarkan hasil penelitian yang diperoleh, baik berupa data kuantitatif maupun kualitatif yang
didukung oleh dasar teori dan metode penelitian yang telah dikemukakan pada bab terdahulu, maka
dilakukan analisa laporan keuangan ditinjau dari rasio likuiditas, solvabilitas, dan rentabilitas untuk
menemukan jawaban atas perumusan masalah yang telah dikemukakan oleh penulis.
Berikut ini disajikan perhitungan analisis kinerja keuangan CV Karunia Jaya yang di terapkan
pada laporan keuangan tahun 2015-2016 yaitu sebagai berikut:
Tabel 1. Rasio Profitabilitas tahun 2015 dan tahun 2016
Keterangan
2015
(%)
2016
(%)
(+) / (-)
(%)
Keterangan
Return On Asset
36,44
53,72
17,28
Meningkat
Return On Equity
0,67
0,85
0,18
Meningkat
Sumber: Data diolah 2017
Tabel 2. Rekapitulasi Perbandingan Rasio Keuangan CV Karunia Jaya tahun 2015 dan tahun 2016
2015
(%)
2016
(%)
(+) / (-)
(%)
Keterangan
Rasio Likuiditas:
2,15
2,65
(0,5)
Meningkat
1,02
1,97
(0,95)
Meningkat
Rasio Solvabilitas:
46,5
39,3
7,2
Menurun
0,86
0,59
0,27
Menurun
Rasio Profitabilitas :
36,44
53,72
17,28
Meningkat
0,67
0,85
0,18
Meningkat
Sumber: Data diolah 2017
Pembahasan
Berdasarkan hasil perhitungan analisis yang telah dilakukan terhadap laporan keuangan CV
Karunia Jaya, selama dua tahun yakni pada tahun 2015 sampai dengan tahun 2016 maka dapat
diketahui mengenai hasil kinerja perusahaan apabila berdasarkan rasio likuiditas, solvabilitas, dan
profitabilitas, yang selanjutnya akan disajikan dalam pembahasan berikut:
1. Rasio Likuiditas
Current ratio menunjukkan sejauh mana hutang lancar (current liabilities) dijamin
pembayarannya oleh asset lancar (current asset) yang di miliki oleh perusahaan. Dari hasil perhitungan
terlihat bahwa current ratio perusahaan sebesar 2,15% pada tahun 2015 mengalami peningkatan
menjadi 2,56%. Berarti dilihat dari hasil perhitungan pada tahun 2015 sampai dengan tahun 2016
mengalami peningkatan sebesar 0,5%. Pada tahun 2016 perusahaan dalam keadaan liquid jika
dibandingkan tahun 2015. Peningkatan tersebut disebabkan Utang lancar mengalami peningkatan.
dimana kas dan setara kas merupakan aktiva lancar yang paling liquid dalam perusahaan selain
piutang, walaupun untuk piutang sendiri meningkat dari tahun sebelumnya yang merupakan nilai
negatif bagi perusahaan. Tersedianya aktiva lancar terutama kas dan setara kas serta piutang yang di
Analisis kinerja keuangan; Ahmad Faisal
Copyright © 2017, K I N E R J A
Print ISSN: 1907 3011 - Online ISSN: 2528-1127
13
61
miliki perusahaan merupakan likuiditas yang menjamin untuk pembayaran hutang yang segera jatuh
tempo sehingga dapat terpenuhi.
Dari hasil perhitungan, terlihat bahwa quick ratio pada tahu 2015 sebesar 2,15% mengalami
peningkatan pada tahun 2016 menjadi 2,65%. Sehingga dapat dilihat dari hasil perhitungan pada tahun
2015 sampai dengan tahun 2016 dengan tahun dasar yaitu 2015 mengalami peningkatan, di mana
quick ratio pada tahun 2015 dan tahun 2016 mengalami peningkatan sebesar 0,95%. Hal ini dapat
diketahui bahwa dari tahun 2015 sampai dengan tahun 2016, quick ratio mengalami peningkatan yang
berarti besarnya jumlah kas, piutang dapat memenuhi kewajiban lancarnya yaitu berupa hutang dagang
yang dimiliki perusahaan. Dalam hal ini perusahaan mampu membayar kewajiban lancar yang dimiliki
perusahaan.
2. Rasio Solvabilitas
CV Karunia Jaya mengalami peningkatan rasio solvabilitas dari tahun 2015 ke tahun 2016,
dimana debt to total asset ratio telihat bahwa penggunaan hutang mengalami penurunan pada tahun
2015 sebesar 46,5% menjadi 39,3% pada tahun 2016. Penurunan rasio pada tahun 2015 ke tahun 2016
sebesar 7,2%. Hali ini dapat diketahui adalah bahwa dari tahun 2015 ke tahun 2016, debt to total asset
ratio mengalami penurunan yang disebabkan meningkatnya total aktiva perusahaan yang dapat
memenuhi kewajibannya yang berupa hutang dagang yang dimiliki perusahaan. Dimana hal ini
berdampak baik terhadap perusahaan dikarenakan jumlah asset semakin besar dibandingkan dengan
hutang perusahaan.
Untuk debt to equity ratio ini memperbandingkan antara total utang dengan jumlah modal
sendiri dari tahun 2015 sampai dengan tahun 2016 mengalami penurunan yaitu pada tahun 2015
sebesar 0,86% menjadi 0,59% tahun 2016. Sedangkan dilihat dari hasil perhitungan pada tahun 2015
sampai tahun 2016 dengan tahun dasar yaitu tahun 2015, dimana debt to equity ratio pada tahun 2015
dan tahun 2016 menurun sebesar 0,27%. Dengan kata lain proporsi utang dalam pembiayaan untuk
asset mengalami penurunan atau dapat dikatakan stuktur modal perusahaan dalam keadaaan aman.
3. Rasio Profitabilitas
Rasio profitabilitas merupakan satu alat pengukur untuk menilai efisiensi penggunaan modal
usaha yang digunakan oleh perusahaan tersebut produktif atau tidak, oleh karena itu profitabilitas
mencerminkan kemampuaan modal perusahaan untuk menghasilkan keuntungan.
Rasio Return On Asset (ROA) mengukur kemampuan perusahaan dalam memanfaatkan
aktivanya untuk memperoleh laba. Rasio ini menggambarkan kemampuan perusahaan untuk
menghasilkan keuntungan dari setiap satu rupiah aset yang digunakan. Dari hasil perhitungan terlihat
bahwa Return On Asset (ROA) secara keseluruhan mengalami peningkatan, di mana pada tahun 2015
sebesar 36,44% meningkat menjadi 53,72% pada tahun 2016 sehingga dapat dilihat bahwa ROA
meningkat sebesar 17,28%. Peningkatan yang signifikan tersebut disebabkan oleh laba ditahan yang
dipergunakan oleh perusahaan untuk menambah persediaan barang dagang yang berpengaruh terhadap
meningkatnya laba.
Return On Equity (ROE) merupakan pencerminan dari seluruh kinerja perusahaan karena
tujuan utama perusahaan adalah memaksimalkan keuntungan bagi pemilik perusahaan. Dari hasil
perhitungan, rasio rentabilitas modal sendiri yang membandingkan laba bersih setelah pajak (net profit
after taxes) dengan modal sendiri (stockholders equity) dari tahun 2015 sampai tahun 2016 yaitu
0,67% pada tahun 2015 meningkat menjadi 0,85% pada tahun 2016. sehingga dapat diketahui
peningkatan ROE selama tahun tersebut sebesar 0,18%. Dengan kata lain perusahaan berjalan sangat
baik karena mampu menggunakan modal dengan baik.
Analisis kinerja keuangan; Ahmad Faisal
Copyright © 2017, K I N E R J A
Print ISSN: 1907 3011 - Online ISSN: 2528-1127
14
SIMPULAN
Berdasarkan hasil analisis rasio keuangan yang bersumber dari laporan neraca dan laba rugi
tahun 2015 sampai dengan tahun 2016 maka dapat disimpulkan:
1. Bahwa kinerja keuangan perusahaan CV Karunia Jaya pada tahun 2015 sampai dengan tahun
2016 mengalami fluktuasi bila ditinjau dari rasio keuangan khususnya rasio likuditas, solvabilitas,
dan profitabilitas.
2. Rasio likuiditas dari tahun 2015 sampai dengan tahun 2016 mengalami peningkatan yaitu terdiri
dari Current ratio dari tahun 2015 ke 2016 meningkat sebesar 0,5%. Quick ratio dari tahun 2015
ke tahun 2016 meningkat sebesar 0,95%. Semakin tinggi current ratio dan quick ratio maka
semakin besar kemampuan perusahaan untuk melunasi hutang-hutangnya.
3. Rasio solvabilitas untuk debt to total asset ratio tahun 2015 ke tahun 2016 menurun sebesar 7,2%,
Debt to equity ratio mengalami penurunan di tahun 2015 ke 2016 sebanyak 0,27%.
4. Rasio profitabilitas pada tahun 2015 ke tahun 2016 untuk return on equty, dan return on asset
meningkat. Untuk ROA meningkat sebesar 17,28% dan ROE meningkat sebesar 0,18%.
DAFTAR PUSTAKA
Baridwan, Zaki. 2011, Intermediate Accounting, Edisi Kedelapam, BPEP, Yogyakarta.
Brigham, F, Eugene dan Houston F, Joel, 2009, Manajemen KeuanganBahasa, Edisi Kedelapan,
Erlangga. Jakarta.
Bernstein, Leopold, A, 2006, Financial Statement Analisis: Theory, Application and Interpretation,
Fourth Edition, Homewood, Illinois: Richard D, Irwin, Inc.
Ciaran, Walsh, 2006. Rasio - rasio Manajemen Penting Penggerak dan Pengendali Bisnis, Edisi
Ketiga, Alih Bahasa Shalahuddin haikal, Erlangga. Jakarta.
Fraser, M. Lyn dan Ormiston ailen. 2008. Memahami Laporan Keuangan, Edisi keenam, Indeks.
Jakarta.
Fahmi, Irfan. 2012. Pengantar Managemen Keuangan, Edisi Pertama, Alfabeta, Bandung.
Hanafi, M. Mahmud dan Halim Abdul. 2010. Analisis Laporan Keuangan, Edisi Revisi, Cetakan
Pertama. AMP YKPN. Yogyakarta.
Harahap, Sofyan Syafri. 2010. Teori Akuntansi Laporan Keuangan, Edisi Pertama. Cetakan Ketiga,
PT Bumi Aksara, Jakarta.
Horngren, Charles T., Horisson Jr., Linda S. Bamber, 2010. Akuntansi (Terj. Barlian Muhamad),
Indeks, Jakarta.
Ikatan Akuntan Indonesia, 2012, Standar Akuntansi Keuangan, Jakarta: IAI.
Jusup, Al. Haryono, 2011, Dasar - Dasar Akuntansi, Jilid 2 cetakan pertama, Desember 2011, Sekolah
Tinggi Ekonomi Yayasan Keluarga Pahlawan Negara, Yogyakarta
Jumingan, 2011, Analisis Laporan Keuangan, Cetakan Pertama, Bumi Aksara, Jakarta.
Munawir S., 2010, Analisis Laporan Keuangan, Edisi keempat, Cetakan Ketigabelas, Liberty,
Yogyakarta.
Myer, 2010, Analisis Laporan Keuangan, Edisi keempat, Liberty, Yogyakarta.
Nafarin, M., 2009, Akuntansi (Pendekatan Siklus dan Pajak untuk Perusahaan Industry & Dagang),
Cetakan Pertama, Ghalia Indonesia, jakarta.
Prastowo D. Dwi, dan Juliaty Rifka, 2011, Analisis Laporan Keuangan: Konsep dan Aplikasi, Edisi
Revisi, Cetakan Kedua, AMP YKPN, Yogyakarta.
P. S., Djarwanto, 2009, Pokok - pokok Analisis Laporan keuangan, Edisi kedua, Catatan kedua,
Cetakan kedua, Fakultas Ekonomi UGM, Yogyakarta.
Riyanto, Bambang, 2010, Dasar - Dasar Pembelanjaan Perusahaan, Edisi keempat, Cetakan Ketujuh,
BPFE, Yogyakarta.
Sadeli, Lili M., 2009, Dasar - Dasar Akuntansi, Edisi kedua, Cetakan kedua, Bumi Aksara, Jakarta.
Analisis kinerja keuangan; Ahmad Faisal
Copyright © 2017, K I N E R J A
Print ISSN: 1907 3011 - Online ISSN: 2528-1127
15
Samryn, 2011, Akuntansi Manajerial Suatu Pengantar, Edisi pertama, cetakan pertama, PT Raja
Grafindo Persada, Jakarta.
Sartono, Agus, 2011, Manajemen Keuangan, Edisi Keempat, Cetakan Ketiga, BPFE, Yogyakarta.
Sumarni Murti, dan Soeprihanto John, 2007, Pengantar Bisnis (Dasar - Dasar Ekonomi Perusahaan)
Edisi Kelima, Cetakan Ketiga, Liberty, Yogyakarta.
Sutrisno, 2012, Manajemen Keuangan Teori, Konsep dan aplikasi, Edisi Pertama, Cetakan Kedua,
Ekonosia, Yogyakarta.
Syamsuddin, Lukman, 2011, Manajemen Keuangan Perusahaan, Edisi baru, Cetakan Kelima, PT Raja
Grafindo Persada, Jakarta.
... Sujarweni (2019) mengatakan likuiditas adalah kemampuan suatu perusahaan membayar kewajiban jangka pendek pada waktu yang ditentukan. Rasio likuiditas yang diukur Current Ratio (CR) yaitu membandingkan aktiva lancar dengan hutang lancar yang menunjukkan kesanggupan perusahaan dalam memenuhi hutang jangka pendeknya (Faisal et al., 2017). Sedangkan Quick Ratio (QR) yaitu menunjukkan kesanggupan perusahaan dalam membayar kewajibannya dengan aset lancar namun tidak memasukkan persediaan dalam perhitungan (Faisal et al., 2017). ...
... Rasio likuiditas yang diukur Current Ratio (CR) yaitu membandingkan aktiva lancar dengan hutang lancar yang menunjukkan kesanggupan perusahaan dalam memenuhi hutang jangka pendeknya (Faisal et al., 2017). Sedangkan Quick Ratio (QR) yaitu menunjukkan kesanggupan perusahaan dalam membayar kewajibannya dengan aset lancar namun tidak memasukkan persediaan dalam perhitungan (Faisal et al., 2017). Hasil peneliti terdahulu menunjukkan tidak ada perbedaan signifikan nilai CR pada sebelum dan selama pandemi Covid-19 (Devi et al., 2020), (Esomar & Christianty, 2021), dan (Nguyen, 2022). ...
... Rasio solvabilitas atau leverage menurut Sujarweni (2019) adalah menilai kemampuan perusahaan dalam melunasi seluruh kewajiban yang dimiliki perusahaan. Rasio leverage yang dinilai dengan Debt Assets Ratio atau DAR adalah mengetahui persentase besarnya pendanaan yang dikeluarkan dari hutang lancar serta hutang jangka panjangnya perusahaan (Faisal et al., 2017). Terdapat penelitian terdahulu menunjukkan terdapat perbedaan signifikan rasio DAR antara sebelum dan sesudah pandemi covid-19 (Amalia et al., 2021)dan (Roosdiana, 2021). ...
Article
Full-text available
Abstrak Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui perbedaan kinerja keuangan perusahaan sebelum dan selama pandemi covid-19 pada perusahaan tekstil yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia, serta membandingkan keuangan sebelum dan selama masa pandemi covid-19 dari Triwulan II hingga IV tahun 2019-2020. Metode pengambilan sampel dalam penelitian adalah purposive sampling, dengan diperoleh sampel penelitian yaitu 10 perusahaan. Dalam melakukan analisis data peneliti menggunakan analisis paired sample t-test dan Wilcoxon Signed rank test, namun sebelumnya dilakukan uji normalitas. Hasil analisis penelitian ini yaitu terdapat perbedaan yang signifikan sebelum dan selama pandemi covid-19 pada rasio ROA, NPM, DAR dan TATO. Sedangkan rasio CR dan QR menunjukkan tidak terdapat perbedaan yang signifikan sebelum dan selama pandemi covid19. Situasi pandemi covid-19 berdampak negatif terhadap kinerja keuangan perusahaan tekstil karena kondisi kinerja keuangan yang menurun. Salah satu penyebab kondisi keuangan perusahaan memburuk karena pendapatan selama pandemic covid-19 menurun.
... Kinerja perusahaan meningkat seiring dengan meningkatnya efisiensi (Suyono & Alexander Gani, 2018) Rasio selanjutnya yang bisa mempengaruhi kinerja keuangan yaitu rasio solvabilitas. Menurut Irham Fahmi, analisis rasio atau perbandingan digunakan dalam menganalisis jangka Panjang dan hasil usaha didalam posisi keuangan, dan analisis rasio diharapkan dapat menjawab beberapa pertanyaan (Faisal et al., 2018), Semakin tinggi nilai rasio solvabilitas, semakin buruk peringkat perusahaan tersebut. Jika bisnis mengalami krisis keuangan, menutupi biaya pembayaran hutang dilakukan karena hutang yang dikelola melebihi ekuitas perusahaan (Fuad & Mughni, 2018). ...
Article
Full-text available
Mengukur kinerja keuangan penting bagi bisnis karena hasil pengukuran kinerja keuangan dapat dijadikan sebagai dasar pengambilan keputusan. Tujuan penelitian adalah untuk mendapatkan bukti empiris mengenai pengaruh rasio lancar, rasio perputaran total aset, rasio utang terhadap total aset, dan rasio pengembalian aset terhadap kinerja keuangan yang diukur dengan Laba Sebelum Pajak. Penelitian ini dilakukan di PT.Ultra Jaya Milk Industry Tbk yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia. Sampel penelitian adalah laporan neraca dan laba rugi perusahaan dengan 3 tahun pengamatan yaitu tahun 2019-2021, maka diperoleh 48 data. Data dikumpulkan dan kemudian diuji dengan analisis SPSS. Hasil penelitian menunjukkan bahwa rasio lancar, rasio utang terhadap total aset dan rasio pengembalian aset berpengaruh positif tidak signifikan terhadap Laba Sebelum Pajak, sedangkan rasio perputaran total aset berpengaruh positif signifikan terhadap Laba Sebelum Pajak.
... Financial statements are the final result of accounting processing and can be used as a communication tool between parties with an interest in reports or company activities and financial data or an activity (Wardhani & Suwarno, 2021). According to Leopard A. Bemstein cited by Faisal et al (2018) the description of financial statement analysis, namely the process of evaluating the current and past a company's financial standing and operational outcomes, is known as financial statement analysis. In a company, the financial statements will later be used by creditors to approve loan loans, investors to evaluate shares, and potential investors to assess the company's future prospects (Ilma, 2021). ...
Article
Full-text available
Financial performance is one of the significant aspects of measuring industrial profits. The purpose of this research is to find empirical evidence of the influence of Managerial Ownership, Independent Board of Commissioners, Board of Directors, and Intellectual Capital on Financial Performance. The population in this study are banking companies in 2018-2021 listed on the Indonesia Stock Exchange (IDX). The sampling technique used is a purposive sampling technique to obtain a sample of 79 samples that have met the criteria. The data analysis technique used is multiple regression analysis. Financial performance in this study was measured using the profitability ratio (ROA). The results of this study prove that the variables of managerial ownership, independent board of commissioners, and board of directors do not affect financial performance. While the intellectual capital variable has a positive effect on financial performance.
... Inventory: Jurnal Akuntansi, 4(1), 33-40.15 Faisal, A., Samben, R., & Pattisahusiwa, S. (2017). Analisis kinerja keuangan. ...
Article
Full-text available
The purpose of this study is to examine the effect of the liquidity ratio as measured by the current ratio (CR), the solvency ratio as measured by the debt to asset ratio (DAR), the activity ratio measured by total asset turnover (TATO) on profitability which is measured. With return on assets (ROA). The research method used is descriptive quantitative. The population in this study is the Financial Report at PDAM In Indonesia for the last five years (2016-2020) which consists of a Balance Sheet and Profit and Loss Report. This research uses multiple linear regression analysis methods, which are processed with the help of the SPSS V23 program. This study's results indicate that the calculations from multiple linear regression that have been carried out are Y= 178.926 + 2.1185 X1 + 1.888 X2 + (-0.757 X3) + e. If liquidity, solvency, and activity are worth 0, then profitability is worth 178,926. The results of the t-test indicate that liquidity has no partial effect on profitability by seeing a significant 0.389 > 0.05 and a tcount value of 1.428 < ttable 12.706. While solvency does not affect profitability, it can be seen by the significance of 0.485 > 0.05 and the value of tcount 1.049 < ttable 12.706. And activity shows a positive but insignificant effect on profitability as indicated by looking at 0.086 > 0.05 and tcount 17.391 > t table 12.706, so training influences profitability. In addition, liquidity, solvency, and activity simultaneously affect profitability by looking at Fcount of 38.274 and Ftable of 19.16. While the results of the Adjusted R square or coefficient of determination of 0.965 mean that 96.5% of the dependent variable is influenced by the independent variable, while other variables outside the research model influence the remaining 3.5%.
Article
This study aims to analyze financial performance and good corporate governance's role in sustainability reports. The method used in this research is descriptive analysis method and multiple linear analysis, and the data is processed through Statistical Package for the Social Sciences (SPSS) version 23. This study shows that financial performance positively affect sustainability reports. Meanwhile, good corporate governance proxies with committee audit positively influence sustainability reports compared to the independent commissioner.
Article
Full-text available
- The purpose of this study is to obtain empirical evidence of the effect of loan to deposit ratio, firm size and GDP on the company's financial performance which is represented by return on equity in banking companies listed on the Indonesia Stock Exchange in 2018-2020. This study uses purposive sampling as a sampling technique and uses banking companies as research samples. The data used in this study comes from the financial statements of banking companies listed on the Indonesia Stock Exchange. Data processing in this study using the Smart Pls3 program. The results obtained that the loan to deposit ratio has a positive but not significant effect on financial performance, while firm size and gross domestic product have a positive and significant effect on financial performance. High credit delivery rates must be accompanied by good credit quality so that banking losses are low, this happened in Indonesia where gross NPL during 2020 during the pandemic only reached 3.06 percent, up from 2019 gross NPL which reached 2.5 percent and The 2018 gross NPL which reached 2.37 means that OJK has succeeded in restraining the increase in NPL through POJK 11/2020 regulation on credit restructuring. The confidence of the Indonesian people in the big show and the maintained GDP of Indonesia keeps investors optimistic and keeps investing, this will certainly accelerate the economic recovery and increase income for banking in Indonesia. It boils down to an increase in income or credit sales, which in turn will improve the financial performance of banks. Keywords: Financial Performance; Loan to Deposit Ratio; Firm Size; GDP
Article
Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui hasil analisis rasio solvabilitas pada sektor basic materials yang terdaftar di BEI pada periode 2011-2021. Sampel yang digunakan dalam penelitian ini yaitu PT. Tjiwi Kimia Tbk, PT. Alakasa Industrindo Tbk, dan PT. Indal Aluminium Industry Tbk. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah deskriptif dengan pendekatan kuantitatif menggunakan jenis data sekunder berupa catatan laporan keuangan perusahaan maupun laporan historis selama periode 2011-2021 yang telah dipublikasikan pada situs resmi Bursa Efek Indonesia (BEI). Hasil dari penelitian ini menunjukkan kinerja keuangan pada perusahaan TKIM (PT. Tjiwi Kimia Tbk) dalam keadaan yang cukup baik dibandingkan dengan perusahaan ALKA (PT. Alakasa Industrindo Tbk) dan INAI (PT. Indal Aluminium Industry Tbk). Hal tersebut dapat dilihat dari debt to asset ratio dan debt to equity ratio perusahaan TKIM (PT. Tjiwi Kimia Tbk) dengan rata-rata selama kurun waktu 11 tahun cenderung lebih rendah dari perusahaan ALKA (PT. ALKA Tbk) dan perusahaan INAI (PT. INAI Tbk).
Article
Full-text available
Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui dan menganalisis kinerja keuangan perusahaan PT Kimia Farma Tbk pada tahun 2018-2021 ditinjau dari Likuiditas, Aktivitas, Solvabilitas, dan Rentabilitas. Metode dalam penelitian ini adalah deskriptif kuantitatif dengan menggunakan alat analisis rasio keuangan yaitu Likuiditas, Aktivitas, Solvabilitas, dan Rentabilitas. Data yang digunakan dalam penelitian ini adalah laporan posisi keuangan dan laporan laba rugi PT Kimia Farma Tbk pada tahun 2018-2021. Menghitung masing-masing rasio sesuai dengan Surat Keputusan Menteri Badan Usaha Milik Negara No. KEP-100/MBU/2002. Dari hasil analisis, diketahui bahwa nilai Likuiditas menunjukkan perusahaan kurang mampu memenuhi kewajiban jangka pendek, meliputi Current Ratio dan Cash Ratio. Dari hasil analisis Aktivitas menunjukkan perusahaan mampu mengumpulkanpiutang periode rata-rata, persediaan dalam satu periode, dan mampu mengukur perputaran semua aset yang dimiliki PT Kimia Farma Tbk. Dari hasil analisis Solvabilitas menunjukkan bahwa perusahaan kurang efektif dalam menggunakan asetnya. Dari hasil analisis Rentabilitas, berdasarkan ROI perusahaan mampu memaksimalkan tingkat pengembalian kepada pemegang saham. Sedangkan ROE, perusahaan dikatakan tidak mampu terhadap pengembalian kepada pemegang saham dan mengalami kerugian.
Article
Permasalahan lingkungan saat ini mendapat perhatian serius dan isu yang berhubungan dengan lingkunganmenjadi lebih sensitif. Hal ini disebabkan banyaknya kasus kerusakan lingkungan yang dikaitkan dengan dampakoperasi perusahaan sehingga setiap stakeholder atau pemangku kepentingan memiliki kekuatan dan tujuan yangberbeda-beda sehingga menuntut perusahaan harus menyediakan baik laporan terutama informasi terkaitprofitabilitas perusahaan maupun informasi yang dibutuhkan oleh stakeholder. Dari sudut pandang investor,komposisi kepemilikan asing dan komposisi kepemilikan institusional merupakan kepemilikan yang sangat pentinguntuk dijadikan acuan dalam pengambilan keputusan. Penelitian ini menggunakan GRI Standart 2016 untukmenentukan perusahaan yang sudah menerapkan sustainability report dan menggunakan KAP Big4 dan Non Big4untuk menguji perbedaan. Hasil menunjukkan bahwa rasio profitabilitas yang diproksikan ROA dan ROE tidakmemiliki perbedaan baik diaudit oleh Big4 ataupun Non Big4, sedangkan kepemilikan Asing dan KepemilikanInstitusional memiliki perbedaan jika diaudit oleh Big4 dan Non Big4.
Financial Statement Analisis: Theory, Application and Interpretation, Fourth Edition
  • Leopold Bernstein
Bernstein, Leopold, A, 2006, Financial Statement Analisis: Theory, Application and Interpretation, Fourth Edition, Homewood, Illinois: Richard D, Irwin, Inc.
Rasio -rasio Manajemen Penting Penggerak dan Pengendali Bisnis, Edisi Ketiga, Alih Bahasa Shalahuddin haikal
  • Walsh Ciaran
Ciaran, Walsh, 2006. Rasio -rasio Manajemen Penting Penggerak dan Pengendali Bisnis, Edisi Ketiga, Alih Bahasa Shalahuddin haikal, Erlangga. Jakarta.
Pengantar Managemen Keuangan, Edisi Pertama, Alfabeta
  • Irfan Fahmi
Fahmi, Irfan. 2012. Pengantar Managemen Keuangan, Edisi Pertama, Alfabeta, Bandung. Hanafi, M. Mahmud dan Halim Abdul. 2010. Analisis Laporan Keuangan, Edisi Revisi, Cetakan Pertama. AMP YKPN. Yogyakarta.
Analisis Laporan Keuangan
  • M Hanafi
Hanafi, M. Mahmud dan Halim Abdul. 2010. Analisis Laporan Keuangan, Edisi Revisi, Cetakan Pertama. AMP YKPN. Yogyakarta.
Teori Akuntansi Laporan Keuangan, Edisi Pertama
  • Sofyan Harahap
  • Syafri
Harahap, Sofyan Syafri. 2010. Teori Akuntansi Laporan Keuangan, Edisi Pertama. Cetakan Ketiga, PT Bumi Aksara, Jakarta.
  • Ikatan Akuntan Indonesia
Ikatan Akuntan Indonesia, 2012, Standar Akuntansi Keuangan, Jakarta: IAI.
Dasar -Dasar Akuntansi, Jilid 2 cetakan pertama
  • Al Jusup
  • Haryono
Jusup, Al. Haryono, 2011, Dasar -Dasar Akuntansi, Jilid 2 cetakan pertama, Desember 2011, Sekolah Tinggi Ekonomi Yayasan Keluarga Pahlawan Negara, Yogyakarta
Analisis Laporan Keuangan, Edisi keempat
  • S Munawir
Munawir S., 2010, Analisis Laporan Keuangan, Edisi keempat, Cetakan Ketigabelas, Liberty, Yogyakarta.
  • Myer
Myer, 2010, Analisis Laporan Keuangan, Edisi keempat, Liberty, Yogyakarta.
Akuntansi (Pendekatan Siklus dan Pajak untuk Perusahaan Industry & Dagang), Cetakan Pertama
  • M Nafarin
Nafarin, M., 2009, Akuntansi (Pendekatan Siklus dan Pajak untuk Perusahaan Industry & Dagang), Cetakan Pertama, Ghalia Indonesia, jakarta.