ArticlePDF Available

TINGKAT KETAHANAN PANGAN PADA RUMAHTANGGA YANG DIKEPALAI PRIA DAN RUMAHTANGGA YANG DIKEPALAI WANITA

Authors:

Abstract

em> The purpose of this research was to determine the level of food security in both types of households, namely male headed households (RTKP) and female headed households (RTKW). The objective of this research are male headed households (RTKP) and female headed households (RTKW) ) in Jembatan Serong Community. The research methode uses a quantitative approach to survai research that is supported by qualitative data. The respondents were selected by applying simple random sampling technique. The results of this study showed that households in Jembatan Serong Community belong to the category of food security and food security inequality do not occur in RTKP and RTKW. Based on cross tabulation, the education of food administrators of RTKP and RTKW associated with the level of food security and income levels RTKP and RTKW associated with the level of food security </em
ISSN : 1978-4333, Vol. 05, No. 02
Sodality: Jurnal Transdisiplin Sosiologi, Komunikasi, dan Ekologi Manusia | Agustus 2011, hlm. 197-216
TINGKAT KETAHANAN PANGAN PADA RUMAHTANGGA
YANG DIKEPALAI PRIA DAN RUMAHTANGGA YANG
DIKEPALAI WANITA
Food Security Level of Male Headed Households and Female Households
Tri Yulyanti Fathonah*) dan Nuraini W. Prasodjo
Departemen Sains Komunikasi dan Pengembangan Masyarakat, Fakultas Ekologi Manusia, IPB
*) E-mail : 3yuliyanti_f@gmail.com
Diterima 24 Januari 2011/Disetujui 5 April 2011
ABSTRACT
The purpose of this research was to determine the level of food security in both types of households,
namely male headed households (RTKP) and female headed households (RTKW). The objective of this
research are male headed households (RTKP) and female headed households (RTKW) ) in Jembatan
Serong Community. The research methode uses a quantitative approach to survai research that is
supported by qualitative data. The respondents were selected by applying simple random sampling
technique. The results of this study showed that households in Jembatan Serong Community belong to the
category of food security and food security inequality do not occur in RTKP and RTKW. Based on cross
tabulation, the education of food administrators of RTKP and RTKW associated with the level of food
security and income levels RTKP and RTKW associated with the level of food security.
Keywords: food security level, male headed households, female headed households.
PENDAHULUAN
Latar Belakang
Pangan merupakan hal penting yang harus dipenuhi
oleh setiap manusia untuk keberlangsungan hidupnya.
Pangan yang dimaksud dalam hal ini adalah pangan
pokok bagi masyarakat Indonesia, yaitu beras, sumber
karbohidrat bagi tubuh. Tercukupinya asupan gizi yang
terkandung dalam pangan dan diserap oleh tubuh dapat
menghasilkan sumber daya manusia yang berkualitas.
Mengingat pentingnya memenuhi kecukupan pangan,
maka setiap negara akan mendahulukan pembangunan
ketahanan pangannya sebagai fondasi bagi
pembangunan sektor-sektor lainnya (Arumsari dan Rini,
2007). Oleh karena itu, Indonesia berkomitmen untuk
mewujudkan ketahanan pangan dan hal tersebut
dituangkan dalam Undang-Undang Nomor 7 tahun 1996
tentang pangan. Undang-Undang tersebut
mendefinisikan ketahanan pangan sebagai suatu kondisi
terpenuhinya pangan bagi rumah tangga yang tercermin
dari tersedianya pangan yang cukup dalam jumlah
maupun mutunya, aman, merata, dan terjangkau.
Berdasarkan definisi tersebut, ketahanan pangan yang
dimaksud tidak hanya di tingkat global, nasional, dan
regional tapi juga sampai pada tingkat rumah tangga.
Ketersediaan pangan nasional dan regional tidak
menjamin adanya ketahanan pangan rumahtangga atau
individu karena ketersediaan pangan dan ketahanan
pangan ditentukan oleh akses untuk mendapatkan
pangan (Saliem et al., 2005). Dampak dari ketiadaan
akses terhadap pangan salah satunya seperti yang terjadi
di Indonesia, yaitu krisis pangan di Yahukimo, Papua
yang mengakibatkan terjadinya kasus kelaparan besar-
besaran.
Perlu dipahami terlebih dahulu mengenai konsep
rumahtangga dalam kaitannya dengan ketahanan pangan
di tingkat rumahtangga. Konsep rumahtangga yang
dimaksud adalah seorang atau sekelompok orang yang
mendiami sebagian atau seluruh bangunan fisik atau
sensus dan biasanya tinggal bersama serta makan dari
satu dapur1. Secara umum, rumahtangga di Indonesia
ada dua tipe, yaitu rumahtangga yang dikepalai oleh
pria (RTKP) dan rumahtangga yang dikepalai oleh
wanita (RTKW). Pria dan wanita yang menjadi kepala
rumahtangga ini merupakan orang yang berkontribusi
ekonomi terbesar dalam rumahtangga dan juga sebagai
pencari nafkah utama. Jika ditinjau berdasarkan tipe
rumahtangga, diduga akan terjadi ketimpangan
ketahanan pangan dimana ketahanan pangan RTKP
lebih tahan pangan dibandingkan dengan RTKW.
Dugaan tersebut diperkuat berdasarkan hasil penelitian
yang dilakukan oleh Pusat Studi Wanita-Institut
Pertanian Bogor (1998), yang menyatakan bahwa
1 BPS. Diakses dari
http://www.datastatistikindonesia.com/content/view/928/950/
pada tanggal 14 April 2010.
198 | Fathonah, Tri Yuliyanti. et. al. Tingkat Ketahanan Pangan pada Rumahtangga
rumahtangga-rumahtangga yang dikepalai oleh wanita
seringkali termasuk ke dalam rumahtangga paling
miskin yang disebabkan oleh diskriminasi dalam
pengupahan, pola pembagian kerja pada pasar tenaga
kerja, serta kendala-kendala lainnya yang berkaitan
dengan gender. Ketimpangan tersebut pada akhirnya
akan berdampak pada kualitas sumberdaya manusia.
Besarnya pendapatan yang diperoleh oleh RTKP dan
RTKW dipengaruhi oleh jenis pekerjaan yang
dilakukannya. Pada masyarakat transisi, yaitu
masyarakat yang sedang mengalami perubahan dari
masyarakat pertanian ke masyarakat industri, jumlah
pendapatan yang diterima oleh wanita yang bekerja di
sektor industri berbeda dengan jumlah pendapatan yang
diterima oleh pria walaupun pekerjaan yang dilakukan
oleh keduanya sama. Kesenjangan tingkat upah antara
pekerja wanita dengan pekerja pria seperti dalam
Laporan Country Gender Assessment 2006 mengenai
Indonesia, menunjukkan bahwa rata-rata upah yang
diterima oleh pekerja wanita per jam hanya 70 persen
daripada pendapatan yang diterima oleh pekerja pria
(Susiana, 2009). Perbedaan tingkat pendapatan RTKP
dan RTKW yang tergolong masyarakat transisi
diperkirakan berhubungan dengan kemampuannya
dalam mengakses atau memenuhi kebutuhan
pangannya. Oleh karena itu, diduga bahwa tingkat
pendapatan RTKP dan RTKW berhubungan dengan
tingkat ketahanan pangan. Selain perbedaan tingkat
pendapatan, diduga tingkat pendidikan pengelola
pangan RTKP dan RTKW berhubungan dengan tingkat
ketahanan pangan rumahtangga. Pengelola pangan baik
pada RTKP maupun RTKW merupakan orang yang
memutuskan untuk memilih jenis pangan yang akan
dikonsumsi dan jumlah pengeluaran pangan yang akan
dibeli. Penelitian ini mengkaji mengenai ketahanan
pangan di kedua tipe rumahtangga, yaitu RTKP dan
RTKW. Penelitian-penelitian sebelumnya mengenai
ketahanan pangan belum ada yang membahas ketahanan
pangan pada tipe rumahtangga sehingga penelitian
tersebut menarik untuk ditelaah lebih lanjut.
Perumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang yang telah diuraikan, maka
perumusan masalah penelitian ini adalah:
1. Bagaimanakah tingkat ketahanan pangan pada
masing-masing tipe rumahtangga, yaitu
rumahtangga yang dikepalai pria (RTKP) dan
rumahtangga yang dikepalai wanita (RTKW)?
2. Sejauh manakah ketimpangan ketahanan pangan
yang terjadi diantara kedua tipe rumahtangga
tersebut?
3. Bagaimanakah hubungan tingkat pendidikan
pengelola pangan dan tingkat pendapatan
rumahtangga dengan tingkat ketahanan pangan pada
rumahtangga yang dikepalai pria (RTKP) dan
rumahtangga yang dikepalai wanita (RTKW)?
Tujuan Penelitian
Berdasarkan latar belakang yang telah diuraikan, maka
tujuan dari penelitian ini, yaitu untuk:
1. Mengetahui tingkat ketahanan pangan pada masing-
masing tipe rumahtangga, yaitu rumahtangga yang
dikepalai pria (RTKP) dan rumahtangga yang
dikepalai wanita (RTKW).
2. Mengetahui sejauh mana ketimpangan ketahanan
pangan yang terjadi diantara kedua tipe rumahtangga
tersebut.
3. Mengetahui hubungan tingkat pendidikan pengelola
pangan dan tingkat pendapatan rumahtangga dengan
tingkat ketahanan pangan pada rumahtangga yang
dikepalai pria (RTKP) dan rumahtangga yang
dikepalai wanita (RTKW).
PENDEKATAN TEORITIS
Tinjauan Pustaka
Konsep Ketahanan Pangan
Ketahanan pangan merupakan komitmen Indonesia
pada sektor pembangunan pangan. Komitmen tersebut
dituangkan dalam beberapa kebijakan, yaitu dalam
Undang-Undang Nomor 7 tahun 1996 tentang pangan
dan Peraturan Pemerintah RI Nomor 68 tahun 2002
tentang ketahanan pangan. Menurut Undang-Undang
Nomor 7 tahun 1996 dan Peraturan Pemerintah RI
Nomor 68 tahun 2002 tentang pangan, ketahanan
pangan didefinisikan sebagai suatu kondisi terpenuhinya
pangan bagi rumahtangga yang tercermin dari
tersedianya pangan yang cukup dalam jumlah maupun
mutunya, aman, merata, dan terjangkau (Rahayu, 2007).
Terdapat beberapa definisi lain tentang ketahanan
pangan yang dikemukakan baik oleh lembaga
perbankan maupun hasil konferensi internasional.
Menurut World Bank dalam Indaryanti (2003)
mendefinisikan ketahanan pangan sebagai akses semua
orang pada setiap saat terhadap pangan yang mencukupi
untuk menjamin kehidupan yang aktif dan sehat.
Berdasarkan hasil konferensi internasional World
Conference on Human Right (1993) dalam Saliem
(2005), ketahanan pangan didefinisikan sebagai kondisi
terpenuhinya kebutuhan gizi setiap individu baik dalam
jumlah maupun mutu agar dapat hidup aktif dan sehat
secara berkesinambungan sesuai dengan budaya
setempat. Salah satu definisi ketahanan pangan yang
dituangkan dalam kebijakan UU RI No. 7 tahun 1996
sesuai dengan yang dikemukakan oleh Chung (1997)
dalam Maisaroh (2001), bahwa ketahanan pangan
mempunyai tiga komponen utama, yaitu:
a. Ketersediaan Pangan
Menurut Braun et al. (1992) dalam Antang (2002),
pada tingkat rumahtangga, ketersediaan pangan
dapat dipenuhi dari produksi pangan sendiri dan
membeli pangan yang tersedia di pasar.
b. Akses Pangan
Akses pangan terkait dengan akses ekonomi bagi
individu untuk memperoleh pangan. Akses pangan
terjamin apabila rumahtangga dan individu di
dalamnya memiliki sumberdaya yang cukup untuk
mendapatkan pangan yang tepat untuk konsumsi
yang bergizi dan akses pangan ini tergantung pada
pendapatan rumahtangga, distribusi pendapatan di
Sodality: Jurnal Transdisiplin Sosiologi, Komunikasi, dan Ekologi Manusia Vol. 5, No. 3 2011 | 199
dalam rumahtangga dan harga pangan (WFP, 1998;
Riely et al., 1999 dalam Rahayu, 2007).
c. Pemanfaatan Pangan
Pemanfaatan pangan adalah penggunaan sifat
biologi yang dimiliki pangan, kebutuhan akan
konsumsi yang memberikan energi dan zat gizi
essensial, air yang sehat, dan sanitasi yang baik
(WFP, 1998; Riely et al., 1999 dalam Rahayu,
2007). Pemanfataan pangan dapat diartikan sebagai
konsumsi pangan.
Perwujudan sistem ketahanan pangan di tingkat
rumahtangga (mikro) dalam kerangka hubungannya
dengan sistem ketahanan pangan di tingkat wilayah atau
negara (makro) digambarkan pada Gambar 1.
Tercapainya ketahanan pangan di tingkat makro belum
tentu tercapai pula ketahanan pangan di tingkat mikro.
Hal tersebut disebabkan oleh adanya pengaruh individu
dan rumahtangga. Jika ditinjau dari sistem kelembagaan
sosial pangan masyarakat, terwujudnya ketahanan
pangan merupakan hasil dari bekerjanya secara sinergis
suatu sistem yang terdiri dari subsistem rumahtangga,
subsistem lingkungan masyarakat, dan subsistem
pemerintah. Subsistem rumahtangga mengelola
penyediaan, cadangan, dan pola konsumsi yang
menjamin setiap individu memperoleh asupan gizi yang
cukup. Subsistem lingkungan masyarakat mengatur
penyelenggaraan produksi, distribusi, dan pemasaran
yang menjamin penyediaan pangan di seluruh wilayah
setiap saat. Adapun subsistem pemerintah mengelola
kebijakan, fasilitas, pelayanan, dan pengawasan yang
menjamin sistem usaha pangan secara adil dan
bertanggung jawab (Rindayati, 2009).
Pengukuran Ketahanan Pangan
Ketahanan pangan dapat diukur dengan dua metode,
yaitu metode kuantitatif dan metode kualitatif. Metode
kuantitatif menurut Smith (2002) dan Ferro-Luzzi
(2002) dalam Antang (2002), dilakukan dengan
menggunakan survei pengeluaran rumahtangga atau
Household Expenditure Survey (HES) dan asupan
pangan individu atau Individual Food Intake (IFI).
Terdapat empat variabel yang digunakan untuk
mengukur ketahanan pangan dari survei pengeluaran
rumahtangga seperti yang dikemukakan oleh Smith
(2002) dalam Antang (2002), yaitu a) jumlah konsumsi
energi rumahtangga, b) tingkat kecukupan energi, c)
diversifikasi pangan, dan d) persen pengeluaran untuk
pangan.
Sejak dua dekade lalu, para peneliti telah
mengidentifikasi seperangkat pola kondisi, pengalaman,
dan perilaku yang secara konsisten menggambarkan
fenomena ketidaktahanan pangan dan kelaparan. Di
Amerika Serikat telah dikembangkan pengukuran
ketahanan pangan yang dilakukan dengan metode
kualitatif menggunakan alat kuesioner. Pertanyaan
dalam kuesioner untuk berbagai indikator ini telah
tertuang dalam Current Population Survey (CPS) Food
Security Supplement di Amerika Serikat pada tahun
1995, yang menjadi dasar bagi pengukuran ketahanan
pangan. Menurut Bickel et al. (2000) dalam Rahayu
(2007), ”modul inti” CPS (bagian kunci CPS Food
Security Supplement) menanyakan tentang bermacam
kondisi kejadian perilaku dan reaksi subjektif berupa:
(1) kekhawatiran bahwa anggaran pangan rumahtangga
atau ketersediaan pangan kemungkinan tidak
mencukupi; (2) persepsi bahwa konsumsi orang dewasa
atau anak-anak dalam rumahtangga tidak mencukupi
dari segi kualitas, (3) kejadian mengurangi konsumsi
orang dewasa dalam rumahtangga, atau berbagai akibat
yang muncul dari mengurangi asupan makanan dan (4)
kejadian mengurangi makanan atau berbagai akibat
yang muncul karena mengurangi asupan makanan pada
anak-anak dalam rumahtangga. Menurut Bickel et al.
(2000) dalam Rahayu (2007), pertanyaan yang tercakup
dalam modul inti dikombinasikan ke dalam suatu
ukuran yang disebut skala ketahanan pangan.
Selanjutnya skala ketahanan pangan disederhanakan ke
dalam pengkategorian yang bermakna “tingkat
keparahan”, antara lain:
a. tahan pangan yaitu apabila rumahtangga
menunjukkan tidak ada atau hanya sedikit bukti
ketidaktahanan pangan.
b. tidak tahan pangan tanpa kelaparan yaitu keadaan
tidak tahan pangan terbukti pada anggota
rumahtangga yang perhatian terhadap kecukupan
suplai pangan rumahtangga dan menyesuaikannya
dengan manajemen rumahtangga dengan cara
menurunkan kualitas pangan dan meningkatkan
bentuk koping yang luar biasa. Dalam hal ini hanya
sedikit atau tidak ada pengurangan asupan makanan
anggota rumahtangga.
c. tidak tahan pangan dengan kelaparan sedang terjadi
apabila asupan makanan bagi orang dewasa dalam
200 | Fathonah, Tri Yuliyanti. et. al. Tingkat Ketahanan Pangan pada Rumahtangga
rumahtangga dikurangi sehingga mengalami
pengalaman sensasi fisik berupa kelaparan yang
berulang. Pada sebagian besar rumahtangga tidak
tahan pangan yang memiliki anak, tindakan
mengurangi asupan makanan pada anak-anak tidak
terbukti.
d. tidak tahan pangan dengan kelaparan berat yaitu
keadaan bagi semua rumahtangga yang memiliki
anak melakukan pengurangan asupan makanan
untuk anak-anak sehingga anak-anak mengalami
kelaparan. Bagi beberapa rumahtangga lain yang
memiliki anak, hal ini telah terjadi pada saat awal
tahap keparahan yang berat. Adapun keadaan orang
dewasa dalam rumahtangga yang memiliki anak
maupun yang tidak memiliki anak mengalami
pengalaman yang berulang dan lebih meluas dalam
hal pengurangan asupan makanannya.
Faktor-faktor yang Berhubungan dengan
Ketahanan Pangan
Ketahanan pangan rumahtangga dapat berhubungan
dengan berbagai macam faktor, antara lain tingkat
pendidikan pengelola pangan rumahtangga, tingkat
pendapatan rumahtangga, dan struktur rumahtangga.
Pengelola pangan di rumahtangga pada umumnya
adalah ibu. Alderman & Gracia (1994) dalam Antang
(2002), menyatakan bahwa tingkat pendidikan ibu
berhubungan dengan ketahanan pangan melalui
konsumsi pangan rumahtangga dan pendidikan kepala
rumahtangga turut mempengaruhi pula, akan tetapi
tidak sebesar pengaruh akibat tingkat pendidikan ibu.
Menurut Tanziha (2005), tingkat pendidikan yang tinggi
juga berhubungan dengan pendapatan. Rumahtangga
dengan ibu berpendidikan tinggi biasanya mempunyai
lebih banyak uang yang dapat digunakan untuk
pembelian pangan. Penelitian lainnya mengenai
ketahanan pangan yang dilakukan oleh Khomsan
menemukan bahwa indikator ketahanan pangan di Jawa
adalah konsumsi beras, tempe, tahu, serta pendidikan
ayah dan ibu. Khomsan juga menyatakan bahwa
semakin tinggi pendidikan ayah dan ibu maka
pendapatan rumahtangga juga akan semakin tinggi
sehingga mereka memiliki daya beli pangan yang lebih
besar (Khomsan, 1999 dalam Maisaroh, 2001).
Selain pendidikan, pendapatan juga berhubungan
dengan ketahanan pangan, dimana seperti yang
dinyatakan oleh Khomsan bahwa semakin tinggi
pendidikan maka pendapatan akan semakin tinggi pula
dan pada akhirnya daya beli pangan juga akan lebih
besar. Menurut FAO (1997) dalam Tanziha (2005),
bahwa determinan utama dari ketahanan
pangan/ketidaktahanan pangan adalah pendapatan yang
memadai atau daya beli untuk memenuhi biaya hidup.
Menurut Hunger Site (2003) dalam Tanziha (2005),
peningkatan pendapatan keluarga dapat memperbaiki
ketahanan pangan keluarga melalui peningkatan akses
mereka terhadap pangan. Menurutnya, konsumsi pangan
sangat berhubungan dengan tingkat pendapatan,
berdasarkan hasil penelitiannya baik di perkotaan
maupun di pedesaan menunjukkan bahwa pendapatan
berhubungan nyata dengan konsumsi kalori. Menurut
Kamla Bhasin dan Nighat Said Khan (1995) dalam
Susiana (2009), rendahnya gaji atau upah yang diterima
oleh wanita tidak terlepas dari pandangan patriarkis
bahwa wanita kurang produktif jika dibandingkan
dengan pria. Selanjutnya, disebutkan bahwa pria sebagai
kepala rumahtangga dibayar dengan “upah keluarga”,
yaitu upah yang meliputi kebutuhan hidup bagi dirinya
sendiri, istri, dan anak-anaknya. Sebaliknya, wanita
yang melakukan kerja produktif hanyalah memberi
tambahan pendapatan keluarga dan oleh karenanya
dapat diberi upah yang kurang daripada pekerja pria,
bahkan untuk pekerjaan yang sama nilainya. Masih
menurut Kamla Bhasin dan Nighat Said Khan (1995)
dalam Susiana (2009), pandangan patriarkis seperti itu
sebenarnya bertentangan dengan kenyataan yang ada di
lapangan. Struktur rumahtangga juga berhubungan
dengan ketahanan pangan rumahtangga. Struktur
rumahtangga yang dimaksud didefinisikan sebagai
komposisi rumahtangga yang terdiri dari anggota
rumahtangga. Jumlah anggota rumahtangga
berhubungan dengan pengeluaran untuk pangan.
Suhardjo (1989) dalam Tanziha (2005), mengemukakan
bahwa meningkatnya jumlah anggota keluarga tanpa
diimbangi dengan peningkatan pendapatan, maka
pendistribusian konsumsi pangan akan semakin sedikit
sehingga konsumsi pangan keluarga tersebut tidak
cukup untuk mencegah kejadian kurang gizi. Tipe
rumahtangga yang ada di Indonesia ada dua, yaitu
rumahtangga yang dikepalai pria dan rumahtangga yang
dikepalai wanita. BPS mendefinisikan wanita kepala
rumahtangga adalah wanita yang belum kawin, cerai,
atau janda dan tinggal sendiri atau bersama anak-anak
atau anggota rumahtangga lainnya, serta mengurus
rumahtangganya sendiri terpisah dari orang lain
(Surbakti, 1990). Wanita yang berstatus kawin terhitung
sebagai kepala rumahtangga bila suaminya tinggal di
tempat lain. Menurut Surbakti (1991), secara de jure
wanita digambarkan sebagai kepala rumahtangga,
karena memang hidup berumahtangga sendiri, dalam
arti tidak menikah atau karena bercerai, cerai-hidup atau
cerai-mati. Secara de facto wanita digambarkan sebagai
kepala rumahtangga karena wanita merantau tanpa
suami atau sebaliknya dan berumahtangga sendiri. Pada
status sosial dalam masyarakat, wanita menjadi pencari
nafkah utama dan menjadi penanggung jawab untuk
rumahtangga. Hal ini berlaku pula untuk rumahtangga
dengan kehadiran suami tetapi suami tidak mampu
secara fisik atau mental untuk mengelola
rumahtangganya (Surbakti, 1991). Berdasarkan
pengamatan makro terhadap lima jenis komunitas,
Surbakti (1991) dalam Pusat Studi Wanita-Institut
Pertanian Bogor (1998) mengemukakan bahwa: (1)
Umumnya rumahtangga yang dikepalai wanita
mempunyai status ekonomi yang lebih rendah dibanding
rumahtangga yang dikepalai pria, (2) Ada kesenjangan
status ekonomi yang nyata antara rumahtangga yang
dikepalai wanita dan rumahtangga yang dikepalai pria
dan kesenjangan tersebut bersumber pada susunan
anggota rumahtangga pencari nafkah, pendidikan, dan
kesempatan bekerja, dan (3) Status ekonomi
rumahtangga yang dikepalai wanita sangat dipengaruhi
oleh komunitasnya.
Sodality: Jurnal Transdisiplin Sosiologi, Komunikasi, dan Ekologi Manusia Vol. 5, No. 3 2011 | 201
Penelitian yang dilakukan oleh Grijns (1992) membagi
tahapan siklus hidup wanita menjadi lima, yaitu wanita
melajang, wanita menikah dan memiliki anak kecil,
janda dengan anak kecil, janda dengan anak dewasa,
dan janda lansia (Grijns et al., 1992). Siklus hidup yang
dikemukakan oleh Grijns tersebut tidak hanya berlaku
pada wanita tapi juga berlaku pada pria. Penelitian lain
mengenai rumahtangga dilakukan oleh White, dimana ia
membagi rumahtangga ke dalam empat tahapan
ekspansi demografis, yaitu a) ekspansi awal (anak tertua
0-9 tahun), b) ekspansi pertengahan (anak tertua 10-14
tahun), c) ekspansi lanjut (anak tertua 15 tahun ke atas),
dan d) ekspansi penyebaran (ada anak memisahkan diri
dari rumahtangga) (White, 1976 dalam Sitorus, 1990
dalam Prasodjo, 1993). Hasil penelitian yang dilakukan
oleh Surbakti (1991), Grijns (1992), dan White (1976)
dikombinasikan sehingga dalam penelitian ini struktur
rumahtangga terbagi ke dalam empat kategori
berdasarkan siklus hidupnya, yaitu (1) rumahtangga
lajang, dimana wanita atau pria lajang menjadi kepala
rumahtangga (pencari nafkah) karena orangtuanya
meninggal atau sudah tidak mampu mengelola
rumahtangga dan memiliki tanggungan anggota
rumahtangga lainnya. (2) rumahtangga tanpa anak,
dimana wanita atau pria yang sudah menikah baik yang
masih memiliki pasangan maupun yang sudah tidak
memiliki pasangan (janda/duda) menjadi kepala
rumahtangga (pencari nafkah) namun tidak memiliki
anak atau tanggungan anggota rumahtangga lainnya. (3)
rumahtangga tahap ekspansi demografis awal,
dimana wanita atau pria yang sudah menikah baik yang
masih memiliki pasangan (namun pasangannya tidak
mampu secara fisik dan mental mengelola
rumahtangganya) maupun yang sudah tidak memiliki
pasangan (janda/duda) menjadi kepala rumahtangga
(pencari nafkah) serta memiliki anak tertua berusia < 10
tahun. (4) rumahtangga tahap ekspansi demografis
lanjut, dimana wanita atau pria yang sudah menikah
baik yang masih memiliki pasangan (namun
pasangannya tidak mampu secara fisik dan mental
mengelola rumahtangganya) maupun yang sudah tidak
memiliki pasangan (janda/duda (termasuk janda/duda
yang usianya ≥ 60 tahun) ) menjadi kepala rumahtangga
(pencari nafkah) serta memiliki anak tertua berusia ≥ 10
tahun baik yang masih tinggal satu rumah maupun yang
sudah menikah dan berpisah dari orangtuanya
(membentuk keluarga baru). Oleh karena itu, baik tipe
rumahtangga RTKW maupun RTKP terdiri dari empat
struktur rumahtangga berdasarkan siklus hidupnya,
yaitu rumahtangga lajang, rumahtangga tanpa anak,
rumahtangga tahap ekspansi demografis awal, dan
rumahtangga tahap ekspansi demografis lanjut.
Penelitian Sebelumnya mengenai Ketahanan Pangan
Penelitian yang dilakukan oleh Indaryanti (2003)
dengan topik analisis strategi ketahanan pangan
komunitas, menunjukkan bahwa rumahtangga petani
berada pada kondisi ketahanan pangan yang cukup baik
dan secara relatif berada pada keadaan “tahan pangan”.
Kondisi terjadinya perubahan pendapatan pada
rumahtangga petani secara relatif tidak secara langsung
mempengaruhi alokasi pengeluaran rumahtangga yang
bersangkutan untuk bahan pangan beras. Ada dua
strategi yang dilakukan untuk memenuhi ketersediaan
dan konsumsi pangan, yaitu strategi pengalihan
kelebihan pendapatan dan strategi penyesuaian
konsumsi. Strategi pengalihan kelebihan pendapatan
rumahtangga petani berbeda-beda, dilihat dari besarnya
lahan yang dimilikinya. Selain mengenai strategi
ketahanan pangan, ada juga peneliti yang mengkaji
mengenai ketahanan pangan rumahtangga dan peranan
modal sosial, seperti yang dilakukan oleh Alfiasari
(2007), dimana hasil penelitiannya menunjukkan bahwa
63,3 persen rumahtangga miskin di Kelurahan Kedung
Jaya dan 67,6 persen rumahtangga miskin di Kelurahan
Tajur berada dalam kondisi tidak tahan pangan. Ada
faktor lain yang berperan dalam menciptakan
rumahtangga yang tahan pangan, selain kemampuan
ekonomi rumahtangga. Potensi tersebut tidak selalu
berbentuk uang namun secara ekonomi bermanfaat
dalam membantu rumahtangga tetap tahan pangan
meskipun kemampuan ekonominya rendah. Salah satu
potensi tersebut adalah hubungan sosial atau modal
sosial antar rumahtangga miskin.
Penelitian yang dilakukan oleh Elizabeth (2007)
mengenai peran ganda wanita tani dalam mencapai
ketahanan pangan rumahtangga di pedesaan,
menunjukkan bahwa pada dasarnya, wanita memiliki
peranan ganda dalam rumahtangga, yang terimplikasi
dari (1) peran kerja sebagai ibu rumahtangga (feminine
role), dan (2) peran sebagai pencari nafkah (tambahan
atau utama). Akibat meningkatnya pendapatan yang
diperoleh melalui pola nafkah ganda sebagai
konsekuensi peran ganda wanita tani, maka kebutuhan
pangan rumahtangga sehari-hari diharapkan dapat
terpenuhi. Peningkatan produktivitas tenaga kerja
wanita tani memiliki peran dan potensi yang strategis
dalam mendukung peningkatan maupun perolehan
pendapatan rumahtangga pertanian di pedesaan.
Penelitian lainnya yang dilakukan oleh Sukiyono et al.
(2008) mengenai status wanita dan ketahanan pangan
rumahtangga nelayan dan petani padi, menunjukkan
bahwa peranan anggota rumahtangga, termasuk wanita
(istri), dalam mempertahankan pangan bagi
rumahtangga, tidak terlepas dari atribut yang melekat
pada anggota rumahtangga, seperti faktor umur,
pendidikan, pengalaman, perilaku (intern), jumlah
tanggungan rumahtangga, luas lahan garapan, orientasi
produksi, dan status wanita. Faktor-faktor ini secara
teoritik akan menentukkan ketahanan pangan bagi
rumahtangga.
Kerangka Pemikiran
Skala ketahanan pangan dalam penelitian ini disebut
dengan tingkat ketahanan pangan dan disederhanakan
menjadi dua kategori, yaitu tidak tahan pangan dan
tahan pangan. Dalam penelitian ini terdapat dua tipe
rumahtangga, yaitu rumahtangga yang dikepalai pria
(RTKP) dan rumahtangga yang dikepalai wanita
(RTKW). Setiap tipe rumahtangga terbagi ke dalam
empat struktur rumahtangga berdasarkan siklus hidup,
yaitu: (1) Rumahtangga lajang, (2) Rumahtangga tanpa
anak, (3) Rumahtangga tahap ekspansi demografis awal,
dan (4) Rumahtangga tahap ekspansi demografis lanjut.
Tipe rumahtangga dan struktur rumahtangga
202 | Fathonah, Tri Yuliyanti. et. al. Tingkat Ketahanan Pangan pada Rumahtangga
berdasarkan siklus hidup termasuk ke dalam struktur
demografi rumahtangga yang diduga berpengaruh pada
tingkat pendapatan yang diperoleh oleh rumahtangga.
Tingkat pendapatan rumahtangga diduga berhubungan
dengan tingkat ketahanan pangan rumahtangga.
Pendapatan ini dilihat dari jumlah total pendapatan yang
diperoleh dari anggota rumahtangga yang sudah bekerja
dan mendapatkan penghasilan. Jika tingkat pendapatan
rumahtangga termasuk ke dalam kategori tinggi, diduga
akan mampu mengakses pangan yang lebih beragam.
Sebaliknya, jika tingkat pendapatan rumahtangga
termasuk ke dalam kategori rendah, diduga tidak
mampu mengakses pangan yang beragam dikarenakan
keterbatasan pendapatan yang diperolehnya. Pada
RTKW, dimana yang mencari nafkah adalah wanita
diduga terjadi diskriminasi pengupahan tenaga kerja
wanita yang berpengaruh pada akses wanita dalam
mendapatkan pangan sehingga dapat berdampak pada
ketahanan pangannya. Diskriminasi pengupahan
tersebut, semakin terasa pada RTKW yang memiliki
balita, dimana ia harus mencari nafkah untuk dapat
mencukupi kebutuhan hidup sehari-harinya namun di
satu sisi, ia juga harus mengurus anak dan
rumahtangganya. Hal tersebut menimbulkan banyaknya
RTKW yang bekerja pada pekerjaan paruh waktu dan
berupah rendah. Namun demikian, pada RTKW yang
memiliki anak yang sudah bekerja, kebutuhan
pangannya diduga akan dapat tercukupi karena adanya
penambahan pendapatan di rumahtangga. Pada RTKP,
diduga tidak terjadi diskriminasi pengupahan sehingga
pendapatan yang diperoleh dapat digunakan untuk
mengakses pangan dan non pangan sekaligus. Pangan
yang tersedia dan berasal dari “membeli” akan terkait
pada uang yang diperolehnya (baik dari hasil total
pendapatan rumahtangga maupun hasil utang). Pangan
yang tersedia di rumahtangga bisa berasal dari
membelinya di pasar, barter, dan berasal dari pemberian
orang lain. Selain tingkat pendapatan rumahtangga,
diduga tingkat pendidikan pengelola pangan
rumahtangga berhubungan dengan tingkat ketahanan
pangan. Pengelola pangan rumahtangga adalah orang
yang memutuskan untuk memilih dan membeli jenis
bahan pangan serta jumlah pengeluaran untuk pangan.
Oleh karena itu, diduga jika pengelola pangan memiliki
tingkat pendidikan yang tinggi maka ia memiliki
pengetahuan mengenai kandungan gizi dalam setiap
jenis pangan dan dapat memanfaatkan pengetahuan
pangan dan gizinya untuk dapat memutuskan untuk
memilih dan membeli pangan dengan memperhatikan
kandungan gizinya. Sebaliknya, diduga jika tingkat
pendidikan pengelola pangan rendah maka ia kurang
memiliki pengetahuan mengenai kandungan gizi dalam
setiap jenis pangan sehingga dalam memutuskan untuk
memilih dan membeli pangan tidak memperhatikan
kandungan gizinya.
Tingkat ketahanan pangan rumahtangga baik pada
RTKP dan RTKW diduga berbeda karena bergantung
pada kemampuan rumahtangga dalam mengakses atau
memenuhi pangan. Perbedaan tingkat ketahanan pangan
pada kedua tipe rumahtangga tersebut dapat
menimbulkan ketimpangan ketahanan pangan.
Ketimpangan ketahanan pangan terjadi dimana pada
rumahtangga yang tingkat ketahanan pangannya
termasuk ke dalam kategori tahan pangan akan lebih
terjamin kebutuhan pangannya daripada rumahtangga
yang tingkat ketahanan pangannya termasuk ke dalam
kategori tidak tahan pangan. Terwujudnya ketahanan
pangan pada semua tipe rumahtangga akan berdampak
pada perbaikan status gizi rumahtangga. Status gizi
rumahtangga yang baik mencerminkan kualitas
sumberdaya manusia yang ada di rumahtangga tersebut.
Semakin baik status gizinya maka kualitas sumberdaya
manusia pun dapat berkualitas sehingga mampu untuk
melakukan aktivitasnya sehari-hari dengan baik. Untuk
lebih jelasnya, kerangka pemikiran ini disajikan pada
Gambar 2.
Hipotesis Penelitian
Berdasarkan hasil kerangka pemikiran di atas, disusun
hipotesis uji sebagai berikut:
1. Ketimpangan ketahanan pangan rumahtangga yang
dikepalai pria (RTKP) dan rumahtangga yang
dikepalai wanita (RTKW).
H0 : Tingkat ketahanan pangan RTKP sama dengan
tingkat ketahanan pangan RTKW.
H1 : Tingkat ketahanan pangan RTKP tidak sama
dengan tingkat ketahanan pangan RTKW.
2. Hubungan antara tingkat pendidikan pengelola
pangan rumahtangga dengan tingkat ketahanan
pangan rumahtangga.
a. Diduga ada hubungan antara tingkat pendidikan
pengelola pangan RTKP dengan tingkat
ketahanan pangan RTKP.
b. Diduga ada hubungan antara tingkat pendidikan
pengelola pangan RTKW dengan tingkat
ketahanan pangan RTKW.
3. Hubungan antara tingkat pendapatan rumahtangga
dengan tingkat ketahanan pangan rumahtangga.
Sodality: Jurnal Transdisiplin Sosiologi, Komunikasi, dan Ekologi Manusia Vol. 5, No. 3 2011 | 203
PENDEKATAN LAPANG
Metode Penelitian
Metode penelitian ini menggunakan pendekatan
kuntitatif yang didukung oleh data kualitatif.
Pendekatan kuantitatif yang dilakukan adalah dengan
penelitian survai. Menurut Singarimbun dan Effendi
(1989), penelitian survai adalah penelitian yang
mengambil sampel dari satu populasi dan menggunakan
kuesioner sebagai alat pengumpulan data yang pokok.
Data kualitatif digunakan untuk menggali informasi
yang sifatnya lebih mendalam serta untuk memperjelas
gambaran tentang keadaan sosial yang diperoleh melalui
pendekatan kuantitatif.
Lokasi dan Waktu Penelitian
Penelitian dilaksanakan di tiga rukun tetangga, yaitu RT
01, 02, 03 RW 03 Desa Cihideung Ilir, Kecamatan
Ciampea, Kabupaten Bogor, Jawa Barat. Lokasi tiga
rukun tetangga selanjutnya akan disebut sebagai
Komunitas Jembatan Serong. Penentuan lokasi
penelitian ini dilakukan secara sengaja (purposive)
berdasarkan pertimbangan di lokasi tersebut
masyarakatnya merupakan masyarakat transisi dari
masyarakat pertanian ke masyarakat industri, terdapat
masyarakat yang terdiri dari rumahtangga yang
dikepalai pria (RTKP) dan rumahtangga yang dikepala
wanita (RTKW), serta kemudahan akses transportasi
sehingga memudahkan peneliti dalam memperoleh data
dan informasi. Pengambilan data lapangan dilakukan
dalam dua bulan, yaitu pada bulan Mei hingga Juni
2010.
Teknik Pemilihan Responden dan Informan
Populasi sampling dalam penelitian ini adalah
rumahtangga yang berada di RT 01/03, RT 02/03, dan
RT 03/3 di Desa Cihideung Ilir, Kecamatan Ciampea,
Kabupaten Bogor, Jawa Barat. Jumlah kepala keluarga
di tiga rukun tetangga tersebut sebanyak 246 KK, yang
terdiri dari 215 RTKP dan 31 RTKW. Responden yang
dipilih sebagai sampel dalam penelitian ini adalah
rumahtangga baik RTKW maupun RTKP yang belum
menikah atau lajang menjadi kepala rumahtangga
(pencari nafkah) baik yang memiliki tanggungan
maupun yang tidak memiliki tanggungan anggota
rumahtangga lainnya, menikah namun belum memiliki
anak atau tanggungan anggota rumahtangga lainnya,
menikah (tapi pasangannya tidak mampu secara fisik
atau mental untuk mengelola rumahtangganya) atau
janda atau duda menjadi kepala rumahtangga (pencari
nafkah) serta memiliki anak tertua berusia < 10 tahun,
serta menikah (tapi pasangannya tidak mampu secara
fisik atau mental untuk mengelola rumahtangganya)
atau janda atau duda (termasuk janda atau duda yang
usianya 60 tahun) menjadi kepala rumahtangga
(pencari nafkah) serta memiliki anak tertua berusia ≥ 10
tahun baik yang masih tinggal satu rumah maupun yang
sudah menikah dan berpisah dengan orangtuanya.
Selain itu, responden juga merupakan pengelola pangan
rumahtangga. Pengelola pangan rumahtangga adalah
orang yang memutuskan untuk memilih dan membeli
jenis bahan pangan serta jumlah pengeluaran untuk
pangan. Penentuan jumlah sampel menggunakan rumus
slovin2 dengan titik kritis 10 persen , yaitu:
Berdasarkan rumus slovin tersebut, jumlah responden
yang menjadi sampel, yaitu 69 RTKP dan 24 RTKW.
Responden dipilih dengan metode pengambilan sampel
dengan cara acak sederhana (simple random sampling),
yaitu pada rumahtangga yang dikepalai pria (RTKP)
karena populasinya 215 RTKP maka dilakukan dengan
cara melangkah dua hingga tiga nomor berdasarkan
kerangka sampling RTKP yang telah dibuat dan
diperoleh 69 RTKP dan pada rumahtangga yang
dikepalai wanita (RTKW) karena populasinya 31
RTKW maka dilakukan pengundian dengan cara
dikocok dari jumlah populasi tersebut sehingga
diperoleh 24 RTKW. Informan dalam penelitian ini
adalah ketua rukun tetangga (RT 01, 02, dan 03).
Jenis Data dan Metode Pengumpulan Data
Data yang dikumpulkan dalam penelitian ini terdiri dari
data primer dan data sekunder. Pengumpulan data
primer dilakukan dengan pendekatan kuantitatif dan
kualitatif. Instrumen pengumpulan data yang dipakai
adalah kuesioner dan wawancara mendalam. Data
sekunder merupakan data yang didapatkan dari
dokumen-dokumen tertulis baik yang berupa tulisan
ilmiah ataupun dokumen laporan yang diterbitkan oleh
instansi. Untuk menghindari adanya distorsi pesan dan
untuk melengkapi informasi, maka setiap selesai
melakukan wawancara mendalam dengan tineliti,
peneliti meluangkan waktu untuk menuliskan kembali
hasil wawancara dalam bentuk catatan harian.
Teknik Pengolahan dan Analisis Data
Data yang diperoleh dari kuesioner diolah secara
kuantitatif dan kualitatif. Data kuantitatif disajikan
dalam bentuk tabel frekuensi dan tabulasi silang.
Pengolahan data kuantitatif dilakukan melalui tabulasi
silang. Pertanyaan penelitian pertama mengenai kondisi
ketahanan pangan di kedua tipe rumahtangga diperoleh
dengan menggunakan data kuantitatif yang disajikan
dalam tabel frekuensi. Pertanyaan penelitian kedua
mengenai ketimpangan pangan di kedua tipe
rumahtangga diketahui dengan menggunakan uji
statistik Chi Square.
2 Wahidah. Metode Penelitian. Diakses dari
http://www.damandiri.or.id/file/wahidahipbmetode.pdf 18 April 2010.
204 | Fathonah, Tri Yuliyanti. et. al. Tingkat Ketahanan Pangan pada Rumahtangga
Pertanyaan penelitian ketiga mengenai faktor yang
berhubungan dengan ketahanan pangan diperoleh dari
hasil pengolahan tabulasi silang. Tabulasi silang
digunakan untuk mengetahui hubungan tingkat
pendidikan pengelola pangan rumahtangga dengan
tingkat ketahanan pangan rumahtangga dan hubungan
tingkat pendapatan rumahtangga dengan tingkat
ketahanan pangan rumahtangga. Selain itu, kondisi
ketahanan pangan pada struktur rumahtangga
berdasarkan siklus hidupnya diperoleh dari analisis
secara kualitatif dari hasil wawancara mendalam dengan
para responden. Setelah semua data pertanyaan pertama,
kedua, dan ketiga dianalisis, dilakukan penafsiran atau
pemaknaan hasil analisis tersebut. Penafsiran atau
pemaknaan didukung dengan data kualitatif terhadap
hasil analisa yang bertujuan untuk menarik kesimpulan
penelitian berdasarkan perumusan masalah yang
difokuskan dalam hipotesis penelitian. Selain itu,
diperkuat dengan hasil analisis secara kualitatif dari
hasil wawancara mendalam dengan para responden dan
informan. Pengolahan dan analisis data kualitatif
dilakukan dengan mereduksi (meringkas) data dengan
menggolongkan, mengarahkan, membuang yang tidak
perlu dan mengorganisasikan data sedemikian rupa
sehingga sesuai dengan keperluan untuk menjawab
pertanyaan analisis di dalam penelitian. Data hasil
wawancara yang relevan dengan fenomena yang
dianalisis, disajikan dalam bentuk kutipan-kutipan.
Analisis data kualitatif dipadukan dengan hasil
intrepretasi data kuantitatif.
Kelemahan Kajian
Di Amerika Serikat telah dikembangkan pengukuran
ketahanan pangan yang dilakukan dengan metode
kualitatif menggunakan alat kuesioner. Pertanyaan
dalam kuesioner untuk berbagai indikator ini telah
tertuang dalam Current Population Survey (CPS) Food
Security Supplement di Amerika Serikat pada tahun
1995, yang menjadi dasar bagi pengukuran ketahanan
pangan. Menurut Bickel et al. (2000) dalam Rahayu
(2007), ”modul inti” CPS (bagian kunci CPS Food
Security Supplement) menanyakan tentang bermacam
kondisi kejadian perilaku dan reaksi subjektif berupa:
(1) kejadian mengurangi konsumsi orang dewasa dalam
rumahtangga, atau berbagai akibat yang muncul dari
mengurangi asupan makanan, (2) kejadian mengurangi
makanan atau berbagai akibat yang muncul karena
mengurangi asupan makanan pada anak-anak dalam
rumahtangga, (3) kekhawatiran bahwa anggaran pangan
rumahtangga atau ketersediaan pangan kemungkinan
tidak mencukupi, dan (4) persepsi bahwa konsumsi
orang dewasa atau anak-anak dalam rumahtangga tidak
mencukupi dari segi kualitas, Tingkat ketahanan pangan
secara kualitatif, diperoleh berdasarkan jawaban
responden terhadap delapan belas pertanyaan ketahanan
pangan dari kuesioner (Bickel et al., 2000 dalam
Tobing, 2010), yaitu:
1. Terjamin: jika dua dari 18 pertanyaan yang ada,
diantaranya dijawab dengan: sering, kadang-kadang,
ya, hampir setiap bulan, beberapa bulan tetapi tidak
setiap bulan.
2. Rawan kelaparan, dikelompokkan atas tiga kategori,
yaitu:
a. Rawan dengan kelaparan tingkat ringan : jika 3-5
dari 18 pertanyaan yang ada diantaranya dijawab
dengan: sering, kadang-kadang, ya, hampir setiap
bulan, beberapa bulan tetapi tidak setiap bulan.
b. Rawan dengan kelaparan tingkat sedang: jika 6-8
dari 18 pertanyaan yang ada, diantaranya
dijawab dengan: sering, kadang-kadang, ya,
hampir setiap bulan, beberapa bulan tetapi tidak
setiap bulan.
c. Rawan dengan kelaparan tingkat berat: jika > 9
dari 18 pertanyaan yang ada, diantaranya
dijawab dengan: sering, kadang-kadang, ya,
hampir setiap bulan, beberapa bulan tetapi tidak
setiap bulan.
Terdapat tiga kritikan terhadap tingkatan ketahanan
pangan secara kualititatif yang diperkenalkan oleh
Bickel, antara lain:
1. Kondisi tingkat ketahanan pangan yang termasuk ke
dalam kategori “terjamin” tidak memadai bila hanya
diukur dari responden yang menjawab dua dari
delapan belas pertanyaan dengan jawaban sering,
kadang-kadang, ya, hampir setiap bulan, beberapa
bulan tetapi tidak setiap bulan. Hal tersebut
dikarenakan pada delapan belas pertanyaan tersebut
selain terdapat pilihan jawaban seperti diatas, juga
terdapat pilihan jawaban “tidak”, “tidak pernah”,
“tidak tahu”, dan “hanya satu atau dua bulan”
sehingga akan ada jawaban “tidak”, “tidak pernah”,
“tidak tahu”, dan “hanya satu atau dua bulan” yang
justru sesuai untuk menggambarkan kondisi
“terjamin”. Berdasarkan alasa tersebut, ukuran
tingkat ketahanan pangan menurut Bickel dapat
diperbaiki dengan mempertimbangkan jawaban
responden berupa “tidak”, “tidak pernah”, “tidak
tahu”, dan “hanya satu atau dua bulan”.
2. Pertanyaan mengenai ketahanan pangan yang
berjumlah delapan belas dan disusun oleh Bickel
untuk menunjukkan tingkat kerawanan kelaparan
ternyata mengabaikan gradasi keparahan kondisi
kerawanan kelaparan. Oleh karena itu, delapan belas
pertanyaan mengenai ketahanan pangan Bickel
sebenarnya dapat disusun ulang berdasarkan gradasi
keparahan kondisi kerawanan kelaparan yang
menggambarkan skala kerawanan kelaparan
semakin parah, misalnya gradasi pertanyaan yang
menggambarkan kerawanan kelaparan tingkat ringan
sampai dengan tingkat berat, dengan urutan sebagai
berikut:
a. Pertanyaan yang menunjukkan rawan dengan
kelaparan tingkat ringan adalah nomor 4 dan 14,
yaitu:
Nomor 4. Dalam 1 tahun terakhir ini, Bapak/Ibu
pernah hanya mampu
menyediakan sedikit anggaran
belanja untuk makanan balita,
karena Bapak/Ibu kehabisan uang
untuk membeli pangan?
Sodality: Jurnal Transdisiplin Sosiologi, Komunikasi, dan Ekologi Manusia Vol. 5, No. 3 2011 | 205
( ) Sering
( ) Kadang-kadang
( ) Tidak pernah
( ) Tidak tahu
Nomor 14. Dalam 1 tahun terakhir, mulai dari
bulan ini ke belakang, apakah
Bapak/Ibu ada mengurangi jumlah
jajan anak dikarenakan tidak punya
cukup uang untuk pangan?
( ) Iya
( ) Tidak
( ) Tidak tahu
b. Pertanyaan yang menunjukkan rawan dengan
kelaparan tingkat sedang nomor 7, 8, 9, 12, 13,
11 dan 10.
Nomor 7. Dalam 1 tahun terakhir ini, dimulai
dari bulan ini ke belakang, apakah
ada anggota keluarga ini yang
pernah dikurangi pangannya
dikarenakan ketiadaan uang?
( ) Iya
( ) Tidak, langsung ke pertanyaan
nomor 9
( ) Tidak tahu, langsung ke
pertanyaan nomor 9
Nomor 8. (Jika jawaban diatas, iya),berapa
kali ini terjadi?
( ) Hampir setiap bulan
( ) Beberapa bulan tetapi tidak
setiap bulan
( ) Hanya satu atau dua bulan
( ) Tidak tahu
Nomor 9. Dalam 1 tahun terakhir ini, apakah
Bapak/Ibu pernah makannya
sedikit karena ibu tidak punya
cukup uang untuk membeli
pangan?
( ) Iya
( ) Tidak
( ) Tidak tahu
Nomor 12. Dalam 1 tahun terakhir ini, apakah
pernah, Bapak/Ibu atau anggota
keluarga lainnya tidak makan
dalam sehari dikarenakan tidak ada
uang untuk memperoleh pangan?
( ) Iya
( ) Tidak, langsung ke pertanyaan
no. 14
( ) Tidak tahu langsung ke
pertanyaan no. 14
Nomor 13. (Jika jawaban diatas, iya), berapa
kali ini terjadi?
( ) Hampir setiap bulan
( ) Beberapa bulan tetapi tidak
setiap bulan
( ) Hanya satu atau dua bulan
( ) Tidak tahu
Nomor 11. Dalam 1 tahun terakhir ini, apakah
ibu Bapak/Ibu mengalami
penurunan berat badan
dikarenakan tidak cukup biaya
untuk pangan?
( ) Iya
( ) Tidak
( ) Tidak tahu
Nomor 10. Dalam 1 tahun terakhir ini, apakah
Bapak/Ibu pernah merasa lapar
tetapi tidak bisa makan
dikarenakan Bapak/Ibu tidak
mampu membeli pangan yang
cukup?
( ) Iya
( ) Tidak
( ) Tidak tahu
c. Pertanyaan yang menunjukkan rawan dengan
kelaparan tingkat sedang nomor 5, 6, 15, 16, 18,
dan 17.
Nomor 5. Dalam 1 tahun terakhir, apakah
anak Bapak/Ibu dan keluarga
pernah kurang makan karena tidak
mampu membeli makanan?
( ) Sering
( ) Kadang-kadang
( ) Tidak pernah
( ) Tidak tahu
Nomor 6. Apakah dalam 1 tahun terakhir ini,
anak Bapak/Ibu pernah kurang
makan dikarenakan tidak mampu
memberikan makanan yang
cukup?
( ) Sering
( ) Kadang-kadang
( ) Tidak pernah
( ) Tidak tahu
Nomor 15. Dalam 12 bulan terakhir ini,
apakah ada anak Bapak/Ibu yang
tidak pernah rutin makannya
karena tidak punya cukup uang
untuk pangan?
( ) Iya
206 | Fathonah, Tri Yuliyanti. et. al. Tingkat Ketahanan Pangan pada Rumahtangga
( ) Tidak, langsung ke pertanyaan
no. 17
( ) Tidak tahu, langsung ke
pertanyaan no. 17
Nomor 16. (Jika jawaban diatas iya), berapa
kali hal seperti ini terjadi?
( ) Hampir setiap bulan
( ) Beberapa bulan tetapi tidak
setiap bulan
( ) Hanya satu atau dua bulan
( ) Tidak tahu
Nomor 18. Dalam 1 tahun terakhir ini,
pernahkah anak Bapak/Ibu tidak
makan selama sehari dikarenakan
ketidakcukupan uang untuk
membeli pangan?
( ) Iya
( ) Tidak
( ) Tidak tahu
Nomor 17. Dalam 1 tahun terakhir ini,
pernahkah anak Bapak/Ibu
menderita kelaparan tetapi anda
tidak mampu membeli pangan
lagi?
( ) Iya
( ) Tidak
( ) Tidak tahu
Selain pertanyaan yang menggambarkan gradasi tingkat
kerawanan kelaparan, berdasarkan delapan belas
pertanyaan tersebut terdapat pertanyaan yang dapat
menunjukkan terjamin, yaitu pertanyaan nomor 1, 2,
dan 3. Berikut pertanyaan nomor 1, 2, dan 3:
Nomor 1. Apakah dalam 1 tahun terakhir
Bapak/Ibu pernah merasa
khawatir, pangan untuk keluarga
sering habis, sementara Bapak/Ibu
tidak punya uang untuk
membelinya?
( ) Sering
( ) Kadang-kadang
( ) Tidak pernah
( ) Tidak tahu
Nomor 2. Dalam 1 tahun terakhir ini,
pernahkah pangan yang dibeli
habis dan Bapak/Ibu tidak punya
uang untuk membelinya?
( ) Sering
( ) Kadang-kadang
( ) Tidak pernah
( ) Tidak tahu
Nomor 3. Dalam 1 tahun terakhir ini,
pernahkan keluarga Bapak/Ibu
tidak mampu makan yang
seimbang?
( ) Sering
( ) Kadang-kadang
( ) Tidak pernah
() Tidak tahu
Berdasarkan penjabaran diatas, jika responden pertama
menjawab pertanyaan nomor 4 dengan jawaban “sering”
dibanding dengan responden kedua yang menjawab
pertanyaan nomor 6 dengan jawaban yang sama, yaitu
“sering”, memiliki arti bahwa responden kedua
mengalami kerawanan pangan yang lebih parah
dibandingkan dengan responden pertama.
3. Bickel dalam membuat delapan belas pertanyaan
mengenai ketahanan pangan tidak membedakan
pertanyaan tentang persepsi (subyektif) dan
pertanyaan faktual (kejadian). Pertanyaan mengenai
ketahanan pangan tersebut terdiri dari 2 pertanyaan
tentang persepsi (subyektif) dan 16 pertanyaan
faktual (kejadian). Dalam hal kritiknya, pertanyaan
persepsinya tidak terlalu jelas. Oleh karena itu, saran
perbaikan terhadap pertanyaan Bickel adalah fokus
saja pada pertanyaan-pertanyaan faktual (kejadian).
Dalam pertanyaan Bickel, pertanyaan persepsi
(subyektif) tercermin pada pertanyaan nomor 1 dan
nomor 10, yaitu:
Nomor 1. Apakah dalam 1 tahun terakhir
Bapak/Ibu pernah merasa
khawatir, pangan untuk keluarga
sering habis, sementara Bapak/Ibu
tidak punya uang untuk
membelinya?
( ) Sering
( ) Kadang-kadang
( ) Tidak pernah
( ) Tidak tahu
Nomor 10. Dalam 1 tahun terakhir ini, apakah
Bapak/Ibu pernah merasa lapar
tetapi tidak bisa makan
dikarenakan Bapak/Ibu tidak
mampu membeli pangan yang
cukup?
( ) Iya
( ) Tidak
( ) Tidak tahu
Berdasarkan uraian tersebut, studi ini juga memiliki
kelemahan serupa, karena belum mempertimbangkan
tiga hal, yaitu:
1. Dalam menjawab delapan belas pertanyaan
mengenai ketahanan pangan menurut Bickel hanya
mempertimbangkan jawaban yang berupa: (1)
sering, (2) kadang-kadang, (3) ya, (4) hampir setiap
Sodality: Jurnal Transdisiplin Sosiologi, Komunikasi, dan Ekologi Manusia Vol. 5, No. 3 2011 | 207
bulan, dan (5) beberapa bulan tetapi tidak setiap
bulan, sedangkan jawaban yang berupa (6) tidak, (7)
tidak pernah, (8) tidak tahu, dan (9) hanya satu atau
dua bulan tidak dipertimbangkan padahal terdapat
beberapa pertanyaan yang dijawab dengan jawaban
tersebut.
2. Jawaban dari pertanyaan mengenai tingkat
ketahanan pangan tidak berdasarkan gradasi tingkat
kerawanan kelaparan sehingga tingkat ketahanan
pangan hanya dilihat berdasarkan jawaban yang
dijawab dengan (1) sering, (2) kadang-kadang, (3)
ya, (4) hampir setiap bulan, dan (5) beberapa bulan
tetapi tidak setiap bulan padahal sebenarnya tingkat
ketahanan pangan rumahtangga dapat dilihat
berdasarkan hasil jawaban berdasarkan gradasi
pertanyaan.
3. Pertanyaan mengenai ketahanan pangan menurut
Bickel ada yang termasuk ke dalam pertanyaan
persepsi. Terdapat dua pertanyaan yang termasuk ke
dalam pertanyaan persepsi. Pertanyaan persepsi
tersebut tidak mempunyai pengertian yang sama
sehingga setiap responden mengartikannya berbeda-
beda menurut persepsinya.
GAMBARAN UMUM DESA CIHIDEUNG ILIR,
KECAMATAN CIAMPEA, KABUPATEN BOGOR
Gambaran Umum Desa
Kondisi Fisik, Sarana dan Prasarana
Desa Cihideung Ilir merupakan salah satu desa di
wilayah Kecamatan Ciampea, Kabupaten Bogor,
Provinsi Jawa Barat. Desa ini memiliki luas wilayah
sebesar 178 hektare. Desa Cihideung Ilir termasuk
dataran tinggi dan berada pada ketinggian 250 meter di
atas permukaan laut dengan curah hujan 2 - 4 meter
kubik. Secara administratif, Desa Cihideung Ilir terbagi
ke dalam dua dusun, lima rukun warga (RW), dan 24
rukun tetangga (RT). Secara geografis, Desa Cihideung
Ilir berbatasan dengan desa-desa lain di sekitarnya, yaitu
terdiri dari:
1. Sebelah Utara : Desa Cibanteng/Jalan Provinsi.
2. Sebelah Timur : Desa Babakan/Kali Cihideung.
3. Sebelah Selatan : Desa Cihideung Udik.
4. Sebelah Barat : Desa Cihideung Udik.
Jika ditinjau dari letak geografisnya, Desa Cihideung
Ilir mempunyai letak yang cukup strategis karena akses
Desa Cihideung Ilir yang relatif dekat dengan Kampus
Institut Pertanian Bogor. Oleh karena itu, Desa
Cihideung Ilir termasuk ke dalam “Desa Lingkar
Kampus”. Kondisi ini memberikan keuntungan secara
geografis dan memberikan pengaruh terhadap kondisi
sosial ekonomi desa tersebut, baik secara langsung
ataupun tidak langsung. Prasarana perhubungan yang
terdapat di Desa Cihideung Ilir berupa jalan raya. Jarak
dari desa ke pusat kecamatan adalah 4 kilometer, jarak
dari desa ke ibukota kabupaten adalah 25 kilometer, dan
jarak dari desa ke ibukota provinsi adalah 130
kilometer. Prasarana perhubungan yang berupa jalan
raya yang baik memungkinkan tersedianya transportasi
yang lancar bagi keberadaan mobil pribadi dan
angkutan umum seperti, ojek dan odong-odong sebagai
sarana transportasi di Desa Cihideung Ilir.
Kependudukan, Pendidikan dan Mata Pencaharian
Jumlah penduduk Desa Cihideung Ilir per Oktober 2009
adalah 9.393 jiwa dengan total jumlah kepala keluarga
2.490 KK. Jumlah penduduk angkatan kerja di Desa
Cihideung Ilir terdiri dari penduduk usia yang bekerja
dan penduduk usia kerja yang tidak bekerja. Jumlah
penduduk usia dewasa usia kerja 5.263 jiwa atau 56,03
persen dari total jumlah penduduk secara keseluruhan.
Jumlah penduduk usia kerja yang tidak bekerja 1.005
jiwa. Jumlah penduduk usia kerja yang bekerja lebih
banyak daripada jumlah penduduk usia kerja yang tidak
bekerja. Tingkat pendidikan masyarakat Desa
Cihideung Ilir dapat dikatakan masih cukup rendah. Hal
ini dapat dilihat dari besarnya angka penduduk yang
hanya tamat SD sejumlah 2.780 orang dan yang tamat
pasca sarjana hanya berjumlah 40 orang.
Mata pencaharian penduduk Desa Cihideung Ilir cukup
bervariasi. Jumlah penduduk yang bekerja di sektor
pertanian lebih sedikit dibandingkan dengan jumlah
penduduk yang bekerja di sektor non-pertanian. Di
sektor pertanian, dari keseluruhan penduduk hanya ada
548 orang yang bekerja sebagai petani. Sisanya bekerja
di sektor non-pertanian. Mata pencaharian di sektor
non-pertanian yang paling diminati adalah sebagai
pedagang. Terdapat 945 orang bekerja sebagai
pedagang dan pekerjaan-pekerjaan lain di sektor non-
pertanian adalah sebagai pegawai negeri sipil,
TNI/POLRI, pensiunan PNS/POLRI/TNI, swasta, buruh
pabrik, pengrajin industri rumahtangga, tukang
bangunan, penjahit, tukang las, tukang ojek, bengkel,
sopir angkutan, dan lain-lain. Berdasarkan hal tersebut
penduduk Desa Cihideung Ilir termasuk ke dalam
kategori masyarakat transisi dimana mata
pencahariannya sudah berubah dari sektor pertanian ke
sektor non-pertanian.
Karakteristik Rumahtangga Responden
Karakteristik rumahtangga responden adalah kondisi
atau keadaan spesifik rumahtangga yang berkaitan
langsung dengan dirinya. Rumahtangga dalam
penelitian ini terbagi ke dalam dua tipe, yaitu
rumahtangga yang dikepalai pria (RTKP) dan
rumahtangga yang dikepalai wanita (RTKW).
Karakteristik rumahtangga dalam penelitian ini baik
pada RTKP maupun RTKW dibedakan ke dalam tujuh
kategori, yaitu usia seluruh anggota rumahtangga, jenis
kelamin seluruh anggota rumahtangga, jenis kelamin
pengelola pangan rumahtangga, tingkat pendidikan
seluruh anggota rumahtangga, tingkat pendidikan
pengelola pangan rumahtangga, status pekerjaan seluruh
anggota rumahtangga, dan jenis pekerjaan seluruh
anggota rumahtangga. Tabel 1 menunjukkan bahwa
struktur rumahtangga terbagi ke dalam empat kategori
berdasarkan siklus hidupnya, yaitu rumahtangga lajang,
rumahtangga tanpa anak, rumahtangga tahap ekspansi
demografis awal, dan rumahtangga tahap ekspansi
208 | Fathonah, Tri Yuliyanti. et. al. Tingkat Ketahanan Pangan pada Rumahtangga
demografis lanjut. RTKP dan RTKW masing-masing
memiliki empat struktur rumahtangga.
Rumahtangga Responden yang Dikepalai Pria
(RTKP) dan Rumahtangga Responden yang
Dikepalai Wanita (RTKW) Berdasarkan Usia
Persentase usia seluruh anggota rumahtangga RTKP dan
RTKW yang termasuk ke dalam kategori produktif
lebih banyak daripada persentase usia seluruh anggota
rumahtangga yang termasuk ke dalam kategori tidak
produktif. Namun demikian, persentase usia seluruh
anggota rumahtangga lebih banyak pada RTKW jika
dibandingkan dengan RTKP. Berdasarkan Tabel 2
diketahui bahwa beban tanggungan pada RTKP lebih
banyak dibandingkan dengan beban tanggungan
RTKW. Hal tersebut disebabkan oleh banyaknya
persentase usia seluruh anggota rumahtangga RTKP
yang termasuk ke dalam kategori tidak produktif
dibandingkan dengan RTKW. Berdasarkan rasio beban
tanggungan, pada RTKW setiap 48 orang anggota
rumahtangga yang termasuk ke dalam kategori tidak
produktif ditanggung oleh 100 orang anggota
rumahtangga yang termasuk ke dalam kategori
produktif. Beban rasio tanggungan pada RTKP, yaitu
setiap 60 orang anggota rumahtangga yang termasuk ke
dalam kategori tidak produktif ditanggung oleh 100
orang anggota rumahtangga yang termasuk ke dalam
kategori produktif.
Rumahtangga Responden yang Dikepalai Pria
(RTKP) dan Rumahtangga Responden yang
Dikepalai Wanita (RTKW) Berdasarkan Jenis
Kelamin
Persentase jenis kelamin seluruh anggota rumahtangga
RTKP dan RTKW berbeda. Berdasarkan Table 3, jika
dibandingkan antara RTKP dan RTKW maka pada
RTKP persentase jenis kelamin seluruh anggota
rumahtangga lebih banyak yang berjenis kelamin pria
sedangkan pada RTKW persentase jenis kelamin
seluruh anggota rumahtangga lebih banyak yang
berjenis kelamin wanita. Jika dilihat berdasarkan
pengelola pangan rumahtangga maka persentase pada
RTKP dan RTKW lebih banyak yang berjenis kelamin
wanita. Pada RTKP, pengelola pangan lebih banyak
yang berjenis kelamin wanita diduga disebabkan oleh
sibuknya pria dalam mencari nafkah sehingga
kewenangan untuk mengelola pangan dilimpahkan ke
wanita (pasangannya). Oleh karena itu, pengelola
pangan rumahtangga pada hampir semua tipe
rumahtangga berjenis kelamin wanita.
Rumahtangga Responden yang Dikepalai Pria
(RTKP) dan Rumahtangga Responden yang
Dikepalai Wanita (RTKW) Berdasarkan Tingkat
Pendidikan
Berdasarkan Tabel 4 menunjukkan bahwa persentase
tingkat pendidikan seluruh anggota rumahtangga baik
RTKP maupun RTKW lebih banyak yang termasuk ke
dalam kategori rendah. Namun demikian, tingkat
pendidikan seluruh anggota rumahtangga yang termasuk
ke dalam kategori rendah lebih banyak pada RTKW
dibandingkan dengan RTKP. Tingginya angka tingkat
pendidikan seluruh anggota rumahtangga RTKW yang
termasuk ke dalam kategori rendah diduga diakibatkan
oleh terbatasnya pendapatan yang diperoleh
rumahtangga tersebut. Tabel 4 juga menunjukkan
bahwa persentase tingkat pendidikan pengelola pangan
rumahtangga baik pada RTKP maupun RTKW lebih
banyak yang termasuk ke dalam kategori tingkat
pendidikan rendah bahkan pada RTKW tidak ada
pengelola pangan yang tingkat pendidikannya termasuk
ke dalam kategori tinggi. Tingginya tingkat pendidikan
pengelola pangan RTKW yang termasuk ke dalam
kategori rendah diduga berhubungan dengan tingkat
ketahanan pangan. Hal tersebut disebabkan oleh adanya
Sodality: Jurnal Transdisiplin Sosiologi, Komunikasi, dan Ekologi Manusia Vol. 5, No. 3 2011 | 209
dugaan bahwa semakin tinggi tingkat pendidikan
pengelola pangan maka akan semakin tinggi pula
pengetahuan pangan dan gizinya sehingga akan
berdampak pada semakin tahan ketahanan pangannya.
Sebaliknya jika tingkat pendidikan pengelola pangan
rendah maka diduga semakin rentan ketahanan
pangannya karena diduga tingkat pendidikan pengelola
pangan yang rendah berdampak pada kurangnya
pengetahuan pangan dan gizi sehingga hal tersebut
berpengaruh ketika memilih dan membeli jenis bahan
pangan.
Rumahtangga Responden yang Dikepalai Pria
(RTKP) dan Rumahtangga Responden yang
Dikepalai Wanita (RTKW) Berdasarkan Status
Pekerjaan
Berdasarkan Tabel 5 menunjukkan bahwa persentase
status pekerjaan seluruh anggota rumahtangga yang
termasuk ke dalam kategori tidak bekerja pada RTKP
dan RTKW lebih banyak dibandingkan dengan
persentase status pekerjaan seluruh anggota
rumahtangga yang termasuk ke dalam kategori bekerja.
Jika dibandingkan antar tipe rumahtangga, persentase
status pekerjaan seluruh anggota rumahtangga yang
termasuk ke dalam kategori tidak bekerja pada RTKP
lebih banyak dibandingkan dengan persentase status
pekerjaan seluruh anggota rumahtangga RTKW yang
termasuk ke dalam kategori tidak bekerja. Pada RTKP,
umumnya anggota rumahtangga yang tidak bekerja,
yaitu wanita (ibu) dan anak-anak yang sudah termasuk
kategori usia produktif namun tidak bekerja. Jumlah
anggota rumahtangga yang bekerja melalui pendapatan
yang diperolehnya digunakan untuk menanggung beban
hidup anggota rumahtangga lainnya yang belum
bekerja.
Rumahtangga Responden yang Dikepalai Pria
(RTKP) dan Rumahtangga Responden yang
Dikepalai Wanita (RTKW) Berdasarkan Mata
Pencaharian
Berdasarkan Tabel 6 diketahui bahwa persentase mata
pencaharian anggota rumahtangga yang bekerja pada
RTKP dan RTKW lebih banyak bekerja di sektor
pertanian dibandingkan di sektor non-pertanian. Pada
RTKP mata pencaharian di sektor pertanian, hanya
terdapat 13,9 persen yang bekerja baik sebagai petani
maupun buruh tani dan di RTKW terdapat 4,8 persen
yang bekerja sebagai buruh tani. Mata pencaharian di
sektor non-pertanian, baik pada RTKP maupun RTKW
yang paling diminati adalah sebagai buruh pabrik. Di
sektor non-pertanian, terdapat 25,7 persen RTKP
bekerja sebagai buruh pabrik dan 33,3 persen RTKW
bekerja sebagai buruh pabrik. Persentase mata
pencaharian sebagai buruh pabrik lebih banyak
dibandingkan dengan mata pencaharian lainnya, seperti
PNS, karyawan swasta, petani, buruh tani, sopir/tukang
ojek, berdagang, dan lain-lain (pembantu rumahtangga,
guru, tukang urut, montir/teknisi, kenek/tukang parkir).
210 | Fathonah, Tri Yuliyanti. et. al. Tingkat Ketahanan Pangan pada Rumahtangga
Rumahtangga Responden yang Dikepalai Pria
(RTKP) dan Rumahtangga Responden yang
Dikepalai Wanita (RTKW) Berdasarkan Tingkat
Pendapatan
Tabel 7 menunjukkan bahwa tingkat pendapatan
rumahtangga RTKP berbeda jika dibandingkan dengan
RTKW. Pada RTKP, tingkat pendapatan rumahtangga
lebih banyak yang termasuk ke dalam kategori tinggi
sedangkan pada RTKW, tingkat pendapatan
rumahtangga lebih banyak yang termasuk ke dalam
kategori rendah. Perbedaan tingkat pendapatan dikedua
rumahtangga tersebut dikarenakan wanita yang bekerja
hanya mampu mengakses pekerjaan-pekerjaan yang
berupah rendah sedangkan pria yang bekerja mampu
mengakses pekerjaan yang berupah tinggi sehingga
pendapatan yang diperolehnya pun lebih tinggi daripada
pendapatan yang diterima oleh wanita. Wanita yang
bekerja umumnya bekerja di pabrik sebagai buruh
pabrik. Upah yang diterima wanita yang bekerja di
pabrik lebih sedikit daripada upah yang diterima oleh
pria karena wanita yang bekerja di pabrik umumnya
hanya paruh waktu.
TINGKAT KETAHANAN PANGAN
RUMAHTANGGA KOMUNITAS JEMBATAN
SERONG
Tingkat ketahanan pangan rumahtangga Komunitas
Jembatan Serong termasuk ke dalam kategori “tahan
pangan”. Hal tersebut dikarenakan persentase
rumahtangga yang tingkat ketahanan pangannya
termasuk ke dalam kategori tahan pangan lebih banyak
dibandingkan dengan persentase rumahtangga yang
tingkat ketahanan pangannya termasuk ke dalam
kategori lebih tidak tahan pangan. Tingkat ketahanan
pangan rumahtangga Komunitas Jembatan Serong
merupakan hasil dari penggabungan tingkat ketahanan
pangan pada dua tipe rumahtangga, yaitu RTKP dan
RTKW.
Jika dilihat berdasarkan tipe rumahtangga, tingkat
ketahanan pangan RTKP berbeda dengan tingkat
ketahanan pangan RTKW, dimana tingkat ketahanan
pangan RTKP termasuk ke dalam kategori “tahan
pangan” sedangkan tingkat ketahanan pangan RTKW
termasuk ke dalam kategori “lebih tidak tahan pangan”.
Hal tersebut disebabkan karena tingkat pendidikan
pengelola pangan dan tingkat pendapatan
rumahtangganya RTKW lebih banyak yang termasuk ke
dalam kategori rendah. Tingkat pendidikan pengelola
pangan yang termasuk ke dalam kategori rendah
mengakibatkan rumahtangga tersebut kurang mampu
mengkonsumsi pangan yang bergizi karena tidak
memiliki pengetahuan mengenai pangan dan gizi pada
berbagai jenis bahan pangan. Selain itu, pengelola
pangan rumahtangga juga tidak memiliki strategi untuk
dapat mengakses pangan gizi tinggi dengan anggaran
yang sesuai untuk pangan. Tingkat pendapatan
rumahtangga yang termasuk ke dalam kategori rendah
juga turut mengakibatkan rumahtangga tersebut menjadi
tidak lebih tahan pangan. Hal tersebut terjadi karena
pendapatan yang diperoleh rumahtangga tersebut tidak
hanya digunakan untuk pangan tetapi juga digunakan
untuk non pangan. Kebutuhan non pangan yang
meningkat berdampak pada penurunan anggaran pangan
yang pada akhirnya menurun juga aksesnya terhadap
berbagai jenis pangan. Tingkat ketahanan pangan RTKP
termasuk ke dalam kategori “tahan pangan” tetapi
terdapat peristiwa tingkat ketahanan pangan yang
termasuk ke dalam kategori ”lebih tidak tahan pangan”,
yaitu pada struktur RTKP lajang sedangkan pada
struktur RTKP tanpa anak, tahap ekspansi demografis
awal, dan tahap ekspansi demografis lanjut tingkat
ketahanan pangannya termasuk ke dalam kategori
”tahan pangan”. Tingkat ketahanan pangan RTKW
termasuk ke dalam kategori “lebih tidak tahan pangan”
tetapi jika dilihat berdasarkan struktur rumahtangga,
terdapat peristiwa tingkat ketahanan pangan RTKW
tahap ekspansi demografis lanjut termasuk ke dalam
kategori “lebih tidak tahan pangan”. Peristiwa lain yang
juga terjadi pada RTKW, yaitu terdapat kejadian tingkat
ketahanan pangan RTKW termasuk ke dalam kategori
“tahan pangan”, seperti yang terjadi pada RTKW tanpa
anak dan RTKW tahap ekspansi demografis awal.
Perbedaan tingkat ketahanan pangan RTKP dan RTKW,
dimana tingkat ketahanan pangan RTKP termasuk ke
dalam kategori “tahan pangan” dan tingkat ketahanan
pangan RTKW termasuk ke dalam kategori “lebih tidak
tahan pangan” tidak menimbulkan ketimpangan
ketahanan pangan. Dalam hal ini, ketimpangan
ketahanan pangan adalah kondisi kurang terpenuhinya
pangan yang tercermin dari tidak meratanya jumlah
pangan yang tersedia, distribusi, dan konsumsi pangan.
Berdasarkan hasil uji statistik Chi Square diketahui
bahwa tingkat ketahanan pangan RTKP sama dengan
Sodality: Jurnal Transdisiplin Sosiologi, Komunikasi, dan Ekologi Manusia Vol. 5, No. 3 2011 | 211
tingkat ketahanan pangan RTKW, artinya tingkat
ketahanan pangan RTKP dan RTKP sama. Hasil
perhitungan Chi Square menunjukkan bahwa χ20
hitung = 1,034) lebih kecil daripada χ2 (χ tabel = 3,84).
Sesuai dengan hipotesa uji, jika χ hitung lebih kecil
daripada χ tabel maka H0 diterima, artinya tingkat
ketahanan pangan RTKP sama dengan tingkat
ketahanan pangan RTKW. Oleh karena itu, tidak terjadi
ketimpangan ketahanan pangan di kedua rumahtangga
tersebut.
Tabel 9. menunjukkan upaya yang dilakukan oleh
RTKP yang ”lebih tidak tahan pangan” dalam
mengatasi kekurangan pangan dari yang paling sering
hingga jarang dilakukan adalah dengan mengutang ke
warung, meminjam uang, membeli makanan yang
murah, meminta ke saudara, dan bekerja lebih keras.
Berbeda dengan RTKP, pada RTKW yang “lebih tidak
tahan pangan” upaya yang dilakukan dari yang paling
sering hingga jarang dilakukan untuk mengatasi
kekurangan pangan adalah dengan meminjam uang,
meminta ke saudara, mengutang ke warung, membeli
makanan yang murah, bekerja lebih keras, mengurangi
makanan jajanan, dan mengurangi frekuensi makan.
Upaya untuk mengatasi kekurangan pangan yang paling
sering dilakukan RTKP yang ”lebih tidak tahan pangan”
adalah dengan mengutang ke warung sedangkan pada
RTKW yang “lebih tidak tahan pangan” adalah dengan
meminjam uang. Berdasarkan hal tersebut terlihat
bahwa RTKP yang “lebih tidak tahan pangan” lebih
senang mengutang ke warung dan langsung
mendapatkan jenis bahan pangan yang diinginkan
sedangkan pada RTKW yang “lebih tidak tahan
pangan” lebih senang meminjam uang karena dengan
meminjam uang dapat membuat anggaran untuk pangan
yang sesuai dengan pinjaman uang yang diperoleh.
Strategi yang dilakukan oleh RTKP dan RTKW untuk
mengatasi kekurangan pangan berbeda-beda. Pada
RTKP, strategi yang dilakukan dengan meminjam uang
dan mengutang ke warung sedangkan pada RTKW,
dilakukan dengan meminjam uang dan meminta ke
saudara. Baik RTKP maupun RTKW sama-sama
mempunyai strategi dengan meminjam uang karena
strategi tersebut paling mudah untuk dilakukan.
Peminjaman uang umumnya kepada bank keliling yang
setiap hari berkeliling di wilayah Jembatan Serong. Jika
meminjam kepada tetangga atau saudara kondisi
keuangannya sama sehingga meminjam kepada bank
keliling. Meminjam uang, membeli makanan yang
murah, dan mengutang ke warung merupakan strategi
lain yang dilakukan oleh RTKP dan RTKW. Membeli
makanan murah, yaitu dengan membeli sembako murah
di ketua RT (Rukun Tetangga) yang berasal dari kantor
kepala desa. Sembako murah tersebut berupa beras
miskin (raskin) yang disubsidi oleh pemerintah.
HUBUNGAN TINGKAT PENDIDIKAN
PENGELOLA PANGAN DAN TINGKAT
PENDAPATAN RUMAHTANGGA DENGAN
TINGKAT KETAHANAN PANGAN
RUMAHTANGGA
Berdasarkan tabulasi silang Tabel 10 menunjukkan
bahwa ada hubungan antara tingkat pendapatan RTKP
dengan tingkat ketahanan pangan RTKP dan hal
tersebut sesuai dengan hipotesis uji. Hubungan antara
tingkat pendapatan RTKP dengan tingkatan ketahanan
pangan RTKP adalah hubungan yang positif, artinya
semakin tinggi tingkat pendidikan pengelola pangan
RTKP maka akan semakin tinggi pula tingkat ketahanan
pangan RTKP. Tabel 10 menggambarkan bahwa
semakin meningkat tingkat pendidikan pengelola
pangan RTKP maka tingkat ketahanan pangannya juga
akan semakin meningkat. Berbeda dengan RTKP, jenis
kelamin pengelola pangan RTKW seluruhnya berjenis
kelamin wanita dan tingkat pendidikan pengelola
pangan RTKW lebih banyak yang termasuk ke dalam
kategori rendah, sisanya termasuk ke dalam kategori
sedang dan tidak ada yang termasuk ke dalam kategori
tinggi. Tabulasi silang Tabel 10 menunjukkan bahwa
terdapat hubungan antara tingkat pendidikan pengelola
pangan RTKW dengan tingkat ketahanan pangan
RTKW. Hubungan tersebut menunjukkan bahwa
semakin tinggi tingkat pendidikan pengelola pangan
RTKW maka akan semakin tinggi pula tingkat
ketahanan pangan.
Berdasarkan hasil tabulasi silang pada Tabel 11
menggambarkan bahwa terdapat hubungan antara
tingkat pendapatan RTKP dengan tingkat ketahanan
pangan RTKP. Hubungan tersebut menunjukkan
semakin tinggi tingkat pendapatan RTKP maka tingkat
ketahanan pangan RTKP akan semakin tahan pangan.
Sebesar 42 persen RTKP yang tingkat pendapatannya
212 | Fathonah, Tri Yuliyanti. et. al. Tingkat Ketahanan Pangan pada Rumahtangga
termasuk kategori rendah memiliki tingkat ketahanan
pangan yang tahan pangan, jumlah RTKP yang tahan
pangan semakin meningkat seiring meningkatnya
tingkat pendapatan RTKP. Sebesar 52 persen RTKP
yang tingkat pendapatannya termasuk ke dalam kategori
sedang memiliki tingkat ketahanan pangan yang tahan
pangan dan semakin meningkat pada RTKP yang
tingkat pendapatannya termasuk ke dalam kategori
tinggi yaitu sebesar 80 persen termasuk ke dalam
kategori tahan pangan. Hubungan antara tingkat
pendapatan rumahtangga dengan tingkat ketahanan
pangan rumahtangga juga terjadi pada RTKW.
Berdasarkan hasil tabulasi silang Tabel 11
menggambarkan bahwa persentase RTKW yang
termasuk ke dalam kategori tahan pangan semakin
meningkat pada setiap tingkatan pendapatan RTKW.
Sebesar 42 persen RTKW yang tingkat pendapatannya
termasuk ke dalam kategori rendah, tingkat ketahanan
pangannya adalah tahan pangan. Persentase RTKW
yang termasuk tahan pangan menurun pada tingkat
pendapatan yang termasuk kategori sedang menjadi
hanya 33 persen. Persentase tersebut meningkat kembali
pada tingkat pendapatan yang termasuk ke dalam
kategori tinggi menjadi 67 persen yang termasuk ke
dalam tahan pangan.
KONDISI KETAHANAN PANGAN PADA
RUMAHTANGGA KOMUNITAS JEMBATAN
SERONG
Kasus RTKW Tanpa Anak
Rumahtangga yang termasuk ke dalam kategori ini
adalah St (62 tahun). St adalah seorang janda yang
hidup sendiri dan tidak memiliki anak. Ia tidak bekerja
namun kehidupan sehari-harinya ia gantungkan dari
hasil mengontrakkan sebagian rumahnya. St merupakan
pengelola pangan di rumahtangganya dan tingkat
pendidikannya termasuk ke dalam kategori rendah
karena St tidak pernah menjalani sekolah formal hanya
pernah menjalani sekolah agama. Pendapatan yang
diperolehnya dari mengontrakkan sebagian rumahnya
adalah Rp. 100.000 per bulan. Tingkat ketahanan
pangan RTKW tanpa anak termasuk ke dalam kategori
“tahan pangan” karena hanya sedikit ditemukan bukti
ketidaktahanan pangan, dimana rumahtangga ini sering
merasa khawatir pangan untuk keluarganya habis
sementara ia tidak mempunyai uang untuk membelinya
lagi. Dalam setahun terakhir rumahtangga ini tidak
pernah mengalami kehabisan pangan. St juga tidak
pernah makan sedikit dan mengurangi porsi makannya
bahkan merasa lapar namun tidak bisa makan karena
tidak mempunyai cukup uang untuk membeli pangan. St
selalu mengkonsumsi pangan cukup dan tidak
kekurangan sehingga berat badannya dalam setahun
terakhir ini tidak turun. Jika berat badannya turun bukan
disebabkan karena ia tidak mampu makan yang cukup
tetapi karena sakit atau tidak nafsu makan. Selain itu, St
juga tidak pernah tidak mampu makan selama sehari
karena jika St sudah tidak memiliki uang untuk membeli
pangan, ia akan meminta ke saudaranya sehingga
kebutuhan pangannya tercukupi.)
Kasus RTKW Tahap Ekspansi Demografis Awal
Rumahtangga yang termasuk RTKW tahap ekspansi
demografis awal adalah Si (27 tahun). Si merupakan
kepala keluarga yang memiliki anak tertua berusia 7
tahun sekaligus pengelola pangan di rumahtangganya.
Tingkat pendidikan Si termasuk ke dalam kategori
sedang. Si tinggal bersama orangtua, kakak, dan
adiknya. Rumahtangga ini terdiri dari enam orang,
dimana dua orang bekerja, yaitu Si dan ibunya. Si
bekerja sebagai buruh pabrik dan ibunya bekerja
sebagai pembantu rumahtangga yang pulang dua
minggu sekali. Si sering kerja lembur di pabrik untuk
mendapatkan tambahan pendapatan. Pendapatan
rumahtangga ini adalah Rp. 2.200.000 per bulan.
Tingkat ketahanan pangan RTKW tahap ekspansi
demografis awal termasuk ke dalam kategori “tahan
pangan” karena ditemukan sedikit bukti ketidaktahanan
pangan (rumahtangga ini sering merasa khawatir pangan
untuk keluarganya habis sementara ia tidak mempunyai
uang untuk membelinya lagi bahkan ia pernah
mengalami pangan yang dibelinya habis). Upaya yang
ia lakukan untuk mengatasi masalah ini dengan
mengutang ke warung. Walaupun begitu, rumahtangga
ini selalu mengkonsumsi makanan yang seimbang dan
tidak pernah mengurangi jumlah jajan bagi anaknya
karena menurutnya kebutuhan pangan anaknya
merupakan prioritas utama sehingga anak Si tidak
pernah mengalami kurang makan, kelaparan atau tidak
makan selama sehari. Seluruh anggota rumahtangga Si,
tidak pernah mengalami tidak makan selama sehari atau
dikurangi porsi makannya. Dalam setahun terakhir, Si
tidak pernah makannya sedikit dan tidak pernah merasa
lapar namun tidak bisa makan karena ia tidak punya
cukup uang.
Kasus RTKW Tahap Ekspansi Demografis Lanjut
Tingkat ketahanan pangan RTKW tahap ekspansi
demografis lanjut lebih banyak yang termasuk ke dalam
kategori lebih tidak tahan pangan daripada yang
termasuk ke dalam kategori tahan pangan. Salah satu
RTKW tahap ekspansi demografis lanjut yang tingkat
ketahanan pangannya termasuk ke dalam kategori lebih
tidak tahan pangan adalah Sp (40 tahun). Sp hidup
bersama ketiga anaknya dan dua orang cucunya. Sp
merupakan pengelola pangan di rumahtangganya dan
tingkat pendidikannya termasuk ke dalam kategori
rendah. Sehari-harinya Sp bekerja dengan berdagang
gado-gado di kantin Kampus IPB dan dibantu oleh dua
orang anaknya karena ada seorang anaknya yang
Sodality: Jurnal Transdisiplin Sosiologi, Komunikasi, dan Ekologi Manusia Vol. 5, No. 3 2011 | 213
berkerja sebagai buruh pabrik. Pendapatan yang
diperoleh rumahtangga ini adalah Rp. 2.100.000 per
bulan. Tingkat ketahanan pangan rumahtangga ini
termasuk ke dalam kategori “lebih tidak tahan pangan”
karena ada beberapa bukti yang menunjukkan
ketidaktahanan pangan, yaitu rumahtangga ini sering
merasa khawatir pangan untuk keluarganya habis
sementara ia tidak mempunyai uang untuk membelinya
lagi dan kadang-kadang mengkonsumsi makanan yang
seimbang karena keterbatasan pendapatan yang
diperolehnya. Namun, Sp tidak pernah mengurangi
jumlah jajan anaknya. Baginya, kebutuhan pangan
untuk anak dan cucunya merupakan prioritas utama.
Oleh karena itu, anak dan cucunya tidak pernah kurang
makan, tidak pernah mengalami kelaparan bahkan
sampai tidak makan selama sehari karena tidak
mempunyai uang yang cukup untuk membeli makanan.
Sp juga tidak pernah mengurangi anggaran belanja
untuk cucunya yang masih balita. Seluruh anggota
rumahtangga SP selalu rutin makan dan tidak pernah
tidak makan selama sehari karena tidak mempunyai
uang yang cukup untuk membeli pangan. Dalam
setahun terakhir, Sp tidak pernah makannya sedikit dan
tidak pernah merasa lapar namun tidak bisa makan
karena ia tidak punya cukup uang. Walaupun tingkat
ketahanan RTKW tahap ekspansi demografis lanjut
termasuk ke dalam kategori “lebih tidak tahan pangan”
namun ternyata ada yang tingkat ketahanan pangannya
termasuk ke dalam kategori “tahan pangan”. Salah
satunya adalah Om (50 tahun). Om adalah janda dengan
dua orang anak. Om bekerja dengan berdagang menjual
sayuran dan anak pertamanya bekerja dengan
berdagang, membuka warung kecil. Om merupakan
pengelola pangan di rumahtangganya dan tingkat
pendidikannya termasuk ke dalam kategori rendah.
Pendapatan yang diperoleh rumahtangga ini adalah Rp
1.200.000 per bulan. Tingkat ketahanan pangan
rumahtangga ini termasuk ke dalam kategori “tahan
pangan” karena terbukti hanya sedikit yang menunjuk
ketidaktahanan pangan, yaitu rumahtangga ini sering
merasa khawatir pangan untuk keluarganya habis
sementara ia tidak mempunyai uang untuk membelinya
lagi namun ia tidak pernah mengalami pangan yang
dibelinya habis. Rumahtangga ini selalu mengkonsumsi
makanan yang seimbang karena salah satu anaknya
cacat mental dan selalu ingin makanan yang lengkap
(nasi, sayur, daging/ikan, tahu, dan tempe). Om tidak
pernah mengurangi jumlah jajan anaknya. Selain itu,
anak Om tidak pernah kurang makan, tidak pernah
mengalami kelaparan dan tidak makan selama sehari
karena tidak mempunyai uang yang cukup untuk
membeli makanan. Seluruh anggota rumahtangga Om
selalu rutin makan dan tidak pernah tidak makan selama
sehari karena tidak mempunyai uang yang cukup untuk
membeli pangan. Dalam setahun terakhir, Om tidak
pernah makannya sedikit dan tidak pernah merasa lapar
namun tidak bisa makan karena ia tidak punya cukup
uang. Jika ia sudah tidak memiliki cukup uang untuk
membeli bahan pangan, ia akan meminjam uang pada
bank keliling dan membayar cicilan sebesar Rp 2000
per hari untuk melunasi hutangnya.
Kasus RTKP Lajang
RTKP lajang yang ditemukan di lokasi penelitian
dikepalai oleh anak tertua karena kedua orangtuanya
sudah meninggal. RTKP ini terdiri dari enam anggota
rumahtangga, dimana hanya tiga orang yang bekerja dan
ketiganya bekerja sebagai sopir, dua orang menganggur,
dan satu orang masih sekolah. Pengelola pangan di
rumahtangga ini adalah adik perempuan kepala keluarga
tersebut dan tingkat pendidikannya termasuk ke dalam
kategori rendah. Ia adalah Un (23 tahun). Pendapatan
yang diperoleh rumahtangga ini adalah Rp 2.700.000
per bulan. Tingkat ketahanan pangan rumahtangga ini
termasuk ke dalam kategori “lebih tidak tahan pangan”
karena terdapat beberapa bukti ketidaktahanan pangan,
yaitu rumahtangga ini kadang-kadang merasa khawatir
pangan untuk anggota rumahtangganya habis dan RTKP
tipe ini pernah merasa lapar namun tidak bisa makan
karena tidak mampu membeli pangan yang cukup.
Selain itu, RTKP tipe ini juga tidak mampu untuk
mengkonsumsi makanan yang seimbang sesuai dengan
kandungan zat gizi yang diperlukan oleh tubuh. RTKP
tipe ini hanya mampu menyediakan pangan yang dapat
dibeli sesuai dengan pendapatan yang diperolehnya
sehingga tidak memperhatikan kandungan gizi dalam
pangan yang dibelinya. Namun, RTKP ini tidak pernah
mengalami kekurangan pangan karena pengelola
pangan membeli makanan yang dapat diakses olehnya
sesuai dengan pendapatan yang diperoleh rumahtangga
tersebut.
Kasus RTKP Tanpa Anak
RTKP tanpa anak yang ditemukan di lokasi penelitian
adalah Au (67 tahun). Au hidup seorang diri dan
kebutuhan sehari-harinya ia penuhi dari pendapatannya
sebagai buruh tani. Au merupakan pengelola pangan di
rumahtangganya dan tingkat pendidikannya termasuk ke
dalam kategori rendah. Pendapatan yang diperoleh
rumahtangga ini adalah Rp 210.000 per bulan. Dengan
pendapatan yang diperolehnya, ia dapat mencukupi
kebutuhan gizi tubuhnya dengan mengkonsumsi
makanan yang seimbang. Tingkat ketahanan pangan
rumahtangga ini termasuk ke dalam kategori “tahan
pangan” karena hanya sedikit bukti ketidaktahanan
pangan, yaitu rumahtangga ini pernah makannya sedikit
karena tidak mempunyai cukup uang untuk membeli
pangannya.
Kasus RTKP Tahap Ekspansi Demografis Awal
Salah satu RTKP tahap ekspansi demografis awal yang
tingkat ketahanan pangannya termasuk ke dalam
kategori “lebih tidak tahan pangan” adalah Rn (41
tahun). Rumahtangga ini hanya memiliki satu orang
anak yang berusia 7 tahun. Rn merupakan pengelola
pangan di rumahnya dan tingkat pendidikannya
termasuk ke dalam kategori rendah. Rn bekerja sebagai
buruh di Pabrik Kecap dan suaminya bekerja sebagai
sopir. Pendapatan yang diperoleh rumahtangga ini
adalah Rp 493.000 per bulan. Tingkat ketahanan pangan
rumahtangga ini termasuk ke dalam kategori “lebih
tidak tahan pangan” karena banyak ditemukan bukti
ketidaktahanan pangan, antara lain rumahtangga ini
kadang-kadang merasa khawatir pangan yang ada di
214 | Fathonah, Tri Yuliyanti. et. al. Tingkat Ketahanan Pangan pada Rumahtangga
rumahnya habis sementara ia tidak memiliki cukup uang
untuk membelinya lagi bahkan ia pernah mengalami hal
tersebut dalam setahun terakhir. Selain itu, Rn juga
pernah merasa lapar namun ia tidak bisa makan karena
sudah tidak memiliki cukup uang untuk membeli
pangan dan ia pernah mengurangi jumlah jajan anaknya.
Hasil dari pengurangan jumlah jajan anaknya tersebut,
ia gunakan sebagai tambahan untuk membeli bahan
pangan bagi anggota rumahtangganya. Lain halnya
dengan RTKP tahap ekspansi demografis awal yang
tingkat ketahanan pangannya termasuk ke dalam
kategori “tahan pangan”, yaitu Ds (23 tahun). Ds
merupakan pengelola pangan di rumahtangganya dan
tingkat pendidikannya termasuk ke dalam kategori
rendah. Ds sehari-harinya mengurus rumahtangga dan
anaknya tertuanya yang masih balita. Suaminya bekerja
sebagai montir. Pendapatan yang diperoleh
rumahtangga ini adalah Rp 729.400 per bulan. Tingkat
ketahanan pangan rumahtangga ini termasuk ke dalam
kategori “tahan pangan” karena di rumahtangga ini
hanya sedikit bukti ketidaktahanan pangan, yaitu
rumahtangga ini sering merasa khawatir pangan untuk
keluarganya habis sementara ia tidak mempunyai uang
untuk membelinya lagi namun ia tidak pernah sampai
mengalami pangan yang dibelinya habis.
Kasus RTKP Tahap Ekspansi Demografis Lanjut
Salah satu RTKP tahap ekspansi demografis lanjut yang
tingkat ketahanan pangannya termasuk ke dalam
kategori ”lebih tidak tahan pangan” adalah Ne. Ne (38
tahun) adalah pengelola pangan dirumahnya. Ia
memiliki enam orang anak, dimana anak tertuanya telah
berusia 17 tahun namun tidak melanjutkan sekolah dan
saat ini bekerja sebagai penjual plastik di pasar. Kepala
keluarga pada rumahtangga ini bekerja sebagai buruh
tani. Oleh karena itu, pada rumahtangga ini yang
bekerja hanya kepala keluarga dan anak tertuanya.
Pendapatan yang diperoleh rumahtangga ini adalah Rp
844.900 per bulan. Tingkat ketahanan pangan
rumahtangga ini termasuk ke dalam kategori “lebih
tidak tahan pangan” karena ditemukan beberapa bukti
ketidaktahanan pangan, yaitu rumahtangga ini sering
merasa khawatir pangan yang ada dirumahnya habis
sementara ia sudah tidak mempunyai uang lagi untuk
membeli pangan dan tidak mampu mengkonsumsi
makanan yang seimbang, mereka cenderung
membelanjakan pendapatannya untuk pangan yang
mampu mereka peroleh tanpa menghiraukan kandungan
zat gizi yang terkandung didalam setiap jenis pangan.
Selain itu, agar tetap bisa membeli makanan dalam
setahun terakhir ini Ne pernah mengurangi jumlah jajan
anak-anaknya. Hal tersebut terpaksa ia lakukan agar ia
tetap bisa membeli beras sebagai bahan pangan
pokoknya karena yang terpenting adalah anak-anaknya
tetap bisa makan dan tidak merasa lapar. Salah satu
RTKP tahap ekspansi demografis lanjut yang tingkat
ketahanan pangannya termasuk ke dalam kategori
“tahan pangan” adalah Ya (41 tahun). Ya merupakan
pengelola pangan dirumahtangganya dan tingkat
pendidikannya termasuk ke dalam kategori tinggi. Anak
tertua Ya berusia 20 tahun, tidak bersekolah dan belum
bekerja. Kepala keluarga di rumahtangga ini bekerja
sebagai PNS sehingga yang bekerja di rumahtangga ini
hanya kepala keluarganya saja. Pendapatan yang
diperoleh rumahtangga ini adalah Rp 2.445.950 per
bulan. Tingkat ketahanan pangan rumahtangga ini
termasuk ke dalam kategori “tahan pangan” karena
terdapat sedikit bukti ketidaktahanan pangan
(rumahtangga ini kadang-kadang merasa khawatir
pangan yang ada di rumahtangganya habis sementara ia
sudah tidak memiliki uang untuk membeli pangannya
lagi). Walaupun begitu, di rumahtangga ini selalu
mengkonsumsi makanan yang seimbang dan tidak
pernah mengurangi jumlah jajan anak dalam setahun
terakhir.
PENUTUP
Kesimpulan
Tingkat ketahanan pangan rumahtangga Komunitas
Jembatan Serong termasuk ke dalam kategori “tahan
pangan”. Jika dilihat berdasarkan tipe rumahtangga,
tingkat ketahanan pangan RTKP berbeda dengan tingkat
ketahanan pangan RTKW, dimana tingkat ketahanan
pangan RTKP termasuk ke dalam kategori “tahan
pangan” sedangkan tingkat ketahanan pangan RTKW
termasuk ke dalam kategori “lebih tidak tahan pangan”.
Perbedaan tingkat ketahanan pangan tersebut tidak
menimbulkan ketimpangan ketahanan pangan.
Berdasarkan hasil uji statistik Chi Square diketahui
bahwa tingkat ketahanan pangan RTKP sama dengan
tingkat ketahanan pangan RTKW. Upaya yang
dilakukan RTKP ”lebih tidak tahan pangan” dalam
mengatasi kekurangan pangan dari yang paling sering
hingga jarang dilakukan adalah dengan mengutang ke
warung, meminjam uang, membeli makanan yang
murah, meminta ke saudara, dan bekerja lebih keras.
Berbeda dengan RTKP, pada RTKW yang “lebih tidak
tahan pangan” upaya yang dilakukan dari yang paling
sering hingga jarang dilakukan untuk mengatasi
kekurangan pangan adalah dengan meminjam uang,
meminta ke saudara, mengutang ke warung, membeli
makanan yang murah, bekerja lebih keras, mengurangi
makanan jajanan, dan mengurangi frekuensi makan.
Strategi yang dilakukan oleh RTKP dan RTKW untuk
mengatasi kekurangan pangan berbeda-beda. Pada
RTKP, strategi yang sering dilakukan dengan
meminjam uang dan mengutang ke warung sedangkan
pada RTKW strategi yang sering dilakukan dengan
meminjam uang dan meminta ke saudara. Umumnya
mereka meminjam uang kepada bank keliling. Strategi
lain yang dilakukan oleh RTKP dan RTKW adalah
dengan meminjam uang, membeli makanan yang
murah, dan mengutang ke warung. Membeli makanan
murah, yaitu dengan membeli sembako murah di ketua
RT (Rukun Tetangga) yang berasal dari kantor kepala
desa.
Hubungan antara tingkat pendidikan pengelola pangan
seluruh rumahtangga, RTKP, dan RTKW berhubungan
dengan tingkat ketahanan pangan seluruh rumahtangga,
RTKP, dan RTKW. Semakin meningkat tingkat
pendidikan pengelola pangan maka akan semakin tahan
pangan tingkat ketahanan pangannya. Selain itu,
ternyata terdapat hubungan antara tingkat pendapatan
Sodality: Jurnal Transdisiplin Sosiologi, Komunikasi, dan Ekologi Manusia Vol. 5, No. 3 2011 | 215
seluruh rumahtangga, RTKP, dan RTKW dengan
tingkat ketahanan pangan seluruh rumahtangga, RTKP,
dan RTKW. Semakin tinggi tingkat pendapatan maka
akan semakin tahan pangan tingkat ketahanan
pangannya. Tingkat ketahanan pangan RTKP termasuk
ke dalam kategori ”tahan pangan”. Terdapat kejadian
RTKP yang tingkat ketahanan pangannya termasuk ke
dalam kategori ”lebih tidak tahan pangan” yaitu RTKP
lajang. Sedangkan tingkat ketahanan pangan RTKP
tanpa anak, RTKP tahap ekspansi demografis awal, dan
RTKP tahap ekspansi demografis lanjut termasuk ke
dalam kategori ”tahan pangan”. Berbeda dengan tingkat
ketahanan pangan RTKP yang termasuk ke dalam
kategori tahan pangan”, tingkat ketahanan pangan
RTKW termasuk ke dalam kategori ”lebih tidak tahan
pangan”. Secara keseluruha pada RTKW yang ”lebih
tidak tahan pangan” ditemukan peristiwa tingkat
ketahanan pangan yang termasuk ke dalam kategori
”tahan pangan”, yaitu RTKW tanpa anak dan RTKW
tahap ekspansi demografis awal. Sedangkan tingkat
ketahanan pangan RTKW tahap ekspansi demografis
lanjut termasuk ke dalam kategori ”lebih tidak tahan
pangan”.
Saran
Terdapat dua saran dalam penelitian ini berdasarkan
penjabaran di atas, yaitu agar setiap rumahtangga
memberikan akses yang sama bagi anak laki-laki dan
perempuan terhadap pendidikan. Akses yang sama bagi
anak laki-laki dan perempuan ini merupakan modal
utama untuk menghasilkan kualitas SDM yang baik
yang berpendidikan tinggi. Selain itu, diharapkan
adanya penghapusan diskriminasi pengupahan terhadap
wanita. Baik wanita atau pria yang menjadi kepala
rumahtangga memperoleh pendapatan yang sesuai
dengan pekerjaan yang dilakukannya dan tidak
mempertimbangkan bahwa wanita yang bekerja hanya
untuk memberikan tambahan pendapatan sehingga
dapat diupah lebih rendah dibandingkan pria.
DAFTAR PUSTAKA
Alfiasari. 2007. Analisis Ketahanan Pangan
Rumahtangga Miskin dan Peranan Modal Sosial
(Studi Kasus pada Rumahtangga Miskin di
Kecamatan Tanah Sareal dan Kecamatan Bogor
Timur, Kota Bogor). Tesis pada Sekolah Pasca
Sarjana, Institut Pertanian Bogor. (Tidak
diterbitkan). Bogor.
Antang, Emmy Uthanya. 2002. Ketahanan Pangan dan
Kebiasaan Makan Rumahtangga pada
Masyarakat yang Tinggal di Daerah Sekitar
Lahan Gambut, Kalimantan Tengah. Tesis pada
Program Pasca Sarjana, Institut Pertanian Bogor.
(Tidak diterbitkan). Bogor.
Arumsari, Vini dan Wulandari Dwi Etika Rini. 2007.
Peran Wanita Tani dalam Mewujudkan
Ketahanan Pangan pada Tingkat Rumahtangga di
Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa
Yogyakarta. Jurnal Ekonomi Pembangunan Vol.
13 No.1, April 2008 Hal: 71-82. (Situs
Universitas Islam Indonesia
http://journal.uii.ac.id/index.php/JEP/article/view
File/52/150).
Elizabeth, Roosganda. 2007. Peran Ganda Wanita Tani
dalam Mencapai Ketahanan Pangan
Rumahtangga di Pedesaan. Forum Penelitian
Agro Ekonomi. Volume 25 No.2, Desember
2007: 126-135. (Situs Pusat Penelitian Pertanian
http://www.puslittan.bogor.net/berkas_PDF/IPT
EK/2008/Nomor-1/05-Roosganda.pdf).
Grijns, Mies et al. 1992. “Women at Work: Overview of
The Literature on West Java” dalam Gender,
Marginalisation, and Rural Industries: Female
entrepreneurs, wage workers, and family workers
in West Java. Edited Mies Grijns et al. Akatiga
Foundation. Bandung.
Indaryanti, Yoyoh. 2003. Analisis Strategi Ketahanan
Pangan Komunitas Petani (Studi Kasus di Desa
Sidajaya, Kecamatan Cipunagara, Kabupaten
Subang, Jawa Barat). Tesis pada Program Pasca
Sarjana, Institut Pertanian Bogor. (Tidak
diterbitkan). Bogor.
Maisaroh. 2001. Ketahanan Pangan Rumahtangga
Petani Desa Sukajadi, Kecamatan Ciomas,
Kabupaten Bogor. Skripsi pada Jurusan Gizi
Masyarakat dan Sumberdaya Keluarga, Fakultas
Pertanian, Institut Pertanian Bogor. (Tidak
diterbitkan). Bogor.
Prasodjo, Nuraini W. 1993. Pola Kerja Rumah Tangga
Miskin pada Musim Paceklik (Studi
Perbandingan pada Komunitas Nelayan dan
pertanian Tanaman Pangan di Kecamatan
Astanajapura, Kabupaten Cirebon, Jawa Barat).
Tesis pada Program asca Sarjana, Institut
Pertanian Bogor. (Tidak diterbitkan). Bogor.
Pusat Studi Wanita- IPB bekerjasama dengan Biro Pusat
Statistik. 1998. Profil Rumahtangga dan Akses
Rumahtangga yang dikepala wanita (WKRT)
terhadap Beragam Program Pembangunan. Pusat
Studi Wanita, Institut Pertanian Bogor. (Tidak
diterbitkan).
Rahayu, Dewi. 2007. Analisis Program Pemberdayaan
Masyarakat PT Riau Andalan Pulp And Paper
Dalam Kaitannya dengan Upaya Peningkatan
Ketahanan Pangan Rumahtangga. Tesis pada
Sekolah Pasca Sarjana, Institut Pertanian Bogor.
(Tidak diterbitkan). Bogor.
Rindayati, Wiwiek. 2009. Dampak Desentralisasi Fiskal
terhadap Kemiskinan dan Ketahanan Pangan di
Wilayah Provinsi Jawa Barat. Disertasi pada
Sekolah Pasca Sarjana, Institut Pertanian Bogor.
(Tidak diterbitkan). Bogor.
Saliem, Handewi Purwanti, Adreng Purwoto, Gatoet
Sroe Hardono, Tri Bastuti Purwantini, Yana
Supriyatna, Yuni Marisa, dan Waluyo. 2005.
Manajemen Ketahanan Pangan Era Otonomi
Daerah dan Perum BULOG. Pusat Analisis
Sosial Ekonomi dan Kebijakan Pertanian, Badan
216 | Fathonah, Tri Yuliyanti. et. al. Tingkat Ketahanan Pangan pada Rumahtangga
Penelitian dan Pengembangan Pertanian,
Departemen Pertanian.
Singarimbun, Masri dan Sofian Effendi. 1989. Metode
Penelitian Survai. LP3ES. Jakarta.
Sukiyono, Ketut, Indra Cahyadinata, dan Sriyoto. 2008.
Status Wanita dan Ketahanan Pangan
Rumahtangga Nelayan dan Petani Padi di
Kabupaten Muko-Muko, Provinsi Bengkulu.
Jurnal Agro Ekonomi, Volume 26 No.2, Oktober
2008: 191-207. (Situs Departemen Pertanian
http://pse.litbang.deptan.go.id/ind/pdffiles/JAE26
- 2d.pdf).
Surbakti, Sudarti. 1990. “Wanita Indonesia dalam
Angka” dalam Dinamika Wanita Indonesia Seri
01: Multidimensional. Editor: Toeti Heraty
Noerhadi dan Aida Vitayala S. Hubeis. Aksara
Buana. Jakarta.
Surbakti, Sudarti. 1991. Strategi Kehidupan
Rumahtangga yang dikepala wanita. Editor:
Mayling Oey-Gardiner dan Soedarti Surbakti.
Biro Pusat Statistik. Jakarta.
Susiana, Sali. 2009. Krisis Ekonomi Global dan
Feminisasi Kemiskinan. (Situs Dewan
Perwakilan Rakyat (DPR)
http://www.dpr.go.id/bukukajian/Krisis-
Ekonomi-Global-dan-Tantangan-dalam-
Penanggulangan-Kemiskinan---Bab-4-2009.pdf).
Tanziha, Ikeu. 2005. Analisis Peubah Konsumsi Pangan
dan Sosial Ekonomi Rumahtangga untuk
Menentukan Determinan dan Indikator
Kelaparan. Disertasi pada Sekolah Pascasarjana,
Institut Pertanian Bogor. Bogor. (Tidak
diterbitkan).
Tobing, Farida Lumban. 2010. Gambaran Ketahanan
Pangan Keluarga dan Status Gizi Ibu dan Anak
Balita di Daerah Rawan Pangan Kecamatan
Tanjung Beringin Kabupaten Serdang Bedagai
Tahun 2009. Skripsi pada Fakultas Kesehatan
Masyarakat, Universitas Sumatera Utara. Medan.
(Tidak diterbitkan). (Situs Universitas Sumatera
Utara (USU)
http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/1
4731/1/10E00493.pdf).
... Faktor lain yang mendukung terjadinya KEK adalah ketahanan pangan rumah tangga yang menjadi indikator ketahanan pangan nasional. 4,5,6 Berdasarkan hal tersebut, penelitian ini mengidentifikasi faktor risiko yang memengaruhi terjadinya KEK pada ibu hamil di Puskesmas Cikembar. ...
Article
Full-text available
One of the nutritional problems in Indonesia is Chronic Energy Deficiency (CED) among pregnant women, which is the cause of the high maternal mortality rate and low birth weight. This study aims to analyze the risk factors of CED in pregnant women with cross-sectional study design. The subject in this research were 70 pregnant women with and without CED (normal) at Cikembar Health Center Sukabumi district. CED group had less nutrition and health knowledge in comparison to the normal group. The level of energy and protein sufficiency in both groups was generally in the deficit category. Most of the CED group food security was in food insecurity while the normal group was in food vulnerable conditions. Based on the results of logistic regression analysis, it shows that there is a significant relationship between maternal knowledge and household food security with the incidence of CED in pregnant women (p <0.05), but between the level of energy and protein adequacy shows an insignificant relationship (p> 0.05). The multiple logistic regression analysis results indicate that the factor affecting the incidence of CED in pregnant women is household food security. Besides, the level of knowledge of nutrition and health, food consumption, and household food security in CED pregnant women is low or deficit compared to the normal pregnant women.
... stairs that can directly explain with themselves respondents (Fathonah et al, 2011). Characteristics of recipient households The social assistance for food in this study is described in the form of age, sex, education level, number of family dependents, work, income, and others. ...
Conference Paper
Full-text available
Welfare is the satisfaction obtained by someone from consuming the income received. The problem of food security is food insecurity or food insecurity is closely related to welfare and experienced by poor households. The purpose of this study was to analyze the impact of food social assistance on beneficiary families' welfare in Sabang City. This study uses primary data obtained from interviews and observations of 50 beneficiary families of food social assistance. Secondary data obtained from the Central Statistics Agency and the National Logistics Agency of Aceh Province. The study uses a quantitative multiple regression approach and a descriptive qualitative approach to primary data. The results showed that food social assistance, rice consumption, non-food social assistance had a positive effect on welfare. Beneficiary families who do not have bank loans will be more prosperous by half of their welfare compared to KPM who have bank loans.
Article
The aims of this research are to analyze the differences of local wisdom and food security household in an indigenous village and non-indigenous village and to analyze the correlation between local wisdom and food security. Research respondents are housewives or housewives who also act as head of household. The research method used a quantitative approach with questionnaire instruments supported by qualitative data with in-depth interview. The results show that there are the difference of food security in Ciptagelar Village and Tonjong II Village which the level of household local wisdom and food security in Kampung Ciptagelar is higher than in Kampung Tonjong II. In addition, from the three dimensions of local wisdom tested, there are two dimensions that have a positive and quite strong relationship with food security, that is the dimensions of local knowledge and community solidarity and compliance with rules and leaders.Keywords: Food Security, Indigenous Village, Local Wisdom, Non-Indigenouse VillageABSTRAKPenelitian ini bertujuan untuk menganalisis perbedaan kearifan lokal dan ketahanan pangan rumah tangga di Kampung adat dan non-kampung adat serta menganalisis hubungan antara kearifan lokal dengan ketahanan pangan. Responden penelitian merupakan ibu rumah tangga atau ibu rumah tangga yang juga berperan sebagai kepala rumah tangga. Metode penelitian menggunakan pendekatan kuantitatif dengan instrumen kuesioner yang didukung dengan data kualitatif dengan metode wawancara mendalam. Hasil penelitian menunjukkan bahwa terdapat perbedaan tingkat ketahanan pangan di Kampung Ciptagelar dan Kampung Tonjong II yang mana tingkat kearifan lokal dan tingkat ketahanan pangan rumah tangga di Kampung Ciptagelar lebih tinggi dibandingkan dengan Kampung Tonjong II. Selain itu, dari tiga dimensi kearifan lokal yang diuji, terdapat dua dimensi yang memiliki hubungan positif dan cukup kuat dengan ketahanan pangan yakni dimensi pengetahuan lokal dan solidaritas masyarakat dan kepatuhan pada aturan serta pemimpin. Kata kunci: Kampung Adat, Kearifan Lokal, Ketahanan Pangan, Non-kampung Adat
Article
Full-text available
Kajian ini menggunakan kerangka konseptual gender dalam menentukan ketahanan pangan. Dengan menggunakan tiga indikator, artikel ini mencoba menunjukkan pengaruh dari status wanita relatif terhadap pria dalam rumah tangga pada ketahanan pangan pada dua rumah tangga yang berbeda basis ekonominya. Penelitian ini dilakukan di Kabupaten Muko-muko Provinsi Bengkulu. Dua ratus sembilan belas responden yang terdiri dari 110 rumah tangga nelayan dan 109 rumah tangga petani padi dipilih dengan menggunakan sampling acak sederhana. Model regresi berganda akan digunakan untuk menentukan faktor-faktor yang berpengaruh terhadap ketahanan pangan rumah tangga. Diantara dua kelompok rumah tangga dan dengan menggunakan ragam pangan sebagai indikator ketahanan pangan rumah tangga, rumah tangga nelayan menunjukkan derajat ketahanan pangan relatif lebih baik dibandingkan rumah tangga petani padi. Hasil penelitian juga menunjukkan bahwa status wanita tidak menunjukkan pengaruh yang nyata terhadap ketahanan pangan rumah tangga meskipun semua memiliki tanda yang sesuai. Sementara itu, pendapatan rumah tangga dan basis ekonomi rumah tangga mempunyai pengaruh yang nyata terhadap ketahanan pangan rumah tangga.
Article
The objectives of this research are (1) to know the diversification design of food material in household level, (2) to analyze the factors that influenced the role of female in food diversification for food security reason in household level and (3) to analyze the factors that influenced the diversification design of food material in household level. The method of this research is descriptive method with the case study at Sleman Regency, Yogyakarta Special Region Province. The primary data is collected from 50 respondents of female in household level using the simple random sampling and the regression analyze with Ordinary Least Square (OLS) method is applied for the data analysis. The result shows that the diversification design of food material in household level is mainly the rice paddy which is followed by potatoes, noodles, wheat and corn. The main factors that influence the role of female in food diversification for food security is the household income and the numbers of family dependent. Furthermore, the factors that determine the diversification design of food material are household income, product image and the number of family dependent. Keywords: role of female, food diversification, food security, household level
Article
10E00493 Ibu dan anak balita merupakan salah satu kelompok masyarakat yang peka terhadapa masalah ketahanan pangan. Kecamatan Tanjung Beringin terdiri dari delapan desa, enam diantaranya masuk dalam golongan tahan pangan, satu desa termasuk agak rawan, dan satu desa masuk dalam golongan rawan pangan yaitu desa Nagur, dengan mayoritas pendduduknya adalah bertani. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui gambaran ketahanan pangan keluarga dan status gizi ibu dan anak balita di Desa Nagur Kecamatan Tanjung Beringin Tahun 2009. Jenis penelitian ini bersifat deskriptif dengan rancangan cross sectional. Polpulasi adalah seluruh keluarga yang memiliki ibu dan anak balita umur 12-59 bulan. Pengambilan sampel menggunakan teknik simple random sampling yaitu sebanyak 80 keluarga. Data primer diperoleh melalui wawancara langsung dengan responden yaitu karakteristik ibu dan anak balita. Status gizi ibu diperoleh melalui pengukuran Antropometri Indeks Massa Tubuh menggunakan timbangan berdiri dan mikrotois., pengukuran berat badan anak balita diukur dengan menggunakan Dacin dan tinggi badan dengan mikrotois. Ketahanan pangan keluarga diukur dengan menggunakan kuesioner, konsumsi pangan ibu dan anak balita diukur dengan menggunakan food recall dan food frekuensi. Hasil penelitian menunjukkkan bahwa tingkat ketahanan pangan keluarga sebagaian besar dalam kategori rawan pangan dengan kelaparan tingkat ringan, sedangkan tingkat konsumsi energi dan protein pada ibu balita sebagian besar pada kategori sedang yaitu masing-masing 48,75% dan 52,50%, demikian juga tingkat konsumsi masing-masing 50,00% dan 41,25%. Status gizi ibu sebagian besar berada pada kategori normal, dmikian juga dengan status gizi balita berdasarkan BB/U, TB/U, dan BB/TB sebagian besar berada pada kategori normal yaitu masing-masing 55,00%, 62,50%, dan 81,25%. Perlu peningkatan pengetahuan ibu melalui penyuluhan yang dilakukan oleh petugas kesehatan khususnya dalam hal penyediaan makanan di tingkat keluarga yang sangat penting untuk mendukung perbaikan gizi dan pengetahuan dalam hal penggalakan pemanfaatan pekarang sehingga akses terhadap pangan tambahan juga dapat dipenuhi. Mother and children under five are one group of people who are sensitive to issues of food security. Tanjung Beringin consists of eight villages, six of them went in groups hold food, a village including a little vulnerable, and one village in the category of food insecurity Nagur village, with the majority of the population is farming. The purpose of this research is to find a family preview of food security and nutritional status of mothers and children under five in food-insecure areas in the village of Tanjung Beringin Nagur Districtin 2009. This type of descriptive study with cross-sectional study design. Population is the whole family had a mother and young children aged 12-59 months. Sampling using simple random sampling technique that is as many as 80 families. The primary data obtained through direct interviews with respondents of the characteristics of mothers and children under five. Maternal nutritional status obtained through the anthropometric measurements Body mass index uses a scale up and mikrotois, weight measurements of children under five by using Dacin and height with mikrotois. Family food security is measured by using a questionnaire, the food consumption of mothers and children under five was measured by using a food recall and food frequency. The results showed that the level of family food security in the category most prone to starvation levels of light, while the level of energy and protein consumption in women under five categories used by most of the were respectively 48.75% and 52.50%, as well as consumption levels energy and protein in the majority of infants are in the category were respectively 50.00% and 41.25%. Maternal nutritional status largely on the normal category, as well as the nutritional status of infants under BB / U, TB / U and BB / TB mostly located in the normal categories respectively 55.00%, 62.50%, and 81, 25%. Need to increase knowledge of mothers through counseling conducted by health workers particularly in the provision of food at the family level is very important to support the improvement of nutrition and the promotion of knowledge in terms of utilization of the yard so that access to additional food can also be fulfilled. Dra. Jumirah, Apt, Mkes.; Ernawati Nasution, SKM, Mkes
  • Roosganda Elizabeth
Elizabeth, Roosganda. 2007. Peran Ganda Wanita Tani dalam Mencapai Ketahanan Pangan Rumahtangga di Pedesaan. Forum Penelitian Agro Ekonomi. Volume 25 No.2, Desember 2007: 126-135. (Situs Pusat Penelitian Pertanian http://www.puslittan.bogor.net/berkas_PDF/IPT EK/2008/Nomor-1/05-Roosganda.pdf).
(Situs Departemen Pertanian http
  • Ekonomi Jurnal Agro
Jurnal Agro Ekonomi, Volume 26 No.2, Oktober 2008: 191-207. (Situs Departemen Pertanian http://pse.litbang.deptan.go.id/ind/pdffiles/JAE26 -2d.pdf).
Analisis Program Pemberdayaan Masyarakat PT Riau Andalan Pulp And Paper Dalam Kaitannya dengan Upaya Peningkatan Ketahanan Pangan Rumahtangga. Tesis pada Sekolah Pasca Sarjana
  • Dewi Rahayu
Rahayu, Dewi. 2007. Analisis Program Pemberdayaan Masyarakat PT Riau Andalan Pulp And Paper Dalam Kaitannya dengan Upaya Peningkatan Ketahanan Pangan Rumahtangga. Tesis pada Sekolah Pasca Sarjana, Institut Pertanian Bogor. (Tidak diterbitkan). Bogor.
Ketahanan Pangan Rumahtangga Petani Desa Sukajadi, Kecamatan Ciomas
  • Maisaroh
Maisaroh. 2001. Ketahanan Pangan Rumahtangga Petani Desa Sukajadi, Kecamatan Ciomas, Kabupaten Bogor. Skripsi pada Jurusan Gizi Masyarakat dan Sumberdaya Keluarga, Fakultas Pertanian, Institut Pertanian Bogor. (Tidak diterbitkan). Bogor.
Profil Rumahtangga dan Akses Rumahtangga yang dikepala wanita (WKRT) terhadap Beragam Program Pembangunan
  • Pusat Studi Wanita-Ipb Bekerjasama Dengan Biro Pusat
  • Statistik
Pusat Studi Wanita-IPB bekerjasama dengan Biro Pusat Statistik. 1998. Profil Rumahtangga dan Akses Rumahtangga yang dikepala wanita (WKRT) terhadap Beragam Program Pembangunan. Pusat Studi Wanita, Institut Pertanian Bogor. (Tidak diterbitkan).
Pola Kerja Rumah Tangga Miskin pada Musim Paceklik (Studi Perbandingan pada Komunitas Nelayan dan pertanian Tanaman Pangan di Kecamatan Astanajapura
  • Nuraini W Prasodjo
Prasodjo, Nuraini W. 1993. Pola Kerja Rumah Tangga Miskin pada Musim Paceklik (Studi Perbandingan pada Komunitas Nelayan dan pertanian Tanaman Pangan di Kecamatan Astanajapura, Kabupaten Cirebon, Jawa Barat).
Analisis Strategi Ketahanan Pangan Komunitas Petani (Studi Kasus di Desa Sidajaya
  • Yoyoh Indaryanti
Indaryanti, Yoyoh. 2003. Analisis Strategi Ketahanan Pangan Komunitas Petani (Studi Kasus di Desa Sidajaya, Kecamatan Cipunagara, Kabupaten Subang, Jawa Barat). Tesis pada Program Pasca Sarjana, Institut Pertanian Bogor. (Tidak diterbitkan). Bogor.