ArticlePDF Available

Abstract

Penelitian ini bertujuan untuk mengembangkan media pembelajaran IPA terpadu berkarakter peduli lingkungan pada tema konservasi dengan pendekatan science-edutainment. Metode yang dipakai untuk mencapai tujuan yaitu melalui penelitian pengembangan (Development Research) yang diarahkan untuk mengembangkan media pembelajaran IPA terpadu berkarakter peduli lingkungan tema konservasi bagi siswa SMP, yang berupa puzzle, crossword maupun squareword berbasis TIK. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa hasil belajar IPA terpadu tema konservasi mengalami peningkatan. Secara keseluruhan peningkatan (gain) hasil belajar sebesar 0,85 yang artinya peningkatannya dengan kriteria tinggi. Rata-rata total skor indikator karakter peduli lingkungan adalah 93,75 yaitu telah menunjukkan kriteria membudaya (MK) dikalangan siswa. The aim of this research is to develop a character integrated science learning media on the theme of conservation with science edutainment approach. The method used to achieve the goal of development through Research and Development (R and D) is directed to develop media integrated science learning environment characterized by caring conservation theme for junior high school students, in the form of puzzles, crossword and ICT-based squareword. The results of this study indicate that the integrated science learning outcomes increased conservation theme. Overall of the improvement (gain) learning outcomes of 0.85, means increase with height criteria. The average total score of the indicator is 93.75 environmentally conscious characters that have shown entrenched criteria (MK) among students.
JPII 3 (2) (2014) 140-145
Jurnal Pendidikan IPA Indonesia
http://journal.unnes.ac.id/nju/index.php/jpii
PENGEMBANGAN MEDIA PEMBELAJARAN IPA TERPADU
BERKARAKTER PEDULI LINGKUNGAN TEMA “KONSERVASI”
BERPENDEKATAN SCIENCE-EDUTAINMENT
M. Taufiq*, N. R. Dewi, A. Widiyatmoko
Program Studi Pendidikan IPA, FMIPA Universitas Negeri Semarang, Indonesia
Diterima: 24 Mei 2014. Disetujui: 16 Juli 2014. Dipublikasikan: Oktober 2014
ABSTRAK
Penelitian ini bertujuan untuk mengembangkan media pembelajaran IPA terpadu berkarakter peduli lingkungan pada tema
konservasi dengan pendekatan science-edutainment. Metode yang dipakai untuk mencapai tujuan yaitu melalui penelitian
pengembangan (Development Research) yang diarahkan untuk mengembangkan media pembelajaran IPA ter padu berkarakter
peduli lingkungan tema konservasi bagi siswa SMP, yang berupa puzzle, crossword maupun squareword berbasis TIK. Hasil
penelitian ini menunjukkan bahwa hasil belajar IPA terpadu tema konservasi mengalami peningkatan. Secara keseluruhan
peningkatan (gain) hasil belajar sebesar 0,85 yang artinya peningkatannya dengan kriteria tinggi. Rata-rata total skor indikator
karakter peduli lingkungan adalah 93,75 yaitu telah menunjukkan kriteria membudaya (MK) dikalangan siswa.
ABSTRACT
The aim of this research is to develop a character integrated science learning media on the theme of conser vation with science
edutainment approach. The method used to achieve the goal of development through Research and Development (R and D)
is directed to develop media integrated science learning environment characterized by caring conservation theme for junior
high school students, in the form of puzzles, crossword and ICT-based squareword. The results of this study indicate that the
integrated science learning outcomes increased conservation theme. Overall of the improvement (gain) learning outcomes of
0.85, means increase with height criteria. The average total score of the indicator is 93.75 environmentally conscious characters
that have shown entrenched criteria (MK) among students.
© 2014 Prodi Pendidikan IPA FMIPA UNNES Semarang
Keywords: Learning Media; Integrated Science; Conservation theme; Science Edutainment
*Alamat korespondensi:
E-mail: mastaufiq86@gmail.com
yang begitu pesat yang menawarkan berbagai
kemudahan dalam pembelajaran memungkin-
kan terjadinya pergeseran orientasi belajar dari
outside-guided menjadi selfguided dan dari know-
ledge-as-possesion menjadi knowledge-as-construction
(Nugroho, 2010).
Untuk menunjang pembelajaran di kelas
diperlukan sarana dan prasarana pendukung be-
rupa alat bantu atau media. Dalam dunia pendi-
dikan, sering kali istilah alat bantu atau media
komunikasi digunakan secara bergantian atau
sebagai pengganti istilah media pendidikan (pem-
belajaran). Melalui penggunaan alat bantu beru-
pa media ini memberi harapan meningkatnya
hubungan komunikasi sehinggga dapat berjalan
dengan lancar dan dengan hasil yang maksimal.
PENDAHULUAN
Pembelajaran di Indonesia saat ini meng-
hadapi dua tantangan.Tantangan yang pertama
datang dari adanya perubahan persepsi tentang
belajar dan tantangan kedua datangnya dari
adanya teknologi informasi dan telekomunikasi
(TIK) yang memperlihatkan perkembangan yang
luar biasa. Kontruksivisme pada dasarnya telah
menjawab tantangan yang pertama dengan mere-
definisi belajar sebagai proses kontruktif dimana
informasi diubah menjadi pengetahuan melalui
proses interpretasi, korespondensi, representa-
si, dan elaborasi. Sementara itu, kemajuan TIK
141
M. Taufiq, N. R. Dewi, A. Widiyatmoko / JPII 3 (2) (2014) 140-145
Sebuah media adalah segala alat fisik yang digu-
nakan untuk menyampaikan isi materi penga-
jaran. Dalam pengertian ini, buku/modul, tape
recorder, kaset, video recorder, camera video, te-
levisi, radio, film, slide, foto, gambar, dan kompu-
ter adalah merupakan media pembelajaran.
Penelitian tentang media pembelajaran
sebelumnya antara lain pengembangan multi-
media pembelajaran untuk mengoptimalkan
pemahaman kognitif mahasiswa (Alimah, 2012),
pembelajaran berbasis proyek untuk mengem-
bangkan alat peraga IPA dengan memanfaatkan
bahan bekas pakai (Widiyatmoko dan pamela-
sari, 2012), penerapan media pembelajaran au-
dio visual mampu meningkatkan hasil belajar
jauh lebih tinggi dibanding pembelajaran yang
dilakukan secara konvensional (Haryoko, 2009),
penerapan media pembelajaran di sekolah dapat
meningkatkan efektivitas dan efisiensi proses
pembelajaran (Akhtar, dan Akbar, 2011). Se-
dangkan penelitian terkait pengembangan me-
dia pembelajaran untuk pembudayaan karakter
peduli lingkungan berupa modul telah dilakukan
oleh Setyowati dkk. (2013) yang menunjukkan
bahwa modul IPA berkarakter peduli lingkungan
tema polusi yang dikembangkan efektif digu-
nakan dalam pembelajaran siswa. Media pembe-
lajaran IPA yang dikembangkan dalam penelitian
ini berupa media dua dimensi yang terdiri atas
crossword, puzzle dan squareword dalam bentuk
CD interaktif untuk membudayakan karakter
peduli lingkungan di kalangan siswa. Menurut
Nenggala (2007:173) indikator seseorang yang
peduli lingkungan yaitu: 1) Selalu menjaga keles-
tarian lingkungan sekitar, 2) Tidak mengambil,
menebang atau mencabut tumbuh-tumbuhan
yang terdapat di sepanjang perjalanan, 3) Tidak
mencoret-coret, menorehkan tulisan pada pohon,
batu-batu, jalan atau dinding, 4) Selalu membu-
ang sampah pada tempatnya, 5) Tidak membakar
sampah di sekitar perumahan, 6) Melaksanakan
kegiatan membersihkan lingkungan, 7) Menim-
bun barang-barang bekas, dan 8) Membersihkan
sampah-sampah yang menyumbat saluran air.
Karakter peduli lingkungan terintregasi di
seluruh mata pelajaran yang diajarkan dari jen-
jang sekolah dasar hingga menengah namun lebih
ditekankan terpadu pada pembelajaran sains atau
Ilmu Pengetahuan Alam (IPA) karena memiliki
keterkaitan yang erat dengan kajian bidang IPA.
Karakter peduli lingkungan perlu dikembangkan
dalam dunia pendidikan, agar dapat menjaga dan
memperbaiki kondisi lingkungan yang ada.
Tipe pembelajaran IPA terpadu merupa-
kan salah satu tipe pembelajaran yang dianjurkan
untuk diaplikasikan pada jenjang pendidikan,
mulai dari tingkat Sekolah Dasar/ Madrasah
Ibtidaiyah (SD/MI) sampai dengan Sekolah Me-
nengah Pertama/ Madrasah Tsanawiyah (SMP/
MTs). IPA terpadu merupakan suatu konsep atau
tema yang dibahas dari berbagai aspek bidang ka-
jian dalam bidangkajian IPA, yaitu fisika, bio-
logi, dan kimia. Pembelajaran IPA terpadu dibe-
dakan berdasarkan pengintegrasian materi atau
tema. Dalam pembelajaran IPA terpadu bebera-
pa konsep yang relevan dapat dijadikan satu tema
yang tidak perlu dibahas berulangkali dalam bi-
dang kajian yang berbeda, sehingga penggunaan
waktunya dapat lebih efisien dan pencapaian tu-
juan pembelajaran diharapkan agar lebih efektif.
Salah satu usaha untuk mencapai tujuan pembe-
lajaran yang efektif dan efisien yaitu dengan pen-
gembangan media pembelajaran IPA berkarakter
peduli lingkungan.
Pembelajaran IPA dan lingkungan saling
berhubungan, sehingga penting dilakukan peneli-
tian mengenai pengembangan media pembelaja-
ran IPA berkarakter peduli lingkungan. Konser-
vasi erat hubungannya dengan peduli lingkungan,
sehingga tema konservasi sesuai dengan karakter
peduli ligkungan. Dengan tema konservasi dapat
menggabungkan beberapa pokok bahasan dari
bidang fisika, kimia dan biologi yang dapat mem-
persingkat waktu dalam proses pembelajaran di
kelas.
Konsep-konsep dalam Kompetensi Dasar
(KD) IPA memiliki karakteristik yang berbeda-
beda, sehingga memerlukan model yang sesuai
agar memberikan hasil yang optimal. Ada se-
jumlah KD yang mengandung konsep saling
beririsan/ tumpang tindih, sehingga bila dibela-
jarkan secara terpisah-pisah menjadi tidak efisi-
en. Konsep-konsep semacam ini memerlukan
pembelajaran model integrated. Pada model integ-
rated, materi pembelajaran adalah KD-KD atau
konsep-konsep dalam KD yang sepenuhnya be-
ririsan.
Agar pembelajarannya menghasilkan
kompetensi yang utuh, maka konsep-konsep
tersebut harus dipertautkan (connected) dalam
pembelajarannya. Pada model connected KD atau
konsep pokok menjadi materi pembelajaran inti,
sedangkan contoh atau terapan konsep yang di-
kaitkan berfungsi untuk memperkaya.
Sejumlah KD lain mengandung konsep
yang saling berkaitan tetapi tidak beririsan. Un-
tuk menghasilkan kompetensi yang utuh, konsep-
konsep atau KD tersebut harus dikaitkan dengan
suatu tema tertentu hingga menyerupai jaring
laba-laba. Model semacam ini disebut webbed.
Oleh karena selalu memerlukan tema pengait,
maka model webbed lazim disebut model tematik,
M. Taufiq, N. R. Dewi, A. Widiyatmoko / JPII 3 (2) (2014) 140-145
142
terdapat sejumlah KD yang contoh atau terapan
konsepnya bertautan dengan KD lain.
Dalam penelitian ini yang digunakan ada-
lah model Webbed. Karena terdapat beberapa
kompetensi dasar yang konsepnya berkaitan da-
lam semester yang berbeda sehingga untuk men-
dapatkan pemahaman yang utuh dan kontekstual
maka dipilihlah tema-tema yang menarik yang
dekat dengan kehidupan sehari-hari. Alasan pe-
milihan model webbed dalam penelitian ini ada-
lah untuk menggabungkan bidang kajian fisika,
kimia dan biologi dalam suatu konsep tema
“Konservasi” yang disajikan dengan pendekatan
science-edutainment.
Pendekatan science-edutainment yaitu
pembelajaran IPA yang menghibur dan meny-
enangkan yang melibatkan unsur ilmu/sains,
proses penemuan (inkuiri) dan permainan yang
mendidik. Pendekatan science-edutainment di da-
lamnya memuat pembelajaran IPA yang dalam
proses pembelajarannya tanpa menggunakan ru-
mus dan praktikum untuk menemukan konsep
dari materi pelajaran dilakukan dalam bentuk
permainan yang mendidik. Diharapkan dengan
menggunakan media pembelajaran pendekatan
science-edutainment dapat meningkatkan hasil be-
lajar dan minat siswa dalam belajar IPA, karena
:1) membuat peserta didik gembira dan membuat
belajar menjadi terasa lebih mudah, 2) mende-
sain pembelajaran dengan media pemainan edu-
katif untuk memperkuat pemahaman materi, 3)
komunikasi yang efektif dan penuh keakraban,
4) menyampaikan materi pelajaran yang dibutuh-
kan dan bermanfaat, 5) Menyampaikan materi
yang sesuai dengan usia dan kemampuan peserta
didik, 7) memberikan penghargaan (reward) atau
hadiah sebagai motivasi agar peserta didik dapat
lebih berprestasi lagi.
METODE
Penelitian ini merupakan penelitian pen-
gembangan (Development Research) yang diarah-
kan untuk mengembangkan media pembelajaran
IPA terpadu berkarakter peduli lingkungan tema
konservasi bagi siswa, yang berupa puzzle, cross-
word maupun squareword. Subjek penelitian ada-
lah guru IPA dan siswa kelas VII tahun ajaran
2014/2015.
Uji pemakaian produk dilaksanakan dalam
kelompok besar. Uji lapangan dilakukan dengan
pelaksanaan pembelajaran menggunakan media
pembelajaran yang telah dikembangkan, kemu-
dian dilakukan penilaian hasil belajar siswa. Uji
pemakaian produk dilakukan secara eksperimen
yaitu pre-eksperimental desain model one-shot case
study.
Pengumpulan data dalam penelitian ini
menggunakan menggunakan metode angket dan
tes. Angket digunakan untuk mendapatkan data
validasi kelayakan media pembelajaran IPA ter-
padu berkarakter peduli lingkungan tema kon-
servasi dari ahli media. Angket juga digunakan
untuk mengumpulkan informasi mengenai ka-
rakter siswa peduli lingkungan terhadap kegiatan
pembelajaran dengan menggunakan media pem-
belajaran IPA terpadu tema konservasi berpen-
dekatan science-edutainment. Tes digunakan untuk
mendapatkan data hasil belajar siswa pada tema
konservasi. Data yang dimaksud adalah hasil be-
lajar kognitif. Tes dilaksanakan pada akhir pro-
ses pembelajaran. Hasil ini juga digunakan oleh
peneliti untuk mengukur efektivitas penggunaan
media pembelajaran.
Gambar 1. Jaringan Tema Konservasi
KONSERVASI
Lapisan litosfer
dan Atmosfer
Pengelolaan
limbah dan
sampah
Pencemaran dan
Kerusakan Lingkungan
Efek Samping
Bahan Kimia dalam
Lingkungan
Peran Manusia dalam
Pengelolaan Lingkungan
143
M. Taufiq, N. R. Dewi, A. Widiyatmoko / JPII 3 (2) (2014) 140-145
HASIL DAN PEMBAHASAN
Hasil presentase kelayakan desain media
pembelajaran sebesar 97,92% maka desain me-
dia pembelajaran yang dikembangkan termasuk
pada kriteria sangat baik, sehingga desain dapat
diteruskan untuk dapat diproduksi dengan se-
dikit perbaikan yaitu pada aspek jenis dan uku-
ran huruf. Dari seluruh aspek penilaian produk
media yang dilakukan oleh ahli baik oleh dosen
maupun oleh guru mendapatkan nilai 4 artinya
produk mendapatkan kriteria sangat layak, hal
ini dikarenakan mulai dari desain produk pene-
liti selalu berkomunikasi aktif dengan validator
dan saran/masukan langsung diterapkan pada
saat produksi produk media. Dari hasil ini maka
produk selanjutnya dapat diuji cobakan pada
skala kecil dan uji lapangan untuk dapat dilihat
atau diuji efektivitasnya dalam pembelajaran IPA
SMP kelas VII.
Pada uji skala kecil menunjukkan bahwa
tiap indikator tes hasil belajar IPA terpadu tema
konservasi mengalami peningkatan. Secara kese-
luruhan peningkatan (gain) hasil belajar sebesar
0,85 yang artinya peningkatannya dengan krite-
ria tinggi. Rata-rata total skor indikator karakter
peduli lingkungan adalah 87,50 yaitu telah me-
nunjukkan kriteria membudidaya (MK) dikalan-
gan siswa.
Pada uji lapangan melibatkan 38 orang sis-
wa kelas VII SMP di Kota Semarang. Uji coba
pemakaian produk dilakukan secara eksperimen
yaitu pre-eksperimental desain model one-shot case
study. Uji coba dilakukan pada hasil pembelaja-
ran IPA terpadu tema konservasi dan penumbu-
han karakter peduli lingkungan. Data hasil uji
lapangan peningkatan (gain) tes hasil belajar IPA
terpadu tema konservasi siswa disajikan pada Ta-
bel 1.
Tabel 1 menunjukkan bahwa tiap indika-
tor tes hasil belajar IPA terpadu tema konservasi
mengalami peningkatan. Secara keseluruhan pe-
ningkatan (gain) hasil belajar sebesar 0,85 yang
artinya peningkatannya dengan kriteria tinggi.
Sesuai dengan hasil yang disampaikan oleh Ri-
gas dan Ayad (2010) bahwa penggunaan media
berbasis edutainment menunjukkan peningkatkan
kesenangan (enjoyment) dan retensi belajar user
(siswa) atau pemakai media pembelajaran. Anali-
sis terhadap hasil pengamatan selama penelitian
menunjukkan kesenangan siswa dalam mengiku-
ti pembelajaran menggunakan media ini berdam-
Tabel 1. Peningkatan (Gain) Tiap Indikator Tes Hasil Belajar IPA Terpadu Tema Konservasi Siswa
Rata-rata
Penilaian
No Indikator tes hasil belajar IPA terpadu tema konservasi siswa Total
Nilai
1 2 3 4 5 6 7 8 9
gain 0.85 0.83 1 0.73 0.85 0.83 0.85 0.86 0.81 0.85
Keterangan:
Indikator 1 Mendeskripsikan konsep pencemaran lingkungan dengan penuh percaya diri
Indikator 2
Mengidentifikasi pengertian dan pengaruh pencemaran air dan tanah, serta kaitan-
nya dengan aktivitas manusia dan upaya mengatasinya untuk menumbuhkan sikap
kritis dan peduli lingkungan
Indikator 3
Mengidentifikasi pengertian dan pengaruh pencemaran udara dan suara, serta kai-
tannya dengan aktivitas manusia dan upaya mengatasinya untuk menumbuhkan si-
kap kritis dan peduli lingkungan
Indikator 4 Mengusulkan cara penanggulangan pencemaran lingkungan untuk menumbuhkan
gaya hidup sehat dalam menciptakan lingkungan yang sehat
Indikator 5 Mendeskripsikan pengertian polutan dan bahan kimia rumah tangga dengan man-
diri
Indikator 6 Menyebutkan bahan kimia rumah tangga yang dapat merusak lingkungan secara
kritis, logis, cermat, dan teliti
Indikator 7 Menjelaskan proses pemanasan global dan pengaruhnya pada lingkungan di bumi
secara sederhana dengan kreatif
Indikator 8 Memahami bahwa pencemaran lingkungan memberikan pengaruh negatif terhadap
kesehatan dengan penuh rasaingin tahu
Indikator 9 Menunjukkan keterkaitan antara konsep pencemaran lingkungan dengan bahan ki-
mia rumah tangga untuk meningkatkan rasa ingin tahu dan berpikir kritis
M. Taufiq, N. R. Dewi, A. Widiyatmoko / JPII 3 (2) (2014) 140-145
144
pak positif terhadap curiousity siswa, sehingga
aktivitas belajar meningkat khususnya penalaran
sehingga kemandirian siswa juga meningkat.
Dari keseluruhan indikator tes hasil bela-
jar IPA tema konservasi peningkatan terendah
pada indikator 4 yaitu mengusulkan cara penang-
gulangan pencemaran lingkungan untuk menum-
buhkan gaya hidup sehat dalam menciptakan
lingkungan yang sehat yaitu 0.73, meskipun be-
gitu peningkatannya masih dalam kriteria ting-
gi. Hal ini disebkan selain karena kompleksitas
materi juga karena keterbatasan media dalam
menampilkan contoh-contoh dan interaktivitas
media. Sedangkan indikator 8 yaitu Memahami
bahwa pencemaran lingkungan memberikan
pengaruh negatif terhadap kesehatan dengan
penuh rasaingin tahu menunjukkan peningkatan
tertinggi. Hal ini dikarenakan penggunaan media
berbasis edutainment membuat siswa lebih merasa
senang (enjoyment) dan retensi belajar user (siswa)
atau pemakai media pembelajaran meningkat.
Analisis terhadap hasil pengamatan selama pe-
nelitian menunjukkan kesenangan siswa dalam
mengikuti pembelajaran menggunakan media ini
berdampak positif terhadap curiousity atau rasa
ingin tahu siswa, sehingga aktivitas belajar me-
ningkat khususnya penalaran sehingga kemandi-
rian siswa juga meningkat. Menurut Bisri dkk.
(2009) pembelajaran yang sebanyak mungkin
melibatkan peserta didik, memungkinkan siswa
mampu bereksplorasi untuk membentuk kompe-
tensi dengan menggali berbagai potensi clan ke-
benaran secara ilmiah.
Penggunaan media pembelajaran IPA
terpadu berkarakter peduli lingkungan tema
“konservasi” berpendekatan science-edutainment
berpengaruh positif terhadap hasil belajar siswa.
Hal ini sejalan dengan Penelitian serupa yang
dilakukan Prasetyo dkk. (2008) bahwa media
pembelajaran berbasis komputer dengan pende-
katan chemo-edutainment (CET) berpengaruh posi-
tif terhadap hasil belajar kimia pokok materi ter-
mokimia. Besarnya pengaruh positif penggunaan
media pembelajaran berbasis komputer dengan
pendekatan chemo-edutainment (CET) terhadap
hasil belajar kimia pokok materi termokimia ada-
lah sebesar 45,70%.
Data hasil uji coba lapangan skor tiap indi-
kator karakter siswa peduli lingkungan disajikan
pada Tabel 2.
Tabel 2 menunjukkan bahwa rata-rata total
skor indikator karakter peduli lingkungan adalah
93,75 yaitu telah menunjukkan kriteria membu-
didaya (MK) dikalangan siswa. Hal ini menun-
jukkan bahwa penggunaan media pembelajaran
ipa terpadu berkarakter peduli lingkungan tema
“konservasi” berpendekatan science-edutainment
dapat membudayakan karakter peduli lingkun-
gan pada siswa kelas VII seperti yang dikemuka-
kan Ahmad (2010), bahwa melalui wahana pen-
didikan, seseorang dapat merubah cara pandang,
meningkatkan kapasitas wawasan ekologinya
sehingga dapat menggerakkan perilaku dan gaya
hidup yang ramah lingkungan. Namun ada be-
berapa aspek yang memiliki nilai rendah seperti
pada memanfaatkan barang bekas, siswa masih
kurang perduli pada aspek ini kebanyakan siswa
lebih suka untuk membuang langsung barang
yang sudah tidak digunakan lagi. Selanjutnya
pada proses penghijauan di sekolah, siswa juga
kurang peduli dengan penghijauan hal ini dikare-
nakan sudah ada bapak tukang kebun yang mera-
wat tanaman di sekolah.
Hasil penelitian menunjukkan adanya
pengaruh hasil belajar IPA dengan sikap peduli
lingkungan siswa. Semakin tinggi hasil belajar
Tabel 2. Karakter siswa peduli lingkungan pada uji lapangan
Rata-rata Nomor indikator Karakter peduli lingkungan
1 2 3 4 5 6 7 8 Total Persentase
Skor 44444343 30 93,75
Keterangan no indikator:
1. Selalu menjaga kelestarian lingkungan sekitar.
2. Tidak mengambil, menebang atau mencabut tumbuh-tumbuhan yang terdapat di sepanjang per-
jalanan.
3. Tidak mencoret-coret, menorehkan tulisan pada pohon, batu-batu, jalan atau dinding.
4. Selalu membuang sampah pada tempatnya.
5. Tidak membakar sampah di sekitar perumahan.
6. Melaksanakan kegiatan membersihkan lingkungan.
7. Menimbun barang-barang bekas.
8. Membersihkan sampah-sampah yang menyumbat saluran air.
145
M. Taufiq, N. R. Dewi, A. Widiyatmoko / JPII 3 (2) (2014) 140-145
siswa maka sikap siswa akan lebih positif. Den-
gan kata lain pemahaman kognitif siswa tentang
lingkungan hidup berpengaruh terhadap sikap
peduli lingkungan. Hasil penelitian juga mem-
berikan data bahwa kualitas pembelajaran IPA
juga berpengaruh terhadap sikap peduli lingkun-
gan siswa di kelas. Kenyataan ini sesuai dengan
pendapat Gagne dalam Kresnawati (2013), yang
menyatakan bahwa kualitas pembelajaran dan
hasil belajar berpengaruh terhadap pembentukan
sikap. Dalam hal ini kualitas pembelajaran IPA
terpadu dengan media pembelajaran ipa terpadu
berkarakter peduli lingkungan tema “konservasi”
berpendekatan science-edutainment dan hasil bela-
jar IPA terpadu berpengaruh terhadap pembuda-
yaan pembentukan karakter peduli lingkungan.
PENUTUP
Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa
penggunaan media pembelajaran ipa terpadu
berkarakter peduli lingkungan tema “konservasi”
berpendekatan science-edutainment berpengaruh
positif terhadap peningkatan tiap indikator tes
hasil belajar IPA terpadu tema konservasi. Secara
keseluruhan peningkatan (gain) hasil belajar se-
besar 0,85 yang artinya peningkatannya dengan
kriteria tinggi. Rata-rata total skor indikator ka-
rakter peduli lingkungan juga tinggi yaitu sebesar
93,75 dan telah menunjukkan kriteria membudi-
daya (MK) dikalangan siswa.
Ada pengaruh yang signifikan antara ha-
sil belajar IPA dengan sikap peduli lingkungan
siswa. Semakin tinggi hasil belajar siswa maka
sikap siswa akan lebih positif. Dengan kata lain
pemahaman kognitif siswa tentang lingkungan
hidup besar pengaruhnya terhadap sikap peduli
lingkungan. Selain itu juga ada pengaruh yang
signifikan antara kualitas pembelajaran IPA dan
hasil belajar dengan sikap peduli lingkungan sis-
wa kelas. Kualitas pembelajaran dan hasil belajar
berpengaruh terhadap pembentukan sikap. Jadi
semakin tinggi kualitas pembelajaran maka sikap
siswa akan semakin positif dan semakin bagus
hasil belajar, sikap siswa akan semakin positif
pula.
Perlunya selalu menjaga dan meningkat-
kan kualitas pembelajaran IPA yang bermuatan
karakter peduli lingkungan di SMP, karena ber-
dasarkan penelitian ini terdapat korelasi kualitas
pembelajaran IPA dengan pembentukan sikap
siswa untuk peduli lingkungan. Karena pema-
haman siswa tentang lingkungan dapat mencip-
takan generasi muda yang peduli lingkungan,
maka perlu membekali siswa SMP dengan pen-
getahuan tentang lingkungan hidup, terlebih baik
itu dalam mata pelajaran IPA atau pelajaran yang
lainnya. Perlu adanya pembinaan kepada siswa
yang memiliki hasil belajar rendah, karena sema-
kin baik hasil belajar kognitif siswa maka sikap
siswa untuk peduli lingkungan akan semakin po-
sitif pula.
DAFTAR PUSTAKA
Ahmad, M. 2010. Pendidikan Lingkungan Hidup dan
Masa Depan Ekologi Manusia. Jurnal Forum
Tarbiyah, 8: 57-71.
Akhtar, A. dan Akbar, R. 2011. Use of Media for Ef-
fective instruction its Importance: Some Con-
sideration. Journal of Elementary Education, 18
(1): 35-40.
Alimah, S. 2012. Pengembangan Multimedia Pembe-
lajaran Embriogenesis Untuk Mengoptimalkan
Pemahaman Kognitif Mahasiswa. Jurnal Pendi-
dikan IPA Indonesia, 1 (2): 131-140.
Bisri, K., Samsudi, dan Supraptono. 2009. Efektifi-
tas penggunaan metode pembelajaran elearning
Berbasis browser based training terhadap Prestasi
belajar siswa pada kompetensi pemeliharaan/
servis transmisi manual dan komponen. Jurnal
PTM , 9 (1): 37-42.
Haryoko, S. 2009. Efektivitas Pemanfaatan Media
Audio-Visual Sebagai Alternatif Optimalisasi
Media Pembelajaran. Jurnal Edukasi@Elektro,
5 (1): 1-10.
Kresnawati, N. 2013. Korelasi Kualitas Pembelaja-
ran Geografi dan Hasil Belajar Terhadap Si-
kap Peduli Lingkungan Siswa Kelas XII IPS
SMAN 1 Ponorogo. Jurnal PB, 1 (3): 298-303.
Nenggala, A.K. 2007. Pendidikan Jasmani, Olahraga,
dan Kesehatan. Bandung: Penerbit Grafindo
Media Pratama.
Nugroho, A. 2010. Rekayasa Perangkat Lunak Berori-
entasi Objek Dengan Metode USDP (Unifeld Soft-
ware Development Process). Yogyakarta: Penerbit
Andi.
Prasetyo, A.T, Priatmoko, S., Miftakhudin. 2008.
Pengaruh Penggunaan Media Pembelajaran
Berbasis Komputer Dengan Pendekatan Che-
mo-Edutainment Terhadap Hasil Belajar Kimia
Siswa. Jurnal Inovasi Pendidikan Kimia, 2 (2):
287-293.
Rigas, D. dan Ayad, K. 2010. Using edutainment in
e-learning application: an empirical study. In-
ternational Journal Of Computers, 1 ( 4): 36-43.
Setyowati, R., Parmin, dan Widiyatmoko, A. 2013.
Pengembangan Modul IPA Berkarakter Peduli
Lingkungan Tema Polusi Sebagai Bahan Ajar
Siswa SMK N 11 Semarang. Unnes Science Edu-
cation Journal, 2 (2) : 243-253.
Widiyatmoko, A. dan Pamelasari, S.D. 2012. Pembela-
jaran Berbasis Proyek Untuk Mengembangkan
Alat Peraga IPA Dengan Memanfaatkan Bah-
an Bekas Pakai. Jurnal Pendidikan IPA Indonesia,
1(1): 51-56.
... Students are given an understanding and accustomed to daily activities to love the environment, for example, there is a school picket program, the movement of watering and caring for plants, making crafts from garbage waste, and the habit of getting used to throwing trash in its place. Usually, on Friday we held gymnastics together, and voluntary work, such as cleaning the TOGA garden (a family medicinal plant), tidying and cleaning the room, tidying bookshelves, etc. (Nenggala, 2007;Taufik, M. 2014;Astuti, 2013;Sutarmin, 2014). ...
... Many parents agree with the implementation of full-day school because it can increase the foundation of their character, especially religious characters and social attitudes. The effectiveness of the full-day school in strengthening the character of environmental care is through the habit of clean living in the school environment and at home, as well as an understanding of the habit of littering, taking care, and loving plants for their living environment (Hasan, 2006;Nenggala, 2007;Taufik, M. 2014;Astuti, 2013;Sutarmin, 2014). ...
... Pembelajaran IPA di sekolah dasar merupakan Pembelajaran IPA terpadu yang didalamnya terdapat integrasi dalam beberapa bidang kajian IPA dan terintegrasi dengan tema yang sesuai dengan materi yang akan diajarkan. (Taufiq et al., 2014). Dengan demikian, penerapan Pembelajaran IPA di sekolah dasar dapat dipadukan dengan bidang ilmu lain dan mampu mendorong peserta didik untuk memperoleh pengalaman belajarnya sendiri. ...
Conference Paper
Full-text available
Abstrak Penggunaan permainan edukasi dalam aplikasi berbasis website menjadi salah satu media yang dapat digunakan oleh guru untuk mendukung kegiatan BDR (Belajar Dari Rumah) pada masa pandemi. Media yang digunakan dalam penelitian ini adalah permainan pada aplikasi berbasis website wordwall yang terintegrasi sebagai bahan pengayaan untuk materi Pembelajaran IPA mengenai pemahaman energi di sekolah dasar. Penerapan penggunaan permainan edukasi Pembelajaran Energi juga dilakukan dengan metode Quantum Learning. Metode Quantum Learning menggunakan kekuatan intuisi, emosi, perasaan, imajinasi peserta didik yang diwujudkan dalam permainan edukasi. Penelitian ini menggunakan metode kualitatif deskripsi mengenai penerapan permainan edukasi dalam aplikasi berbasis website pada siswa sekolah dasar. Berdasarkan dari hasil kuesioner yang diberikan kepada peserta didik mengenai ketertarikan terhadap permainan wordwall diketahui jika 80% peserta didik menunjukkan ketertarikan terhadap Pembelajaran yang disajikan. Selanjutnya dari hasil wawancara juga diketahui jika peserta didik lebih termotivasi dalam kegiatan belajarnya karena merasa tertantang dalam mengerjakan soal dalam bentuk permainan inovatif. Selain itu, peserta didik juga memperoleh pengalaman nyata kegiatan belajarnya melalui penggunaan metode Quantum Learning. PENDAHULUAN Pada masa pandemi, penggunaan berbagai media dan platform Pendidikan sudah familiar bagi guru dan peserta didik. Media tersebut seperti aplikasi pendukung yang dapat digunakan untuk mendukung kegiatan Pembelajaran. Beberapa media yang digunakan guru dalam berkomunikasi dengan peserta didik seperti WhatsApp Group (WaG), Google Form, Google Classroom, Ms Teams dan lain sebagainya. Namun interaksi yang dilakukan melalui beberapa media yang sudah umum tersebut kurang interaktif. Pembelajaran yang dilakukan lebih monoton karena pemberian tugas diberikan tidak menarik dan kurang menantang tanpa adanya permainan (Dhaifi et al., 2020). Seperti Pembelajaran yang dilakukan pada kelas 3 di MI. Al-Mustofa Canggu Jetis Mojokerto, awalnya kegiatan belajar semasa BDR (Belajar Dari Rumah) dilakukan dengan fasilitas grup WaG dan beberapa aplikasi pendukung lainnya. Namun, pada kenyataannya kegiatan tersebut kurang mendukung dan cenderung membuat peserta didik merasa bosan. Permasalahan lain yang muncul dalam kegiatan belajar daring adalah sulitnya guru untuk memunculkan motivasi pada peserta didik terutama dalam kegiatan belajar IPA. Hal ini karena, Pembelajaran daring yang dilakukan selama kegiatan BDR lebih diarahkan kepada pemberian tugas
... Untuk mencapai tujuan pembelajaran guru harus mempunyai kemampuan untuk memilih strategi, teknik, pendekatan, metode, sumber belajar serta media yang tepat dalam pembelajaran sehingga pembelajaran dapat berjalan dengan efektif dan efisien (Sadulloh, 2011;Yulyani et al., 2020). Kemampuan guru tersebut dibutuhkan pada semua mata pelajaran yang diajarkan di sekolah dasar termasuk mata pelajaran IPA salah satunya dalam menggunakan media pembelajaran yang tepat (Taufiq et al., 2014). Media pembelajaran merupakan sala satu faktor yang mempengaruhi hasil belajar siswa (Ichsan et al., 2018). ...
Article
Full-text available
p> This research is motivated by the low student learning outcomes. The purpose of this study was to determine the differences in post-test results in a class using Pop-up book learning media with a class that did not use Pop-up book learning media and to find out the difference in the improvement of student learning outcomes in science class II SDN 1 Winduhaji. The method used in this research is a quasi-experimental design nonequivalent control group design. The research subjects consisted of two classes, class A consisting of 23 students as the experimental class and class B consisting of 23 students as the control class. The research instrument used a written test in the form of multiple choice questions. Furthermore, analysis of instruments and data analysis is carried out. Data analysis in the control class and experimental class using SPSS version 22 assistance. Data analysis in the experimental class and control class shows that the sig (2-tailed) value is 0.000 <0.05. So the results of the study show that there are posttest differences in student learning outcomes between students who use Pop-up book learning media and students who don't use Pop-up book learning media. Then there is a difference in the increase in student learning outcomes in classes using Pop-up book learning media with an increase in student learning outcomes in classes that do not use Pop-up book learning media. From these data it can be explained that the Pop-up book learning media has a significant effect on student learning outcomes and can be used as an alternative learning media for teachers in improving learning outcomes. </p
... Kerusakan lingkungan telah terjadi di sekolah dan lingkungan sekitar, karakter konservasi anak masih sangat minim, dilihat dari fakta-fakta di lapangan seperti masih banyaknya anak-anak membuang sampah sembarangan, mencoret-coret meja atau dinding, tidak mematikan keran setelah mencuci tangan, belum mampu menyiram dan merawat tanaman, dan belum mampu merapikan alat dan bahan setelah melakukan kegiatan pembelajaran (Taufiq et al., 2014). Hal ini disebabkan karena guru terlalu pasif, kurang menekankan pentingnya karakter konservasi terhadap anak, aturan yang di berikan oleh guru kurang jelas, dan guru kurang menceritakan tentang akibat dari perilaku-perilaku yang menyimpang diatas, serta guru kurang memberikan kesempatan kepada anak untuk mengeksplor pengetahuannya sendiri. ...
Article
Full-text available
Kurangnya pemahaman anak terhadap karakter konservasi yang disebabkan oleh salah satunya adalah kurang tepatnya pendidik dalam memilih model, metode, strategi atau pendekatan pembelajaran yang sesuai dengan materi pembelajaran. Penelitian ini bertujuan untuk mengembangkan model pembelajaran berbasis karakter konservasi untuk Anak Usia Dini kelompok B. Jenis penelitian ini adalah penelitian pengembangan, prosedur penelitian pengembangan menggunakan model ADDIE yaitu: tahap analisis, desain, pengembangan, implementasi, dan evaluasi. Penelitian ini melibatkan siswa kelompok B. Data dikumpulkan dengan menggunakan instrumen angket. Teknik analisis data menggunakan analisis deskriptif kualitatif dan analisis deskriptif kuantitatif. Hasil penelitian menemukan bahwa hasil uji ahli isi diperoleh persentase skor 83,70% dengan kualifikasi baik, persentase skor hasil uji perorangan 85.66% dengan kualifikasi sangat baik. Sehingga, model pembelajaran ini dinilai layak digunakan dalam pembelajaran. Implikasi penelitian ini diharapkan memberikan dampak pada karakter anak menjadi lebih baik.
... Siswa mampu secara tidak langsung memperlajari sebuah pengetahuan atau keterampilan secara utuh apabila dalam kegiatan pembelajaran menggunakan modul yang disusun pula secara utuh, lengkap dan memiliki orientasi pada tujuan pembelajaran yang sudah ditetapkan (Prastowo, 2011;Taufiq et al., 2014). Modul berbeda dengan bahan ajar lain karena karakteristik yang ia punya membuat modul dapat mendorong siswa untuk melakukan "think, write and do (Baisa, 2019). ...
Article
Full-text available
THE EFFECT OF SCIENCE WEB MODUL INTEGRATED LOCAL POTENTIAL OF DIENG MOUNTAIN ECOSYSTEM TOWARD THINGKING SKILL Abstract 21st-century learning requires learning media that can improve thinking skills, including understanding information, formulating alternative solutions and solving problems in the environment around students by utilizing the available information sources. This study aimed to identify the influence of the science web module integrated local potential "Dieng Mountain Ecosystem" to thinking skills. The method used in this study was quasi-experimental with a post control group design. The researcher used random cluster sampling to get two sample groups were 7C and 7E SMP N 1 Wonosobo. The data collection instruments used were essay tests based on the indicators of thinking skills. Data were processed using the Kruskal Wallis test and effect size. The study results showed that there were differences in thinking skills measurement results between the experimental and control classes. The science web science module has a high influence on thinking skills with an effect size of 0.9. Abstrak Pembelajaran pada abad ini membutuhkan media pembelajaran yang dapat meningkatkan thinking skills meliputi kemampuan untuk memahami informasi, merumuskan alternatif pemecahan masalah dan menyelesaikan masalah yang ada di sekitar siswa dengan memanfaatkan sumber informasi yang tersedia. Tujuan penelitian adalah mengetahui pengaruh dari modul web IPA terintegrasi potensi lokal “Ekosistem Gunung Dieng” terhadap thinking skills. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah penelitian quasi-experimental dengan post control group design. Peneliti menggunakan metode pengambilan sampel cluster random sampling untuk mendapatkan dua kelompok sampel yaitu kelas 7C dan 7E di SMP N 1 Wonosobo. Pengumpulan data thinking skills menggunakan tes uraian berdasarkan indikatornya. Data yang didapatkan diolah menggunakan uji Kruskal Wallis untuk menganalisis perbedaan hasil thinking skills pada kelas eksperimen dan kontrol. Pengaruh web modul IPA yang dikembangkan terhadap thingking skills diketahui melalui perhitungan effect size. Hasil penelitian menunjukkan bahwa terdapat perbedaan thinking skills antara kelas kontrol dan kelas eksperiman yang dipengaruhi oleh penggunaan web modul sains yang ditunjukkan dengan effect size sebesar 0,9.
... Indicators of good learning media are easy to understand, easy to use and able to stimulate the activeness of students (Yulyani, 2020). The application of learning media can improve learning outcomes much higher than conventional learning (Taufiq et al., 2014). ...
Article
Full-text available
This study aims to determine the increase in motivation and learning outcomes of students on the use of pocketbooks. This type of research is a quasi-experiment which was carried out with a nonequivalent control group design. The population in this study were students of class X SMA Negeri 3 Banda Aceh with 66 samples selected by random sampling, data obtained through test questions, and questionnaires. The learning outcome data were analyzed by using the t test. It shows that there is an effect of the pocketbook on the learning outcomes of the experimental class with the control. The N-gain of the experimental class was 63.09 with a fairly effective value category, while the control class was 46.58. Pocketbook also affects learning motivation with the N-gain of the experimental class at 41.48, while the control class is 32.01.
... Keywords: kokami learning media, environmental conservation theme, cognitive learning outcome PENDAHULUAN Pembelajaran IPA terpadu adalah pendekatan yang dilakukan pada proses pembelajaran IPA yang dapat...membuat siswa menjadi aktif dalam mencari, untuk menemukan suatu konsep dan prinsip yang menyeluruh serta saling berkaitan. Pembelajaran IPA terpadu terdiri dari konsep-konsep yang signifikan menjadi sebuah tema, tema tersebut hasil dari klasifikasi dan penggabungan beberapa materi, sehingga materi tidak disampaikan secara berulang, efisien dalam penggunaan waktu dan efektif untuk mencapai tujuan pembelajaran (Taufiq et al., 2014). Proses pembelajaran IPA terpadu memberikan kesempatan untuk mengembangkan potensi yang dimiliki siswa, dalam proses pembelajaranya mengharapkan dapat dilaksanakan dengan inspiratif, menyenangkan, komunikatif, memotivasi, menantang siswa menjadi aktif dalam proses pembelajaran serta meningkatkan kemampuan berpikir siswa, sehingga berdampak pada hasil belajar siswa menjadi lebih meningkat (D. ...
Article
Full-text available
Proses pembelajaran dengan bantuan media pembelajaran akan meningkatkan hasil belajar kognitif yang optimal. Media pembelajaran yang dapat diaplikasikan dikelas dan dapat digunakan siswa dengan berdiskusi mengenai suatu permasalahan yang berkaitan dengan pencemaran lingkungan, sehingga siswa bisa memahami dan menerapkan upaya untuk melestarikan lingkungannya, media tersebut adalah media pembelajaran Kokami (kotak kartu misterius). Penelitian ini bertujuan untuk mengembangkan, mengetahui kevalidan dan kepraktisan pada media pembelajaran Kokami tema pelestarian lingkungan. Penelitian ini dilakukan pada bulan November 2020. Metode penelitian yang digunakan adalah Research and Development R&D, desain penelitian menggunakan desain Borg & Gall (2003) dan sampel penelitian menggunakan 40 siswa kelas VII SMP Negeri 1 Menes. Instrumen yang digunakan adalah lembar validasi untuk uji kevalidan yang dilakukan oleh 3 validator yaitu ahli media, ahli materi dan guru mata pelajaran IPA, serta angket respons siswa untuk uji kepraktisan. Hasil penelitian dan pengembangan menunjukan bahwa pengembangan media pembelajaran Kokami didesain berbeda dari pengembangan sebelumnya dilihat dari komponen, materi dan inovasi baru yang dibuat peneliti. Hasil uji kevalidan oleh tiga validator memiliki nilai rata-rata 92,9%, dengan kriteria “Sangat Baik” artinya valid dapat diuji coba. Hasil uji kepraktisan media pembelajaran Kokami pada respons siswa menghasilkan nilai rata-rata 96,5% dengan kriteria “Sangat Baik”.
... Hal ini tentu saja akan menyebabkan kesejahteraan masyarakat, kehidupan sosial budaya dan kelestarian alam dan lingkungan semakin menurun. Untuk itu, kepedulian lingkungan perlu dikembangkan di dunia pendidikan, agar dapat menumbuhkan generasi yang dapat mempertahankan dan meningkatkan kondisi lingkungan yang ada (Taufiq, 2014). ...
Article
Full-text available
Penelitian ini bertujuan untuk mendeskripsikan bagaimana pendidikan ekonomi yang berlangsung disekolah dapat menumbuhkan karakter peduli lingkungan pada siswa, serta merumuskan nilai-nilai peduli lingkungan yang dapat diinternalisasi dalam materi pelajaran ekonomi. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode penelitian dan pengembangan dengan mengacu pada pendekatan sistem menurut Dick dan Carey. Tahapan dalam penelitian ini terdiri dari tahap analisis kebutuhan awal, identifikasi materi ekonomi yang akan dikembangkan, proses pengembangan, tahap kompilasi dan produksi, serta tahap uji coba dan revisi produk. Hasil penelitian menunjukkan bahwa karakter peduli lingkungan perlu diintegrasikan kedalam materi pelajaran ekonomi sehingga terbentuk pemahaman, sikap dan perilaku peduli lingkungan yang diimplementasikan dalam berbagai kegiatan ekonomi manusia seperti kegiatan produksi maupun kegiatan konsumsi. Secara sederhana, kegiatan ekonomi yang dilakukan oleh manusia akan berdampak pada lingkungan, baik sebagai penyedia sumber daya pemuas kebutuhan maupun sebagai objek yang terkena dampak dari aktifitas ekonomi manusia
Article
Tujuan penelitian: Penelitian ini bertujuan untuk mendeskripsikan karakter peserta didik, terutama karakter bersahabat pada peserta didik kelas VII dan VIII SMPN 16 Kota Jambi. Metodologi: Pendekatan penelitian yang digunakan adalah pendekatan kuantitatif deskriptif. Sedangkan jenis penelitian yang digunakan yaitu jenis penelitian survei dengan instrumen penelitian berupa angket. Subjek penelitian ini adalah peserta didik kelas VII G, VII H, VII I, VIII I dan VIII J dengan jumlah siswa sebanyak 153 siswa. Teknik analisis data yang digunakan adalah analisis regresi ganda menggunakan bantuan komputer dengan menggunakan Program Analisis Regresi SPSS Statistik 20. Pada penelitian ini mendeskripsikan hanya 2 indikator yaitu : dapat bekerja sama dan perhatian terhadap orang lain. Temuan utama: Berdasarkan hasil diperoleh bahwa peserta didik di SMPN 16 Kota Jambi sebanyak 78 dari 153 peserta didik dengan persentasi 51% dapat menerapkan indikator bekerja sama dengan baik dan sebanyak 56 dari 153 peserta didik dengan persentasi 56,9% dapat menerapkan indikator perhatian terhadap orang lain dengan baik. Keterbaruan penelitian: Keterbaharuan penelitian ini mendeskripsikan kerjasama dan perhatian siswa terhadap teman kelas.
Article
Penelitian ini bertujuan untuk memaparkan, menganalisis, dan menyandingkan model pembelajaran IPA Terpadu Robin Forgarty yang difokuskan pada model integrated atau keterpaduan. Penelitian ini merupakan penelitian kualitatif menggunakan metode kajian literasi berdasarkan artikel dan buku yang relevan dengan model integrated di Indonesia dalam kurung waktu 2012-2021. Adapun dalam menganalisis data penelitian, penulis menggunakan metode berfikir induktif. Metode ini menyatukan berbagai informasi dari penelitian sebelumnya terkait model integrated pada pembelajaran IPA di Indonesia untuk digeneralisasikan menjadi suatu pemikiran baru yang dapat dipertanggung jawabkan keabsahannya. Berdasarkan hasil kajian dari 20 artikel dari penelitian terdahulu, dapat diketahui bahwa model integrated pada tahun 2012-2021 berisi pengembangan dan penerapan bahan ajar. Adapun jenis dan metode penelitian yang dilakukan bervariasi diantaranya penelitian dan pengembangan, kuasi eksperimen atau eksperimen semu serta penelitian literature riview. Pengembangan dan penerapan bahan ajar ipa terpadu model integrated terbukti secara umum efektif diterapkan dalam pembelajaran, serta dapat meningkatkan keterampilan pemecahan masalah, prestasi belajar, dan membentuk karakter peserta didik. Oleh karenanya, pembelajaran IPA terpadu model integrated dapat dijadikan solusi alternatif guru dalam proses pembelajaran IPA di Indonesia.
Article
Full-text available
This research is aimed to develop and produce science props through project based learning by using used goods. The lecturer found that the students had some difficulties to produce or modify the props. They submitted the props design that they downloaded from the internet. From the assignment score data, it is identified that less than 25% of student that got score ≥ 75. This research was conducted in Science Education Study Program Mathematics and Natural Science Semarang State University. The object of research was 30 students of fifth semester students. The research result shows that by using project based learning the students are able to develop and produce science props better than previous learning activity. It is proven by assessment report that consists of product design with range of the score of 82 – 92, so it turns out that 85% students have achieved the score in good criteria. It can be concluded that the implementation of project based learning can develop the students’ skill to produce science props by using used goods.
Article
Full-text available
Penelitian ini bertujuan untuk mengembangkan media pembelajaran yang efektif dan adaptabel yang dapat memberikan pemahaman optimal tentang embriogenesis hewan pada struktur kognitif mahasiswa dan menambah keragaman sumber belajar biologi. Hasil penelitian menunjukkan bahwa kualitas media pembelajaran yang dikembangkan memiliki kategori baik menurut ahli dan mahasiswa sehingga dapat disimpulkan bahwa media tersebut layak digunakan sebagai sumber belajar embriogenesis hewan.  This study aims to develop an interactive learning media program which is effective, efficient, and adaptable to support an optimal understanding of embryogenesis animal for the students’ cognitive structure and provide an alternative learning resource for biology field, especially for the subject of Animal Embryology. The result of research shows that the quality of the learning media is categorized as good by experts and students as the users. It means that the media being developed is feasible to be used as a learning media to study animal embryogenesis.
Pendidikan Lingkungan Hidup dan Masa Depan Ekologi Manusia
  • M Ahmad
Ahmad, M. 2010. Pendidikan Lingkungan Hidup dan Masa Depan Ekologi Manusia. Jurnal Forum Tarbiyah, 8: 57-71.
Use of Media for Effective instruction its Importance: Some Consideration
  • A Akhtar
  • R Akbar
Akhtar, A. dan Akbar, R. 2011. Use of Media for Effective instruction its Importance: Some Consideration. Journal of Elementary Education, 18 (1): 35-40.
Efektifitas penggunaan metode pembelajaran elearning Berbasis browser based training terhadap Prestasi belajar siswa pada kompetensi pemeliharaan/ servis transmisi manual dan komponen
  • K Bisri
  • Dan Samsudi
  • Supraptono
Bisri, K., Samsudi, dan Supraptono. 2009. Efektifitas penggunaan metode pembelajaran elearning Berbasis browser based training terhadap Prestasi belajar siswa pada kompetensi pemeliharaan/ servis transmisi manual dan komponen. Jurnal PTM, 9 (1): 37-42.
Efektivitas Pemanfaatan Media Audio-Visual Sebagai Alternatif Optimalisasi Media Pembelajaran
  • S Haryoko
Haryoko, S. 2009. Efektivitas Pemanfaatan Media Audio-Visual Sebagai Alternatif Optimalisasi Media Pembelajaran. Jurnal Edukasi@Elektro, 5 (1): 1-10.
Korelasi Kualitas Pembelajaran Geografi dan Hasil Belajar Terhadap Sikap Peduli Lingkungan Siswa Kelas XII IPS SMAN 1 Ponorogo
  • N Kresnawati
Kresnawati, N. 2013. Korelasi Kualitas Pembelajaran Geografi dan Hasil Belajar Terhadap Sikap Peduli Lingkungan Siswa Kelas XII IPS SMAN 1 Ponorogo. Jurnal PB, 1 (3): 298-303.
  • A K Nenggala
Nenggala, A.K. 2007. Pendidikan Jasmani, Olahraga, dan Kesehatan. Bandung: Penerbit Grafindo Media Pratama.
Rekayasa Perangkat Lunak Berorientasi Objek Dengan Metode USDP (Unifeld Software Development Process)
  • A Nugroho
Nugroho, A. 2010. Rekayasa Perangkat Lunak Berorientasi Objek Dengan Metode USDP (Unifeld Software Development Process). Yogyakarta: Penerbit Andi.