ArticlePDF Available

Radikalisme Versus Pendidikan Agama Menggali Akar Radikalisme Dari Kekerasan Terhadap Anak Atas Nama Pendidikan Agama

Authors:

Abstract

p>Education is not only limited to the pragmatic purposes for achieving various desired profession but also substantially, it aims to make a person more valuable in his life. Meanwhile, religion that considered as a greate and absolute value system was delivered particularly in different ways from the value itself. So, it will become the seeds of radicalism in the public interaction. This paper is the result of a conceptual development study that aimed to unravel the roots of radicalism by describing the children abuse facts in the process of religious education in Indonesia, both in family or school. The study explained the details of various aspects of the causes of the violent practices and analyzed it in religious, social and the educational management psychology perspectives Abstrak Pendidikan tidak hanya terbatas pada tujuan pragmatis untuk mencapai berbagai profesi yang diinginkan, tetapi juga secara substansial, bertujuan untuk membuat seseorang lebih berharga dalam hidupnya. Sementara itu, agama yang dianggap sebagai sistem nilai yang besar dan mutlak disampaikan terutama dengan cara yang berbeda dari nilai itu sendiri. Jadi, itu akan menjadi benih-benih radikalisme dalam interaksi masyarakat. Tulisan ini merupakan hasil studi pengembangan konseptual yang bertujuan untuk mengungkap akar radikalisme dengan meng-gambarkan anak-anak penyalahgunaan fakta dalam proses pendidikan agama di Indonesia, baik dalam keluarga atau sekolah. Studi ini menjelaskan rincian ber-bagai aspek penyebab praktik kekerasan dan dianalisis dalam perspektif psikologi agama, sosial dan manajemen pendidikan.</p
Nadwa | Jurnal Pendidikan Islam
Vol. 9, Nomor 2, Oktober 2015
Radikalisme Versus Pendidikan Agama Menggali Akar
Radikalisme Dari Kekerasan Terhadap Anak Atas Nama
Pendidikan Agama
Muhammad Thohir
UIN Sunan Ampel Surabaya
Email: muhammadthohir@uinsby.ac.id
Abstract
Education is not only limited to the pragmatic purposes for achieving various
desired profession but also substantially, it aims to make a person more valuable
in his life. Meanwhile, religion that considered as a greate and absolute value
system was delivered particularly in different ways from the value itself. So, it will
become the seeds of radicalism in the public interaction. This paper is the result
of a conceptual development study that aimed to unravel the roots of radicalism
by describing the children abuse facts in the process of religious education in
Indonesia, both in family or school. The study explained the details of various
aspects of the causes of the violent practices and analyzed it in religious, social
and the educational management psychology perspectives.
Keywords: religious education, children violance, Radicalism
Abstrak
Pendidikan tidak hanya terbatas pada tujuan pragmatis untuk mencapai berbagai
profesi yang diinginkan, tetapi juga secara substansial, bertujuan untuk membuat
seseorang lebih berharga dalam hidupnya. Sementara itu, agama yang dianggap
sebagai sistem nilai yang besar dan mutlak disampaikan terutama dengan cara
yang berbeda dari nilai itu sendiri. Jadi, itu akan menjadi benih-benih radikalisme
dalam interaksi masyarakat. Tulisan ini merupakan hasil studi pengembangan
konseptual yang bertujuan untuk mengungkap akar radikalisme dengan meng-
gambarkan anak-anak penyalahgunaan fakta dalam proses pendidikan agama di
Indonesia, baik dalam keluarga atau sekolah. Studi ini menjelaskan rincian ber-
bagai aspek penyebab praktik kekerasan dan dianalisis dalam perspektif psikologi
agama, sosial dan manajemen pendidikan.
Kata Kunci: Pendidikan Agama, Kekerasan Terhadap Anak, Radikalisme
ISSN 1979-1739
© 2015 Nadwa | UIN Walisongo
http://journal.walisongo.ac.id/index.php/nad wa
168 | Muhammad Thohir
Pendahuluan
Kendati Indonesia telah meratifikasi konvensi hak anak dari
Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) selama 25 tahun, namun ke-
kerasan terhadap anak justru terus meningkat. Oleh karena itu, Ke-
tua Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI), Arist Merdeka
Sirait pun telah menyatakan bahwa Indonesia sudah gawat darurat
anak.1 Berdasarkan data yang telah dirilis oleh Wakil Ketua KP-
AI, Maria Advianti, tercatat bahwa dari tahun 2011 sampai tahun
2014, telah terjadi peningkatan yang signifikan, yaitu tahun 2178
kasus kekerasan (2011), 3512 kasus (2012), 4311 kasus (2013), dan
5066 kasus (2014).
Adapun 5 kasus tertinggi dengan jumlah kasus per bidang dari
2011 hingga april 2015, disebutkan bahwa kekerasan anak terkait
dengan hukum 6006 kasus, pengasuhan 3160 kasus, pendidikan
1764 kasus, kesehatan dan NAPZA 1366 kasus serta pornografi dan
cybercrime 1032 kasus.2 Data kekerasan per bidang tersebut me-
nampilkan sisi ironis karena ternyata kekerasan terhadap anak ba-
nyak terjadi proses pengasuhan dan pendidikan. Dengan kata lain,
tempat kejadian perkara (TKP) justru biasa terjadi di dalam rumah
dan lembaga pendidikan, yang seharusnya menjadi tempat paling
aman bagi anak. Sebuah tempat atau lembaga dengan orang-orang
yang seharusnya justru menjadi pelindung mereka, baik secara
moral dan hukum3.
Di rumah dan lembaga pendidikan, proses pengasuhan dan pen-
didikan biasanya melibatkan para pelaku kekerasan yang telah dike-
nal dan berkedudukan lebih tinggi dari korban. Bahkan, kekerasan
tersebut seakan terlegitimasi atas nama pendidikan agama. Aki-
batnya, tidak sedikit pihak-pihak yang permisif terhadap kasus
1 Liputan6,.. 19/11/2014
2 kpai.go.id: 14/06/2015.
3 Antara lain adalah UUD’45 pasal 28 B ayat 2: setiap anak berhak atas
kelangsungan hidup, tumbuh dan berkembang serta berhak atas perlindungan
dari kekerasan dan diskriminasi, UU 39/1999 tentang HAM pasal 52 ayat 1:
setiap anak berhak atas perlindungan oleh orang tua, keluarga, masyarakat dan
negara; ayat 2: hak anak adalah hak asasi manusia dan untuk kepentingannya
hak anak itu diakui dan dilindungi oleh hukum, bahkan sejak dalam kan-
dungan, UU 23/2002 tentang perlindungan anak, pasal 77, 78, 83, 84, 87, 88
dan 89; vide pasal 306 jo pasal 304, 403 KUHP, serta Undang-Undang Nomor
35/2014 tentang Perlindungan Anak yang telah mengakomodir seluruh hak
anak dan kewajiban orang dewasa terhadap anak, disertai sanksi tegas
terhadap pasal-pasal pelanggaran.
Nadwa: Jurnal Pendidikan Islam | 169
kekerasan terhadap anak karena dianggap tak lebih sebagai masalah
aib keluarga atau lembaga pendidikan yang harus ditutup-tutupi.
Oleh karena itu, berbagai rilis data data tentang jumlah kekerasan
dalam proses pengasuhan dan pendidikan yang telah diungkap, bisa
jadi bukan merupakan jumlah sebenarnya terjadi di masyarakat.
Sikap permisif masyarakat dianggap mengakibatkan peningkatan
jumlah kasus-kasus terkait. Kalau mau jujur, mungkin saja data
kekerasan terhadap anak dalam proses pendidikan di keluarga dan
sekolah menempati jumlah dengan rangking tertinggi.
Sementara itu, gerakan radikalisme di Indonesia semakin men-
dapat sorotan. Kendati tokoh-tokoh penting yang menjadi pentolan
kelompok radikal, seperti Jamaah Islamiyah (JI) telah dilumpuhkan,
namun radikalisme seakan tetap bermetamorfosis dalam sel-sel
baru. Azyumardi Azra4 menyebutkan mereka malah bergerak sen-
diri-sendiri secara independen meskipun satu sama lainnya ber-
kaitan. Penelusuran radikalisme di Indonesia semakin kompleks
karena selalu dikaitkan dengan pergolakan internasional, khususnya
dari negara-negara di Timur Tengah. Setelah kelompok Taliban
tumbang, muncul kembali kelompok yang menamakan diri dengan
the Islamic State of Irak and Suriah (ISIS) melakukan berbagai aksi
yang sangat mengkhawatirkan dunia internasional, termasuk di
Indonesia.
Menurut sumber Tempo5 warga negara Indonesia (WNI) yang
telah bergabung dengan ISIS telah teridentifikasi POLRI sebanyak
159 orang. Data ini dikantongi POLRI pasca penelusuran lebih
lanjut setelah kasus 16 WNI tertangkap oleh Pemerintah Turki saat
hendak menyeberang ke Suriah untuk bergabung dengan ISIS. Dari
16 WNI tersebut, 12 orang langsung dideportasi ke tanah air dan
diikutkan program deradikalisasi. Sedangkan kepulangan 4 WNI
yang lain disusulkan kemudian karena sedang hamil tua. Hal yang
unik di sini adalah, jika sebelumnya radikalisme internasional mere-
krut anggota-anggota secara perorangan tanpa sepengetahuan pihak
keluarga, maka kali ini rekrutmen dilakukan langsung terhadap
4 Azyumardi Azra, Akar Radikalisme Keagamaan: Peran Aparat Nega-
ra, Pemimpin Agama dan Guru untuk Kerukunan Umat Beragama,. Makalah
dipresentasikan pada Workshop Memperkuat Toleransi melalui Institusi
Sekolah, Bogor, 14 15 Mei 2011. Diselenggarakan oleh The Habibi Center,
bekerjasama dengan Hans Seidel Foundation, (Tidak dipublikasikan), hlm. 2
5 Tempo, 30/03/2015.
170 | Muhammad Thohir
kelompok dalam sebuah ikatan keluarga, tidak hanya yang berusia
dewasa, tetapi juga mereka yang masih kanak-kanak.
Sedangkan fenomena radikalisme yang bergeser ke lembaga-
lembaga pendidikan, patut diperhitungkan berbagai temuan soal
materi ajar dalam buku mata pelajaran agama yang memuat paham
intoleransi dan radikalisme. Selain itu, data hasil penelitian survey
Lembaga Kajian Islam dan Perdamaian (LaKIP) Jakarta tahun 2010
perlu digarisbawahi. Temuannya sungguh mengkawatirkan, karena
sebanyak 48,9% siswa se wilayah Jabodetabek menyatakan perse-
tujuannya terhadap aksi radikal.6 Fenomena di atas meninggalkan
sebuah pertanyaan penting, mengapa rekrutmen gerakan radika-
lisme beralih ke keluarga dan sekolah. Adakah kaitannya dengan
pola-pola tindak kekerasan terhadap anak? Untuk itu, makalah ini
mencoba mengurai bagaimana paham-paham radikalisme berpo-
tensi tumbuh akibat pola kekerasan ‘berbaju agama’ terhadap anak.
Kekerasan ‘Berbaju’ Agama Terhadap Anak
Dalih kekerasan terhadap anak dalam proses pengasuhan dan
pendidikan yang sering digunakan adalah karena anak nakal. Anak
yang melakukan pelanggaran norma-norma keagamaan disikapi de-
ngan tindakan kekerasan atas nama agama itu sendiri. Tindakan
kekerasan dianggap merupakan bagian dari proses dalam mendidik
agama, sehingga muncul persepsi bahwa jika kenakalan seorang
anak tidak disikapi atau diperlakukan dengan keras, baik langsung
maupun tidak langsung, maka tidak akan terjadi perubahan di dalam
dirinya.
Kekerasan langsung, misalnya, seorang bocah (5 tahun) di Ka-
bupaten Singkawang terpaksa dilarikan dari rumahnya ke rumah
sakit setelah dipukul dan disudut rokok oleh sang ayah, UN (31
tahun). Hal itu dilakukan karena si anak suka pipis di celana.7
Sedangkan di sekolah, MBF (9 tahun), siswa kelas IV SDN Kepa-
tihan Banyuwangi dihajar gurunya, SR karena dianggap nakal telah
mendorong teman sekelasnya hingga terjatuh.8 Sementara N (10
tahun) telah ditampar oleh D, guru agama yang juga Wali Kelas di
sebuah SDN di Jakarta Timur karena melempari teman sekelas
6 Abdul Munip, “Menangkal Radikalisme Agama Di Sekolah”, dalam
Jurnal Pendidikan Islam, (Vol. I, No. 2, Desember 2012), hlm. 160.
7 Kompas, 30/09/2013
8 detik.com, 02/08/2010
Nadwa: Jurnal Pendidikan Islam | 171
dengan penghapus.9 Tindak kekerasan di pesantren, misalnya di
Kabupaten Jombang, tiga santri telah dicambuk guru agamanya
karena dianggap melanggar norma agama. Peristiwa yang sempat
menghebohkan di akhir Desember 2014 lalu itu pun mengundang
keprihatinan banyak pihak, sehingga MUI Kabupaten Jombang tu-
rut menginvestigasi pihak pesantren.10 Peristiwa kekerasan serupa
juga menimpa pada SQ (14 tahun) di sebuah pesantren di Kabu-
paten Situbondo, sang guru agama telah memukulinya hingga ba-
bak belur karena alasan yang bersangkutan telah melanggar agama
dengan mencuri handphone.11
Sedangkan kekerasan tidak langsung dapat dijumpai seperti
dalam kasus pentas seni siswa di Sekolah Dasar Islam As-Shafa,
Depok, Jawa Barat. Dalam pentas tersebut dianggap telah tersusupi
tema radikalisme, kendati Kepala Sekolah telah membantahnya
bahwa hal itu tak lebih dari pembelajaran solidaritas terhadap kor-
ban perang di Palestina.12 Selain itu juga ada yang berbentuk buku,
seperti buku pendidikan agama Islam kelas XI SMA yang isinya
berbau kekerasan dan telah beredar di sejumlah sekolah di Jom-
bang, Jawa Timur. Selain dianggap memuat materi intoleransi, pada
halaman 78, dijelaskan orang yang menyembah selain Allah atau
non muslim boleh dibunuh. Buku tersebut sudah ditarik kembali
oleh pemerintah atas intruksi Menteri Pendidikan dan Kebudayaan
(Mendikbud), Anies Baswedan.13
Adapun yang terbaru adalah berita bagaimana sekolah-sekolah
usia dini (taman kanak-kanak) telah disusupi ideologi radikalisme
melalui buku-buku yang digunakan. Temuan ketua GP Ansor De-
pok tersebut memperlihatkan buku latihan menulis dan merangkai
kata itu mengandung 32 kata yang tak pantas untuk usia anak-anak.
Kata-kata tersebut mengarahkan kepada benih-benih radikalisme,
di antaranya adalah 'sabotase', 'bom', 'sahid di medan jihad', 'rela
mati bela agama', 'gegana ada di mana', 'bila agama kita dihina kita
tiada rela', 'basoka dibawa lari', dan 'selesai raih bantai kiyai'.14 Buku
9 beritasatu.com, 26/08/2014
10 sindonews.com, 07/12/2014
11 madiunpos.com, 08/03/2015
12 tempo.co, 17/08/2015
13 okezone.com, 21/03/2015
14 Detiknews, 20/01/2016
172 | Muhammad Thohir
ini lalu mendapat perhatian serius dari Mendikbud sehingga terbit
surat edaran pelarangan penggunaanya di sekolah.15
Jika kekerasan tidak langsung pada anak ini tidak boleh dire-
mehkan karena anak adalah masa potensial pembentukan karakter,
apalagi kekerasan langsung pada anak. Hanya saja, kekerasan
langsung pada anak ternyata lebih banyak diperhatikan adalah yang
lebih berakibat kerugian fisik dan material dari pada kerugian psikis
atau mental. Faktanya, laporan bukti kerugian fisik lebih cepat
direspon dari pada bukti-bukti lainnya oleh masyarakat dan pihak-
pihak yang berwenang. Padahal, kekerasan dengan kerugian psikis
atau mental itu disinyalir justru lebih sering terjadi, seperti ung-
kapan lisan yang kasar (verbal abuse) dalam proses pengasuhan dan
pendidikan. Berbagai keterangan saksi tentang kekerasan non fisik
seakan menguap sehingga susah mendapatkan tindakan hukum.
Aparat hukum pun lebih memilih data-data fisik sebagai alat bukti
untuk penindakan hukum dan mengabaikan laporan-laporan keke-
rasan yang bersifat psikis, meski diketahui secara jangka panjang
juga berakibat fatal, dimulai dari tidak nafsu makan, ketakutan, ren-
dah diri, depresi, trauma, sampai melukai diri sendiri (bunuh diri)
atau bahkan orang lain.
Baik fisik maupun psikis, ketika kekerasan terhadap anak itu
terjadi diatasnamakan sebagai pendidikan agama, maka pihak ber-
wenang seperti kehilangan gairah investigatifnya terhadap keke-
rasan yang terjadi. Meskipun di sekitarnya telah banyak yang meli-
hat atau mendapatkan laporan kejadian kekerasan, biasanya ada
kecenderungan kompromi atau bahkan menutup-nutupi. Kondisi
semacam inilah yang disesalkan oleh Bette L. Bottoms, Michael
Nielsen and Rebecca Murray, Henrietta Filipas16 dalam simpulan
hasil riset mereka bahwa kekerasan fisik karena alasan agama tidak
menarik perhatian pihak berwenang karena dianggap sebagai sebu-
ah kewajaran meski dalam jangka panjang disadari dapat berakibat
gangguan psikologis.
Diagnosis Diferensial Dampak Kekerasan Terhadap Anak
Barangkali, kita semua sepakat bahwa kekerasan terhadap anak
secara fisik akan memiliki dampak trauma langsung dan yang
15 Kompas, 21/01/2016
16 Lihat pada Bette L. Bottoms, Michael Nielsen and Rebecca Murray,
Henrietta Filipas. “Religion-related Child Physical Abuse: Characteristics and
Psychological Outcomes.” Journal of Aggression, Maltreatment, and Trauma.
Janet Mullins (Ed.), (New York: Binghamton Press. 2003), hlm. 27
Nadwa: Jurnal Pendidikan Islam | 173
secara psikis tidak berdampak langsung. Trauma fisik berupa luka,
patah tulang, cacat atau bahkan sampai meregang nyawa merupa-
kan contoh dampak akibat kekerasan secara fisik. Namun trauma
psikis biasanya tidak spontan dapat terlihat. Memang tidak mudah
untuk mengetahui tanda-tanda kekerasan psikis terhadap anak itu
terjadi dan kapan anak bisa dikatakan mengalaminya. Apalagi,
aspek normatif keagamaan dan kultural sering menjadi ideologi
pembenar bagi kebanyakan masyarakat atas tindak kekerasan terse-
but. Meskipun demikian, sebenarnya, seorang anak bisa dikatakan
mengalami kekerasan apabila kemarahan, hinaan atau ancaman
orang di sekitar anak terjadi secara terus menerus (persistence)
sehingga dalam jangka panjang merusak mentalnya. Untuk itu, atas
dasar cakupan trauma psikis inilah, diksi abuse dalam tulisan ini
lebih dipilih sebagai makna kekerasan daripada violence yang
sering digunakan merujuk pada makna kekerasan secara umum.
Karena child abuse itu juga menyakut kekerasan mental, maka
Finzi, Har-Even, dan Weizman lebih memilih kata ‘pelecehan’
sebagai terjemahan kata abuse. Dia mendistingsikan antara abused
children ‘pelecehan anak’ dengan neglected children ‘penelantaran
anak. Menurutnya, dalam beberapa hal memang terdapat kemi-
ripan antara keduanya, yaitu saat anak-anak yang dilecehkan sering
pula ditelantarkan. Namun, anak-anak yang terlantar belum tentu
mengalami pelecehan. Oleh karena itu, keduanya dia kategorikan
sama-sama sebagai maltreated children ‘ketidaklayakan perlakuan
terhadap anak’. Tentu saja, maltreated children ini sangat meng-
ganggu pertumbuhan anak. Gangguan tersebut mencakup (1) gang-
guan afeksi, (2) pengendalian diri rendah, (3) distorsi dalam melihat
realitas, dan (4) ketidakmatangan mekanisme pertahanan17.
Adapun gangguan afektif adalah perasaan mudah tersinggung,
gampang marah, depresi dan cenderung pasif. Dari berbagai fakta
yang ada menunjukkan bahwa anak yang mengalami gangguan
afektif sering berperilaku merajuk atau bersikap tidak peduli dan
masa bodoh. Gangguan tersebut bisa berkembang dan menjadikan
anak tidak lagi mampu mengendalikan dirinya. Marah-marah, ber-
teriak, membentak atau bahkan menyerang secara fisik cenderung
dilakukannya sebagai bentuk ketidakberdayaan anak terhadap do-
rongan berperilaku (impuls) yang muncul.
17 Monty P. Satiadarma, “Anak-anak Terlantar”, dalam Singgih D
Gunarsa (Ed)., Dari Anak Sampai Usia Lanjut, (Jakarta: BPK Gunung Mulia,
2004), hlm. 115-117
174 | Muhammad Thohir
Sedangkan distorsi dalam melihat realitas adalah ketika seorang
anak tidak lagi berkemampuan untuk membedakan mana perhatian,
penghargaan dan kasih sayang sebenarnya dari orang di sekitarnya
atas apa yang dia lakukan, apakah itu baik atau salah. Hal ini dise-
babkan oleh pemberian perhatian, penghargaan dan kasih sayang
orang tua atau guru yang tidak proporsional. Karena perhatian orang
tua atau guru justru lebih besar ketika anak melakukan kesalahan,
maka anak cenderung mengembangkan perilaku-perilaku yang
salah itu untuk mendapatkan perhatian yang diharapkan.
Adapun gangguan yang berupa ketidakmatangan mekanisme
pertahanan seringkali berupa regresi, penyangkalan, proyeksi dan
introjeksi. Regresi mengacu kepada kemunduran ke arah bentuk
perilaku kekanak-kanakan seperti menghisap jempol meskipun
anak sudah menginjak usia sekolah lanjutan. Penyangkalan sering
dilakukan dalam bentuk kata-kata dusta atau berbohong. Proyeksi
sebagai bentuk perilaku yang cenderung menyalahkan orang lain.
Sedangkan introjeksi merupakan pengambilalihan nilai dari ling-
kungan sosial anak. Misalnya, karena anak selalu dibentak dan di-
hardik ketika dianggap mengganggu aktifitas orang tua, maka anak
pada saat lain akan membenarkan tindakan membentak ataupun
menghardik teman-teman yang dianggap mengganggunya.
Empat kategori maltreated children di atas akan semakin ter-
sulut manakala kondisi dan lingkungan anak justru tidak suportif.
Banyak orang tua dan para guru yang tidak menyadarinya, bahwa
tindakan anak yang dianggap nakal itu tak lebih sebagai ‘jalan’ bagi
mereka meluapkan emosinya. Terkadang, mungkin saja apa yang
mereka lakukan itu karena spontan meniru adegan kekerasan dari
sumber bacaan, sumber tontonan TV, dari temannya atau bahkan
dari guru dan orang tuanya sendiri. Kurang terdeteksinya kekerasan
mental lebih awal membuat korban baru diketahui setelah yang di-
deritanya sudah parah dan kronis. Gejalanya antara lain anak gam-
pang terbangun di malam hari, suka mengompol meski sudah ber-
usia sekolah lanjut, suka menyangkal atau sebaliknya terlalu pe-
nurut, agresif berlebihan bahkan sampai mencederai diri atau orang
lain. Kondisi mental inilah yang penulis anggap berpotensi menjadi
benih-benih radikalisme di kemudian hari.
Relasi Radikalisme dengan Kekerasan Terhadap Anak
Dalam bagian ini, penulis mengajukan hipotesis bahwa terdapat
relasi radikalisme dengan kekerasan terhadap anak. Mari ditelusuri
Nadwa: Jurnal Pendidikan Islam | 175
kembali berbagai sumber literer, bagaimana sebuah gerakan radi-
kalisme terjadi. Azyumardi Azra 18 menegaskan bahwa akar radi-
kalisme itu setidaknya bersumber dari empat hal, yaitu: (1) pema-
haman keagamaan sempit yang literal dan sepenggal-sepenggal
terhadap ayat-ayat al-Qur’an, (2) bacaan yang salah terhadap
sejarah Islam yang dikombinasikan dengan idealisasi berlebihan
terhadap Islam pada masa tertentu, (3) argumentasi deprivasi po-
litik, sosial dan ekonomi yang masih bertahan dalam masyarakat,
dan (4) disorientasi dan dislokasi sosial budaya akibat globalisasi.
Pada poin satu dan dua, radikalisme bermuara pada level pemikiran
(radical competence). Sedangkan pada level tiga dan empat, radi-
kalisme bermuara pada level tindakan dan situasi (radical per-
formance).
Religion and child abuse, perfect together,” demikian pernya-
taan Donald Capp sebagaimana dikutip oleh Bette L. Bottoms,
Philip R. Shaver, Gail S. Goodmans, dan Jian Jian Qin dalam
tulisannya yang berjudul In the Name of God: A Profile Religion-
Related Child Abuse.19 Pernyataan tersebut mengindikasikan relasi
yang kuat antara cara pemahaman keagamaan dan praktik tindakan
kekerasan terhadap anak. Posisi anak dalam keluarga atau sekolah,
bisa sebagai korban kekerasan, juga bisa sebagai pelaku kekerasan,
utamanya di masa-masa mendatang. Dengan kata lain, mereka yang
telah melakukan tindak kekerasan adalah mereka yang telah men-
jadi korban sebelumnya.
Para guru yang melakukan tindak kekerasan kepada anak didik-
nya, sangat mungkin dulunya juga pernah menjadi korban keke-
rasan sehingga mengalami apa yang disebut dengan sindrom ‘keti-
dakmatangan mekanisme pertahanan’, baik secara proyektif dengan
suka menyalahkan pihak lain atau secara introjektif dengan meng-
anggap kekerasan yang dilakukan sebagai hal yang lumrah.
Individu-individu yang tumbuh berkembang dengan keti-
dakmatangan mekanisme pertahanan akan semakin mudah
‘terinfeksi’ paham-paham radikal. Ketidaknormalan psikologis
mereka tidak selalu terlihat dan disadari oleh lingkungannya,
sehingga seringkali masyarakat lebih melihat mereka sebagai
18 Azra, Akar Radikalisme Keagamaan: Peran…, hlm. 3-4
19 Bette L. Bottoms, Philip R. Shaver, Gail S. Goodmans, dan Jian Jian
Qin, “In the Name of God: A Profile Religion-Related Child Abuse”, Journal
of Social Issues, (Vol. 5, No. 2, 1995), hlm. 86
176 | Muhammad Thohir
orang baik dan santun meski terkadang agak tertutup dan pen-
diam.
Kasus pelaku bom bunuh diri dengan keyakinan sebagai ‘sang
pengantin’ adalah bukti tak terbantahkan dari korban kekerasan.
Kasus Wildan Mukhollad (19 tahun), misalnya, dia adalah di antara
dari sekian banyak individu yang tewas karena terseret oleh ideologi
'sang pengantin' bom ISIS di Suriah. Meski kematiannya membuat
shock keluarganya,20 namun pengakuan kakaknya, In’am, dise-
butkan bahwa Wildan semasa kecil setelah mengenyam pendidikan
di pesantren Amrozi (salah satu pelaku bom Bali II), menyatakan
bercita-cita untuk berjihad di Timur Tengah.
Biasanya, kelabilan psikologis sang pelaku bom bunuh diri
membuat lebih mudah dicekoki bahwa ada kebahagiaan abadi
dengan surga terbentang dipenuhi 72 bidadari menanti di balik
ledakan bom. Mereka diajari bahwa kematian pun tidak lebih terasa
seperti cubitan yang tidak menyakitkan. Karenanya, AKBP Arif
Nurcahyo, Kabag Psikologi, Sumber Daya Manusia Polda Metro
Jaya, menganggap bahwa yang mejadi target kelompok teroris
sebagai calon ‘Sang Pengantin’ baru adalah mereka yang secara
personal cenderung tertutup dan pendiam, atau setidaknya pernah
dikucilkan (neglected) dari lingkungannya.21 Misalnya pada kasus
Muhammad Syarif, pelaku bom bunuh diri di Masjid Ad-Zikra
sebagai sosok yang jarang bergaul dengan tetangga, suka marah
pada ibunya, dan tidak mau shalat di masjid kampungnya sendiri.22
Gejala faktual psikologis yang menjadi latar belakang para
calon ‘Sang Pengantin’ bom bunuh diri ini sampai diilustrasikan
secara apik oleh Jatmika dalam tulisan fiksinya, Pengantin Bom:
Sebuah Novel Sosio-Kriminologi. Dalam novel tersebut, diceritakan
bahwa Warson Kemin (30 tahun), sosok fiktif yang menggam-
barkan figur calon pelaku bom bunuh diri merupakan pemuda yang
lemah sahyat dan degleng (kurang waras) karena suka bicara
sendiri. Bahkan menurut Simbok Tentrem, Warso sebelum meni-
kah Warso pernah melakukan percobaan bunuh diri tanpa dime-
ngerti oleh sekitarnya apa sebab dia melakukannya.23 Tentu saja,
20 liputan6.com, 14.08.2014
21 merdeka.com, 7/09/2012
22 suaramerdeka.com, 16/04/2011
23 Sidik Jatmika, Pengantin Bom: Sebuah Novel Sosio-Kriminologi,
(Yogyakarta: Liberplus, 2009), hlm. 28-30
Nadwa: Jurnal Pendidikan Islam | 177
kondisi psikologis yang menyimpang pada mereka bukanlah sesu-
atu yang datang secara tiba-tiba, tetapi merupakan akibat dari se-
buah perlakuan kekerasan yang terjadi secara persistence pada me-
reka seperti yang telah disinggung dalam diagnosis diferensial di
atas.
Revitalisasi Keluarga dan Manajemen Lembaga Pendidikan
Ramah Anak
Pendidikan agama bagi anak-anak merupakan tanggungjawab
bersama, terutama bagi orang tua di rumah dan para guru di sekolah.
Orang tua sebagai pengendali utama dalam keluarga sangat berpe-
ran penting dalam mengarahkan putera-puterinya pada pencapaian
nilai-nilai keagamaan. Demikian juga dengan sekolah, para guru
mengambil posisi penting di kelas. Apalagi di level pendidikan
dasar seperti SD dan MI, guru bukan hanya sebagai pengajar namun
juga seringkali dijadikan top figur oleh siswa mengalahkan penga-
ruh orang tua siswa sendiri. Karenanya, guru sangat berperan pen-
ting sebagai sumber kurikulum.
Hanya saja, peran penting dan strategis tersebut tidak selalu
sesuai harapan. Orang tua yang seharusnya bagi anak menjadi pen-
damping dan pelindung, malah menjadi sosok ancaman sehingga
anak di rumah menjadi tak betah dan tak nyaman. Sementara guru
di sekolah yang diharapkan apat membantu peran orang tua, fak-
tanya tidak sedikit yang malah lebih kejam dari orang tua siswa.
Ironisnya, perilaku tersebut diatasnamakan pendidikan agama.
Secara psikologis, orang tua dan guru yang suka mengancam
dan memarahi anak, biasanya pernah menjadi korban kekerasan
yang serupa di saat mereka kanak-kanak. Mereka menjadi intro-
jektif dengan menganggap sebuah kecaman, hinaan atau amarah
kepada anak-anak atau siswa sebagai keniscayaan. Selain itu, sikap
posesif yang berlebih-lebihan terhadap anak juga cenderung mem-
buat orang tua gagal membedakan antara cara mendidik anak atau
menghajarnya. Harapan orang tua yang terlalu tinggi atas anak, juga
menambah deretan perlakuan mereka secara otoriter, sehingga
seakan tidak ada ruang komunikasi dialogis, karena anak atau siswa
harus menuruti apa saja yang disampaikan orang tua dan guru.
Orang tua dan guru seharusnya menyadari bahwa anak sebagai
individu yang sedang dalam proses tumbuh dan berkembang, tentu
mereka belum mampu berpikir dan merasakan dalam batas dunia
178 | Muhammad Thohir
pikiran orang tua dan guru. Kurangnya pengetahuan mereka terha-
dap pertumbuhan anak mengakibatkan ketidakpekaan terhadap apa
yang sedang dibutuhkan oleh anak.
Bahkan yang lebih memprihatinkan lagi, ada kalanya orang tua
dan guru sering tidak menyadari bahwa justru ada ketidakberesan
dengan diri mereka sendiri, misalnya gangguan kepribadian. Akibat
tekanan persoalan ekonomi, sosial, dan politik sebagaimana terjadi
dewasa ini, sering tidak disadari telah merubah kepribadian atau
bahkan gangguan kejiwaan mereka. Ujung-ujungnya, cacian, keca-
man dan amarah terhadap anak sering digunakan sebagai pelepas
emosi atau tekanan mental yang ada. Persoalan insight orang tua
dan guru yang buruk ini kadang diperparah lagi oleh ketergantungan
alkohol atau narkoba. Dengan demikian, keluarga tak lagi mampu
memerankan diri sebagai keluarga. Kondisi seperti inilah yang oleh
Satiadarma disebut dengan ‘disfungsi keluarga’.24 Oleh karena itu,
keluarga dan sekolah perlu diposisikan lagi sesuai perannya dengan
meluruskan kembali penyimpangan-penyimpangan yang ada.
Jika penyimpangan itu sampai pada tahap ‘disfungsi keluarga’,
maka seharusnya ada pendampingan dari pihak atau lembaga terkait
terhadap keluarga tersebut. Cuma rumitnya adalah proses pende-
katan awal dan pelaksanaan pendampingan yang sering terkendala
oleh ekslusifisme mereka. Pendampingan tidak boleh dilakukan
hanya pada anak yang menjadi korban. Namun, para orang tua dan
guru juga seharusnya mendapatkan perhatian, terutama dalam me-
mulihkan psikologi mereka dan membekali mereka dengan materi-
materi anti kekerasan dan deradikalisasi dalam pengasuhan anak.
Mereka harus mengetahui bahwa cara-cara mengasuh dan mendidik
anak dengan cara-cara kekerasan justru kontradiktif dengan nilai-
nilai keagamaan itu sendiri.
Sebagai contoh, soal menghadapi reaksi anak saat menangis,
stigma yang diberikan orang tua adalah anak nakal dan sulit diatur.
Padahal, tindakan menangis itu sebagai salah satu pola tantrum25
24 Satiadarma, “Anak-anak Terlantar…”, (hlm. 113
25 Tantrum (bahasa Jawa: ngadat, ngambek) merupakan bentuk luapan
emosi anak yang bertujuan untuk memaksa orang lain. Bentuk tantrum berpola
sesuai dengan perkembangan usia anak. Misalnya, anak dibawah usia 3 tahun
mengalami tantrum dengan cara menggigit, memukul, menendang, menjerit,
menghempaskan badan ke lantai, memukul-mukulkan tangannya dan lain-
lain. Lihat Singgih D. Gunarso, Psikologi Anak Bermasalah, (Jakarta: BPK
Gunung Mulia, 1985), hlm. 69-89
Nadwa: Jurnal Pendidikan Islam | 179
mereka yang perlu mendapat perlakuan yang proporsional dan hati-
hati. Sebab, tangisan yang berlebih-lebihan sesungguhnya akan sa-
ngat merugikan anak baik fisik ataupun psikologis. Kerugian yang
terjadi misalnya anak akan kehabisan tenaga yang menyebabkan
gangguan homeostatis26. Perlakuan tersebut akan menghancurkan
pribadi anak di kemudian hari. Hal inilah yang diperingatkan oleh
Nabi Muhammad saw, sebagaimana dinukil oleh M. Quraish Shi-
hab, dalam bukunya Wawasan Al-Quran: Tafsir Maudhu’i atas
Perbagai Persoalan Umat, bahwa kekerasan meskipun sebatas ver-
bal akan mengeruhkan jiwa anak.27
Sebagian orang tua dan guru menjustifikasi tindak kekerasan
terhadap anak dalam pendidikan agama dengan merujuk hadits
‘allimū al-shabiyya al-shalāta28. Berdasarkan lafadh idlribū hum
‘alayhā ‘memukul anak’ untuk perintah menunaikan shalat jika saat
berusia 10 tahun, maka orang tua seakan tidak merasa bersalah
memukul anak-anak mereka. Jika perintah memukul anak itu dibe-
narkan oleh Nabi saw, tetapi mengapa penulis belum menemukan
satu riwayat pun yang memberitakan Nabi pernah memukul anak
atau cucunya.
Barangkali, tarjih ulang atas hadits yang menurut perawinya
sebagai hadits berderajat hasan itu diperlukan. Sebab, secara lu-
ghawiy, kata idlriyang berasal dari dlaraba ternyata tidak selalu
26 Yaitu disfungsi normal keseluruhan tubuh seperti variabilitas fungsi
gastrointestinal, regurgitations, muntah-muntah, ngompol, dan ketegangan
syaraf umum yang ditandai dengan menghisap jempol atau menggigiti kuku.
Sedangkan kerugian psikologis di antaranya adalah anak akan merasa tidak
berdaya dan tidak aman akibat amarah atau pengabaian orang tua atas tangisan
mereka yang kemudian ditafsirkan anak sebagai penolakan orang tua, atau
anak merasa tidak diinginkan dan tidak disenangi. Lihat: Elizabeth B.Hurlock,
Perkembangan Anak, alih bahasa: Tjandrasa dan Zarkasih, (Jakarta: Erlangga,
1995), hlm. 194-195
27 Disebutkan dari Ummi Fadlal (ra), bahwa seorang anak telah pipis di
pangkuan Rosulullah sehingga membasahi pakaian beliau. Sang ibu kemudian
merenggutnya dari pangkuan Rosulullah dan memarahinya dengan kasar.
Rosulullah sangat tidak berkenan dengan pemandangan itu, sehingga dia
bersabda: “Jangan engkau menghentikan pipisnya. Pakaian ini dapat diber-
sihkan dengan air, tetapi apakah yang dapat menghilangkan kekeruhan dalam
jiwa anak ini akibat perlakuan kasar itu?” lebih lanjut buka, M. Quraish
Shihab, dalam bukunya Wawasan Al-Quran: Tafsir Maudhu’I ats Perbagai
Persoalan Umat, (Bandung: Mizan, 1997), hlm. 312
28 Redaksi lebih lengkap dari hadits ini adalah ‘allimū al-shabiyya al-
shalāta li sab’i sinīna wa idlribū hum ‘alayhā wa hum abnā’u ‘asyarin wa
farriqū bayna hum fi al-madlāji’ (HR. Abu Dawud dan Al-Turmudzi)
180 | Muhammad Thohir
berarti ‘memukul’. Bahkan secara leksikologis, jika kata tersebut
bersanding dengan alā dan al-shalāta, maka artinya menjadi aqāma
‘menegakkan’29. Jika perintah shalat saat anak berusia 10 tahun itu
berarti menegakkan, maka proses relasi edukatif orang tua anak
lebih kokoh, karena anak tak sebatas meniru orang tuanya shalat,
namun mereka berupaya lebih memaknai shalatnya dan posisi
orang tua dan guru lebih memerankan sebagai pelindung, pendam-
ping dan teladan. Terutama, dalam konteks menghadapi dinamika
pergeseran budaya dan derasnya arus tayangan kekerasan di media
massa, mereka justru tidak boleh larut di dalamnya.
Untuk menghadapi dinamika di atas, sekolah seharusnya mam-
pu membenahi manajemen kurikulumnya. Secara pendekatan ma-
najemen strategis, setidaknya kurikulum itu dipilah dan dipilih
dengan melihat realitas konteks problematika yang ada, baik secara
mikro, messo dan makro. Secara mikro adalah bagaiamana desain
teknologi pembelajaran, sikap dan persoalitas para staf pengajar,
butir materi yang diajar, sumber-sumber pembelajaran, semuanya
harus melalui proses yang matang. Proses mikro ini dapat didukung
dengan pemberdayaan lesson study di antara sesame guru atas apa
yang diajarkan. Secara messo adalah bagaimana tatakelola kontrol
dari dinas pendidikan pemerintahan daerah setempat. Mereka ber-
tanggungjawab dengan dinamika tranformasi sekolah di daerahnya.
Untuk itu, seyogyanya berbagai kebijakan ataupun peraturan daerah
dapat mendukung system manajemen pendidikan yang ramah anak.
Adapun secara makro adalah kontkes yang lebih luas, yaitu pera-
turan-peraturan dan isu nasional terkait dengan program pendidikan
nasional dan juga berbagai isu internasional.
Oleh karena itu, revitalisasi peran orang tua menjadi sangat
urgen dalam konteks ini, baik di dalam mendidik anak-anaknya di
dalam rumah, ataupun dalam mengkontrol proses pendidikan anak-
anak mereka di sekolah. Sedangkan revitalisasi pihak sekolah dapat
dilakukan dengan berbenah diri dan meninjau ulang kurikulum di
dalamnya, misalnya dengan SWOT analysis untuk mengerti berba-
gai peluang dan tantangan yang sedang dan akan dihadapi sekolah
seperti disinggung dalam paragraf sebelumnya.
Sekolah tidak boleh mudah terbawa isu dan ideologi trans-
nasional, terutama yang mengarah pada radikalisme dan terorisme.
29 Louis Ma’luf, Al-Munjid fi al-lughah wa al-A’lām, (Beirut: Dar al
Masyriq, 1986), hlm. 448
Nadwa: Jurnal Pendidikan Islam | 181
Pihak-pihak yang bertanggungjawab dalam sekolah harus memiliki
kepekaan melalui berbagai metode analisis dalam proses internal
kurikulumnya. Jika tidak, maka sekolah dapat dengan mudah ‘keco-
longan’ oleh berbagai macam trik dan upaya masuknya idelogi
radikalisme.
Kasus bantahan Kepala Sekolah di salah satu SD Islam, Depok,
Jawa Barat yang mementaskan aksi teatrikal bersenjata ala perang
Palestina versus Israel sebagai tak lebih dari pembelajaran solida-
ritas terhadap korban perang mengindikasikan semakin menipisnya
kepekaan terhadap isu radikalisme. Sekolah seakan lebih terbawa
oleh isu transnasional yang sangat mungkin tidak bersih dari
muatan-muatan ideologi kekerasan. Jika dimaksudkan sebagai upa-
ya pendidikan solidaritas sesama muslim, kenapa tidak bisa lebih
diarahkan dengan tema-tema pengorbanan para pahlawan nasional
dengan atraksi yang lebih elegan. Bukankah korban di saat para
pahlawan itu berjuang, tidak sedikit nyawa umat Islam yang mela-
yang. Dengan cara ini, guru tidak lagi sekedar mendidikan anak-
anak solidaritas sesama muslim, tapi juga mengajari mereka men-
cintai agama dan dan menghargai sejarah bangsanya.
Penutup
Secara hipotetik, terdapat relasi yang linear antara fenomena
kekerasan terhadap anak-anak dengan berkembangnya radikalisme.
Atas nama pendidikan agama, ada dua model kekerasan pada anak
yang sangat berpotensi menjadi bibit-bibit radikalisme. Pertama,
metode mendidik orang tua dan guru seringkali tanpa disadari telah
melakukan tindak kekerasan, baik fisik, mental atau verbal. Kedua,
mengalirnya muatan-muatan idiologi radikal yang sistemik dalam
pelajaran atau kurikulum sekolah yang semakin komplek akibat
kontekstualisasi globalisme yang tak selektif. Apalagi, sikap ma-
syarakat cenderung semakin permisif sehingga hanya bisa shock
saat mengetahui anak-anak semakin besar semakin introjektif.
Remaja tanggung seperti itulah yang kemudian menjadi target
empuk calon anggota jaringan radikal.
Untuk itu, revitalisasi keluarga dan sekolah dalam peran dan
fungsinya dalam pendidikan anak perlu diperhatikan, terutama ter-
kait dengan pergeseran idiologi, misinterpretasi dalil-dalil kea-
gamaan, dan prevensi atas derasnya arus informasi bermuatan radi-
kal. Sebagai implikasi dari kajian ini, semua pihak harus secara
bersama-sama membangun kembali peran dan fungsi keluarga dan
182 | Muhammad Thohir
sekolah dengan memberikan pendampingan dan pengarahan. Pro-
gram deradikalisasi oleh pemerintah tak cukup hanya diberikan oleh
pemerintah terhadap mereka para pelaku teroris yang tertangkap.
Namun, juga diperlukan adanya sebuah program nasional yang ter-
ukur tentang sosialisasi dan pembinaan pada seluruh lapisan masya-
rakat untuk mengantisipasi potensi radikalisme tersebut dimulai
dari dalam keluarga dan sekolah.
Kepustakaan
Azra, Azyumardi. 2011, Akar Radikalisme Keagamaan: Peran
Aparat Negara, Pemimpin Agama dan Guru untuk Keru-
kunan Umat Beragama, hal:2. Makalah dipresentasikan pada
Workshop Memperkuat Toleransi melalui Institusi Sekolah
Bogor, 14 15 Mei 2011.
Bottoms, Bette L. and Michael Nielsen and Rebecca Murray, Hen-
rietta Filipas, 2003. “Religion-related Child Physical Abuse:
Characteristics and Psychological Outcomes”, Journal of
Aggression, Maltreatment, and Trauma. Janet Mullins (Ed.),
New York: Binghamton Press.
Bottoms, Bette L. Philip R. Shaver, Gail S. Goodmans, dan Jian Jian
Qin, 1995 “In the Name of God: A Profile Religion-Related
Child Abuse”, dalam Journal of Social Issues, Vol. 5, No, 2.
Gunarso, Singgih D. 1985, Psikologi Anak Bermasalah, Jakarta:
BPK Gunung Mulia.
Hurlock, Elizabeth B, 1995, Perkembangan Anak, alih bahasa:
Tjandrasa dan Zarkasih, (Jakarta: Erlangga.
Jatmika, Sidik, 2009, Pengantin Bom: Sebuah Novel Sosio-Krimi-
nologi, Yogyakarta, Liberplus.
Ma’luf, Louis, 1986, Al-Munjid fi al-lughah wa al-A’lam, Beirut:
Dar al Masyriq.
Munip, Abdul., 2012, “Menangkal Radikalisme Agama Di Seko-
lah”, dalam: Jurnal Pendidikan Islam, Vol. I, No. 2.
Satiadarma, Monty P. 2004, “Anak-anak Terlantar”, dalam Singgih
D Gunarsa (Ed)., Dari Anak Sampai Usia Lanjut: Bunga
Rampai Psikologi Perkembangan, Jakarta: BPK Gunung
Mulia.
Shihab, M. Quraish, 1997Wawasan Al-Quran: Tafsir Maudhu’i
atas Perbagai Persoalan Umat, Bandung: Mizan Press.
... Many researches found that religion is one of the many factors that contributed to the emergence of violence. Example can be seen in Muhammad Thohir's discovery about the phenomenon of violence perpetrated by education practitioners on their students based on the teachings of religion they believe in (Thohir, 2015). ...
Article
Full-text available
Violence in Islam could be caused by many factors. However, the main problem of the violent occurance is a lack of humanity. This research shows that tasawwuf (sufism) arguably has profoundly contributed to the making of Indonesian Islam which is humanist and inclusive. This research seeks to examine the role of tasawwuf in shaping the humanist character of santri (students of pesantren), in two pesantrens (Islamic boarding school) in Indonesia, which are Pondok Pesantren Krapyak, Yogyakarta, and Pondok Pesantren Annuqayah, Madura. The first object is a representation of pesantren in heterogeneous area in which various ethnic groups, religious and cultural communities live, the latter is a representation of pesantren in homogeneous region where Islam is much more dominant and consists of one ethnic group, speak the same language, and share similar culture. This research focuses on the impacts of tasawwuf teaching in the process of the internalization of santris’ humanist character in these two particular pesantren. The method of this research is an observation and in-depth interview with phenomenological approach. The result shows that the two pesantrens utilize al-Ghazali's tasawwuf literature as the main reference for the teaching process, and it was proven to be a huge part in internalizing humanist character for santris in general. There are two great values that can be learned from the tasawwuf teachings in shaping this humanist character. First, the perception of God. Tasawwuf perceives God as the Mighty and Merciful entity. This perception is originated from the concept of raja’ (hope), tawbah (repentance), and rahmah (mercy). The second is the perception of human beings. Humans are understood as dynamic entities. The concept of su' al-khatimah (bad end to life) and husn al-khatimah (good end to life) plays a vital role in leading santris’ notion in opposing any form of violence.
... Likewise, with the role and function of education, especially related to ideological shifts, misinterpretation of the arguments and interpretations of the Koran and the prevention of the swift flow of information in radicalism doctrine. [92]. ...
Article
This research was conducted to complement the existing learning by mapping carefully the child-friendly learning model applied at the Pelangi Alam School, Ponorogo, and how schools instill good habits through environmentally friendly exploration activities carried out in each lesson. This study used a qualitative phenomenological method by trying to understand the concept of environmental love by providing science and applying it to the environment. In addition, students also practiced science in understanding how the process of environmental care is through the implementation of the Environmental Green School program Pelangi Alam School, Ponorogo. The data sources of this research were the principal and 2 teachers. Data collection techniques were carried out by observing the reality of school activities, interviews about understanding the concept of Green School Environment as an effort to anticipate radicalism in schools and documentation. Based on the results of the research, the concept of Eco-Friendly Schools can help in developing positive characters. In general, students will follow the behavior that has been taught by the teacher. This continuous behavior will give a new habit which eventually become attached to the formation of the natural character of the students.
Article
Full-text available
Beragam kekerasan baik fisik maupun verbal mengatasnamakan agama masih marak di Indonesia. Masyarakat minoritas kerap menjadi korban. Melihat hal tersebut, tidak hanya represif yang dilakukan, namun perlu upaya preventif untuk mengatasi permasalahan ini. Kurikulum Pendidikan Agama Islam (PAI) di sekolah dapat menjadi corong dalam mengambil peran ini. Kurikulum sebaiknya dikembangkan ke arah kontraradikalisme. Artikel ini merupakan hasil penelitian kepustakaan atau riset literatur, Pengumpulan data berupa data-data kepustakaan baik berupa buku, manuskrip, jurnal, maupun sumber-sumber berbentuk dokumentasi lainnya. Hasil penelitian menunjukkan upaya preventif dalam melakukan kontraradikalisme melalui jalur pendidikan. Pendidikan dapat menjadi senjata dalam mengonter radikalisme. Tataran praktisnya tercermin pada kurikulum PAI yang dikembangkan. Hal yang perlu digarisbawahi adalah definisi kurikulum memiliki jangkauan yang luas (tujuan, materi, strategi, media, dan evaluasi), kegiatan intrakulikuler dan ekstrakulikuler.
Article
Full-text available
This study aims to rationalize the Aswaja-based Islamic education strategy to counter radicalism. This research method uses literature by analyzing published, unpublished books, journals and research that are in line with the theme of moderate Islamic education through NU-an Aswaja. The results of this study are that NU implements an educational education commanded by LP Maarif NU and principled on al muhafadhotu ala al qodimi as sholih wal akhdu bil jadidi al aslah to aim at forming humans who are rahmatan lin naturalin. In learning the values that are strengthened and internalized are tawazun (balanced), tawassuh (moderate), i`tidal (fair and heartless) and tasammuh (tolerance). Abstrak Kajian ini bertujuan merasionalisasi strategi pendidikan Islam berbasis Aswaja untuk melawan radikalisme. Metode penelitian ini menggunakan studi pustaka dengan cara menganalisis buku, jurnal, dan penelitian yang diterbitkan dan tidak diterbitkan yang sesuai dengan tema pendidikan Islam moderat melalui NU-an Aswaja. Hasil penelitian ini adalah NU melaksanakan pendidikan pendidikan yang dipimpin oleh LP Maarif NU dan berprinsip pada al muhafadhotu ala al qodimi sebagai sholih wal akhdu bil jadidi al aslah dengan tujuan membentuk manusia yang rahmatan lin naturalin. Dalam pembelajaran nilai-nilai yang dikuatkan dan diinternalisasikan adalah tawazun (seimbang), tawassuh (moderat), i`tidal (adil dan tidak berperasaan) dan tasammuh (toleransi).
Article
Full-text available
p class="JUDULSUB">Islam as a religion with a slogan that brings grace to the universe, however historically not all religious articulations are compatible. One example is extreme attitudes in religion. The most important element in realizing the peace mission in schools is learning Islamic Religious Education (PAI). This study was conducted to reveal how to maintain religious moderation in schools in preventing extremism. This field study at SMA Negeri 1 (Senior High School) Krembung, East Java, Indonesia uses a qualitative descriptive method. The results showed that school moderation uses three main principles, namely tawassuth, ta'adul and tawazun. These principles are able to create a moderate situation, create a school of peace, progress, and form a generation with moderate views. Abstrak Islam sebagai agama dengan semboyan pembawa rahmat bagi alam semesta, namun secara historis tidak semua artikulasi agama itu cocok. Salah satu contohnya adalah sikap ekstrim dalam beragama. Elemen terpenting dalam mewujudkan misi perdamaian tersebut di sekolah adalah pembelajaran Pendidikan Agama Islam (PAI). Studi ini dilakukan untuk mengungkap bagaimana mempertahankan moderasi beragama di sekolah dalam mencegah ekstrimisme. Studi lapangan di SMA Negeri 1 Krembung, Jawa Timur, Indonesia ini menggunakan metode deskriptif kualitatif. Hasil penelitian menunjukkan bahwa moderasi beragama sekolah menggunakan tiga prinsip utama yaitu tawassuth, ta’adul dan tawazun. Prinsip-prinsip ini mampu menciptakan situasi yang moderat dan mewujudkan sekolah damai, berkemajuan dan membentuk generasi yang berpandangan moderat. </p
Article
Full-text available
Abstrak Guru pendidikan agama islam dituntut harus menciptakan iklim keagamaan yang sehat untuk menghindari paham radikalisme di MA/SMA. Salahsatuupaya yang dapatdilakukanoleh guru pendidikanagama islam adalah dapat praktik deradikalisasi pendidikan islam melalui mengintegrasian nilai-nilai pendidikan anti terorisme pada pembelajaran pendidikan agama islam meliputi citizenship, compassion, courtesy, fairness, moderation, respect for other, rsapect the creator, self control, dan tolerance. Katakunci: Pendidikan Agama Islam, Radikalisme Pendahuluan Pendidkan Islam adalah pendidikan yang bertujuan untuk membentuk pribadi muslimseutuhnya, mengembangkan seluruh potensi manusia baik yang berbentuk jasmaniah maupun rohaniah, menumbuhsuburkan hubungan harmonis setiap pribadi Allah, manusia dan alam semesta. Dengan demikian, pendidikan Islam itu berupaya untuk mengembangkan individu sepunuhnya, maka sudah sewajarnya untuk dapat memahami hakikat pendidikan Islam itu bertolak dari pemahaman terhadap konsep manusia menurut Islam.
Article
Full-text available
It is undeniable that some of Indonesian Muslims understand Islam in radicalism perspective. They used several of means to disseminate this radicalism through organization of cadres, speeches in mosques are managed by their control, publishing magazines, booklets and books, and through various websites on the internet. As a result, Islamic radicalism has entered the most schools in some areas. If this is not immediately anticipated, it can help in growing the intolerance attitudes among students as opposed to the purpose of religious education itself
Article
Religious beliefs can foster, encourage, and justify child abuse, yet religious motivations for child abuse and neglect have been virtually ignored in social science research. In this article, we examine cases of religion-related child abuse reported to mental health professionals nationwide. In particular, we describe in statistical detail cases involving the withholding of medical care for religious reasons, abuse related to attempts to rid a child of evil, and abuse perpetrated by persons with religious authority such as ministers and priests. We argue that society should protect children's rights and welfare whenever these are threatened by religious beliefs and practices.
juga diperlukan adanya sebuah program nasional yang terukur tentang sosialisasi dan pembinaan pada seluruh lapisan masyarakat untuk mengantisipasi potensi radikalisme tersebut dimulai dari dalam keluarga dan sekolah
  • Namun
Namun, juga diperlukan adanya sebuah program nasional yang terukur tentang sosialisasi dan pembinaan pada seluruh lapisan masyarakat untuk mengantisipasi potensi radikalisme tersebut dimulai dari dalam keluarga dan sekolah.
Menangkal Radikalisme Agama Di Sekolah " , dalam: Jurnal Pendidikan Islam
  • Abdul Munip
Munip, Abdul., 2012, " Menangkal Radikalisme Agama Di Sekolah ", dalam: Jurnal Pendidikan Islam, Vol. I, No. 2.
Al-Munjid fi al-lughah wa al-A'lam
  • Louis Ma 'luf
Ma'luf, Louis, 1986, Al-Munjid fi al-lughah wa al-A'lam, Beirut: Dar al Masyriq.
Program deradikalisasi oleh pemerintah tak cukup hanya diberikan oleh pemerintah terhadap mereka para pelaku teroris yang tertangkap
  • Dengan Memberikan Pendampingan Dan Pengarahan
dengan memberikan pendampingan dan pengarahan. Program deradikalisasi oleh pemerintah tak cukup hanya diberikan oleh pemerintah terhadap mereka para pelaku teroris yang tertangkap.
Akar Radikalisme Keagamaan: Peran Aparat Negara
  • Azyumardi Azra
Azra, Azyumardi. 2011, Akar Radikalisme Keagamaan: Peran Aparat Negara, Pemimpin Agama dan Guru untuk Kerukunan Umat Beragama, hal:2. Makalah dipresentasikan pada Workshop Memperkuat Toleransi melalui Institusi Sekolah Bogor, 14 – 15 Mei 2011.
Tafsir Maudhu'i atas Perbagai Persoalan Umat
  • M Shihab
Shihab, M. Quraish, 1997Wawasan Al-Quran: Tafsir Maudhu'i atas Perbagai Persoalan Umat, Bandung: Mizan Press.
Perkembangan Anak, alih bahasa: Tjandrasa dan Zarkasih
  • Elizabeth B Hurlock
Hurlock, Elizabeth B, 1995, Perkembangan Anak, alih bahasa: Tjandrasa dan Zarkasih, (Jakarta: Erlangga.