ArticlePDF Available

PENGARUH UMUR SIMPAN BIBIT BAWANG MERAH VARIETAS SUPER PHILIP DAN RUBARU TERHADAP PERTUMBUHAN TANAMAN DI KABUPATEN TANGERANG PROVINSI BANTEN

Abstract

ABSTRAK Umbi bawang merah yang memiliki daya tumbuh adalah bibit yang telah disimpan selama 3-4 bulan (12-16 minggu). Kondisi iklim yang tidak menentu dan permasalahan harga bawang yang fluktuatif menyebabkan petani lebih memilih menjual untuk konsumsi dibandingkan sebagai benih. Kondisi ini menyebabkan ketersediaan benih bawang merah menjadi langka sehingga petani bawang menggunakan benih yang umur simpannya kurang dari 3 bulan (12 minggu) yang berakibat produktivitas lebih rendah. Tujuan dari pengkajian ini adalah untuk mengetahui pengaruh lama penyimpanan bibit umbi bawang merah terhadap pertumbuhan bawang merah varietas Super Philip dan Rubaru. Kajian dilakukan dengan perlakuan lama simpan 7 minggu dan 10 minggu. Data dianalisis dengan analisis deskriptif. Hasil kajian menunjukkan : 1) Penyimpanan bibit selama 10 minggu persentase daya tumbuhnya lebih tinggi dibandingkan dengan pada penyimpanan bibit selama 7 minggu dan varietas rubaru memiliki daya tumbuh yang lebih baik dibandingkan dengan varietas Super Philip, 2) Penyimpanan bibit selama 10 minggu menunjukkan pertumbuhan tanaman yang kurang optimal jika dibandingkan dengan penyimpanan bibit selama 7 minggu karena pengaruh kurangnya ketersedian air, 3) Varietas Rubaru memiliki daya adaptasi yang lebih bagus di Kabupaten Tangerang Provinsi Banten.
Buletin IKATAN Vol. 3 No. 2 Tahun 2013 1
PENGARUH UMUR SIMPAN BIBIT BAWANG MERAH VARIETAS SUPER PHILIP DAN
RUBARU TERHADAP PERTUMBUHAN TANAMAN
DI KABUPATEN TANGERANG PROVINSI BANTEN
Yuti Giamerti dan Tian Mulyaqin
Balai Pengkajian Teknologi Pertanian Banten
Jl. Ciptayasa KM.01 Ciruas Serang-Banten
Telp.0254-281055, email: yuti.giamerti@yahoo.com
ABSTRAK
Umbi bawang merah yang memiliki daya tumbuh adalah bibit yang telah disimpan selama 3-4
bulan (12-16 minggu). Kondisi iklim yang tidak menentu dan permasalahan harga bawang yang
fluktuatif menyebabkan petani lebih memilih menjual untuk konsumsi dibandingkan sebagai
benih. Kondisi ini menyebabkan ketersediaan benih bawang merah menjadi langka sehingga
petani bawang menggunakan benih yang umur simpannya kurang dari 3 bulan (12 minggu)
yang berakibat produktivitas lebih rendah. Tujuan dari pengkajian ini adalah untuk mengetahui
pengaruh lama penyimpanan bibit umbi bawang merah terhadap pertumbuhan bawang merah
varietas Super Philip dan Rubaru. Kajian dilakukan dengan perlakuan lama simpan 7 minggu
dan 10 minggu. Data dianalisis dengan analisis deskriptif. Hasil kajian menunjukkan : 1)
Penyimpanan bibit selama 10 minggu persentase daya tumbuhnya lebih tinggi dibandingkan
dengan pada penyimpanan bibit selama 7 minggu dan varietas rubaru memiliki daya tumbuh
yang lebih baik dibandingkan dengan varietas Super Philip, 2) Penyimpanan bibit selama 10
minggu menunjukkan pertumbuhan tanaman yang kurang optimal jika dibandingkan dengan
penyimpanan bibit selama 7 minggu karena pengaruh kurangnya ketersedian air, 3) Varietas
Rubaru memiliki daya adaptasi yang lebih bagus di Kabupaten Tangerang Provinsi Banten.
Kata Kunci: Bawang Merah, Bibit, Varietas
PENDAHULUAN
Bawang merah (
Allium ascalonicum
L) merupakan komoditas hortikultura penting
dengan nilai ekonomi tinggi baik ditingkat petani, masyarakat maupun negara. Bawang merah
juga merupakan sayuran unggulan nasional yang perlu dibudidayakan dengan intensif.
Kontribusi tingkat nasional cukup tinggi yaitu 2,7 triliun/tahun dengan potensi pengembangan
areal 90.000 ha. Provinsi penghasil utama (> 1.000 ha) yaitu Jawa Tengah, DIY, Jawa Timur,
Jawa Barat, Sumatra Utara, Sumatra Barat, Sulawesi Selatan, Bali dan Nusa Tenggara Barat.
Kontribusi 9 Provinsi tersebut terhadap produksi bawang nasional yaitu 95,8% dan Jawa 75%.
Adapun kebutuhan bawang merah perkapita 4,56 kg/th atau 0,38 kg/bulan dan menjelang hari
raya keagamaan meningkat 10-20%.
Buletin IKATAN Vol. 3 No. 2 Tahun 2013 2
Kebutuhan konsumsi bawang merah nasional (asumsi 80% penduduk mengkonsumsi
bawang merah) yaitu 816.960 ton, dan lainnya 122.544 ton, sehingga total kebutuhan 1 tahun
sekitar 939.504 ton atau rata-rata 78.292 ton/bulan (Baswarsiati dkk, 2012). Produktivitas
bawang merah pada tahun 2009 sebesar 9,38 ton/ha dan tahun 2010 sebesar 9,37 ton/ha
(BPS, 2011). Produktivitas bawang merah di Provinsi Banten pada tahun 2009 sebesar 7,859
ton/ha menurun pada tahun 2010 yaitu sekitas 5,084 ton/ha. Penurunan produktivitas ini
disebabkan penurunan luas tanam, menurut BPS Provinsi Banten, 2011 menurun dari 85 ha
pada tahun 2009 menjadi 69 ha pada tahun 2010, disamping itu biaya usaha tani yang
digunakan semakin tinggi sehingga mengakibatkan rendahnya tingkat efisiensi usahatani.
Untuk keberhasilan budidaya bawang merah selain menggunakan varietas unggul, perlu
dipenuhi persyaratan tumbuh dan teknik budidaya yang baik. Di Indonesia bawang merah
dapat ditanam di dataran rendah sampai ketinggian 1000 m dpl. Ketinggian tempat yang
optimal untuk pertumbuhan dan perkembangan bawang merah adalah 0-450 m dpl (Sutarja
dan Grubben, 1995). Namun demikian, tanaman bawang merah masih dapat tumbuh dan
berumbi di dataran tinggi, tetapi umurnya lebih panjang 0,5 1 bulan dan hasil umbinya lebih
rendah.
Kementerian Pertanian sudah melepas varietas unggul baru bawang merah Varietas
Rubaru dengan SK Mentan No. 2525/Kpts/SR.120/5/2011. Deskripsi Varietas Rubaru adalah
bentuk umbi bulat lonjong, warna umbi merah muda, berat umbi 8-10 gram, jumlah umbi per
rumpun 5-8 umbi, hasil umbi kering 14-17 ton/ha, daya simpan pada suhu 23-30 0C adalah 4-5
bulan setelah panen. Sedangkan Varietas Super Philip telah dilepas tahun 2000 (SK Mentan No.
66/Kpts/TP.240/2/2000) yang memiliki deskripsi bentuk umbi bulat, warna umbi merah
keunguan, berat umbi 6-10 gram, produksi umbi kering 17,60 t/ha.
Dalam usaha budidaya tanaman, bawang merah perlu diperhatikan penyiapan lahan,
pemeliharaan, panen dan pascapanen. Pada kegiatan panen dan pascapanen yang harus
diperhatikan adalah penentuan saat panen, pengeringan, penyimpanan, sortasi dan grading
harus memenuhi persyaratan agar tidak rusak (Baswarsiati dkk, 2012). Untuk melindungi umbi
bawang merah dari serangan jamur, maka sebelum disimpan dikeringkan lebih dahulu dengan
tujuan melayukan, menghilangkan tanah agar penyakit tidak berkembang, sehingga
karakteristik yang baik dapat diperoleh. Pengeringan dilakukan dengan penjemuran di bawah
sinar matahari. Selama penyimpanan bawang merah akan mengalami perubahan fisik, kimia
dan organoleptik, karena masih melakukan respirasi.
Buletin IKATAN Vol. 3 No. 2 Tahun 2013 3
Bawang merah dapat diperbanyak dengan menggunakan umbi dan biji, tetapi
kebanyakan petani lebih memilih menggunakan umbi. Umbi bawang merah yang akan
digunakan untuk bibit sebaiknya telah disimpan selama 3-4 bulan (12-16 minggu) agar tahan
terhadap serangan penyakit dan daya tumbuh yang tinggi (Rismunandar, 1989). Kondisi iklim
yang seragam tidak menentu dan pasar bawang yang fluktuatif yang menyebabkan petani lebih
memilih menjual bawang merah segar dibandingkan dijual sebagai benih. Hal tersebut
menyebabkan ketersediaan benih bawang merah menjadi langka sehingga berdampak pada
petani bawang menggunakan benih yang umur simpannya kurang dari 3 bulan (12 minggu).
Berdasarkan latar belakang tersebut maka tujuan dari pengkajian ini adalah untuk
mengetahui pengaruh umur simpan bibit bawang merah terhadap pertumbuhan bawang merah
varietas Super Philip dan Rubaru.
METODOLOGI
Penelitian dilaksanakan pada bulan September sampai dengan Desember 2013 di Desa
Sangiang dan Desa Gempolsari, Kecamatan Sepatan Timur, Kabupaten Tangerang, Provinsi
Banten.
Benih Varietas Rubaru dan Super Philip didapatkan dari UPBS BPTP Jawa Timur pada
umur simpan 40 hari (6 minggu). Kemudian di simpan di petani Desa sangiang selama 1
minggu dan di simpan di petani Desa Gempolsari selama 3 minggu. Lokasi penanaman sesuai
denangan lokasi penyimpanan benih dan masing-masing lokasi ditanam pada lahan seluas
1000 m2.
Pengolahan tanah dilakukan 4 minggu sebelum tanam dengan cara membuat parit
sedalam 50 cm, tanah galian dihamparkan diatas bedengan, lebar bedengan 1 m. setelah
dibiarkan terjemur selama 2 minggu tanah di cangkul, diratakan dan digemburkan. Pupuk dasar
diberikan bersamaan dengan tanam yaitu pupuk SP-36 300 kg/ha, KCl 200 kg/ha dan pupuk
kompos 5 ton/ha. Pupuk susulan yaitu pupuk ZA 90 kg/ha dan Urea 125 kg/ha diberikan dua
kali yaitu pada umur 14 HST dan 28 HST. Jarak tanam yang digunakan 20 cm x 15 cm. Selama
pemeliharaan tanaman bawang dilakukan penyiangan dan pengendalian hama penyakit.
Data dianalisis secara deskriptif yaitu membandingkan langsung setiap perlakuan
dengan parameter yang diamati adalah daya tumbuh, tinggi tanaman tiap 8 hari, jumlah daun
tanaman bawang merah 8 hari dan produktivitas.
Buletin IKATAN Vol. 3 No. 2 Tahun 2013 4
HASIL DAN PEMBAHASAN
Kabupaten Tangerang menjadi target rencana Dinas Pertanian Kabupaten Tangerang
untuk menjadi sentra produksi bawang merah agar pemenuhan kebutuhan bawang merah di
Kabupaten Tangerang tidak perlu mendatangkan dari luar yang selama ini lebih banyak di
pasok dari Kabupaten Brebes Provinsi Jawa Tengah. Pemilihan varietas Super Philip dan Rubaru
diharapkan dapat memenuhi permintaan petani pada saat varietas Bima yang biasa ditanam
oleh petani tidak tersedia, karena kedua varietas tersebut memiliki produktivitas yang tinggi dan
sesuai dengan ketinggian lahan dimana varietas Rubaru dan Super Philip beradaptasi baik di
dataran rendah sampai medium yaitu 10 500 m dpl.
Umbi bawang merah sebagai bahan tanam minimal telah disimpan selama 2 bulan,
dengan lama simpan terbaik adalah 6-8 bulan. Waktu penyimpanan yang kurang atau melebihi
lama simpan terbaik akan mempengaruhi viabilitas dan vigor bibit. Viabilitas benih/bibit
merupakan kemampuan benih hidup, tumbuh dan berkembang (Justice dan Bass, 2002).
Viabilitas benih/bibit atau daya hidup benih dicerminkan oleh dua faktor yaitu daya
berkecambah dan kekuatan tumbuh. Hal ini dapat ditunjukkan melalui gejala-gejala ablelism
benih atau gejala pertumbuhan. Vigor benih dicerminkan oleh dua informasi tentang viabilitas,
masing-masing kekuatan tumbuh dan daya simpan benih. Kedua nilai fisiologis ini
menempatkan benih pada kemungkinan kemampuannya untuk tumbuh menjadi tanaman
normal meskipun keadaan biofisik lapangan produksi suboptimum atau sesudah benih
melampaui suatu periode simpan yang lama (Sutopo, 2002). Daya tumbuh varietas Super Philip
pada penyimpanan 7 minggu sebesar 75% dan penyimpanan 10 minggu sebesar 95%,
sedangkan varietas rubaru pada penyimpanan 7 minggu menunjukkan daya tumbuh 80% dan
pada penyimpanan 10 minggu sebesar 95%.
Benih mengalami proses pengolahan. Selama proses tersebut, benih mengalami proses
simpan sementara meskipun dalam waktu pendek tetapi kritis bagi viabilitas benih. Daya
tumbuh varietas Super Philip dan Rubaru pada penyimpanan 10 minggu lebih tinggi
dibandingkan dengan peyimpanan 7 minggu. Hal ini disebabkan bawang merah yang baru
dipanen mengandung kadar air yang cukup tinggi, sehingga disimpan agar kadar airnya
menurun dan selama penyimpanan umbi-umbi terseleksi. Umbi bawang merah yang belum
matang atau belum terbentuk sempurna akan rusak akibatnya makin lama disimpan benih
bawang merah akan makin susut. Masa hidup benih sangat dipengaruhi oleh kadar air dan suhu
Buletin IKATAN Vol. 3 No. 2 Tahun 2013 5
penyimpanan. Sehingga untuk mencapai masa penyimpanan yang optimum, kedua kondisi
tersebut perlu dikendalikan (Sadjad,1989). Pada penyimpanan 7 minggu varietas Rubaru
memiliki daya tumbuh lebih tinggi daripada varietas Super Philip karena varietas Rubaru lebih
bisa beradaptasi dengan lingkungan tempat tumbuh di Kabupaten Tangerang.
Pengaruh lama penyimpanan bibit bawang merah terlihat pada pertumbuhan tanaman
tinggi tanaman dan jumlah daun (Tabel 1). Hasil pengamatan menunjukkan bahwa rata-rata
tinggi tanaman pada penyimpanan 7 minggu lebih tinggi dibandingkan pada penyimpanan 10
minggu, begitu juga dengan rata-rata jumlah daun pada penyimpanan 7 minggu rata-rata
jumlah daunnya lebih banyak dibandingkan dengan penyimpanan 10 minggu seperti dapat
dilihat pada Tabel 1.
Selain faktor internal dari dalam benih itu sendiri, yang mempengaruhi pertumbuhan
tanaman adalah faktor eksternal yaitu lingkungan tumbuh. Tanaman bawang merah sangat
rentan terhadap curah hujan tinggi. Curah hujan yang sesuai untuk pertumbuhan tanaman
bawang merah adalah antara 300 2.500 mm/tahun. Kelembaban udara (nisbi) yang sesuai
antara 80 90%. Intensitas sinar matahari penuh lebih dari 14 jam/hari (Deptan, 2007).
Begitupun pada lokasi pengkajian, saat tanaman berusia 16 hari curah hujan tinggi sehingga
menyebabkan tanaman bawang merah tumbuh kurang optimal.
Tabel 1. Rata-rata tinggi tanaman, jumlah daun dan produktivitas varietas Super Philip dan
Rubaru pada lama penyimpanan bibit 7 minggu dan 10 minggu.
Hari ke-
8
16
21
32
40
Provitas
(ton/ha)
Varietas
x TT
x JD
x TT
x JD
x TT
x JD
x TT
x JD
x TT
x JD
Super
Philip
1,25
2,60
11,98
13,80
21,75
23,75
24,75
34,85
25,03
35,20
8,88
Rubaru
2,55
2,30
16,60
10,15
20,90
14,60
22,50
18,05
26,20
20,35
11,82
Super
Philip
1,10
2,00
10,90
18,70
21,00
20,52
24,40
21,40
25,60
22,18
4,56
Rubaru
2,10
2,30
17,90
10,15
21,90
14,60
23,20
18,05
24,80
20,35
5,20
Keterangan tabel :
x TT = rata-rata tinggi tanaman
x JD = rata-rata jumlah daun
Tanaman bawang merah memerlukan pengairan yang teratur sampai tanaman memiliki
umbi yang cukup tua atau setelah tanaman berumur 50 hari (Direktorat Tanaman Sayuran dan
Biofarmaka, 2004). Pada bibit yang disimpan selama 10 minggu yang ditanam di Desa
Buletin IKATAN Vol. 3 No. 2 Tahun 2013 6
Gempolsari kebutuhan airnya tidak dapat tercukupi karena ketersediaan air di wilayah tersebut
kurang dan jauh dari aliran irigasi serta curah hujan yang tidak menentu mengakibatkan
pertumbuhan bawang merah kurang optimal.
Pertumbuhan tanaman yang tidak optimal mengakibatkan produktivitas menurun,
seperti yang terjadi pada bawang merah yang disimpan 10 minggu, produktivitasnya sangat
kecil yaitu varietas Super Philip 4,59 ton/ha dan Varietas Rubaru 5,20 ton/ha diandingkan
dengan potensi hasil varietas Super Philip 17,6 ton/ha dan varietas rubaru 14-16 ton/ha.
Namun dari kedua perlakuan tersebut dapat dilihat bahwa varietas Rubaru memiliki
pertumbuhan yang lebih baik dan produktivitas yang lebih tinggi di bandingkan dengan varietas
Super Philip.
KESIMPULAN
1. Umur bibit bawang merah selama 10 minggu menghasilkan persentase daya tumbuh lebih
tinggi dibandingkan dengan umur simpan bibit 7 minggu dan varietas rubaru memiliki daya
tumbuh yang lebih baik dibandingkan dengan varietas Super Philip.
2. Umur bibit 10 minggu menunjukkan pertumbuhan tanaman bawang merah kurang optimal
jika dibandingkan dengan bibit 7 minggu karena pengaruh kurangnya ketersedian air.
DAFTAR PUSTAKA
Baswarsiati, dkk. 2012. Teknologi Bawang Merah Berbasis Good Agricultural Practices (GAP).
Balai Pengkajian Teknologi Pertanian Jawa Timur.
BPS. 2001. Banten Dalam Angka.
BPKP. 2013. Administratif. Luas Wilayah dan Letak Geografis Provinsi Banten.
http://www.bpkp.go.id/dki2/konten/1092/GEOGRAFIS. diakses tgl 16 Januari 2014.
Direktorat Tanaman Sayuran dan Biofarmaka. 2004. Buku Pedoman Standar Prosedur
Operasional (SPO) Budidaya Bawang Merah. Jakarta.
Justice, O.L. dan Bass, L.N., 2002. Prinsip dan Praktek Penyimpanan Benih. Raja Grafindo
Persada, Jakarta.
Rismunandar. 1989. Membudidayakan Lima Jenis Bawang. Sinar Baru. Bandung.
Sadjad, 1989. Konsepsi Stein Bawer-Sadjad Sebagai Landasan Pengembangan Matematika
Benih Di Indonesia. IPB. Bogor.
Buletin IKATAN Vol. 3 No. 2 Tahun 2013 7
SK. Mentan No. 66/Kpts/TP.240/2/2000. Pelepasan Varietas Bawang Merah “Philipine” Sebagai
varietas Unggul Dengan Nama Super Philip.
SK. Mentan No. 2525/Kpts/SR.120/5/2011. Tentang Pelepasan Bawang Merah Rubaru Sebagai
Varietas Unggul.
Sutarja dan Grubben. 1995. Pedoman Bertanam Sayuran Dataran Rendah. Gajah Mada
University Press. Prosea Indonesia.
Sutopo, L., 2002. Teknologi Benih. Raja Grafindo Persada, Jakarta.
Conference Paper
Full-text available
Shallot (Allium ascalonicum) is one of important commodities that are cultivated by farmers in Cirebon. the success of shallot cultivation is determined by the quality of bulb seeds. shallot bulb that has been stored at least two months to be one of criteria of bulb quality. this purpose of this research was to investigate the role of cytokinin in increasing bulb viability as well as the production of shallot bulb with short period of storage (one month). there were five treatments in this experiment. the treatments were cytokinin concentration that consisted of four levels i.e. 0, 1.5, 3, and 4.5 mg L-1 that was given to the shallot bulb with one month storage and one control treatment i.e shallot bulb that were stored for three months without application of cytokinin. Application of cytokinin was given before planting by soaking the bulbs for one hour. Each treatment was repeated three times so that there were 15 experimental unit. The result showed that application of cytokinin increasing germination of bulb, number of leaves, number of tillers, and weight of bulb per plot. Plant height, bulb diameter, weight per bulb, and weight bulb per plant was not affected by concentration of cytokinin and storage period
Buku Pedoman Standar Prosedur Operasional (SPO) Budidaya Bawang Merah
  • Direktorat Tanaman Sayuran Dan Biofarmaka
Direktorat Tanaman Sayuran dan Biofarmaka. 2004. Buku Pedoman Standar Prosedur Operasional (SPO) Budidaya Bawang Merah. Jakarta.
Prinsip dan Praktek Penyimpanan Benih. Raja Grafindo Persada
  • O L Justice
  • L N Bass
Justice, O.L. dan Bass, L.N., 2002. Prinsip dan Praktek Penyimpanan Benih. Raja Grafindo Persada, Jakarta.
Pelepasan Varietas Bawang Merah " Philipine
  • Sk Mentan
SK. Mentan No. 66/Kpts/TP.240/2/2000. Pelepasan Varietas Bawang Merah " Philipine " Sebagai varietas Unggul Dengan Nama Super Philip.
Pedoman Bertanam Sayuran Dataran Rendah
  • Sutarja Dan Grubben
Sutarja dan Grubben. 1995. Pedoman Bertanam Sayuran Dataran Rendah. Gajah Mada University Press. Prosea Indonesia.
Teknologi Bawang Merah Berbasis Good Agricultural Practices (GAP)
  • Dkk Baswarsiati
Baswarsiati, dkk. 2012. Teknologi Bawang Merah Berbasis Good Agricultural Practices (GAP). Balai Pengkajian Teknologi Pertanian Jawa Timur.
Administratif. Luas Wilayah dan Letak Geografis Provinsi Banten
BPKP. 2013. Administratif. Luas Wilayah dan Letak Geografis Provinsi Banten. http://www.bpkp.go.id/dki2/konten/1092/GEOGRAFIS. diakses tgl 16 Januari 2014.
Membudidayakan Lima Jenis Bawang. Sinar Baru
  • Rismunandar
Rismunandar. 1989. Membudidayakan Lima Jenis Bawang. Sinar Baru. Bandung.
66/Kpts/TP.240/2/2000. Pelepasan Varietas Bawang Merah "Philipine" Sebagai varietas Unggul Dengan Nama Super Philip
  • Sk
  • Mentan
SK. Mentan No. 66/Kpts/TP.240/2/2000. Pelepasan Varietas Bawang Merah "Philipine" Sebagai varietas Unggul Dengan Nama Super Philip.
Teknologi Benih. Raja Grafindo Persada
  • L Sutopo
Sutopo, L., 2002. Teknologi Benih. Raja Grafindo Persada, Jakarta.