Article

PERAN DINAS KELAUTAN DAN PERIKANAN KABUPATEN GRESIK DALAM PENGEMBANGAN POTENSI PERIKANAN DARAT (Study Petani Tambak Desa Semamper Kecamatan Cerme Kabupaten Gresik)

Source: OAI

ABSTRACT Kawasan pesisir Kabupaten Gresik secara geografis terletak dipesisir pantai utara (Pantura) laut jawa. Dengan panjang pantai 140 km yang memiliki potensi laut sangat besar. Kabupaten gresik sendiri memiliki potensi perikanan darat sangat besar dengan luas 16.767,95 Ha Tambak air payau dan 8.538,96 Ha Tambak air tawar. Kabupaten Gresik juga memiliki potensi pengolahan ikan dengan media kolam seluas 20,07 Ha, Waduk 235,78 Ha. Perikanan darat itu sendiri sekarang cenderung lebih meluas sebagai akibat banyak tanah, timbul peruntukan dari lahan sawah menjadi lahan tambak, karena keuntungan atau laba dai usaha perikanan lebih menjanjikan jika petani itu sendiri dapat mengelolah tambak dengan baik dan benar. Maka dari itu campur tangan pemerintah dalam hal ini Dinas Kelautan dan Perikanan sangat diperlukan, karena apabila masyarakat pesisir tidak dibina dengan baik akan mengakibatkan hasil tambak tidak akan meningkat atau bahkan cenderung menurun. Sesuai dengan latar belakang tersebut maka pokok permasalahannya adalah bagaimana peran Dinas Kelautan dan Perikanan Kabupaten Gresik dalam pengembangan potensi perikanan darat, serta faktor apa saja yang menghambat kinerja peran Dinas Kelautan dan Perikanan Kabupaten Gresik. Sedangkan tujuan dari penelitian ini untuk memahami dan menganalisis peran Dinas Kelautan dan perikanan dalam mengembangkan potensi perikanan darat, untuk menganalisis faktor-faktor apa saja yang mempengaruhi kinerja Dinas Kelautan dan Perikanan dalam pengembangan potensi perikanan darat, serta untuk mengetahui dan menganalisis seberapa besar pengembangan atau kemajuan yang diperoleh setiap tahunnya. Jenis atau tipe penelitian adalah deskriptif, sedangkan analisa data yang digunakan adalah analisa data kualitatif. Selanjutnya metode pengumpulan data menggunakan metode observasi, interview, dokumentasi dan angket. Adapun sampelnya adalah unsure-unsur pimpinan dinas Kelautan dan Perikanan kabupaten Gresik yang mengetahui tentang kebijakan teknis yaitu kepala dinas perikanan dan kelautan Kabupaten Gresik beserta staf nya, juga komunitas petani tambak desa semamper. Dari analisa dat yang diperoleh bawasanya Dinas Kelautan dan Perikanan Kabupaten Gresik sudah berusaha untuk mengembangkan poetnsi perikanan darat yang ada, wujud nyata peran dinas tersebut adalah dengan berperan aktif da;lam meberikan pembinaan dan penyuluhan serta pelatihan kepada para petani tambak bagaimana cara menggunakan teknologi modern dalm pembudidayaan ikan, selain itu Dinas Kelautan dan Perikanan juga membantu petani tambak dalam hal pemasaran ikan dengan dibangunnya tempat pelelangan Ikan (TPI), dan memberikan bantuan modal kepada para petani tambak untuk kelanjutan usaha mereka. Kesimpulan dari penelitian ini bahwasanya peran Dinas Kelautan dan Perikanan Kabupaten Gresik dalam pengembangan potensi perikanan darat yang ada di Kabupaten Gresik sudah berjalan dengan baik, tetapi peran Dinas Kelautan dan perikanan dalam mengembangkan potensi perikanan darat juga mengalami hambatan antara lain kurangnya peran aktif swasta dalam hal ini pemberian bantuan modal kepada masyarakat petani tambak, rendahnya Sumber Daya Manusia (SDM) yang dimiliki leh para masyarakat petani tambak sehingga sulit mengerti tentang penggunaan teknologi modern dalam pembudidayaan ikan serta kurangnya sarana dan prasarana yang dimiliki oleh Dinas Kelautan dan Perikanan Kabupaten Gresik. Jadi akan lebih baik jika pemerintah dalam hal ini Dinas Kelautan dan Perikanan lebih telaten dan lebih intensif lagi dalam mengadakan kegiatan terutama penyuluhan atau segala sesuatu yang dapat membawa perikanan darat di Kabupaten Gresik lebih berkembang dan maju.

9 Bookmarks
 · 
2,665 Views