Article

IMPLEMENTASI PENILAIAN BERBASIS KELAS DALAM PEMBELAJARAN MATEMATIKA SMP DI KOTA MALANG(Studi Kajian Menurut Persepsi guru)

01/2010;
Source: OAI

ABSTRACT Kurikulum Berbasis Kompetensi atau Kurikulum 2004 yang mulai diterapkan pada tahun ajaran 2004-2005 membawa beberapa perubahan diantaranya adalah peran guru dan sistem penilaiannya. Penilaian hasil belajar siswa merupakan bagian integral dari pelaksanaan kurikulum 2004, bahkan bisa dikatakan penilaian berbasis kelas menyetir proses pembelajaran (assessment driven teaching learning process). Oleh karena itu kesuksesan implementasi kurikulum 2004 tidak akan pernah terlepas dari suksesnya para guru melaksanakan penilaian berbasis kelas (Harry, 2003). Ini sesuai dengan apa yang dikemukakan oleh Joni (1986: 1) bahwa guru dan kemampuan atau keahliannya melakukan penilaian merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari proses belajar mengajar. Guru sebagai perencana pelaksanaan dan penentu apa yang akan dinilai dan bagaimana cara penilaiannya. Hal ini ditegaskan dalam Bab XVI Pasal 58 Ayat 1 Undang- Undang (UU) Nomor 20 Tahun 2003 bahwa evaluasi hasil belajar peserta didik dilakukan oleh pendidik untuk memantau proses, kemajuan, dan perbaikan hasil belajar peserta didik secara berkesinambungan. Dalam penelitian ini ingin diketahui bagaimana implementasi penilaian berbasis kelas dalam pembelajaran matematika SMP di Kota Malang serta kendala yang dihadapi. Populasi penelitian ini adalah Sekolah Menengah Pertama yang memiliki tingkat akreditasi dari Dinas Pendidikan. Dengan metode pengambilan sample cluster random sampling, sampel dalam penelitian ini adalah SMPN 4, SMPN 9, SMPN 13, SMP Wahid Hasyim, dan SMP Sriwedari. Untuk mengetahui implementasi penilaian berbasis kelas digunakan metode deskripsi data kualitatif. Hasil penelitian menunjukkan bahwa guru dalam implementasi penilaian berbasis kelas masih belum melakukan penilaian yang adil dan menyeluruh (komprehensif), belum enggunakan otonominya dengan optimal dikarenakan adanya upaya “penyeragaman” soal ulangan umum bersama. Guru dalam implementasi penilaian berbasis kelas menghadapi beberapa kendala diantaranya kelas yang “gemuk” dan beban mengajar yang masih terlalu tinggi. Untuk itu diharapkan adanya perhatian beberapa pihak terkait.

4 Bookmarks
 · 
1,485 Views