Article

ANALISIS PEMASARAN SAYURAN KUBIS (Brassica Oleracea L.)DARI BATU KE KALIMANTAN SELATAN

01/2010;
Source: OAI

ABSTRACT Kubis (Brassica Oleracea L.) dikenal sebagai komoditi sayuran yang mempunyai peran penting untuk kesehatan karena banyak mengandung vitamin dan mineral. Kubis berasal dari Bahasa Inggris yaitu Cabbage, Sedangkan di beberapa daerah kubis juga disebut kol karena kata kol ini konon dari Bahasa Belanda yaitu kool. Keseimbangan antar ruang membahas aliran komoditi pertanian dari daerah surplus ke daerah defisit. Daerah surplus dicirikan dengan harga komoditi relatif rendah (Batu). Sedangkan daerah defisit dicirikan dengan harga relatif tinggi (Kalimantan Selatan). Oleh karena itu adanya penyaluran barang oleh lembaga pemasaran dari Batu ke Kalimantan Selatan sehingga didapatkan selisih harga dan biaya pemasaran yang terdiri dari biaya transportasi, retribusi, bongkar muat dan keuntungan dari lembaga pemasaran. Karena informasi ini belum tersedia dan dianalisis secara ilmiah jadi perlu dilakukan penelitian mengenai “Analisis Pemasaran Sayuran Kubis dari Batu ke Kalimantan Selatan”. Tujuan dari penelitian ini adalah : (1) Menganalisis saluran pemasaran Sayuran Kubis dari Batu ke Kalimantan Selatan (2) Menganalisis distribusi margin untuk biaya pemasaran dan keuntungan lembaga pemasaran. Berdasarkan tujuan tersebut, maka daerah yang menjadi lokasi penelitian adalah di Desa Sumber Brantas, Kecamatan Bumiaji, Kabupaten Batu dengan alasan atau pertimbangan bahwa daerah ini merupakan salah satu penghasil komoditas sayur-mayur terutama sayuran kubis yang ada di Kota Batu serta adanya Lembaga Pemasaran yang memasarkan sayuran kubis ke Kalimantan Selatan. Untuk memperoleh data yang diinginkan, maka jenis data yang diambil dari penelitian ini adalah data primer dan data sekunder. Data primer adalah data yang diperoleh secara langsung dari responden, dengan cara wawancara kepada petani dan pedagang dengan bantuan pertanyaan (kuisioner). Data sekunder adalah data yang diperoleh dari pustaka-pustaka yang dapat menunjang penelitian yang berguna untuk melengkapi dan mendukung data primer. Metode analisis data dalam penelitian ini sebagai berikut : (1) metode analisis deskriptif (2) Analisis Margin Pemasarn sayuran kubis dari Batu ke Kalimantan Selatan yang terdiri dari : (a) Margin Pemasaran, (b) Distribusi Margin, dan (c) Share. Metode sampling yang digunakan Backward Lingkage Sampling. Berdasarkan analisa dan pembahasan diketahui, bahwa adanya dua saluran pemasaran yang diikuti jalur tengkulak dan petani pada saluran pemasaran 1 dan 2. Harga beli ke petani sebesar Rp.400,-/kg, sedangkan harga jual ke Kalimantan Selatan. Pada saluran pemasaran 1 dan 2 meskipun melewati dua jalur yang berbeda yaitu tengkulak dan petani. Harga jual ke Kalimantan Selatan sama yaitu sebesar Rp.1800,-/kg, dikarenakan pedagang besar yang menyalurkan sayuran kubis ke Kalimantan Selatan pada penelitian ini yaitu berjumlah 1 orang dan pedang besar inilah yang menentukan harga jual ke Kalimantan Selatan meskipun melalui dua jalur pemasaran yaitu tengkulak dan langsung ke petani. Distribusi margin terbesar pada transportasi penjualan ke Kalimantan Selatan sebesar 53,50 % dan share 41.60 %, keuntungan terbesar pada pedagang besar Kota Batu sebesar Rp.300,-/kg dengan distribusi margin 21,42 % dan share 16,00 % ini terjadi pada saluran pemasaran 2, sedangkan share terbesar 22.20 % yaitu pada tingkat petani. Nilai di atas menunjukkan adanya keuntungan yang diterima dari lembaga pemasaran sayuran kubis.

1 Bookmark
 · 
883 Views